24 Juli 2013

Menilai Ujian

#Dewasa

Pada jaman dahulu kala...
Konon kabarnya nenek moyang kita gemar bertapa untuk meningkatkan kualitas hidup. Semakin tinggi derajat yang ingin didapat, semakin lama proses bertapanya. Pun akan semakin berat godaan yang diterima sebagai syarat kelulusannya. Dari sekedar penampakan makanan enak, harta benda, binatang buas sampai perempuan cantik akan datang silih berganti agar puasanya gagal.

Kearifan lokal itu masih dipakai oleh mereka yang belajar melukis. Mereka harus mampu melukis model perempuan telanjang didepan mata. Hanya yang bermental kuat dan mampu menganggap obyek bugil itu sebagai keindahan seni yang bakal lulus. Yang otaknya mesum akan sulit menyelesaikan tugasnya. Bagaimana bisa melukis dengan baik kalo tangan dan lain-lainnya gemetaran..?

Pemahaman ini pula yang aku gunakan untuk menilai kekuatan spiritual diri. Dimana nilai ibadah tak hanya dilihat dari kepatuhannya saja, namun mempertimbangkan faktor pengganggunya juga. Semakin besar godaan yang mampu aku atasi, semakin tinggi pula nilai yang bakal aku terima.

Penilaian ibadah memang hak prerogatif Tuhan. Namun aku yakin Tuhan akan membedakan nilai dari dua orang yang melakukan ibadah yang sama, namun yang satu di pesantren dan satunya lagi di komplek pelacuran misalnya. Maha Adil itu bukan berarti pukul rata kan..?

Dengan pemikiranku yang nyleneh ini, aku jadi merasa aneh ketika Habib Rese dan gerombolan Front Preman Indonesia selalu bikin rusuh menjual kata amar ma'ruf nahi munkar. Ramadhan yang katanya bulan panen pahala, kenapa kita tak boleh melipatgandakan nilai ibadah dengan cara menerima godaan lebih banyak..?

Bayi bisa lebih kebal penyakit setelah diimunisasi dengan cara menyuntikan kuman atau virus. Bandingkan dengan bayi yang tak pernah diijinkan bermain tanah. Kena debu sedikit saja sudah rewel dia...




Katanya ibadah itu urusan masing-masing orang dengan Tuhan yang tak ada sangkutpautnya dengan orang lain. Lalu mengapa kita minta diistimewakan hanya karena kita sedang ibadah..? Logikanya kalo mau puasanya dihormati, ya hormati juga yang tidak puasa.

Kenapa pula musti meributkan ibadah orang lain sementara diri sendiri belum tentu baik menurut Tuhan. Apa yang mereka bilang maksiat, emang bisa hilang dari muka bumi..? Jaman nabi saja yang seperti itu selalu ada. Anak nabi yang durhaka pun ada. Nabi saja tidak mampu merubah segala isi dunia, apalagi kita..?

Wis ah...
Ini cuma efek eneg liat TL di tuiter semalem...


Intinya
Sepertinya akan lebih baik kita menertibkan diri pribadi saja ketimbang ngurusin orang lain. Walau kenyataannya nunjuk orang itu lebih mudah daripada nunjuk diri sendiri.


Tapi ini pendapat pribadi
Opini orang lain sebodo amat...
Urusan puasa, Pacul dan Jogja tetap paling asik...


83 comments:

  1. fotone gak ono logo rwn - ne pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti di komplen lagi sama juragan gan gan gan...
      echonya dikecilkan mas, saya komen kok malah aneh gini...

      Hapus
    2. kenapa pada pake echo. karena rwn aliasnya eko. ekonomi.

      Hapus
    3. sengaja...
      kali aja ada yang komplen lagi pasang foto ga pake sumber... :D

      Hapus
    4. Imajinasi mas zach memang selalu menyeruak...

      Hapus
    5. emang dari sononya penghayal berbakat...

      Hapus
    6. emangnya susu kuda..?

      Hapus
  2. hehehe..dapat pelajaran lagi dari Gus Rawins...
    terima kasih ,angkat saya jadi muridmu guru...
    sungkem ndlosor sama guru dulu ah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi mertopo, ilmune urung tambah..heheee
      wangsite urung mudun

      Hapus
    2. belum ketemu yang di tunggu tunggu sih,

      Hapus
    3. kalo dia lagi tapa, yang nggodain paling gorilla

      Hapus
    4. baru mulai sidakep sinuku tunggal, hangampet babagan howo songo belum dapat pangsit. gus setya meguru ke abah zach saja gih. lebih genah merenah tumaninah...

      Hapus
    5. Tiis ceuli herang panon lah.

      Hapus
    6. masukin kulkas atuh...

      Hapus
    7. resiko orang udik tidak tau bahasanya orang kota, nasib nasib

      Hapus
    8. untung aku orang hutan...

      Hapus
  3. logika ini bisa dipakai seperti jurnal ini, benahi dulu sawah nya sendiri jangan membenahi sawah orang lain. piye jal

    BalasHapus
  4. Setuju Kang. Saya juga sependapat. Mau dihormati tapi ga menghormati orang lain. Kita puasa yang lain mau mabok ya monggo. Gitu bukan Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira kira begitu, om...
      aku mabok orang lain mau puasa juga monggo ga bakalan tergoda kok

      Hapus
  5. saling menghormati itu akan lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti biar lebih baik, musti ikut latian baris biar bisa sering sering hormat grak...

      Hapus
  6. Yaudah, sebagai orang sama-sama dibuat eneg sama TL tuiter semalem, aku lupa mau komen apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama suka jeruk jangan saling melangkahi ya..?

      Hapus
    2. saya abadikan lhooo...ternyatah oh ternyatah mas rudi dan mas Rw suka main cipok, wooooi sadar

      Hapus
    3. boong dia
      aslinya lagi ngasih kode ke si bebek...

      Hapus
  7. twitteran para pertapa yo kang heheh
    gakmudeng aku je..
    bumi muter karena adanya perbedaan dua unsur yang saling bertolak belakang
    ilang salah satunya bakal njomplang, komposisinya tak berimbang juga mudah goyang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh om
      koncoku komunis kabeh ketoknya, semalem kabeh kabeh ngeributin itu
      kalo boleh rikues sih, dunia ini mendingan di ctrl+alt+del sisan...

      Hapus
    2. kayak film aja Pak, doomsday...end

      Hapus
    3. udah kebanyakan virus ketoknya. kalo pasang antivirus saja ga bakalan beres. kudu instal ulang, bu...

      Hapus
    4. Makanya mendingan berurusan sama yang halalan toyiban ajah...

      Hapus
    5. makanya kawin atuh...
      eh nikah..

      Hapus
  8. iyalahh. yang penting sembari puasa, enyong masih bisa mainkan gitarku. mari kita saling menghormati, baik yang puasa maupun yang tidak, harus berwawasan rock and roll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan dimainkan...
      aku tetep ga akan tergoda jadi satria bergitar...

      Hapus
    2. satria bergitarnya nyangkut di baliho...

      Hapus
    3. haha itu kasus partai kebanyakan baliho ya..?
      ada ada saja negeriku ini...

      Hapus
    4. kenapa orang yang berwawasan rok n rol dan blueser ngga pernah sanggup masuk komunitas yang begituan ya?

      Hapus
    5. ngeri soalnya liat pakar begituannya
      makanya cukur tuh bewok, mang...

      Hapus
    6. memang nganunya brewok, masih ngrebung tuh

      Hapus
    7. tanya aja ke mang lembu...

      Hapus
  9. Betul dan setuju, lebih baik kita berisik untuk urusan menata hati dan diri sendiri untuk meributkan masalah ibadah, dari pada membungkus prilaku dengan bahasa Tuhan, sedangkan Rosul saja melakukannya dengan cinta dan kasih. Apalagi pada saat di bulan suci Ramadhon seperti sekarang ini.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. merubah diri sendiri saja masih repot, pak. pengen merubah orang senegara. lama-lama kebawa ga beres juga. minimal jadi misuh-misuh kek gini... :D

      Hapus
  10. setujuuu..
    jangan suka ngurusin orang lain..
    intropeksi diri aja :D

    met pusa buat Pae Ncip Ncit

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngurusinnya dengan cara diet ya..?
      haha maap...

      Hapus
  11. soal ujiannya pilihan ganda:
    A. cewek hot
    B. makanan enak
    C.cuaca nggak mendukung

    BalasHapus
    Balasan
    1. pilih d saja lah...
      tiduuurrr...

      Hapus
  12. sip itu mas, kayaknya memamg harus di awali dengan menertibkan diri sendiri sebelum berusaha menertibkan orang lain...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. teorinya sih...
      nyatane tetep enakan ngomel tentang orang lain bu, hehe

      Hapus
  13. Nah, ini yang tadi pagi saya diskusikan dengan suami saya. Sambil lihat tayangan televisi, beritanya FPI dan saudara-saudaranya. "Apa lah sing dipikir wong-wong kui..." kata suami saya ketika melihat mereka merusak beberapa warung makan.

    Lha jelas, kaum wanita tentu tak bisa selamanya puasa sebulan penuh kaarena ada masanya mereka halangan, orang-orang non muslim juga tak puasa kan, dimana mereka mau nyari makan siang kalau warung dirazia...sedang pekerja nggak selalu bawa bekal makanan to? Trus bagi para penjual itu, bila warungnya ditutup, mereka mau nyari penghasilan dari mana coba? itu baru sekelumit cuplikan aksi razia mereka, nah aksi2 anarkis lainnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada intinya kita tak bisa hanya melihat permukaan saja. boleh mereka beralasan membasmi kemaksiatan. tapi yang tak boleh dilupakan mereka juga perlu makan. kalo mau babat alas, harus sampai ke akarnya dong biar ga tumbuh lagi. bantu mereka berusaha yang layak biar ga kesulitan makan, masa sih ga mau berhenti usaha beresiko tinggi gitu..?

      mbokyao kalo mau ngimpor agama, budaya lain lainnya macam hobi perang ga usah dibawa. biar kita tetap pada kearifan lokal yang penuh tepo sliro.

      jadinya bisa beneran islamisasi, bukan arabisasi..

      Hapus
    2. Setuju... Bisa jadi para penjual warung makan yang di sweeping tersebut adalah orang-orang yang berpuasa juga... Mereka mencari nafkah untuk berbuka anak dan istrinya nanti sore...

      Po ora mikir yaaa???

      Hapus
    3. mikir yo om..?
      pake apa..?
      :D

      Hapus
    4. kalau ngga dianggap murtad...saya mau pindah agama saja ah.....
      #imbas ambeyenku kambuh.

      Hapus
    5. santai aja atuh mang
      kan nanti masuk surga tuhan yang laen...

      Hapus
  14. Setuju bang... Belom tentu juga orang2 preman itu mempunyai iman yang kuat.... Atau mungkin malah mereka itu orang2 beriman tipis sehingga takut gampang tergoda......

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pikir malah gitu om
      pasukannya si habib rese itu ga ada yang kuat iman. liat warung buka saja sudah kebelet batalin puasa, makanya warung disuruh tutup semua

      Hapus
  15. Balasan
    1. Iya Bu.. tidak saling menghakimi....

      Hapus
    2. ga ada hakimnya, berarti semua jadi tersangkanya dong..?
      hehe

      Hapus
  16. Semalam dibahas di ILC, dan saya sependapat dengan pendapatnya GP Ansor dimana Ormas harusnya lebih ke pendekatan edukasi.
    Di lain sisi saya suka kutipannya Pak Ridwan Saidi, untuk meraih surga masih ada jalan dengan cara mengedepankan kelembutan.
    Trims Mas .. artikel ini sangat mengingatkan.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia gara gara tayangan di tipi oon, timeline jadi penuh berita kontroversi. ga dibaca lewat didepan mata. mau ditutup tuiternya, lagi ada perlu disana, hehe kacaw

      Hapus
  17. udah gak punya salah apa yah? jadi bisa menyalahkan orang lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan katanya kalo habib itu manusia istimewa
      yang dosanya sudah ada yang tanggung...

      Hapus
    2. kalau habibie=orang cerdas saya ngandel
      kalau habib=dosanya sudah ada yang nanggung...akal-akalan mereka saja itu mah...biar bisa berlaku sak enake dewe

      Hapus
    3. ga taulah...
      kalo di kalangan pesantren tradisional, santrinya nurut bener kalo ketemu habib. padahal kelakuannya kadang ga bener. ujung-ujungnya duit dengan alasan jualan minyak wangi lah ini itu lah...

      Hapus
    4. terutaama yang nunjes bokonge wong sholat nganggo pentungan bedug

      Hapus
    5. kowe kuwi yo om..?
      kok nakal men sih..?

      Hapus
  18. mulai dari hal kecil..dari sekarng...dari diri sendiri
    *nyontek khotbahe pak kyai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari sekarang..?
      dari dulu kemana aja haha...

      Hapus
  19. Dedaunan Hijau26 Juli 2013 11.35

    Amar makruf nahi munkar ya
    karena iman saya masih dibawah standar
    maka cukup dg mendoakan saja semoga yg munkar itu segera sadar
    begitu.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi aku
      bisanya misuh misuh doang hhehe

      Hapus
  20. ini ngomongin yang lagi booming di tipi bukan..


    ngelukis yang gituan ternyata sejak jaman nenek moyang, gambarannya kayak di film titanic.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar aku gambar miztia deh...

      Hapus
  21. yang jelas, niat yang baik, harus disampaikan dgn cara yang baik....
    itu lg semedi mas, apa modol?:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi cari wangsit
      biar bisa berbuka dengan yang manis

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena