09 Juli 2013

Marhaban ya Kapitalism

#Dewasa

Aslinya cuma keceplosan waktu bengong di kereta api kemarin. Ada setan lewat trus ketulis jadi status di pesbuk yang ternyata malah ditagih dengan beberapa pertanyaan...


Jujur aku ga ngerti kenapa saat orang lain heboh menyambut ramadhan, aku malah kepikiran bahwa puasa telah beralih rupa menjadi pesta kaum kapitalis. Dimana nilai-nilai ibadah mulai terpinggirkan dan umat penganutnya dengan sukarela menghanyutkan diri terhadap bujukan kaum pemuja uang.

Dimulai dari 9 M uang rakyat dihamburkan hanya untuk sidang isbat dengan dalih tuntunan keagamaan. Mungkin benar, apalah artinya uang segitu demi kemaslahatan umat. 

Namun aku berpikir lain dengan membandingkannya secara tidak senonoh dengan rapat RT setiap bulan di pos ronda. Walau lingkupnya cuma sekomplek, namun rapat RT selalu menghasilkan keputusan yang bermanfaat untuk warga. Tak pernah keluar banyak biaya dari kas RT bahkan bisa menghimpun dana dari para peserta rapatnya.

Bila warga RT yang tidak semuanya agamis saja bisa begitu, kenapa manusia-manusia yang katanya mencurahkan segenap hidupnya demi agama masih mau menghabiskan dana yang semestinya bisa lebih bermanfaat bagi umatnya. Begitu beratkah mereka berangkat pake ongkos sendiri-sendiri, tak perlu pake konsumsi, ngumpulnya di masjid yang ga pake bayar dan kirim laporan pengamatan via sms dari hape masing-masing. 
Katanya niat ibadah..?


Kemudian...
Waktu kecil, pak kyai sering kasih ceramah katanya puasa itu untuk kita belajar menyelami seperti apa kehidupan orang ga punya yang kadang kekurangan makan.

Kalo benar begitu, kenapa harga kebutuhan pokok pasti merambat naik setiap bulan ramadhan..? Anggaran belanja dapur pun meningkat untuk keperluan buka harus ada ini ada itu apa yang engga kudu dibeli. 

Seolah menahan lapar sehari adalah siksaan teramat berat yang harus dilampiaskan dendamnya saat berbuka.

Apa ya mengena keinginan memahami rasanya jadi orang miskin bila puasa ternyata malah merangsang tindak konsumerisme berlebihan yang justru memperkaya kaum kapitalis yang jeli melihat peluang bisnis. 

Jangankan orang awam. Ulama terkenal pun turut berlomba-lomba memakmurkan kapitalis dengan iklan-iklan mereka di media. Sedemikian menakutkankah puasa itu sampai-sampai kita harus pakai produk anu biar badan tetap sehat. Agar mulut tidak bau harus pakai ini itu dll dll yang semuanya harus dibeli pake uang.

Perasaan, secara normal orang tidak bakalan mati kalo cuma tidak makan sehari. Kalopun harus mati, kayaknya mati saat puasa itu statusnya syahid yang dikasih jaminan surga. Kenapa lagi musti takut kalo ngakunya ibadah itu untuk meraih surga..?




Ibadah yang semestinya sederhana jadi kebanyakan aturan. Meramaikan ramadhan itu baik. Namun kalo cuma euforia sesaat, apakah itu bukan tanda kalo kita termasuk golongan tersesat..?

Lihat saja di tipi. Acara sahur isinya cuma guyonan slapstick tak jelas arah. Alasannya biar sahur tidak pake ngantuk. Mau saja kita diperalat mereka yang lagi berburu rating tinggi agar pendapatan iklan meroket.

Mau saja dimanfaatkan kapitalis yang sesungguhnya tak peduli dengan nilai puasa itu sendiri. Setelah ramadhan lewat, emang ada yang mereka sisakan..? Pasti tidak karena mereka segera melupakan ramadhan untuk kembali mencari peluang lain demi menambah pundi uang mereka. 

Tak perlu menunggu ramadhan usai. Sepertiga ramadhan terakhir mereka sudah ganti jualan produk untuk lebaran. Begitu dan begitu seterusnya pesta mereka...




Tapi hidup kan sebuah pilihan
Ikut hanyut atau tidak itu hak masing-masing
Apa peduliku dengan keyakinan pribadi orang lain..?

Selamat berpuasa untuk yang menjalankan
Selamat berpesta untuk yang memanfaatkannya...



Intinya
Sekedar opini pribadi tentang kenyataan yang aku lihat dari sekitarku dan bukan tentang konsep ideal sebuah ibadah bernama puasa. Semoga aku bisa menghormati orang yang puasa baik yang beneran ibadah maupun yang heboh doang...


91 comments:

  1. Tapi hidup kan sebuah pilihan
    Ikut hanyut atau tidak itu hak masing-masing
    Apa peduliku dengan keyakinan pribadi orang lain..?

    Setuju mas ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keyakinan itu milik masing-masing orang, om
      memaksakan keyakinan ke orang lain apalah gunanya...

      Hapus
  2. Sebentar lagi Lebaran

    Gede Godaan sama bujukan...hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sepertinya mencari tiket mudik itu lebih penting ketimbang meributkan awal puasa...

      Hapus
    2. cepetan pesan tiket mudik ntar kehabisan Om

      Hapus
    3. tiketku urusan kantor
      ga usah mumet heheh...

      Hapus
  3. sy juga gak ngeh ya sama pemerintah, di satu sisi dia bicara tentang menahan diri, bersabar, tidak boros, eh di sisi lain, dia malah mencontohi yg sebaliknya. 9 milyar buat apa aja, padahal sidang kurang dari sehari. 9 milyar untuk kegiatan kurang dari sehari itu bukan angka yg kecil.
    kasus lain juga, saat pendidikan katanya digratiskan, tapi melalui aturan yg dibuat, semisal ttg komite sekolah dan kurikulum, tetep aja biaya bersekolah ditanggung ama murid2, yg minoritas, miskin kota, dsb jadi korban

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ga tahu harus komen apa kalo sudah sampai urusan semacam itu, om. yang aku rasakan sih, apapun agamanya kalo sudah bicara uang, tuhannya mendadak seragam...

      Hapus
    2. jadi apakah pemerintah munafik?

      Hapus
    3. wah ga tau deh kalo sudah sampai ke pengelola negeri ini...

      Hapus
  4. waduh, berat temanya.heheehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gotongan dong, om...
      ringan sama dijinjing, berat elu yang pikul haha

      Hapus
  5. Ironi dari sebuah negeri yang mayoritas Islam, ngakunya negara agamis tapi kesannya kok kayak sekuler ? bahkan kapitalisme masuk tema2 agama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lihat saudara-saudara kita masih getol mikirin caranya beragama namun melupakan cara bertuhan...

      Hapus
    2. Wah dalem banget filsafate. Sebenere ironis banget. Konsep yang pertama dikenalkan Islam jan-jane konsep ketuhanan melalui lafal syahadat, tapi penghayatane sing kurang apa ya .., dadine terkadang dinomorduakan, wayahe sholat karena tanggung isih nyambut gawe, berarti Gusti Allah kalah karo gawean ya .. he he

      Hapus
    3. ya karena solat itu memang nomer dua om
      nomer satunya sahadat... :D

      Hapus
  6. aq seneng nek mas Rawin garang ngene ... kritis ...
    Selamat menjalankan ibadah puasa mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. garang opo ngarang..?
      haha

      Hapus
    2. asal jangan keluar buntutnya ya..?

      Hapus
  7. Seolah menahan lapar sehari adalah siksaan teramat berat yang harus dilampiaskan dendamnya saat berbuka.

    >> bener nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maap, kok ambigu, hehe. maksudku dengan 'bener nih' adalah: knp sih harus berlebih-lebihan dalam berbuka puasa? mbok ya makan aja kayak menu makan malam di hari-hari selain Ramadhan. Dilihat dari sisi kesehatan juga gak baik kan kalo begitu bedug maghrib langsung tancap gas muakan muacem-macem. mulai dari takjil, es sampe nasi beserta laukpauknya. apalagi kalo mejanya ikutan dimakan. bahaya itu.

      Hapus
    2. sepakat lah...
      wong aku di hutan puasa gak puasa menunya ga ada perubahan. ga puasa juga sering kurang makan hehehe...

      Hapus
    3. kalo saya gak dendam sama buka

      Hapus
    4. tapi sama tutupnya ya..?
      heheh

      Hapus
  8. SEPAKAT! Kuwi aku sepakate hurup gedhi kabyeh, Kang.
    Kudunya bulan puasa semakin hemat, yah? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buat aku sih kayaknya beneran hemat, naz...
      minimal tidak boros sabun

      *jarang mandi

      Hapus
    2. Mandi apa "mandi"? Ups.

      Hapus
    3. mandi air lah
      masa mandi madu..?

      Hapus
  9. persis seperti yang dilakukan RW ku kemarin Kang, rapat 3 jam dengan dana minim hanya menyediakan rebusan telo, pisang goreng dan teh anget dengan suasana gayeng, dan hasilnya sangat memuaskan karena 5 kesimpulan yang mengantarkan warga untuk persiapan lingkungan yang lebih baik menyangkut kebersihan, ketertiban, keindahan, keamanan dan keterbukaan. Sederhana, ning hasilnya sangat bermakna.
    Perkara acara acara pengambil keputusan sampai 9 milyar itu sudah keterlaluan banget. Negara kita kebanyakan orang pinter dan minteri, masing-masing beralasan dan pingin menetapkan awal ramadhan. Cobalah niru negara Islam lainnya yang "manut" sama satu aturan penetapan awal ramadhan berdasarkan keputusan pemerintah, pasti beres dan nggak akan makan dana banyak.

    Perkara acara tipi, sudah sangat lama saya nggak nyaman dengan acara tipi di kala bulan ramadhan. Acara harian saja sudah njelehi. Saya sepakat Kang, acara tipi bulan ramadhan hanya balutan dan kamuflase untuk meraub rating dan duwit, dan menggiring umat muslim yang seharusnya menikmati puasa dengan segala ketaatan eh malah di giring dengan tontonan yang tidak membawa tuntunan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. repot memang kalo negara ingin sok demokratis sementara warganya belum siap mental. senengnya meributkan hal yang tidak terlalu mendesak namun melupakan hal yang pokok yaitu khasanah ibadah itu sendiri. buntut-buntute jadi gampang ditunggangi oleh mereka yang niatnya memang numpang anget doang cari tambahan pemasukan

      sampai tahun lalu tipi yang asik kayaknya cuma metro doang. selalu ada quraish syihab dan ga ikut-ikutan katrok seperti yang lain. semoga tahun ini belum berubah...

      Hapus
    2. gak usah nonton tipi om

      *irit listrik"

      Hapus
    3. emang ga ada tipi disini... :D

      Hapus
  10. Klo di hutan pas lagi meeting urusan makanan abisin duit 9 m nggak kang... paling2 juga habisin pisang setandan tho.. dan dikelilingi sohib jauh kite alias nyemot wekekeke...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha maksudnya meeting dengan 9 monyet, om..?

      Hapus
  11. mmmm...muales tenan saya sebenarnaya melihat dunia pertelevisian saat ini, apalagi dunia pemerintahan....mmmuuuaaaalleeessss tenan.

    sepertinya dunia sudah dibolak balik ya..ada hal yang benar, dipelencengkan akhirnya kebenaran itu menjadi abu-abu dan parahnya lagi keabu-abuan itulah yang banyak diminati...tentu di manfaatkan celahnya juga oleh beberapa pihaak...ah, apalah tulisan saya ini, malah nambahi mumet

    BalasHapus
    Balasan
    1. yasudahlah bu...
      siapa tahu kita komentar begini karena lagi berada di luar posisi. kalo kita jadi mereka mungkin malah lebih parah dari mereka :D

      Hapus
    2. adminnya MUMETS mb khus

      Hapus
    3. kalo ga mumet ga rame dong..?

      Hapus
  12. wah parah banget sampai menghabiskan dana sebesar itu. Tak kirain itu kerelaan para pemuka agama.

    Banyak orang pinter tapi keblinger. Ikut tanggalan aja malah beres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. agama sih iya
      tapi fulus kan harus jalan terus...

      Hapus
  13. ramadhan dan materialisme agama mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. materialisme agama ya..?
      berarti agamanya semen, pasir...

      Hapus
    2. gamping, kricak gawe lalapan pas buko engko

      Hapus
    3. emange toko material..?

      Hapus
  14. sing penting poso iki kudu iso test RPM lah mas, pasak bumi jo lali di sisakno gawe aku yooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada tuh di rumah
      ambil aja kalo mau :D

      Hapus
    2. adohe mas, kalau ada komuter surabaya jokja sing tikete 2000 aku mrono mas

      Hapus
    3. hahaha kirim alamate tar tak paketin

      Hapus
    4. tenan to ra iki?
      nyoooh: jl sulawesi 48 surabaya

      Hapus
  15. bener sekali mas, yang terpenting niat kita karena Allah.

    BalasHapus
  16. Kalau dana sebesar itu dibuat tajil untuk buka mungkin sudah bisa di nikmati rakyat banyak ya Kang. Untung bukan kita yang jadi pejabat, kalau yang jadi pejabat kita apakah kita juga bisa mempertahankan suatu idealisme ya ? ( cemengut......... palk !) mimpi ...... ha,,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia kan ga pasti, pak...
      siapa tahu kalo kita yang jadi pejabat, korupsinya malah lebih parah dari itu hahaha

      Hapus
  17. ini dia yang perlu di baca oleh kaum kapitalis. mantap bro, opini kayak gini sudah saatnya masuk koran, televisi dan banyak media lainnya biar mereka sadar diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya dibungkus koran ya om..?
      hahah

      Hapus
  18. Iya ya, kok sekarang maknanya jd bergeser, kecampur sama duniawi :) selamat menjalankan ibadah puasa ya Mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya hidup di dunia, bu...
      ga bakalan bisa ninggalin keduniawian

      Hapus
  19. yang penting kita menjalankan puasa dengan baik dan mendapatkan ridho dari allah, yg lain mah biar diurusin yg berkopenten aja.....EGP aja dech.

    BalasHapus
    Balasan
    1. egepe juga kalo sudah dengar duit 9m mah bisa berubah pikiran, bu...

      Hapus
  20. ih...artikelnya mancing mancing sya untuk koar-koar ngeluarin rasa kesel saya sama tingkah mereka...udah ah...pulang lagi mendingan ge'

    BalasHapus
    Balasan
    1. pulang aja gih keukeup haneut...

      Hapus
  21. seng penting melu sahur.. hehehe

    BalasHapus
  22. Lhoh kok onok iklan margocity? tonggoku iku pak..

    suami berusaha hemat ketika puasa, istrinya tak sampai hati suaminya kleleren ketika pulang kantor jadinya beli ini itu ini itu yg malah bikin bengkak pengeluaran bulanan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo tonggone margocity tho
      sebelahnya margono kan..?
      haha

      Hapus
  23. budgetnya beneran segede itu? 9 Milyar. Sudah ada solusi yang lebih murah dan pasti. tapi nanti dikiranya melawan arus hadist kurang shoheh dll :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah sih dengan acara ngintip hilal, tapi masak sih harus sebanyak itu biayanya..?

      Hapus
  24. Balasan
    1. BTW iki tulisanne PKI yo ndab?

      Hapus
    2. mendingan jadi komunis ketimbang jadi kompeni mang...

      Hapus
  25. bukan bulan puasa aja saya jarang nonton tv mas, apalagi bulan puasa. Sahur gak sempet juga nonton, nyuapin Pascal biasnaya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya
      ibu ibu pasti super sibuk kalo bulan puasa ya..?

      Hapus
  26. hhmmmmmmmmm korban iklan -___-;

    BalasHapus
  27. lha td udah koment kog hilang....met puasa aja dech.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja...abisnya pake warna ungu sih.

      Hapus
    2. ilang di mana..?
      diembat mang lembu kali...?

      Hapus
  28. So true Kang. Undangan buka bareng dah dateng dari beberapa kumpulan. Jadi ya gitu deh ya Kang. Setuju semua yang sampean bilang. Apalagi soal sahur dan buka diisi humor slapstick. Jadi inget dan kangen dulu jaman di surabaya buka diajak ke musholla dan sahur ditemani acara ngobrol bareng bapak ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo om
      kalo dipikir-pikir ramadhan tuh indahan jaman dulu. sekarang seperti makin kabur maknanya. gimana besok ya..?

      Hapus
  29. iya pak,, saya saja sampe bengong tuh uang 9 M buat apa ?

    sekarang makna ramadhan yang sesungguhnya sepertinya sudah hilang, beda banget pas jaman saya masih SD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya buat lalapan kali
      hahaha...

      Hapus
  30. Ya sekarang kan emang nilai ibadah puasa bergeser ke budaya konsumerisme.....
    menjadi bahan kebodohan kapitalisme tanpa sadar,,
    ntar deh kalo udah lebaran,, pasti ada yg lebih konsumerisme gak guna...
    #MERCON#

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena