29 Juli 2013

Katuranggan

#Bimbingan Orang Tua

Gara-gara Pacul juragan kaos bilang kangen suasana puasa di Jogja, aku jadi inget obrolan masa lalu saat beliau masih jadi juragan galon. 

Nunggu maghrib sambil ngebir, tiba-tiba beliau nyeletuk begini, "burung saja bisa bikin sarang untuk pasangannya, masa kita belum mampu kasih rumah layak untuk berteduh anak istri..?"

Terasa bener nancepnya kata-kata itu sampai aku kepikiran apa yang disebut Katuranggan. Ini adalah kearifan lokal dari filosofi Jawa dimana seorang laki-laki bisa menjadi Pria Utama bila sudah memiliki garwa, curiga, turangga, kukila dan tentu saja griya.

Penjelasan singkatnya...
Filosofi sebenarnya dari katuranggan itu adalah keserasian dan keharmonisan yang dinilai secara utuh dan tidak sepotong-sepotong. Ini yang kadang bergeser maknanya bahwa seorang pria bisa dikatakan ksatria bila punya banyak katuranggan.

Pertama adalah garwa atau istri. Seorang hero bukanlah laki-laki dengan istri banyak, melainkan yang bisa menyelaraskan kehidupannya secara harmonis dengan pasangan. 

Kemudian curiga atau keris. Ini dikiaskan sebagai kekuatan atau kemampuan seorang pria untuk berkarya demi masa depan keluarga. Kalo cuma bisa petantang petenteng di jalanan kaya punya nyawa selosin tapi istrinya tiap hari makan ati itu sudah keluar jalur.

Turangga itu kuda. Bukan diartikan punya banyak mobil mewah tapi istri musti puasa 10 tahun buat nyicilnya. Filosofinya lebih ke arah kemampuan bergerak cepat atau mobilitas yang tinggi sehingga setiap masalah bisa segera diatasi secara cepat dan tepat.

Kukila adalah burung. Banyak yang salah kaprah mengartikannya sebagai perkutut. Padahal pemaknaan lebih tepatnya adalah hobi. Laki-laki harus punya hobi yang keren seperti memelihara perkutut. Diasumsikan bila orang sudah punya hobi yang wah, berarti segala kebutuhan primer dan sekunder keluarganya sudah bukan masalah. Mengutamakan hobi tapi istrinya merana tidak tercukupi nafkahnya lahir batin bukanlah ciri pria utama.

Griya sudah jelas rumah. Tempat berteduh dan membesarkan anak-anaknya dalam kebahagiaan.


Kalo ini domba, bukan turangga...


Kembali ke Pacul...
Bagaimana saat itu ga sempat kepikiran..?
Juragan Pacul bilang begitu pada waktu aku masih jadi doktor, alias mondok di kantor. Ada kendaraan pun sama, statusnya inventaris perusahaan.

Tidak punya griya atau turangga sudah maksa cari garwa...
Enak bener cari istri cuma modal burung atau jimat doang..?

Kata mang Lembu tea mah, "istrinya rabun ya..?"
#Semprul...


Intinya
Katuranggan adalah konsep ideal tentang pria ksatria. Bila ternyata pelaksanaannya tak seideal konsepnya, itu sih derita elu, cuy...
#deritaku juga...


143 comments:

  1. hahaha. keseplak berkali-kali baca ini Kang, meskipun orang Jawa belom ngeh soal ini. MAturtengkyu Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa, om...
      om dani kan jawanya udah modern, nek aku masih dari jaman batu :D

      Hapus
    2. curigo kuwi iso ugo awujud kekuatan dari dalam kolor gak ?

      Hapus
    3. kalo itu bukan cuma sumber kekuatan, tapi sudah masuk ke asal muasal kehidupan. sangkan paraning dumadi...

      Hapus
    4. dicelap celup iso dadi

      Hapus
    5. tapi filosofinya kan tidak sedangkal itu...

      Hapus
  2. bln ramadhan mlh bahas klenik
    jahiliyah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. minyak klentik tepatnya.
      tapi Pak Anoman jangan marah, ini kan puasa.
      besok abis lebaran, boleh marahin lagi tu dua orang di atas itu.
      dibanda saja sama dilakban saja.

      Hapus
    2. Mas Zach, mendingan main congklak yuk?!

      Hapus
    3. kok bahas klenik..?
      klenik tongkang maksudnya..?

      pak anoman
      kami berdua muridnya lik zach
      kalo mang ruddy itu asistennya
      suer...

      Hapus
    4. jimat klenik tahayul itu syirik

      مَنْ عَلَّقَ تَمِيمَةً فَقَدْ أَشْرَكَ
      “Barangsiapa yang menggantungkan jimat (tamiimah) sungguh ia telah berbuat syirik” [Diriwayatkan oleh Ahmad 4/156, Al-Haakim 4/219, Ibnu Hibbaan 13/450 no. 6086, Al-Haakim 4/216, Al-Baihaqiy 9/350, dan yang lainnya dari ‘Uqbah bin ‘Aamir radliyallaahu ‘anhu; shahih].

      Hapus
    5. Mamas : Iya, kami memang muridnya Mas Zach, tapi kami ini produk gagal. *eh*

      Pak Ano : Terima kasih sudah mengingatkan. Sangat kami hargai. Tapi jangan menggunakan Anonim dong, pak, bu, mas, mbak, biar diskusi kita bisa lebih nyaman.

      Hapus
    6. bethul (mode Bli KS)
      Akan lebih elegan kalo kita berdiskusi dengan saling menyapa sebutan nama. Gimana Pak Man? (bukan Man of Steel tentunya)

      Hapus
    7. Dedaunan Hijau29 Juli 2013 14.08


      Yg bahas 'klenik' bagian yg mana to?? binun
      apa yg ada terlewat tak baca ya

      Hapus
    8. wes wes ngene wae saiki, ayo saiki nunggu acara favorit kita bersama yaitu adzan maghrib, nanti disikusi kita lanjutkan setelah makan bareng, bolehlah/....

      Hapus
    9. aku malah bingung, yan klenik itu sebelah mana to?

      Hapus
    10. mungkin pak anoman lagi sensi sama maaf suku jawa mas, yang berbau jawa pasti di bilang klenik, lha nek bahasa arap tapi artinya misuh apikan mana coba

      Hapus
    11. gapapa om
      mungkin beliau sensitif dengan kata jimat sampe nulis yang aku ga bisa bacanya. (lik zach helep mi kui macane piwe..?)

      beliau ga ngerti kalo jimat jimat itu barang siji sing gawe nikmat
      atau jangan-jangan ga punya jimat dia..?
      hehe piss pak amonan...

      Hapus
    12. dirumat kalo ga gawe nikmat buat apa..?haha

      Hapus
  3. cemburu kirain aku cemburu 'jealous'... eh ternyata bukan yah... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih saya juga gagal paham

      Hapus
    2. kowe ki ketoknya malah gagal produk om, haha

      Hapus
    3. Piye tho iki... gagal cerna yaa..???
      Curiga kok Cemburu...

      Hapus
    4. ooo itu tho..?
      *mendadak gaptek

      Hapus
  4. konsep hidup yg mapan dan teratur, tp untuk melaksanakan itu semua diperlukan kemapanan finacial...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya curiga atau kemampuan untuk berkarya juga jadi persyaratan. kalo ga mampu cari duit, apalah artinya laki-laki
      emang istri mau dikasih nafkah batin doang..?

      Hapus
    2. mangan watu kricak jarene mbah dukun

      Hapus
    3. itu kalo ponari, lik...

      Hapus
    4. podo doyan watu to..heheee

      Hapus
    5. tau tuh si om agus senengnya yang celap celup gitu...

      Hapus
  5. Kapan mayuh ngebir bareng lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan meng jogja
      nunggu kiriman soju kan pacul yakena...

      Hapus
  6. jadi, di atas itu bintang iklan bir bintang?
    pantes angka penjualan menurun drastis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jadi bintang iklan CD bersleting gimana?

      Hapus
    2. maksudnya kalo mau ngiklan bir banting kudu pake cd gitu..?

      Hapus
    3. Terserah juga sih, kalo mau pake koteka ya silaken, lebih fenomenal malah.

      Hapus
    4. Pacul itu mau pake apa aja, gagang paculnya harus kelihatan pokoknya.

      Hapus
    5. itu lagi woles ya mas ?

      Hapus
    6. kita tunggu saja yang bersangkutan aplut foto pake cd bersleting

      Hapus
  7. nunggu maghrib sambil ngebir?
    pantes kalo pak anoman marah-marah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disana gak disebutkan dengan tegas ngebirnya waktu bulan ramadhan atau bukan, jadi kayaknya kemarahan bapak Ano terlalu premature deh.

      Etapi, tetep aja nge-bir sih.

      *garuk dagu*

      Hapus
    2. daripada nunggu maghrib sambil nyamplukin orang lewat..?
      lebih afdol duduk manis lah...

      premature apaan mang..?
      premature kelahirannya apa ejakulasinya

      Hapus
    3. tdk ada yg marah cm kesian di saat bln penuh ampunan spt ini msh ada manusia yg menebar kemunkaran. eh ada minum2 bir segala di bln puasa? galiat tadi naudzubillahiindzalik

      Hapus
    4. Mamas : Modolnyah!!! Susah deh ngobrol sama orang ganteng mah.

      Hapus
    5. mari kita marah-marah kalo ada Hari Marah Nasional.

      Hapus
    6. dilihat dari kata kesian itu kayaknya bukan orang asing deh

      Hapus
    7. hahahaha...
      saya nangkep!
      cerdas nih Mas Agus.
      bolehlah kita jadikan tersangka, lalu nanti kita sandera.

      Hapus
    8. disandera di lempar ubi juga boleh

      Hapus
    9. emang kalo mungkar itu jelek ya..?
      kok malekat ada yang namanya munkar..?

      emang tersangka apaan..?

      Hapus
    10. wuah...gawat nih..
      mana mungkin sayah yang anonim, wong saya masih suka bir ko'....ups?!keceplosan

      Hapus
    11. ooo yang disebut tersangka itu mang lembu yah..?
      hahaha ngakak guling guling...
      salah sendiri kemarin ngaku jadi anoman..

      Hapus
  8. Aku jadi ngahuleng. Dan salah satu misiku sekarang adalah memantaskan diri untuk menjadi lelaki yang dapat menjalankan peranannya dalam rumah tangga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja dicari dari falsafah sunda
      kali aja syaratnya bisa modal manuk doang, hehe...

      Hapus
    2. Iya ada, mas. Dalam sunda ada "sarat, sirit, sorot"

      Mamang kemana sih? aku mau nanya-nanya nih, beliau pasti lebih mengerti.

      Hapus
    3. tapi bukan manuk aja ahh Mas, hehe
      kacau nih si Admins memang, secara dia memang nggak pernah jeli jenis-jenis burung di pasar. apalagi burung bernama piglet.

      Hapus
    4. kalau burungnya si admin sih emprit , kalau bosen ya di cat warna bulunya,

      Hapus
    5. bentar bentar...
      rada susah mencerna kata-kata pujangga
      maksudnya lik zach itu apa sih, om..?

      Hapus
    6. manuklah yang paling utama atuh!!..mana mungkin tercapai cita2 dari filosofi diatas kalau manuknya kecil, jelek, dan ngga bisa bunyi

      Hapus
    7. kenapa ga diganti ayam saja, mang...
      udah gede kalo kongkorongok kenceng...

      Hapus
  9. istrinya gak rabun kook...
    istrinya malah pinter, buktine mau nikah sama kang Raw sebelum kang Raw sehebat sekarang.... tuh kaan...dia bisa melihat masa depan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. doooh jangan bilang bilang hebat didepan umum, bu..
      bentar lagi pasti menuai komplen dari mereka yang merasa tersisihkan haha..

      Hapus
    2. ah siapa yang merasa mas, kalau ada berarti itu iri.
      mas rawin kan hebat sudah mampu beli gadget, tiap anggota keluarga pegang satu, kalau gadget rusak ya beli lagi, dan hebatnya, mas rawin tidak pernah mengeluh lhooo, hebatkan.
      yang dikeluhkan cuma satu, ganti oline lamaa banget

      Hapus
    3. nah kan, bu..
      sudah ada satu yang komplen, haha...

      Hapus
    4. saya tak terpengaruh dan teteppp konsisten....rabun dekat dan rabun jauh malah...bweheheee

      Hapus
    5. tuh kan ada lagi satu...

      Hapus
  10. wkwkwk cari istri cuma modal burung. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. husss jangan sambil melihat saya dong mas,

      Hapus
    2. emang siapa yang mau liatin burungmu, om..?

      Hapus
  11. aku ga baca tulisan nya, aku barusan liat foto2 nya dulu ahahaha :D sekarang baca tulisan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. liat ya foto lah
      kalo baca ya tulisan
      gimana sih si mbak yang satu ini
      kaya om agus wae...

      Hapus
  12. Balasan
    1. ora usah komen lah...
      rubes..

      Hapus
  13. Layak disebar ni ke jomblo-jomblo alay.
    #boleh, kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ga boleh wong kita hidup di negara merdeka kok...

      Hapus
  14. kang aku sering denger orang bilang LUPUT2 KATURANGGANE sih apa kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. katuranggan itu kan intinya keserasian
      namun konteks kalimatnya harus dilihat juga. karena luput katuranggan bisa diartikan sebagai ketidaksesuaian dengan aturan, salah penempatan sikap dll dll

      misalnya
      ngadep bupati kudu ati-ati matur, mbok nganti luput katuranggane malah repot...

      Hapus
  15. Wah saya baru tau kata-kata itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga baru tahu kemarin dikasih tahu juragan pacul

      Hapus
  16. kereen ini filosofi dan penjelasannyaa..
    terima kasih pak utk penjelasannya yg sangat mengena inii..
    kalau di mario teguh ini disebut sebagai mak jleeb moment..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mengena yang makjleb bukan aku, om...
      tapi pacul sebagai motivatornya

      Hapus
    2. wah berarti saya harus sowan ke pak pacul niih..

      Hapus
    3. ooohiya itu betul sekali
      sekali sowan bonus kaos
      dua kali sowan dapat soju

      Hapus
  17. ada ada saja nih mas rawins nikah dengan "HANDOKO". hehehe
    itu termasuk saya juga lah mas, lha wong saya nikah tidak punya kekayaan apapun cuma modal niat saja, sampai sekarangpun yang namanya papan jg masih numpang. Tapi suatu saat pasti lah bisa mewujudkan untuk punya papan dewek. Kuwi mung jalaran wektu ae lah mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. niat saja..?
      burung pun tak punya..?
      masaoloooh....

      Hapus
    2. lha handoko itu, hanya bondo ..............

      Hapus
    3. ooh kirain hombreng..?

      Hapus
  18. wadaaww. iki lanjutan bahasan pertapa meneh kang? muyer-muyer -#$%#@
    turangga iku ngertiku jaran, diganti jaran kepang entuk gak #mlayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaran turangga seta tha mas ?

      Hapus
    2. jaran kepang itu tepatnya turangga kelebon setan, om...

      Hapus
  19. hahahah, kocak sekali artikelnya ya ???

    BalasHapus
  20. onok onok wae kang

    tapi aku pernah denger teori ini, tapi nggak paham paham bener kang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma konsep tentang kehidupan yang katanya baik
      masalah di lapangan belak belok itu sih manusiawi...

      Hapus
  21. Bearti aku masih dalam derita dong, belum punya garwa, turangga dan griya..nasibku kok apes tenan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha wes nduwe anak je mosok jek single

      Hapus
    2. nah lho...
      kali aja ngelairin sendiri makanya ga perlu garwa yo..?

      Hapus
    3. singe bisa punya anak, ajaib ya...hehheee

      Hapus
    4. asal jangan beranak dalam kubur wae bu
      haha

      Hapus
  22. Kek... kui prinsip betul.. tapi kan pelaksanaane ora iso kabeh wong podo. onok sing due omah sik ora due garwo.. tapi lek jareku sih urutan kui wes bener.. nomer siji yo kudu garwo.. lek wes due garwo ate petentang petenteng.. yo kui lanangan guoblok hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus masalahnya
      om mus kapan le rabi..?
      sekolah wes tekan riyadh, vespane keren, status juragan kopi jombang
      jangan sampai ga cari garwa karena ga punya kukila yow..
      haha

      Hapus
    2. kok gak pake jangan lagi lagi..?

      Hapus
  23. Om om... Nulis apaan sih om... Hohohoho......

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga bingung itu apa..?
      :D

      Hapus
  24. maaf pa, saya kesiangan datengnya...ngobatin rabun nya dulu sih...;o)
    beneran filosofinya pakjleb banget, sampe dua balik saya bacanyah...cuman pas di Turangga (kuda) kirain kita harus sekuat dan segede kuda..ngga taunya saya kleru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dong sagitarius..
      modal panah asmara dan tenaga kuda...

      tuh si brondong dari ciamis minta wejangan
      ditunggu tunggu dari siang

      Hapus
    2. bwahahaaa...brondonggondrong, kebangeten masa umur 35 masih dibilang brondong seh

      Hapus
    3. wajar lah mang...
      kan dia sukanya tante umur 50 taun
      ya dianggap brondong lah...

      Hapus
  25. diposisi gendong domba, harus jujur saya akui, kalau om adminnya emang ganteng

    BalasHapus
    Balasan
    1. gantengan dikit
      banyakan dombanya ya..?

      Hapus
  26. suasana pedesaan yang indah

    http://bit.ly/1cnI5X5

    BalasHapus
  27. selamat malam mba, artikel nya bermanfaat dan blog nya juga keren, sukses selalu ya mba, terimakasih.
    http://goo.gl/7VNmta | http://goo.gl/k90Kmg | http://goo.gl/QDts4w | http://goo.gl/C4aNso | http://goo.gl/8FC33h | http://goo.gl/ZZiGR | http://goo.gl/2NYiz

    BalasHapus
  28. katuranggan sepenggal kata penuh makna terlebih buat kaum adam...sudah menjadi lelaki sejatikah kita..??? amiin semoga sudah

    BalasHapus
  29. terimakasih agan atas infonya, banyak sekali yang saya pelajari setelah saya membaca info ini. sukses selalu gan dam tambah suksess

    BalasHapus
  30. terimkasih gan atas infonya semoga bermanpaat bagi kita semua sukses selalu gan dan tambah ssehat.

    BalasHapus
  31. jogjakarta oh kenangan yang tidak pernah aku lupakan sampai kapanpun, walaupun tidak lama disana namun kota jogja sangat indah untuk dikenang...oh iya mas, kewajban kita kasih sarang buat istri kita, itu namanya pria sejati

    BalasHapus
  32. burung saja diberi makan, apalagi kita manusia yang diberi kelebihan berupa pikiran..he he sooo. bagi yang takut menikah just do it broooo....

    BalasHapus
  33. ayo cepetan nikah mungpung masih hidup , pergunakan sebaik baiknya maximalkan

    BalasHapus
  34. Terimakasih informasinya mas, ditunggu informasi terbarunya.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena