08 Juli 2013

Katrok Akut

#Bimbingan Orang Tua

Sebagai penyeimbang jurnal sebelumnya biar tidak terkesan mendiskreditkan orang pedalaman sebagai katroker, banyak cerita tentang kasus sebaliknya saat orang kota masuk hutan.

Paling sering terjadi adalah merasa sok pinter tanpa mau survai kondisi lapangan. Sering terjadi pada karyawan yang dikirim ke site dengan embel-embel pejabat. Begitu datang langsung bikin aturan ini itu tak mau minta masukan orang yang sudah lebih lama di hutan.

Kejadian terbaru menimpa juragan HRD. Aku kasih tahu kalo di sini tidak sama dengan Jakarta masih saja ngeyel. Dia pikir sepele karena demo disini paling melibatkan satu dua orang tanpa ribuan masa. 

Dengan damai beliau bilang, "cuma segelintir orang. Tangkap saja dan proses secara hukum, beres..."

Tidak semudah itu, bos... 
Di sini ancamannya seringkali mengarah ke personal walaupun sebenarnya urusan perusahaan. IT yang tugasnya sebatas merawat peralatan absensi tanpa menyentuh data pun sering kena getahnya saat ada karyawan yang merasa perhitungan lemburnya keliru.

Dan apa artinya hukum buat aku bila sudah telanjur dibacok orang..?

Dijawab begitu masih bernyanyi lagi dia, "di laptop saya ada petunjuk tata cara mengatasi demo, nanti saya print..."

Ndilalah...
Tak perlu sampai menghitung jam ada karyawan yang protes. Tak tahu gimana awal mulanya tahu-tahu terjadi gebrak-gebrakan meja dan beliau kelepasan main tampar.

Cerita selanjutnya ya gitu deh...
Boro-boro ngeprint atau mempraktekkan tata cara mengatasi demo. Yang ada malah ngumpet ke kamar, bikin sibuk staf lain yang punya pengaruh di mata kebanyakan karyawan. 

Besoknya beliau tak kelihatan lagi di site. Katanya langsung ngacir ke Jakarta. Dan aku pun cuma bisa bilang ke ibu Deputy Direktur, "kalo kirim orang ke hutan, mbok jangan yang biasa duduk di Thamrin, bu..."



Intinya
Selalu ada kegagapan mental dan perilaku saat kita berada di lingkungan baru. Banyak bertindak tanpa mau melihat dulu lebih dekat sampai mengerti situasi adalah kekatrokan tingkat akut...





47 comments:

  1. lain daerah, lain penanganannya. harusnya kita bs menyesuaikan diri gak bs disamakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya...

      Hapus
    2. atau, lebih besar pasak dari pada tiang (komentar gak nyambung, he)

      Hapus
    3. tapi tau tuh kenapa tetap saja banyak yang seperti itu
      sampe bosen liat orang keluar masuk gara gara sebulan ganti orang pada ngacir ga tahan :D

      Hapus
  2. Katro itu ternyata milik siapa aja ya mas, selama jadi manusia pasti ada sifat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusia lahir memang sudah dibekali kekatrokan kok...

      Hapus
  3. wkwkwkwkw... nggak bisa ngebayangin ya kalo tuh orang hadapi langsung para demonstran paling dimintai uang rokoknya ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah disini mah repot, om...
      memang yang demo ga pernah banyak orang
      tapi salah omong dikit bisa dibacok
      haha

      Hapus
  4. Balasan
    1. namanya juga di hutan, om
      kadang hukum rimba yang berlaku

      Hapus
  5. juragane ketanggor ... :D

    BalasHapus
  6. sy pernah nemu kasus seperti ini. emang gak enakin, tapi mau gimana, kalo bos udah ngomong a, siapa yg bisa lawan dg b

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ya jangan ngorbanin bawahan dong
      mereka maunya bikin aturan, tapi disuruh sosialisasi di depan ga mau

      Hapus
  7. Wkwkwwk,, keminter tuh si juragannya. Ya jelas beda lah di jakarta ama di hutan.. hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga tau kenapa manusia manusia begitu seperti dibudidayakan...

      Hapus
    2. YANG MODEL GINI, MENGUNTUNGKAN BUAT PARA DIREKSI KANG....
      lumayan kan buat bersihin pantat para direksi...
      # baca: suka menjilat tea apanan

      ^maklumin saya yah...soalnya saya juga lagi kesel sama bos conge yang ada dikantor...mau dilawan takut dipecat....halaaaa

      Hapus
    3. emang enak ngejilatin pantat, mang..?
      amit amit dah...

      Hapus
  8. Woh, ngesakne tenin kuwi bose

    BalasHapus
  9. sesekali suruh ngantor selama 3 bulan di site, biar ngerti gimana aturan dan hukum di lapangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. warga seputaran tambang sebenarnya tidak sulit diatur
      cuma caranya saja yang suka keliru dalam menangani mereka
      namanya juga orang hutan, diajak ngobrol cara kota ya ga nyambung

      Hapus
    2. ini betul sekali, apalagi kalau yang memberi aturan orang yang belum paham medan sama sekali, bermodal pintar atau S2 saja nggak cukup kayaknya

      Hapus
    3. itu yang kadang aku heran bu
      pendekatan yang mereka lakukan kebanyakan bermodel struktural dan tidak menyentuh sisi kemanusiaannya. dikiranya militer kali...

      Hapus
    4. waaah...niatnya seh ane yakin HRD yang model gituh mah, HRD yang merasa dirinya paling pinter dan paling wangi alias somse, makanya dia pengen nunjukin GIGI nya ditempat yang baru.....kalau saya jadi kang rawins...saya biarin biar digulung dan bonyok2 dulu....baru dipisahin, lalu diemple2 sebelum kita tendang pake tendangan gledeknya messi

      Hapus
    5. kalo mau unjuk gigi mah ga harus sampe segitunya mang. tinggal mringis mringis di jalan biar semua orang tau punya gigi...

      Hapus
  10. nah tu baru kena tampar Pak...ingat demo jahit mulut setahun yang lalu? beberapa karyawan kontraktor malah ada yang dibakar hidup-hidup di dalam mobil di sektor (sektor=wilayah HTI), sadis kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anehnya orang-orang seperti itu selalu direkrut dengan gaji gede. yang sudah betah dan mampu bertahan karena mampu beradaptasi dengan lingkungan malah kurang diperhatikan kesejahteraannya hehe nasib...

      Hapus
    2. wahai ibu deputi...dengarlah gerutuan kawan saya ini...sepertinya beliau ini memang sudah layak dan harus segera di taikin.......gajinya dan jabatannya maksudnya!!......aaaaaamiiiiiiin

      Hapus
    3. mang...
      ditingkatkan gajinya gitu...
      masa gaji ditaikin...
      tar bau atuh..?

      Hapus
  11. itulah mengapa orang pinter dengan teori2nya sebagai dasar sering ngeluarin sifat idealisme tanpa memandang situasi lapngan sebagai tempat prakteknya. kalo orang banjar bilang "Pinamusti"! hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha si om pasti lebih ngerti deh situasinya di jaweten kaya apa
      repot, om...

      Hapus
  12. setuju pisan....harusnya prilaku model yang demo2 itu mestinya pake model dihutan gituh sih...saya berharap demo dijakartapun wajib melakukannya.
    supaya HRD, Bos, pejabat yang suka pada SOTOY itu dibacok bacokin saja...kalau mereka pada mati...kan jadi banyak lowongan kerja....setuju kan kang?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. si amang ini lagi kasih saran membangun apa jadi propokator membangunkan macan turu sih..?

      Hapus
  13. Yang ditampar siapa pak? orang HRD atau karyawan site-nya?

    kadang dianggap terlalu kelamaan pak kalau harus meminta masukan dari orang2 site, dan harus bikin aturan baru lagi. kan lebih baik dan lebih enak menerapkan aturan yg ada aja, dan lebih bagus sih emang memakai aturan yg sudah berjalan di site dan kalaupun emang ada yg perlu mau dirubah memang sebaiknya minta masukan dari orang site-nya atau orang lokal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. karyawannya lah...
      mungkin merasa sok kuasa jadinya ga tahan ada yang ngeyelan
      gak taunya ngacir juga dia...

      Hapus
  14. kalau kirim orang yang lebih tangguh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan tangguh bu, tapi mampu beradaptasi...

      kalo si amang mah bukan tangguh
      tanggung kali...?
      haha

      Hapus
  15. Kalo Kirim orang ke Site yang tahan bacok, minimal pernah ikut debus....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga sampe segitunya om
      cukup orang yang bisa mengerti bahwa manusia itu perlu dimanusiakan
      itu saja...

      Hapus
  16. Sebagai orang thamrin ngangguk aja deh..

    BalasHapus
  17. itu namanya gak ngerti sikon ya pak

    BalasHapus
  18. endang palupi13 Juli 2013 15.03

    yen tak pikir2 dirimu wae kang sik jad kepala HRD mesti aman....krena dirimu kan punya teman yang di bawah pohon itu lho mesti di jamin aman dan nyaman........hhhh

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena