14 Juli 2013

Ga Ada Insyafnya

#Dewasa

Dikomplen lewat japri. "Lu ga ada insyaf nya deh. Bulan puasa nulis tentang agama kek, jangan ngaco mulu..."

Aku nyengir doang karena aku memang tidak menyadari semua itu. Mungkin ini salah Tuhan waktu menempatkan isi kepala dan pantatku sehingga posisinya kebalik.

Bukan aku tak mau menulis tentang agama. Yang jelas aku ga mau menulis tentang apa yang aku ga ngerti. Ini tentang tanggung jawab akan apa yang aku tulis. Saat tulisan itu memunculkan respon, aku harus siap dengan segala jawaban faktanya. Akan aneh kalo aku nulis tentang pantai Kuta misalnya, sementara di blog temen aku komentar, "belum pernah ke Bali..."

Apalagi tentang agama...
Buatku itu adalah sebuah keyakinan spesial dengan yang maha segala dan tak ada hubungannya dengan orang lain. Aku merasa bebas untuk menuliskan segala hal termasuk di luar keyakinanku sejauh aku memang mengerti isinya tanpa perlu takut keyakinanku goyah.

Kalopun harus mengutip suatu dalil, itu sekedar pendukung dan bukan poin pentingnya. Yang utama adalah pengalamanku yang berkaitan dengan dalil itu. Cuma pasang ayat mentah-mentah, apa bedanya dengan jurnal copasan yang sulit untuk dijadikan bahan obrolan. Paling-paling komen standar doang,"abot..."

Ketika bicara agama, aku pun lebih suka berdiri di posisi netral. Karena aku sadar, aku menuliskan itu di hadapan banyak orang dari berbagai keyakinan. Itu sebabnya kenapa aku jarang masuk ke tahapan syariat, tarikat, hakikat apalagi makrifat. Biarlah aku bermain di pondasi dari segala tahapan itu, yaitu level kemanusiaan.

Agama memang tentang cara bertuhan. Namun Tuhan bukanlah agama. Begitu banyak dosa agama terhadap kemanusiaan yang melanggar asas ketuhanan. Biarpun Tuhan harus ada dalam setiap tarikan nafas, namun tak berarti kita harus selalu membawanya secara ritual. 


Contohnya begini...
Dulu aku pernah dapat tenaga bantuan sementara untuk suatu kerjaan yang bersifat gawat darurat. Di situ ada prosedur operasional standar tentang komunikasi radio dimana kita musti mengulang perintah yang diberikan untuk menghindari salah informasi. Resikonya nyawa soalnya.

Misalkan aku kasih perintah "masukan switch 3..!" maka penerima perintah harus mengucapkan hal yang sama untuk meyakinkan kalo perintahku diterima dengan baik. Sudah yakin, baru aku bilang "laksanakan" yang juga musti diucapkan ulang sebelum perintah dieksekusi.




Nah, tenaga bantuan yang berstatus trainee itu orangnya agamis bener sampai aku bilang lebay

Aku panggil, "kutu satu, kutu kupret panggil..."
Ada yang teriak di radio, "assalamualaikum, pak..."
"Woii siapa ini..?"
"Saya pak kutu satu, ada perintah apa? Tapi salam saya dijawab dulu, pak. Nanti dosa loh.."
"Walikumsalam dah. Coba lu cek beban di trafo 2. Kalo normal, feeder 1 ditutup.."
"Insya alloh saya kerjakan..."
"Jawab yang bener, hoiii..."
"Iya, pak insya alloh.."
"Waduh kacaw. Semua unit istirahat dulu deh. Briefing ulang..!!!"
"Alhamdulilaaah..."


Intinya
Aku cuma ingin beragama pada tempatnya. Toh meninggalkan tatacara beragama di beberapa kesempatan, bukan berarti kita melupakan Tuhan. Karena Tuhan tidak butuh agama untuk menunjukkan eksistensinya...

Namun sekali lagi, ini prinsipku pribadi
Tentang keyakinan orang lain, egepe dah...


122 comments:

  1. Di amankan mas pertamax nya buatku..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aq kalah cepat. banyak yg mendirikan tenda disini ... :D

      Hapus
    2. yasudah aku pulang saja deh...

      Hapus
  2. pantas sj slalu menghasut merusak akidah umat ternyta pki yg menyusup.segera bertobatlah selagi sempat kmu hrs bersyuur alloh maha adil msh mau ksh nyawa bwt manusia mcm kamu. tp lht sja nanti kalo mash saja berbagi kemunkaran, kami tdk akan tinggal diam
    siap2 saja kamu pki penyusup

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu jangan tinggal diam...

      tp kemungkaran yang mana yang dibagi?

      Hapus
    2. kang anoman kayaknya sebenarnya sayaaang banget sama kang raw. gimana kalo kalian duet, saya gitarin?

      Hapus
    3. saya nyanyi aja deh kasih backsound "perdamaian"-gigi.
      Wallau'alam.. no comment..

      Hapus
    4. jiah elah om anoman...
      sudahlah tak perlu berdebat. dari komen diatas aku sudah ngerti kok seberapa dalam otak om. yang cuma bisa melihat segala sesuatu di kulitnya saja tak pernah sampai ke dalem. cuma bisa lihat simbol tapi ga mampu bacanya...

      cuy...
      bagibagi kemunkaran itu sama dengan bagi-bagi kaos tapi mung siji...

      lik..
      duet dengan duel beda tipis ya..?

      sri..
      sok atuh lipsing keong racun...

      Hapus
    5. Pak Zach..iya ya, om nya perhatian banget sama Pak Raw...

      Hapus
    6. kasih cipok basah dulu mas

      Hapus
    7. yadah semuanya kasih klepon aja ya nanti bukanya...

      Hapus
    8. Mas anoman kuwe pacare rika ya Kang Rawins ... wkwkwkwk

      Hapus
    9. haha mondol kabeh ah...

      Hapus
    10. anjing "anonim" manusia penjelmaan monyet, yang munkar itu imam elo tuh njink si luthfi hasan ishaq sama ahmad fathanah : nama, pakaian, agama : islam .... kelakuan ANJING EDAN korupsi, nipu, manipulasi data

      yang begitu yang elo mau njing?, pakain sorban baju koko : kelakuan ngentotin abg ?, korupsi ???... pakaian begitu yang elo mau njing?... monyet lo

      Hapus
  3. Halaah...beurat euy! Nungguan komentar Mamang ue ah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamang Yono sama Mamang Hadi belum pada pulang

      Hapus
    2. rada susah insafnya emang kalau orang kelamaan dihutan...

      Hapus
    3. emang masih ada hutan di indonesia, bukannya sudah habis dibabat dan dibakar oleh para koruptor :-)

      Hapus
    4. nih udah ngumpul...
      sok atuh gotongan biar ga berat. pindahin hutan dari kalimantan ke jawa biar di jawa orang hutan bisa dibudidayakan...

      Hapus
    5. satu generasi kumpul mang cocoknya bicara agama saja deh... maklum bentar lagi dah sulit ngumpulnya hehehe

      Hapus
    6. udah deket paculnya gituh..?

      Hapus
    7. men kebagian kaos lah...

      Hapus
  4. Balasan
    1. belinya jauh ke vietnam, lik...

      Hapus
    2. banyak kok yang jualan di trotoar
      disini mana ada yang berani haha...

      Hapus
    3. Palu Arit, di Ace hardware banyak. Mau yang stenlis,Baja,titanium.... Minat?? Silahkan Inbox... wkwkw *Bakulan

      Hapus
    4. malah komplit pake gergaji segala yo..?
      haha

      Hapus
  5. hihihii....ente emang temen paporitKU, apalagi kalau ngomongin soal yang berat berat yang hubungannya sama yang MAHA SEGALA NYA.
    copas ininya ah
    Aku cuma ingin beragama pada tempatnya. Toh meninggalkan tatacara beragama di beberapa kesempatan, bukan berarti kita melupakan Tuhan. Karena Tuhan tidak butuh agama untuk menunjukkan eksistensinya...
    mirip dengan wejangan si abah dari pandeglang...yang model gini keyakinannya sangat MANTAP bahwa Allah itu baik hati...
    toss ah...maukan?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. repot mang
      banyak teman kita yang pinter agama, tapi lebih banyak disibukan dengan ritual keagamaannya sampai melupakan tuhannya itu sendiri. makanya sebodo amat lah soal agama. itu urusan vertikal. horisontalnya aku pake norma kemanusiaan saja

      Hapus
    2. seiman kita om...bwhahahaaa

      Hapus
    3. tumben jodoh...?
      hoeks...

      Hapus
  6. mang kaos nya barter pake ubi...keren tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok aku bawain mang
      banyak yang jualan kaos gitu di vietnam...

      Hapus
    2. ijin pasang gambar kaosnya kalau gituh y...boleh ngga boleh udah tak pasang

      Hapus
    3. ambil aja
      emang kapan aku pelit..?

      Hapus
  7. setuju kawan. salut dengan tulisannya. Agama bukan Tuhan.
    Agama lebih tata atau cara dalam mengarahkan bagaimana melaksanakan ibadah kepada Tuhan. krna dgn begitu, ada tanggung jawab moral dan kelakuan serta mampu memberi kesadaran kepada penganutnya. pada akhrinya akan lahir keyakinan pribadi masing2 orang tidak harus selalu di paksakan kepada orang lain. ini murni pribadi dalam hal meyakini dengan tata cara yang di anutnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga mau kejebak om
      begitu banyak saudara kita yang memerangi saudara yang beda tuhan bahkan satu tuhan tapi beda agama. padahal setahuku tuhan yang satu dengan tuhan yang lain ga pernah gontok-gontokan. hidup ini terlalu indah dan sayang kalo dipake ngeributin sesuatu yang sebenarnya bukan untuk hubungan sesama manusia

      Hapus
    2. jero lan abot ah...
      nggelar spanduk ae gawe turu

      Hapus
    3. dikandani gotongan, om...
      tuh gotongan mayit ada di belakang mushola :(

      Hapus
    4. pendusone teko wesi to teko kayu?

      Hapus
    5. #Bantu Jawab...
      Sing Kayu, wis dipangan rayap, sing Wesi wis karaten... Silahakan dipilih... hehehehe...

      Hapus
    6. buang kali wae nek gitu haha...

      Hapus
  8. sip dech.. pembahasannya abot tenan mas.. saya juga salah satu orang yang kurang paham dengan bahasan agama. masih harus banyak belajar..

    dan saya juga selalu NETRAL saat ada perdebatan agama. karena saya tidak suka dengan yang namanya perselisihan.

    yang jelas "Agamaku Agamaku - Agamamu Agamamu" ora usah ribot hehehehe..

    wes cukup sak mene wae komentarku mas.. tak deleng2 kayane tambah ora nggenah ki sue sue ... hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aneh
      namanya keyakinan sudah beda kok diperdebatkan. bicara keyakinan itu bukan mencari solusi duniawi yang bisa didiskusikan dengan bebas. sudah jelas beda kok harus disamain ya repotlah.

      Hapus
    2. maunya yang puitis..?

      Hapus
  9. Setuju banget dengan ini ---> "Yang jelas aku ga mau menulis tentang apa yang aku ga ngerti"

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga ga ngerti, gimana cara kita nulisnya om..?
      hehe

      Hapus
    2. emang sapa yang suka mbujuki..?

      Hapus
  10. ya, bukan berarti kita gk mau nulis, cuman mungkin masih ada ilmu lain yg kita blum mengerti. nantinya, bisa salah sangka, apalagi masalah agama.
    berat mas bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah...
      otak kita terlalu sempit untuk menampung semua ilmu yang ada. makanya kudu bagi bagi tugas lah. kalo semua pinter agama, ga ada yang pinter macul di sawah, emang mau pada makan apa..?

      Hapus
    2. tapi ingat mas, maculi sawahe dewe dewe, sawahe tonggo ojo di paculi, masio tho sawahe subur tur menggiurkan

      Hapus
    3. kalo cuti aku sih rajin maculin sawah yang seuprit...

      Hapus
    4. iyo sawahe dewe tho, eh mosok sauprit njepit lak an

      Hapus
    5. haha mbuh aku masih kecil, om...

      Hapus
  11. Tulisan yang bagus kang #komentarkhasspammer

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh dibelakang rumah banyak, buat nanam cabe polbeknya.

      Hapus
    2. itu mah polibek bu, temennya slipingbek..

      Hapus
    3. emang nau nanem apa pake sempak..?

      Hapus
    4. nanem yang kecil tapi panjang

      Hapus
  12. Waduh-waduh-waduh. Bahaya bener...

    BalasHapus
  13. lha, sarunge bapak e zaki kok dipinjem Pak...?

    [belum baca postingannya]

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh masa sih..?
      jangan jangan kembaran orangnya juga...

      Hapus
  14. boleh beragama, tapi jangan berlebihan...[ada kok dalam Quran] tapi kalau komunikasi radio bahkan kondisi urgent kaya gitu, saya rasa bukan tempatnya mengucapkan salam, (apalagi nyawa seseorang dipertaruhkan). seperti peristiwa tempo hari yang saya ceritakan, ada salah satu tangan karyawan yang lepas terpotong, sedetik sebelumnya masih sehat wal afiat, karena human error, tangan masuk mesin.
    bila sudah kejadian kaya gitu baru terasa getun-nya...semua jadi merasa bersalah. bisikan hati bahwa dia sudah mencelakai orang lain, walau itu adalah ketidak sengajaan....beberapa minggu suasana di tempat kejadian sepi, karyawan enggan berbicara, karena masih menanggung beban bersalah di dada masing-masing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe untungnya cuma pinjaman dari unit lain plus statusnya trainee. makanya langsung aku balikin ke tokonya. serepot apapun juga tetap enakan bareng pasukan sendiri, bu...

      dibantuin kadang malah jadi ngrepotin :D

      Hapus
  15. Wah klo bicara agama aq paling belakang aja deh... krn aq ngerasa masih cetek ilmu ane... bagiku yg terpenting apa yg kita lakukan dan yakini adalah suatu kebenaran menurut standart agamis dan bukan pembenaran menurut kita saja...banyak sekali contohnya orang yang ahli agama tetapi dalam kesehariannya tidak mencerminkan dia seorang ahli agama bahakan cenderung lebih disebut ahli dunia macak agamis... ya mudah2an kita semua tidak termasuk org2 yg munak dan antara ucapan dan perbuatan tidak sinkron... weleh ngomong opo tho iki kok kedawan... wis aku tak turu maneng... sepurane sing akeh yo kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang memang rada repot, om. sudah jelas dibagi tugas antara ulama dengan umara. kenapa ulama malah pada pengen jadi umara. trus yang urus umat siapa..?

      apalagi ulama yang sudah mulai bermain politik, dah males denger omongannya. ceramah bukan bikin adem malah menghasut dan menggiring umat untuk kepentingan politik dia

      ga mikir kali kalo politikus itu artinya banyak tikus...

      Hapus
  16. Kejadian sing rika gambarna jaman siki memang isih akeh. Durung suwe aku jg ngalami sing meh pada, gara2 jum'atan mung sarungan karo kaosan, ana sing muni wong arep ngadep gusti Allah kok kaya ngadep karo kancane, aku mung meneng bae mbangane ribut nang mesjid, batinku "gundulmu atos, Gusti Allah ra butuh baju koko, sing penting atine".

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibikin santai saja lah lik. minimal kita jadi tahu pemahaman dia itu cuma sampe mana. manusiawi banget. karena kita memang sering terjebak pada apa yang sering aku bilang. sibuk dengan tatacara beragama sampai lupa tatacara bertuhan...

      Hapus
    2. gundule atos enake di kosek nganggo wajan mas is

      Hapus
    3. perlu aku kirim pacul..?

      Hapus
    4. nang arab malah sholate pada nganggo daster..

      Hapus
    5. Kadang juga ana sing sunah dadi ngalahi sing wajib. Biyen jaman sekolah ana sing nganjurna enyong ngingu jenggot, aku moh, malah nyerahami nganggo dalil2. Kesuh tek omong bae, kowe arep memperjuangkan jenggot apa memperjuangkan Islam jan-jane ..?

      Hapus
    6. dikandani...
      kadang kita lebih mentingin agama ketimbang tuhan itu sendiri

      Hapus
    7. Juara ngeyel, juara bener, wangkal nek dikandani

      Hapus
    8. kudune sampluk wungkal ya
      haha

      Hapus
  17. kalo masalah agama kan urusan kita sama tuhan :D ...
    agak aneh juga kayaknya kalo pak rawins bahas agama :D
    #peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. aneh ya..?
      ga lagi lagi deh kalo begitu :D

      Hapus
  18. inga..inga.. kata mbak marto...Tuhan itu nyata agama yg menjadikannya mitos..*Bener gak eaaa..poho..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bener pisan...
      seguru seelmu lah sama mbah marto

      Hapus
  19. Maaf kalo salah. Mas rawin salah paham kalo begitu. kenapa ga anggap agama mirip gitu salahnya dengan hal bahasa. kalo agama sering menjadikan perbedaan dan salah pendapat ug banyak. wajarkan. karena agama mengurus semua hal. termasuk bahasa. kalo si rekan mas rawin lebay agamanya, salah mas rawin, bukan tuhan lho, msh ada kok masa pindahin otak. hehe maaf lah.

    Tapi itu hanya oknum kalo gak bisa nempatkan agama di tempatnya. mas rawin ksh ajar lagh. tanggung jwb buat yg paham. hayo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini orang ngomong apa sih? Kok nggak jelas.

      Hapus
    2. hooh aku juga bingung maksudnya...

      Hapus
  20. Aku nulis komen yg standar aja deh pak : abooot..

    iku kaose palu arit, ora wedi ditangkap densus ta pak?

    BalasHapus
  21. Buat saya sih ngomongin soal agama harus punya iman dan pengetahuan yang bagus dulu tentang agama, karena salah2 malah malu2in :D
    Saya sih belum cukup iman dan pengetahuan soal agama, masih perlu banyak berilmu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas sih aku ga sua sesuatu yang masih katanya
      kalo sudah pernah implementasi, baru berani nulis...

      Hapus
  22. "Jawab yang bener, hoiii..."
    "Iya, pak insya alloh.."
    "Waduh kacaw. Semua unit istirahat dulu deh. Briefing ulang..!!!"
    "Alhamdulilaaah..." <----- Sambil Bersin

    "Yar khamukallah..."
    "Yahdikumullah..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha malah saut sautan
      keburu trafone meledak gimana jal..?

      Hapus
  23. Balasan
    1. aku manthuk manthuk wae...

      Hapus
    2. yang bener nglentruk bu...

      Hapus
  24. sebaiknya sih menulis yang dimengerti aja ya, nanti menulis yang belum dimengerti maah ada yang kritik :)

    BalasHapus
  25. Setuju banget Kang, kalau agama itu merupakan cara kita ber Tuhan. jadi lebih dalam lagi mengartikannya. Jadi jangan di campur aduk dengan fenomena kedok yang bertopeng. (waduh,,,,, kedok yang bertopeng ? ? ? )


    Salam wisata

    BalasHapus
  26. endang palupi20 Juli 2013 14.12

    Asalamu'alaikum........kutu kupreet?!hhhhhh dirimu ki ayak2 bae.....nama rawin apik2 di ganti kutu kupret!!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena