05 Juli 2013

Cuci Otak

#Bimbingan Orang Tua

Melanjutkan cerita jurnal sebelumnya...

Kenapa aku pake istilah cuci otak, karena aku merasakan benar adanya perubahan sikap staf yang pernah dikirim ke luar daerah.

Biarpun kadang di ujian akhir pelatihan ada yang tidak lulus. Namun aku gunakan itu untuk membangkitkan rasa percaya dirinya. Modalku cuma bilang, "ga perlu minder. Elu cuma level staf dan lulusan SMK. Peserta lain jabatan manager jebolan S2 engga lulus juga..."

Atau saat jalan-jalan keliling kota lihat sales berdasi lagi in action. Aku tunjukin itu ke teman, "lu lihat penampilan mereka keren, lulusan sarjana, tapi tiap hari harus mondar-mandir berpanasan dengan gaji paling 1 atau 2 juta doang. Coba bandingin dengan diri elu deh..."

Sepele namun efektif untuk merubah pola pikir teman-teman dari pedalaman.

Dengan cara ini pula aku bisa melihat sifat teman-teman yang sebenarnya. Sebagai contoh, teman yang aku bawa kali ini kalo di site termasuk anak paling gaul ketimbang yang lain. Bahkan dia gemar banget ngecengin kekatrokan teman yang aku bawa ke Jawa tahun sebelumnya.

Mungkin benar teman yang terdahulu rada katrok sebagaimana pernah aku tulis di jurnal Selamat Datang di Jogjakarta. Namun dia masih mampu bersosialisasi dengan baik di lingkungan baru. Hanya kutemani 2 hari, besoknya berani keluyuran sendiri sampai ke Sarkem segala. Pulang ke Kalimantan pun tak perlu aku antar lagi dan selamat sampai tujuan.

Nah si gaul yang kali ini terdampar di Jogja ternyata lenyap habis gaulnya. Kalo tidak aku samperin ke hotel, keluar saja engga. Sampai aku sempat ga enak hati baru bisa nengokin sore hari dan ternyata dari pagi dia belum makan.

Biar gaulnya bisa nongol lagi, sengaja aku banyakin ajak ke mall sekalian momong si Ncit Ncip. Eladalah begitu sampai tempat parkir malah bilang, "aku tunggu di sini saja, pak..."




Namun itu belum seberapa...
Tahun lalu aku pernah bawa jagoan dari hutan yang katanya punya nyawa rangkep duabelas. Pokoknya urusan berantem bukan masalah buat dia asal masih di kampungnya.

Sampai ke Jakarta diajakin lihat Monas, separuh nyawanya kayaknya menghilang. Pake terharu biru segala sambil bergumam, "akhirnya aku bisa lihat monas..."

Kacaw waktu ke waterboom. Diajak main luncuran sudah kelihatan takutnya. Ditunjukin anak kecil saja berani loncat, baru dia mau meluncur walaupun sampai bawah dengkulnya gemeteran dan sepertinya tato di seluruh badannya langsung luntur semua.

Paling parah malam harinya. Diajakin keliling seputaran Gajah Mada, lihat yang pada parkir di pinggir jalan langsung keluar ucapan spontan dari hatinya yang terdalam, "waduh lutut aku langsung lemes. Kalo begini caranya, aku bisa tidak mau pulang ini..."

Rada kacau beliau memang
Namun tiap tahun aku harus kirim staf lokal ke Jawa
Syukur-syukur bisa ke luar negeri
*Mayan nebeng...



Intinya
Keluar dari belenggu pemikiran dan masuk ke lingkaran orang lain adalah sarana tepat untuk membuka hati agar lebih mengerti bahwa nilai kemanusiaan lebih penting daripada norma lain termasuk agama. Toh kita tak harus bawa telor atau kacang asin hanya karena nyebur ke laut.

Lihat segalanya lebih dekat
Dan kau pun mengerti...
(Petualangan Sherina)


Maap...
masih belum bisa balas komen sampai selasa depan...

56 comments:

  1. Balasan
    1. hehe ya asik lah dibayarin...

      Hapus
  2. Jadi sengaja milih jogja itu saran dari Raw ya..?

    BalasHapus
  3. yo melu neng ngarap angon untooo heheheh.. mbok ya aku sing katrok kie dijak ngelencer nang hutan.. tak sangu cecek sing akeh... ben ra disokot nyamuk heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ora bakalan mempan, om...
      lemute keren pol haha

      Hapus
  4. wkwkwkw,keluar dari rumah langsung kerasan. hehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan langsung nemu kekerasan ya..?

      Hapus
  5. memang keluar daerah itu benar-benar membuka wawasan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. membuka wawasan menambah pengetahuan :)

      Hapus
    2. ya kira kira begitu, om...

      Hapus
  6. biasa blusukan ndik ngalas, sampai di jogja juga blusukan nang sarkem, hadeuh.
    Tuh nyawa temannya nggak berani nyeberang lautan, nyampai jawa tinggal 1 yang sebelas nyanthol ndik tanamanan pasak bumi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha harao dimaklumin, pak kyai...
      bagaimanapun juga nemu hal baru pasti akan mengalami kegagapan

      Hapus
  7. emank enk si harles...ckckckck,,,

    BalasHapus
  8. yang katanya katrok, tapi dia beradaptasi dengan cepat, dan yang katanya gaul malah jadi minder :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan payahnya
      itu adalah sebuah kenyataan... :D

      Hapus
  9. sengaja kota jogja but pelatihan, sekalian tengok mboke ncip...hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush jangan buka kartu ah...

      Hapus
  10. lain padang lain belalang , mungkin peribahasa ini cocok dengan teman2 mas Rawins yang diajak keliling jawa...kalo tidak cocok ya dicocok cocokan sajalah :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan seperti kerbau dicocok hidung, pak...

      Hapus
  11. indah banget ya laut nya gan

    BalasHapus
  12. waaah ternyata monas bisa membuat nyawa seseorang menghilang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya
      apalagi kalo loncat dari puncaknya...

      Hapus
  13. hehehehe,,,,,,

    pribadi orang masing" dalam menyesuaikan diri,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. segalanya perlu adaptasi kan..?

      Hapus
  14. kalo aku ke kota orang sih ngga mau ya diem di kamar doang :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tandanya fellicia bukan orang utan
      haha

      Hapus
  15. seru dan berwarna banget kehidupan mu kang raw yang gantengnya selangit langit...indah penuh makna, ceria selalu setiap saat bisa menyelami orang-orang yang ada disekitarnya...oh...oh...oh...indahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia mah modol juga dianggap indah...

      Hapus
    2. maunya sih menyelami hatimu, mang
      haha hoekss...

      si bebek aja tuh
      apa mas ks

      Hapus
    3. idiih...mau nyelemin hatiku, ngga lah yaow, mendingan diselemin bebek, biar bebek teteepppp

      Hapus
  16. ternyata preman bisa heran juga liat monas..xixixi

    *dasar preman kampung

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush ga boleh gitu om
      tar kualat lho haha

      Hapus
  17. coba dibalik-----------saya kalau diajak ke hutan, mungkin reaksinya juga sama Pak Raw...wong dulu setengah hutan (Jambi) pun, takutnya minta ampun je...tapi lama-lama juga biasa.

    Butuh waktu dan proses tentunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo
      tak tak tulis cerita pembandingnya...

      Hapus
    2. baru ngeh kalau ternyata KK juga termasuk orang hutan ya...

      #cling ngilang

      Hapus
    3. haha emang enaaaak...?

      Hapus
  18. "akhirnya aku bisa lihat monas"

    hehehe... saya juga belum pernah mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahelah hahaha...
      ke jakarta atuh

      Hapus
    2. jauh2, mendingan klik "Monas" di google...bwehehee

      Hapus
    3. monasi goreng ataw monasi uduk, mang..?

      Hapus
  19. endang palupi8 Juli 2013 14.00

    lha yen dadi guide ki ojo no mall dan sarkem doang dikiro jogja gak ada tempat romantis, diajak ke angkringan kraton kae lho mas, nggone enak tur romanrtis mau nyanyi live juga bisa so sweet dech........hhhhheeee ( Rawins:rasah crito ndang aku wis paham )

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya enggak lah...
      pasti diajak ke tempat tempat yang eksotis macam angkringan lik man

      Hapus
  20. endang palupi8 Juli 2013 14.05

    kang sik no ngisor pesawat dirimu bukan koq koyone rodo bagus........wkkkkkk boleh GuEr

    BalasHapus
  21. Lihat segalanya lebih dekat
    Dan kau pun mengerti...

    maka aku pun melihat lebih dekat blog2 lama yg dulu sering aku bewe kan
    memulai aktifitas bewe lagi

    BalasHapus
  22. maaf juga baru bisa berkunjung mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu aku juga belum sempat kemana mana...

      Hapus
  23. Wah,,,,, baru lihat monas aja sudah kaget, apalagi kalau lihat bapaknya monas ya Kang. He,,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang monas bisa beranak..?

      Hapus
  24. Mesakke Mas si anak gaul itu...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena