21 Juli 2013

Belum Minat Insap

#Bimbingan Orang Tua

Ada yang komplen lewat japri, "kalo komen kasih rem dikit kenapa, bulan puasa tau..?"

Emang ada apa dengan bulan puasa..?
Disebut bulan istimewa memang ada benarnya. Bulan dimana kita katanya bisa melatih diri untuk menjalani hidup lebih baik. Namun ketika perubahan itu hanya bersifat euforia sesaat, kayaknya aku belum berminat tuh.

Aku belum melihat keuntungannya berubah menjadi baik selama ramadhan untuk kemudian kembali ke posisi semula saat ramadhan lewat. 

Memang bisa dianggap latihan. Tak lulus pun kalo rajin latihan akan lebih baik dibanding yang tak mau berlatih. 

Tapi apa bener sih begitu..? 
Kenyataan di lapangan, hanya segelintir orang yang beneran menganggap ramadhan sebagai bulan penggemblengan. Kayaknya lebih banyak yang ikut-ikutan doang untuk jaga imej agar dibilang insan takwa. Padahal katanya takwa itu kan cuma Tuhan yang bisa menilai. Kalo ingin dinilai orang lain, apakah itu masih masuk kategori lillahita'ala..?

Sebulan dalam setahun berbuat baik apa salahnya sih..?

Tak ada yang salah. Kehidupan manusia memang selalu berubah. Sejak dua ribu tahun lalu Heraclitus sudah mengatakan, "yang tak pernah berubah di dunia hanyalah perubahan itu sendiri..."

Namun buatku, yang disebut perubahan kualitas hidup itu harus dinamis dan selalu meningkat. Kadang jatuh bangun itu wajar sejauh kondisi yang memaksa. Kalo baik sebentar, nanti kembali lagi, baik lagi, balik lagi, itu sih monoton namanya.

Aku tak peduli apa kata orang. Ketika aku rasa belum mampu untuk naik kelas, aku ga mau maksain diri ikut ujian. Sebaliknya ketika aku beneran ingin naik kelas, tak perlu menunggu orang lain atau momen tertentu aku akan berusaha untuk belajar keras sepenuh hati.

Jadi mohon maaf kalo ada yang kurang nyaman dengan ketidakmampuanku mengikuti kebanyakan orang dalam menjalani euforia ramadhan ini. Yang tidak berkenan, tulis aja komen atau pesan melalui japri, "jangan komen di lapak saya..."

Aku ga bakalan tersinggung atau merasa dimusuhi kok. Malah aku hargai itu sebagai satu kejujuran dari orang yang katanya lagi melatih diri di bulan puasa ini.

Sementara ini kalo ditanya tentang puasa, aku ikut apa kata juragan Pacul saja deh. "Sekarang ya puasa, kalo bulan depan namanya syawal..."

Don't try at home...



Intinya
Begitu banyak yang bilang, semoga ramadhanku kali ini lebih baik dibanding ramadhan tahun lalu. Tapi belum pernah aku dengar yang ngomong, semoga selepas lebaran nanti ibadahku akan lebih baik dibanding ramadhan kali ini...


Sekali lagi
Ini prinsipku pribadi
Untuk orang lain, egepe dah...



128 comments:

  1. latihan 1 bulan prakteknya yang 11 bulan.....

    kangen puasa nang JOgja bareng rika lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantep lah...
      ngabuburite nang warung sinambi ngopi sih
      semmm lah...

      Hapus
    2. Nunggu pak anoman ah...:D

      Hapus
    3. belum muncul. masih nyiapin amunisi kayaknya

      Hapus
    4. anoma lagi semedi kayaknya

      Hapus
    5. lagi ikutan mreman di kendal kali

      Hapus
    6. lha, kayaknya memang nggak dateng...ni udah pagi belum nongol

      Hapus
    7. belum di kasih cipok basah mas rawins sih, ayo mas raw siapkan cipokan terbaikmu

      Hapus
    8. oh mbiyen sak kosan karo mas pacul tho mas? sak kamar gak ? ono indikasi maho ?

      Hapus
    9. lagi datang bulan kali dia :D

      Hapus
    10. alhamdulillah tidak jadi

      Hapus
    11. pacul itu saudara seperguruan di gunung merapi yang paling nyebelin sekaligus ngangenin...

      Hapus
    12. saya juga heran bisa berteman dengan rawin, seheran bisa kenal juga dengan Zakroni..

      Hapus
    13. jenenge zakroni apa zarkoni sih..?

      Hapus
  2. Orang yg mempunyai suatu keyakinan akan agama, namun ingin menjadi apa yg dia ingini. Kayaknya gak ada deh, perubahannya ngalir gitu aja kok sesuai ajarannya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang harus mengikuti ajarannya, om
      bukannya mengikuti momen tertentu biar dilihat orang saja

      Hapus
    2. yo bender kuwi luwih jujur tinimbang koyo aku gak jujur

      Hapus
    3. tapi kalo diliat orang emang bikin semangat kok
      apalagi kalo lagi pedekate...

      Hapus
  3. hiks, inget masa lalu : berasa mual-mual ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. konaon, mang..?
      kang gun geus dilongok..?

      Hapus
    2. mang ngidam ya? berapa bulan?

      [salam kenal mang maya]

      Hapus
    3. biasa dia
      kalo puasa bawaannya mual mulu :D

      Hapus
    4. datang bulan heuheuheu...
      kang gun lagi mudik, nanti hari rebo dilongok lah
      [salam kenal juga ibu khusna]

      Hapus
    5. oh heueuh lupa hari senen
      siyap lah salam saja ka sadayana...

      Hapus
  4. jadi heraclitus saudaranya rika yang suka berubah. berubah!! film gaban ya Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau *cling...menghilang, bukan berubah kan?

      Hapus
    2. kalau cling tuh sodaranya clung Kang..

      Hapus
    3. clingukan mah kebiasaan mang lembu kali..?

      Hapus
    4. kalau gaban mah gede Pak Zach...kalau Pak Raw, nggak tau ya saya...

      Hapus
    5. kalau mas raw itu kecil mbak, tapi panjang koyok sodo

      Hapus
    6. kebanyakan jamu soalnya...
      jamu kalimo sodo...

      Hapus
    7. itu kan ilmu kanuragan mas

      Hapus
    8. lho kita kan sama sama warga dunia persilatan tho..?

      Hapus
  5. Setuju mas.... Buat apa beribadah kalo hanya bertujuan untuk pencitraan.... Beribadah itu urusan manusia dengan tuhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi inget mata kuliah "pencitraan jarak jauh" huh..dosennya killer banget tuh

      Hapus
    2. aku pikir juga begitu
      tak perlu terganggu oleh apa kata orang
      paling-paling dianggap nyleneh haha

      Hapus
    3. sing nyeleneh sing endi ?

      Hapus
    4. ga tau, om
      sering aja pada bilang gitu ke aku

      Hapus
    5. iya iya mas tapi mbok ya gak usah mewek

      Hapus
    6. mewek, emang si bebek..?

      Hapus
    7. mbohlah aku gak ngerti nek kuwi

      Hapus
    8. masa sih, takira penggemare bebek..?

      Hapus
    9. bebek kuwi sopo lho mas ?

      Hapus
    10. haha malah ada yang katrok beginih..

      Hapus
  6. inilah salah satu yang pernah tak bilang di komentar terdahulu...Islam koboy, cuman punya satu keyakinan kalau ALLAH itu maha BAIK. titik ngga pake basa basi....
    tunggulah saat usianya sama dengan kang zach...pasti pola pikirnya bakal berubah...
    kecup basah untuk kang zach

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi nunggu tua gitu ya Kang..xixi

      Hapus
    2. berarti masih lama atuh, mang
      sekarang aja aku baru 28, musti nunggu sampai jadi angkatan 45

      Hapus
    3. ngandel lah nek mas rawin 28 podo karo aku jee

      Hapus
    4. ah elah pada gak ngandel
      liat saja tampang imutku... :D

      Hapus
    5. ngandel mas kan podo karo aku to umure

      Hapus
    6. gantenge juga podo kan..?

      Hapus
    7. ngganteng sampean, aku kan gak ganteng mas

      Hapus
    8. moso cantik sih, om..?

      Hapus
  7. kalau komen di lapak emangnya kenapa Mas?

    tuh sepatu koboy mo di rendem ya...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga boleh lah
      kalo komen ya di kolom komen, om...

      Hapus
  8. Balasan
    1. jiah kaya anggota dewan wae haha

      Hapus
  9. Balasan
    1. konklusi ki opo sih, om..?

      oon mode : on

      Hapus
  10. Begitu banyak yang bilang, semoga ramadhanku kali ini lebih baik dibanding ramadhan tahun lalu. Tapi belum pernah aku dengar yang ngomong, semoga selepas lebaran nanti ibadahku akan lebih baik dibanding ramadhan kali ini...

    JEMPOLAN LAH...KAKI RAWIN

    BalasHapus
    Balasan
    1. waras, lik..?
      kepriwe kabare abaeh karo kanca kanca nang pondok
      esih ngumpul kumplit pa..?

      Hapus
    2. apa rika esih di-aku nang pondok?

      Hapus
    3. lah wong meng pondok mung mampir ngombe tok beh...

      Hapus
  11. euforia ramadhan...kok kaya acara kagetan ramadhan aja, lawakan yang nggak lucu dan mekso banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ramadhan dan materialisme agama, marhaban ya kapitalisme, jare mas rawins kuwi,
      saiki wes dadi Gus rawins kudu sungkem ndlosor disek lah

      Hapus
    2. yang bener gusno kali
      gusinya nongol...

      Hapus
    3. nek ngomong gusno yo ojo mbek ngawasi aku lah mas,

      Hapus
    4. rai ku tak tutupi kresek ah..

      Hapus
    5. emang ga duwe helm cakil.?

      Hapus
  12. Yo kang.. Ibarat diklat pencinta alam saja. saat diklat "siap dan laksanakan" karena piye-piye harus manut aturan ben manut. Lah setelah diklat bablas angine alias ora aktif blas di organisasinya. Lupa janjinya saat ikutan diklat.

    alon-alon sing penting kelakon wae Kang.. Jangan ngebut tapi terus benjut..

    met sahur ya. ono rokoke ora?

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti judulnya manusiawi yo, om...
      kalo begitu boleh dong diaplikasikan secara umum hehe

      Hapus
  13. Yah, setiap orang punya cara yang berbeda untuk memikat hati Tuhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya betul sekali
      ane suka gaya lu...

      Hapus
  14. wah, bner juga tuw. setuju bnget sama pendapatmu bang. Seharusnya, kita berdoa semoga ibadah kita lebih ditingkatkan lagi daripada bulan ramadhan. Tp, orang biasanya menganggap bahwa pahala dilipat gandakan di bulan ramadhan aja, jdinya kegiatan agama ditingkatkan di ramadhan aja.
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat tipi sudah jadi tuntunan, kita pun selalu ikut gaya tipi
      kalo puasa semua acaranya ikutan puasa
      belum juga habis ramadhannya, acaranya ganti lebaran
      makanya banyak yang lupa puasa di akhir ramadhan karena sibuk mudik

      Hapus
  15. Aku akan bilang sob, semoga lebaran nanti ibadahku lebih rajin dibanding ramadhan tahun ini, ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane suka gaya lu...
      semoga bisa diaminin rame rame...

      Hapus
  16. ibadah hanya urusan pada seseorang thd sang Pencipta,,,,
    knpa harus d tunjukkan pda sesama ya?
    ,,,,,,,,,,,,,,,,

    moga selalu meningkat amal ibadah
    amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh salah sambung tuh
      nanyanya ke yang getol ibadah dong jangan ke aku
      hehehe

      Hapus
  17. nah ini lah model orang gentle jujur gak kayak saya, tapi intine yo pengen melbu surgo tho?
    sepatu ne oleh kok mas dikirim neng mojokerto, biasa gawe turing turing.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu ingin masuk surga lah
      tapi surga dunia dulu aja ya

      *sayang jarang pulang hiks

      Hapus
    2. nah itu dia om
      pomeneh jal..?

      Hapus
  18. itu semua kembali ke pribadi kita masing2.. yang penting semua itu yang nilai allah :)

    BalasHapus
  19. kalo menurut ane kan di bulan ramadhan itu memang bulan yang penuh berkah dengan pahala yang dilipat gandakan cz datangnya hanya dalam 1bulan dalam 1thun. kalo ane mintak kalo bisa diluar ramadhan pahalanya juga dilipatgandakan..hehe..jadi ngawur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai saja bro...
      berarti emang salah tuhan, kenapa kasih bonusnya cuma bulan ramadhan saja. coba setiap hari berlipat ganda, jadinya ga ada alasan lagi...

      Hapus
  20. Berkunjung di mari kakak, salam kenal ya ? dan selamat menunaikan ibadah puasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh bayi ikutan komen..?
      liat labelnya, kalo ga didampingi orang tua ga boleh kemari... :D

      Hapus
  21. mana nih mas anoman kkok belum muncul, jangan jangan main belakang sama mas rawins

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush jangan dipanggil panggil ah
      bikin repot aja..

      Hapus
  22. dulu sebelum saya ke klinik teng fong saya sering nonton fil HD blue ray setelah di klinik teng feng saya malah kecanduan 3gp.
    terima kasih tenge feng

    BalasHapus
    Balasan
    1. 3gp kaya pacul aja sih..?
      sekarang jamannya mp4, om...

      Hapus
  23. setiap orang ingin berusaha untuk menjadi lebih baik, namun itu tergantung dari niat masing2x orang.
    salut dengan prinsipnya, istilah jowone.....uwong ngomong opo EGP waelah..heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      mikirin diri sendiri biar lebih baik saja belum bisa
      ngapain pake mikirin orang lain..?

      Hapus
  24. itu pancen realita,euforia sesaat,
    nilai ramadhan baru terlihat stelahnya gitu ya mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. euforia ada bagusnya kok
      minimal yang beneran niat ibadah jadi keliatan beda...

      Hapus
  25. Joss. Ini yang gue suka. Semoga mas rawins diberi umur panjan lagi bermanfaat. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan doain yang laen ya
      udah panjang soalnya... :D

      Hapus
  26. Oya kalo gue rajin di bulan ramadhan kan hak pribadi. Betul kata mbak sapa tuh, mikat tuhan beda2 caranya. Gue sie hanya kena aura ramadhan yg bikin semua semangat. Moga2 efeknya baij habis ramadhan. Hehe hak gue, itu hak mas rawins. Yang suka nasehatin, semoga dikaruniai sifat nerimo tingkat tinggi sama rabb. Harus sabar orang kayak gitu. Harus cerdas malah menempatkan nasehatnya di next kesempatan. Kalau gak bikin ilpil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah
      semua harus dikembalikan ke diri masing-masing
      toh katanya masuk surga atau neraka juga tergantung perilaku masing--masing. malaekatnya ga terima titipan katanya...

      Hapus
  27. pola pikir seperti itu karena belajar islam nya gak secara kaffah (menyeluruh), islam itu menyangkut seluruh aspek kehidupan. ^_^
    maaf kalo gak nyambung ke postingan. hahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener kok
      jangankan menyeluruh, sedikit saja aku belum belajar...

      Hapus
  28. semoga selepas lebaran nanti ibadahku akan lebih baik dibanding ramadhan kali inii..

    Aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu baru mantap...
      amiiin 27x

      Hapus
  29. Balasan
    1. ah elah main setuju saja
      berbakat jadi anggota dewan ternyata...

      Hapus
  30. adanya yang abis lebaran malah kejar setoran ngisi kosongnya di bulan puasa :) Kiro2 opo maksude iki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo itu aku juga bingung, om :D

      Hapus
  31. kebacuutt om... nyonge wis komen..
    #eh

    *ora pokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah senengane kok nekat
      haha

      Hapus
  32. bener juga yah... ~___~
    dan doa;nya semoga masih diberi umur untuk ramadhan taun depan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu berdoa lagi
      kan umur jodoh mati rejeki sudah ditulis sejak janin berumur 40 hari...

      Hapus
  33. apalagi di pesbukk alamaakk... ke-jaim-an menuju titik nadir hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung aku bukan pesbuker...

      Hapus
  34. aku pesbuker, tapi pesbuker yang bijak..*ngakak minta ditabok*

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena