24 Juli 2013

Bahasa Hanyurueh

#Bimbingan Orang Tua

Bahasa itu selalu berkembang...
Pembakuan bahasa memang ada, namun hanya berlaku untuk bahasa resmi kenegaraan. Masuk kehidupan sehari-hari, kosa kata baru terus saja bermunculan. Sampai ada yang sempat mengumpulkannya dalam bentuk kamus bahasa gaul.

Pengembangan bahasa resmi umumnya mudah dipahami karena memang serapan dari bahasa asing atau daerah dengan arti identik. Seperti dalam bahasa Indonesia yang hanya punya kata kakak tanpa membedakan kelamin, kemudian menyerap kata mas dan mbak dari bahasa Jawa yang artinya sama dengan aslinya.

Rada rumit kalo sudah sampai ke bahasa gaul atau prokem. Penyerapannya asal dan seringkali tak dimengerti oleh mereka yang dari luar komunitas.

Seperti di tempat kerja
Kalo ada orang yang nyebelin suka disebut sebagai hanyurueh. Jangankan orang luar daerah, orang Dayak Maanyan yang tidak kerja di tambang pun mumet. Padahal istilah itu berasal dari kosa kata Maanyan yang bila diartikan secara harfiah memang membingungkan karena hanyu itu kamu dan rueh itu dua. Apa itu kamu dua..?

Awal mulanya sih sepele. Waktu pembagian seragam, ada karyawan yang ambil 2 stel. Ini dikomplen teman dengan kata hanyu rueh yang maksudnya kenapa kamu ambil dua..? Entah gimana ceritanya, semenjak itu kata hanyurueh dipake untuk ngatain orang rese.




Kosa kata ajaib lain yang berkembang di sini adalah modol. Banyak yang menggunakan tanpa tahu bahwa kata asal bahasa Sunda ini berarti aktifitas throw big water alias boker. Namun disini, kata modol digunakan ketika menemukan hal yang menyebalkan. 

Contohnya kaya gambar pertama. Dikasih tugas yang ga jelas di whiteboard sama atasan, langsung ditulisin modol.

Untuk yang ini, sejarahnya dimulai saat ada pekerjaan pengeboran grounding. Karyawan bagian safety ternyata rada error waktu ngasih titiknya. Mata bor baru masuk paling-paling 2 meter, orang-orang bubar pasar disertai bau aduhai menyebar kemana-mana.

Septic tank dibor, ya muncrat lah...
#Dodol...

Cerita dodol tentang modol bisa dibaca di jurnal Modol

Ada pengalaman lain tentang asal muasal bahasa prokem..?


Intinya
Perkembangan bahasa tak akan pernah berhenti. Selalu saja muncul kosa kata baru berbanding lurus dengan hilangnya kosa kata lainya. Tak heran bila beberapa bahasa daerah dikatakan sudah punah karena tidak ada penuturnya lagi. 

Peduli dengan kelestarian bahasa ibu..?
Cobalah untuk membuat jurnal berbahasa daerah secara berkala
Tak perlu takut dibilang tidak nasionalis orang ini tentang kebudayaan kok...


115 comments:

  1. yang paling sulitdi baca dan di pahami kalau buat saya adalah tulisan dokter, pernah saya d ajak teman nebus obat k apotik, pas saya lihat tulisan resepnya, gedek2 saya mas, ndak paham blas, tp tgas apotik kok bisa ngerti yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kode rahasia mereka kali ya?

      Hapus
    2. kalo dokter itu emang sengaja biar tidak diketahui umum
      soalnya ada obat yang masuk kategori narkotika. kalo setiap orang bisa nulisnya, bakal banyak resep dokter palsu agar bisa beli narkoba di apotik tanpa repot ngumpet-ngumpet...

      Hapus
    3. bahasa kerenny ooowhyessshh...

      Hapus
    4. Baru ngerti Kang kenapa dokter gitu tulisannya. Masuk akal. Owyeessshh

      Hapus
    5. tulisan saya juga kaya tulisan dokter :D

      Hapus
    6. KEPADA yang baru ngerti...berarti blogger kurang GAUUUL!!

      #Kaabooouur

      Hapus
    7. nah ini dia ada yang kuliahnya di kedokteran
      tapi ga lulus di pelajaran nyuntik
      lulusnya di mata kuliah nulis doang

      Hapus
  2. Ada sih om.
    Sewaktu kecil, paham saya dulu kata #Jan*&^%^ itu kata misuh. Lah, pas main ke rumah sodara di Surabaya, kata misuh tadi malah jadi sapaan. Hadeuhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk Kang Yanuar, kuwi bahasa gaule wong suroboyo

      Hapus
    2. maknanya sudah berubah dari asalnya ya..?
      ngunu kan, cuk..?

      Hapus
    3. yo opo kabare cok, jancok koen jek urip tha cok?

      Hapus
    4. Tentang kata Jancuk ini ada pembahasan tersendiri kok..
      dan nantinya ujung-ujungnya kata Jancuk ada hubungannya dengan kata Fuck dalam bahasa Inggris..

      tapi saya sudah lupa dimana ada pembahasannyaa..

      Hapus
    5. dari asal kata diencuk yoh..?
      *mbokne ancuk...

      Hapus
    6. jancok jaran sak dokare...
      opo mas rw kena encok, makane mas nek adus ojo bengi bengi, nek wes kebengen yo adus wayah subuh ae. eman umur 40 sampean wes gak iso nganu maneh lho

      Hapus
    7. Wes, gk usah jancuk..jancuk'an. hehehe.

      Hapus
    8. iyo yoh..
      malah mendadak sby kabeh...

      Hapus
  3. nice post mas bro,jadi tambah wawasan nih mengenai bahasa-bahasa tersebut,seperti bahasa prokem dan dan sebangsanya,,,terimakasih untuk infonya,,,,

    BalasHapus
  4. Ada ada bae kye lah ... mayan kye kena go parikan ... hahaa

    BalasHapus
  5. berarti bisa diartikan semacam orang bermuka dua yang menyebalkan ya m hehehe. kalau d pewayangan malah ada istilah muka seribu atau dasa muka, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dasa itu artinya sepuluh kan, pak..?

      Hapus
  6. kalau di jawa modol, artinya berantakan. Modol-modol :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda lagi kalau dodol-odol...

      Hapus
    2. odol juga suka diartikan sebagai eek...
      misalnya odol ayam...

      Hapus
    3. kuwe podooool....huulah rumawi-rumawii

      Hapus
  7. perkembangan zaman,,,, brkembNg pula bahasa,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yang punah pulak..

      Hapus
    2. harusnya sih ditangkar, bukan di tangkur kesukaan mas Rw

      Hapus
    3. itukan lagu anak, om...
      tangkur tangkur tangkur yang dalam
      menanam ubi di kebun kita...

      Hapus
    4. mana bisa dalam kalau sak bonggol wet klopo

      Hapus
    5. ubine mang lembu kan cilik, om...

      Hapus
  8. Bahasa gaul selallu berkembang dengan mengikuti jamannya ya Kang, walau sebenarnya dari bahasa daerah juga sih. Tapi pengeboran tambang emasnya dilanjut dong ceritanya. He,,, he,,,, he,,,, biar seru.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha wegah, pak
      udah pernah ditulis tar jadi dejavu
      lagian kalo inget itu rasanya enek...

      Hapus
  9. bahasa daerah di Indonesia memang telah bertambah satu, bahasa geol. hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah banyak kok tambahannya
      yang ngetren sekarang bahasa alay...

      Hapus
  10. dalam sebuah kelompok, biasanya muncul kata-kata yang 'tertentu' yang hanya bisa dipahami oleh kelompoknya sebagai bahasa komunikasi. Sama halnya dengan suami istri, ada bahasa-bahasa tertentu yang hanya mereka berdua yang memahami makna dan tujuannya, bahkan kadang hanya dengan bahasa tubuh sudah saling paham

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ini sih komentarnya orang yang baru menjalankan ibadah indah
      sukses semalem, pak..?

      Hapus
    2. whwhwh emboooh aku ra paham

      Hapus
    3. kang JP harusnya sih nanti malam, jangan cerita kang ada yang lagi puasa tuh padahal sudah on klinik

      Hapus
    4. puasa ga puasa di hutan gini ga ada bedanya, om...

      Hapus
    5. segala suasana dan suasininya...

      Hapus
  11. "kakak"...nah ini kata-kata yang sering bikin zaki senewen tiap pulang kampung. di jogja, kata "kakak" untuk anak laki dan perempuan yang lebih tua, nah di sini "kakak" khusus untuk anak perempuan, sedang anak laki-laki dipanggil "abang". makanya tiap ada yang manggik zaki dengan "Hai Kak Zaki, udah mandi belum nih?"
    dijawab langsung sama zaki, "Budhe...ini abang...abang...bukan kakak!"
    budhenya bilang "Abang ijo kuning yo?" HAHAHAHA

    btw, tulisane rapi men Pak Raw...lebih rapi lagi tulisan suami saya, hanya golongan minoritas saja yang bisa mbaca ...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak itu untuk cewek ya..?

      beberapa bahasa memang memiliki keterbatasan istilah dibanding bahasa lain. bahasa indonesia cuma punya kakak dan adik tanpa membedakan kelamin. bahasa inggris punya sister dan brother tanpa membedakan usia. bahasa jawa membedakan kelamin hanya untuk kakak, untuk adik engga. ini yang suka bikin masalah dalam proses penerjemahan
      seni dalam berbahasa...

      ngawur ae...
      yang atas tulisane bosku
      kalo yang bawah tulisane stafku
      kalo tulisanku kaya yang di blog ini.. :D

      Hapus
    2. sampean kan bos tho mas ?

      Hapus
    3. engga om
      syarat ijasah yang ga bisa aku cukupin

      Hapus
    4. tapi lak wes masuk jajaran top ten tho

      Hapus
    5. jaman sekarang repot om
      skill doang tanpa ijasah ga bakalan bisa jadi pejabat
      enakan jadi dpr, sd ga lulus juga bisa...

      Hapus
  12. Tengkiu pak..
    tulisannya menarik sekalii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggih matur suwun...

      Hapus
    2. lha ngersaaken dipun polibek nopo mboten ?

      Hapus
    3. buat nanam ubi sementara belum nemu sawah..?

      Hapus
    4. lha nggeh mekaten nggeh mboten nopo nopo, sekalian mawon tanahe dipun siramaken dateng raine panjenengan

      Hapus
    5. suwe suwe translatore nggrandhet.. :D

      Hapus
  13. karena banyak yg gak ngeh itu pula makanya kaos DAGADU tetep laris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pergeseran makna
      kalo denger dagadu orang cuma mikirnya kaos

      Hapus
    2. gak ada yg sadar ya, kalau sebenernya dipisuhi?

      Hapus
    3. tapi nyatane yang misuhi juga mulai bergeser pemikirannya. yo podo ae lah

      Hapus
  14. DAGADU= matamu
    jape mete= wonge dewe
    dab=mas
    #sekedar sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooo dagadu..!!!
      haha...

      Hapus
    2. haha malah jadi kontes misuh
      *repot...

      Hapus
    3. kata baru ki kebanyakan pisuhan yo, om..?

      Hapus
  15. bahasa slank di inggris pun banyak, saya mau bikin jurnal bahasa bugis yang slank seperti diatas

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya dimana-mana itu, om...
      ayo gek ndang dibahas biar rame

      Hapus
  16. puk puk sing ngebor septic tank

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah malah bahas itunya..?
      hiks..

      Hapus
  17. numpang modol ya juragan, hehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mangga mangga
      jangan lupa dibungkus bawa pulang ya jangan ditinggal disini

      Hapus
  18. semua komen sudah di bahas dengan berbagai sudut pandang, saya cuma mau komen, kok sampean tidak bawa karung kanggo nampung ngengek mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. apaan tuh ngekngek..?

      Hapus
    2. tai maksudnya..?

      ooh tenggek kali, lik..?

      Hapus
  19. bahasa prokem metu kabeh..kwkkwwww

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tidak masuk kategori yang membatalkan puasa
      hehe

      Hapus
    2. asal tidak di pondasi dengan amarah aja

      Hapus
    3. kalo dengan asmarah..?

      Hapus
  20. Hahah, sangat ngakak sekali..

    BalasHapus
  21. itu bahasa mah hanya berlaku buat sebuah grup di tambang sampeyan saja mas....
    jangan pernah berpikir menyebarluaskan yaa....
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa aku bahas
      soalnya sudah mulai menyebar keluar.. :D

      Hapus
  22. bahasa memang selalu mengikuti perkembangan zaman, sehingga terkadang bahasa itu berubah artinya dari arti sebenarnya,,,tapi yang penting bahasa itu tetap ada agar kita bisa saling berkomunikasi, coba kalo bahasa tidak ada lagi, lalu bagaimana kita berkomunikasi...kalo mau menyebut seseorang dengan julukan modol apakah harus pake bahasa isyarat bergaya seperti orang mau boker :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh guru bahasa sedang bertitah

      Hapus
    2. sayangnya kita lebih banyak peduli dengan bahasa baru itu walaupun kalo dipikir bikin bingung sendiri. masih jarang yang mau peduli dengan bahasa ibu yang mulai menyusut penuturnya. bahkan beberapa teman ada yang bilang ga nasionalis hanya karena nulis pake bahasa daerah...
      #mantap

      Hapus
  23. Bahasa baru yg lagi nge tren baru2 ini: WOLES

    BalasHapus
  24. oh namanya hanyurueh...

    tapi masih bingung jee.. -__- .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya kamu miz...
      hanyurueh tenan haha

      Hapus
  25. oalah tak kira modol ee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga perubahan bahasa, om...

      Hapus
  26. sebel bgt waktu tau woles itu maksudnya slow... ngapain coba dibolak balik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh selow..?
      suer aku malah baru ngerti sekarang hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena