09 Juli 2013

Anti Sambal

#Bimbingan Orang Tua

Gara-gara ga suka sambal, aku suka dicengin temen, "ga pedes ga laki, bro..."

Ada yang perlu dikoreksi...
Aku tidak suka sambal itu bukan berarti tidak doyan pedas.

Maksudnya gini...
Masakan pedas macam rendang aku suka. Yang lebih hot seperti rica-rica si bisu Jl Bantul juga aku embat. Yang ini malah lebih keren lagi. Sudah pedasnya super, minumnya teh panas pake jahe. Sensasi meledaknya saat kepedasan lalu nyeruput teh  rasanya luar biasa.

Tapi untuk sambal, aku memang rada pilih-pilih. Bukan milih pedas atau engga, melainkan lihat wujudnya. Sambal yang ulekannya lembut aku masih bisa. Namun yang ulekannya kasar, dalam artian wujud cabenya masih kelihatan aku lebih sering mundur teratur. Prinsipku, lebih baik disuruh nyium Asmirandah ketimbang harus nyeruput sambal kelihatan cabe.


Dan ini merupakan sisa-sisa dosa masa lalu
Waktu masih abege labil, aku endegeng sering banget satronin kebun tetangga yang pelit. Paling sering ngelemparin buah-buahan dan prioritas kedua itu kolam ikan.

Strategi yang paling sering dipake adalah nongkrong pegang pancing ngadep selokan tapi senarnya lari ke kolam.

Nah kebetulan waktu itu kolam sasaran jauh dari selokan. Namun di situ ada tempat buang air besar yang bisa dimanfaatkan sebagai kamuflase mancing dengan cara pura-pura boker.




Setelah dapat ikan beberapa ekor, buruan dibawa ke kebun untuk dibakar. Karena ikannya kecil-kecil, sama temen seksi pembakaran langsung dilempar ke api tanpa acara buang isi perut. Begitu ikan matang langsung dimasukan ke cobek diulek sekalian katanya biar sambalnya meresap.

Singkat cerita acara pesta kebun berlangsung meriah. Nasi sebakul dan ikan bakar sambal terasi ludes jadi santapan cacing perut.

Selesai makan, mendadak aku terbengong-bengong melihat kulit cabe yang tersisa di cobek. Segera aku nanya temen, "eh, perasaan tadi cabenya merah semua deh..."

Teman seksi sambal lugas menjawab, "hooh. Emang kenapa sih..?"

Tanpa babibu aku ngacir ke selokan sambil maksain muntah tanpa sempat nanya lebih lanjut, kenapa di cobek ada cabe warna ijo...
#Hoek...


Intinya
Sepenggal kisah lalu tentang kenikmatan sesaat yang efeknya berlanjut sampai tua...

Pokoknya don't try at home
Di kebon sajah...

69 comments:

  1. bearti kurang suka makan gorengan dengan cabe rawit ya mas

    BalasHapus
  2. Loh...... ko bisa jadi seperti itu Kang ? memang alregi ya dengan cabe ijo ?

    Salam wisata

    BalasHapus
  3. selalu saja susah untuk buka blog raw..
    marai males bolak balik...

    eniwei, dimana-mana yg namanya ngolah ikan ya harus dibuang dulu kali dalemannya...sapa tau isinya karet, kalo isine duit masih mending..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau ternyata isinya e'e...hiiii

      Hapus
    2. yang isi duit mah perutnya mang lembu tuh...

      Hapus
  4. wehh taruma kok sama wujud kulit cabe, mbok yo trauma sama ulekannya, kan bentuknya bulet ireng meles.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah pak kyai iso wae. yang berpotensi trauma ulekan mungkin malah ibue ncip :D

      Hapus
  5. ha hhohohoho....

    nyambunge ke empang

    BalasHapus
  6. hehe itu yg ijo apaan kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang kulit cabe...
      hoek... haha

      Hapus
  7. Lama nggak jalan2 kesini, pas kesini disuguhi Sambel mongah2...

    BalasHapus
  8. hahhaaaa....ternyata cabenya dicuci pakai air empang tadi ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk sekelas orang utan, mestinya ngga ngaruh

      Hapus
    2. hayah namanya juga nyolong mana kepikiran nyuci segala

      Hapus
  9. cabenya merah smua jd ada yang ijo
    isi perut ikan tdk dicuci pdhl ada kakusnya
    berarti cabe ijo itu dari eek yg dimakan ikan dong
    wkwkwkwkwkkkk aya aya wae

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah tau aja lu anoman..?
      pengalaman pribadi ya..?

      Hapus
  10. ya berarti gampang ae mas, cobak nek nyambel pake blender, mesti alus tenan mas sambel'e

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga segitunya lah
      asal nguleknya halus ga keliatan kulit cabe masih mampu nelen, om :D

      Hapus
  11. Kayaknya tuh ikan abis makan nasi padang sambal ijo. Sudahlah, jangan dipikirkan, anggap aja lagi daur ulang.

    BalasHapus
  12. dadi Kang Rawins pada bae karo Kang Rawits?

    BalasHapus
    Balasan
    1. adiknya rawon, lik...

      Hapus
    2. karena saya nggak bisa follow blognya Pak Raw, jadi saya cari manual di google...yang muncul rawin trus rawon

      Hapus
    3. masa sih bu
      yang lain lancar kok. tinggal masukin dari dashboard blogger alamat url nya...

      Hapus
  13. Yang ijo bukan cabe, tapi daleman ikan itu pastinya. Bener-bener meresap sampai ke perut ikan itu sob hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya terus meresap keperut kita kang Yitno..

      Hapus
    2. tau tuh abis ngembat cabe ijo dimana tuh ikan...

      Hapus
  14. Wah kalau saya malah anti tidak sambal Mas, kalau makan tidak ada sambalnya rasanya bagai hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga, hai..itu kata pujangga...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah kaya temen aku dong
      katanya makan tanpa sambal kayak boker engga cebok..

      Hapus
  15. Padahal sambal adalah kesukaan saya Mas,apalagi kalau ada ikan plus sambalnya makin tambah nasinya saya buat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo sambal ikan kayak gitu mau, pak..?

      Hapus
  16. Kaya aku bae ora doyan sambel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah punya temen...

      Hapus
  17. malah enakan nyium asmirandah donk ketimbang ngelahap cabe pedas!.

    BalasHapus
  18. Wah prinsipe kang Rawins super banget : Lebih baik disuruh nyium Asmirandah ketimbang harus nyeruput sambal kelihatan cabe .. he he akeh tunggale kang ...

    BalasHapus
  19. wkwkwkkw.... ikannya makan cabenya belum ancur ya mas hahahaha besok2 lagi kalau masak ikan di buang dulu isi perutnya mas.. ben ora ketambahan cabe hohohoho...

    saya juga kurang suka sama sambal mas.. bukan masalah apa sih. tapi saya kalau makan sambal suka cegukan..

    pokoknya saya sama dengan mas rawins.. "Mending di suruh nyium MARSANDA ASMIRANDA SANDRA DEWI CITRA KIRANA dan artis lainya ketimbang makan sambal" hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah malah baru dengar cegukan gara gara sambal...
      eh itu kok jadi menyambar kemana mana semua makhluk halus disebut haha

      Hapus
  20. Hakhakhakhak. Jadi si ikan suka juga cabe ijo. Hakhakhakhak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikan dari resto lombok idjo kali :D

      Hapus
  21. beneran kalau ngga pedes ngga laki...emangnya sih...m'ba wins lebih pas

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah kalo gitu besok pesen huwi pedes dah..

      Hapus
  22. waduh ... cabenya mantap banget tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan dinikmati pak prostat...

      Hapus
  23. Hoooeeeekkkkkkkkk *melu muntah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngopo melu melu maksiat hahaha...

      Hapus
  24. Hahahahaha. Turut prihatin Kang sama traumanya sampean. Hahahahhha. *prihatin malah ngakak-ngakak*
    Kalo saya malah trauma sama ikannya. Ga bisa tuh makan ikan yang masih bentuk ikan Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah ada juga ya yang trauma karena bentuk
      kirain aku doang, om..

      ada kisah menariknya kah..?

      Hapus
  25. sampai sebegitu traumanya ya mas ... nek cabenya warna kuning njut piye mas ... ha.ha.ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha udah ah malah dilanjut lagi
      tar ada yang muntah muntah tanggung jawab lo, om...

      Hapus
  26. asli...ini lagi eneg...


    jadi, sekarang nggak bisa makan gorengan sambil lalap cabe dong?

    kalau saya malah dari dulu nggak suka sama lele atau ikan patin...ya, karena kedua ikan tersebut identik dengan gambar yang nomor 2. hiiii

    seenak apapun masakannya, kalau judulnya sudah dua ikan itu...mending mlipir saja lauk tempe atau tahu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya yang masih wujud cabe itu cabedeh, bu...
      soal ikan aku juga mulai eneg. tiap hari dikasih ransum ikan mulu sampai selera merosot drastis kangen pecel dan teman temannya...

      Hapus
  27. ijo ijo kuwi opo leh mas? aku kok ra mudeng belas

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan ojo mudeng lah
      timbang mukok...

      Hapus
    2. lha dalah......opo se mas, penangsaran

      Hapus
  28. oh... karena kejadian itu toh jadi gak suka sambal yang masih keliatan cabenya...

    BalasHapus
  29. mungkin yang ijo sisa metabolisme yang berubah menjadi eek dan dimakan ikan...
    :)

    BalasHapus
  30. huahahahha..baru ngerti aku ...
    *ngeriiiiiiiii

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena