28 Juni 2013

Sop Oralit

#Bimbingan Orang Tua

Melanjutkan cerita perminggatan ke kota...

Prioritas kedua setelah ATM adalah cari makan enak. Acara perbaikan gizi ini yang seringkali jadi biang kerok penipisan dompet secara drastis. Apapun kelihatan menarik selera untuk disantap. Soal harga sudah jadi urusan nomor sekian.

Ini yang kadang jadi masalah bagi karyawan yang unit kerjanya punya akses gampang untuk ke kota. Apalagi buat mereka yang terbiasa dugem. Sudah jelas di sini biaya hidup tinggi. Turun ke kota dua kali seminggu bisa menghabiskan setengah gaji sebulan.

Paling parah yang tak mampu menahan kebutuhan biologis. Habis gajian, mau kirim keluarga musti kasbon dulu ke kantor. Mungkin aneh. Namun ini realita di lapangan.

Itu sebabnya kenapa untuk penerimaan gaji, aku pake rekening ibue Ncip. Jadi tiap akhir bulan, kalo orang lain sibuk ke ATM untuk kirim ke rumah, aku malah ngecek ibue udah ngirim jatah buat beli sabun apa belum. Ga enak, tapi bikin hati nyaman terkendali.

Dan balik ke soal makan...
Kali ini aku musti geleng-geleng kepala. Entah itu kecelakaan atau si mbak punya warung sengaja kasih kode kepadaku. Sop buntut yang aku pesan keasinan. Dikomplen, malah senyam senyum doang tebar pesona.

Daripada mubazir, aku kasih kecap manis banyak-banyak. Kirain asinnya jadi berkurang. Eh, jebul malah tambah ga jelas. Sampai-sampai aku mikir, ini sop apa oralit sih..?

Pengennya sih pesan lagi yang rasanya rada bener. Namun inget aku nyengir kuda waktu ngecek saldo di ATM, apa boleh buat yang ada aku embat. Kan kata iklan juga, soal rasa lidah memang tak bisa bohong. Tapi soal lapar, emang perut mau peduli..?

Toh besok pagi keluar juga sama kuningnya...
Gitu aja kok repost...


Intinya
Bicara soal selera ketika hidup di hutan adalah sebuah dilema. Antara rasa di lidah dan rasa sayang keluarga...



14 comments:

  1. Lho, tadi udah selesai antrinya langsung laper...sadappppp gan
    heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba sini cicip kayak apa sih..?

      Hapus
    2. bagi dikit napa... hohoho

      Hapus
  2. saking kelamaan antri jadi laper malah kebanyakan numpahin kecap asin deh tuh..... ha,,, ha,,, ha,,,,

    jadi rasa apa kang ? semoga perut bisa diajak damai ya !

    Salam wisata

    BalasHapus
  3. Haduh, apa disana kekurangan gizi pak ?

    BalasHapus
  4. Tapi kuninge bisa padat bisa cair Kang.. *dibahas*

    BalasHapus
  5. kepala keluarga teladan mas nggak tahu apa saya bisa begitu

    BalasHapus
  6. kata orang jawa kalau masak keasinan tandanya minta kawin/nikah...tanyain aja mbaknya minta nikah po ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul itu... Mbaknya minta dikawin... :)

      Hapus
  7. ternyata apa yang nampak itu tak seperti kenyataannya ya, dilihat dari penampilan sopnya, kayaknya mak nyooos gitu...

    BalasHapus
  8. sop oralit enak nggak mas ... *masih nanya ... :D

    BalasHapus
  9. hahahah.. ada-ada aja...
    apapun makanannya , apapun rasanya.. akhirnya kuning juga yang keluar

    BalasHapus
  10. kalau yang picky eater hidup dihutan gimana ya mas

    BalasHapus
  11. Kreatif banget mas ngasih namanya,,tapi sepertinya aku gak bakalan mau nyobain walau dikasih gratis hehhe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena