21 Juni 2013

Sampluk Panci

#Bimbingan Orang Tua

Akhirnya kembali ke hutan setelah dua minggu menikmati peradaban

Tata urutan upacara rutin setiap kali tiba di mess adalah cek perabotan. Mulai dari peralatan safety, toolkit sampai cangkir kopi atau mug pun diperiksa.

Hidup dengan orang banyak memang repot. Terutama kalo rombongan sirkus dari Jakarta datang. Ketika stok helm atau sepatu safety buat visitor kurang, mereka suka pinjam punya karyawan yang lagi off. Kalo empunya barang ada sih bisa langsung minta balikin setelah mereka balik ke mess. Yang repot kalo pemiliknya lagi cuti, kadang helm main taruh di meja dan tak bisa dilacak lagi jejaknya.

Pinjam meminjam ini tidak hanya dilakukan secara personal. Bagian general affairs juga sering melakukan hal yang sama. Memang hanya untuk barang yang sifatnya inventaris perusahaan. Tapi tetap saja nyebelin. 

Pernah aku pulang dari cuti menemukan kamar kosong melompong kasurku lenyap. Mana datangnya tengah malam yang tak memungkinkan dapat ganti saat itu juga. Paginya aku komplen, cuma dijawab, "maap kemarin dipinjem ke mess sebelah, mas. Kirain masih lama cutinya. Biasanya kan suka bolos nambahin beberapa hari..."
#Semprul...


Mug saja aku sudah beberapa kali beli. Kelupaan ga diamankan atau tertinggal di meja, dijamin habis itu kudu sibuk mencari-cari sampai ke workshop atau ruang genset. Orang-orang mau bikin kopi lihat gelas bersih main embat saja ga mikir bentuknya beda dengan yang disediakan di dapur.

Mau nyalahin ibu dapur ga mungkin. Karena ngeberesin meja adalah tugas mereka. Asal lihat gelas kotor di meja segera dilarut untuk dicuci. Dan mereka pun punya kerepotan tersendiri dengan kebiasaan warga mess yang suka main samber tersebut. Misalnya panci pindah ke kamar mandi...




Yasudahlah...


Intinya
Sepenggal kisah duka ketika hidup bersama orang banyak dalam kondisi minim fasilitas. Aku memang harus sadar bahwa di sini, sekedar beli gayung pun musti jauh turun ke kota. Tapi kalo terus-terusan begini, apa salah bila suatu waktu ada panci terbang nyampluk jidat..?


70 comments:

  1. cuma nyimak aja deh gan sekalian abnsen,.

    hhehehe :D

    BalasHapus
  2. emang di hutan bukan peradaban apa? wong malah lebih lengkap dan berbudaya lho ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru peradaban disana lebih kental kang dan modern.. wong saingannya orang hutan aja wekekeeke

      Hapus
    2. Keren pancinya ieiieeie. Ini khas KPK cekaleeeeeeeeeee

      Hapus
    3. ini kan bahasa peri mengikuti apa yang suka orang kota ucapkan. katanya orang hutan itu biadab tidak beradab seperti mereka...

      Hapus
    4. leboh beradab di hutan lah mas, dari pada di kota, lha wong pinjem meminjam sudah lumrah dan masih bs dimaklumi, kalau di kota pinjam gak kembali, bacok

      Hapus
    5. disini juga sama. salah pinjem bisa dibacok orang
      salah pinjem istri orang misalnya.. :D

      Hapus
  3. Met pagiiii rawraw, hari ini mo sowan ke rumah tuan babi gaaa....?

    BalasHapus
  4. Mau ngapain bawa panci ke kamar mandi? heuheu

    BalasHapus
  5. Wah, kangen moco cerita2ne Kang Rawins :)

    BalasHapus
  6. ngapain gitu bawa panci ke kamar mandi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya gayung suka ngilang, panci dijadiian gayung tuk mandi, sekali siram langsung selesai mandi...hahahah

      Hapus
    2. mandi air anget haha

      Hapus
  7. Memang menyebalkan tuh orang yang main samber aja. Di site office saya sengaja beli mug dengan warna khusus biar yang lain gak ambil sembarangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kirain mug aku doang yang gampang laku..?

      Hapus
  8. kesal memang kalo ada yang minjam perkakas kita tanpa permisi dan yang pasti tdk ngembaliin pula...gerrrrrrr. aku juga sering bermasalah dengan kalkulator, pena dan penggaris di mejaku suka berpindah tempat disaat aku tidak di tempat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pinjam baik baik juga ngebalikinnya kalo sudah ditanyain. seringkali sudah rusak pula haha

      Hapus
  9. memang nyebelin kalau tahu2 barang kita entah di mana ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok mau dirantai sama kang Rawins biar gak ilang lagi

      Hapus
    2. asal jangan barang yang satu itu ya..?

      Hapus
  10. setuju sama jawaban nya MiLa ... hahaha kalo ga ada gayung napa pake panci, pake gelas kan bisa ? ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyemplung bak aja lebih praktis

      Hapus
    2. haha ide bagus tuh
      nyebur sekalian...

      Hapus
  11. sumprit om angil banget mlebu blogmuuu
    ditunggu panci nyampluk jidattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. kabotan panci karo mug

      Hapus
    2. Digembok, dan kuncine ilang..,

      Hapus
    3. Kudu maca Bismillah ping 300

      Hapus
    4. masa sih angel
      kita ga jodoh kali..?

      Hapus
  12. kayaknya penghuni disana suka mandi besar malam hari ya, kok bawa panci ke kamar mandi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mandi kecil mgkin cukup bawa irus ya Pak..

      Hapus
    2. mandi besar itu maksudnya mandi sekalian buang air besar ya..?

      Hapus
  13. Sampluk Panci keser-keser mengko..,

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama lama ngejengkelin sih...

      Hapus
  14. helm-nya dipasangi chip Pak, biar gampang dilacak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang Rawins sudah miara anjing pelacak mbak

      Hapus
    2. ngawur ae..
      aku kan pelacak anjing... :D

      Hapus
  15. sepertinya hal ini biasa terjadi untuk di tempat banyak orang terkecuali kalau ingin aman nyimpannya harus bener-bener rapi kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga sih
      tahanan saja bisa ilang dari rutan brimob ya
      apalagi cuma barang kecil

      Hapus
  16. Kayak Mugnya Ibu saya dirumah mas.. :)
    Kekamar mandi kok bawa panci, aneh..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja cari mug jadul biar ga ada yang nyamain...

      Hapus
  17. mug nya boleh juga tuh mas!buat saya aja!?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak Agus, itu mug jaman dulu, simbah saya mug-nya kayak gitu...

      Hapus
    2. beli lah di jogja banyak
      murah kok...

      Hapus
  18. Sing nyilih ora ngomong, dongakna bae matine gosong .. wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh enggak lah
      kasian kalo kejadian

      Hapus
  19. hahahaha panci manusia aluminium

    BalasHapus
  20. Pancine biyunge ya kang ?

    BalasHapus
  21. Wah bagi yang pancinya melayang sampai ke jidat, harus bisa diantisipasi tuh hehehe... bis kena jidat ato dapat pancinya... eit.. nggak kena wekekke

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan jagoan kalo urusan lempar panci, om...

      Hapus
  22. model mug jaman dulu ya mas, susah tuh skr nyarinya

    BalasHapus
  23. panci ngono kuwi aku eleng jaman cilikanku mas, jek ono tibake, aku yo gelem di samplukno engko tak pek e

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak di jogja, om...
      ga mahal kok

      Hapus
  24. hahaha.. masih ya, panci itu? itu panci namanya?? bukan gelas ya -__- .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pancinya seperti itu bisa jadi gayung

      Hapus
    2. kalo foto yang atas setauku namanya mug...
      tau kata orang...?

      Hapus
  25. Kalau begitu besok lokasinya ruah tinggalnya juga dijadikan lokasi wajib helm Kang, biar tidak kena panci nyasar di jidat. He,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
  26. kok mirip kisah mas ku seng kerjo nang perkebunan sawit kalimantan, jauh dari peradaban dunia,,

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena