17 Juni 2013

Pasang SSD di Laptop

#Semua Umur

Beberapa bulan lalu ada kiriman Mini PC dari Jakarta yang aku ga tau untuk apa. Sekian lama numpuk di gudang, iseng aku lihat spek perangkatnya.

Berspek netbook yang kurang menarik dari sisi performance kecuali media penyimpan datanya pake SSD. Belum pernah nyobain SSD, langsung aku cabut tuh storage dan coba pasang di laptop.


Aku bahas dulu sekilas tentang SSD ini siapa tahu ada yang belum kenal.

SSD atau Solid State Drive media penyimpan data yang mulai ngetren saat ini sebagai pengganti hardisk. Berbeda dengan hardisk yang menggunakan piringan magnetis, SSD ini pake nonvolatile memory sama seperti MMC atau flashdisk.

Kelebihan SSD, kinerjanya lebih cepat dari media data umumnya. Karena tidak ada piringan berputar, kerjanya lebih senyap dan hemat energi. Untuk pekerja lapangan seperti aku, daya tahan terhadap guncangan dan temperatur tinggi merupakan poin menarik.

Setelah pake SSD, booting laptopku yang biasanya hampir dua menit, sudah kelar kurang dari satu menit. Untuk buka Photoshop hanya butuh waktu beberapa detik. Apalagi buka aplikasi MS Office semacam Word atau Excel. Begitu klik hampir seketika aplikasinya sudah siap pakai.

Ada kelebihan pasti ada kekurangan. SSD ini masih termasuk mahal walau harganya sudah turun banyak. Harga Intel SSD 60 GB sampai 800 ribuan. Padahal untuk hardisk laptop SATA Seagate Barracuda 1 TB harganya hanya 700 ribuan.


Kembali ke soal ganti drive...

Sebelumnya silakan cek dulu port hardisk laptop. Untuk laptop keluaran baru biasanya sudah sama dengan SSD pake SATA. Kalo masih pake hardisk lama jenis IDE mau ga mau harus pakai adapter IDE to SATA.




Karena ukuran perangkatnya sama pakai 2,5 inch, tidak ada masalah dalam penggantian tersebut. Termasuk lubang baud pun posisinya seragam.

Setelah instal OS dan aplikasinya, kinerja hardisk bisa kita cek. Sengaja aku pake Windows biar familiar dan diuji menggunakan Experience Index bawaan Windows. Hasil pengujiannya adalah sebagai berikut.



Ini waktu masih menggunakan hardisk SATA bawaan asli laptop. Terbaca Disk data transfer rate dapat nilai 5,6 dari skala 1,0 - 7,9.




Ini yang pake SSD. Kinerjanya hampir mentok parameter maksimal melonjak drastis sampai ke angka 7,8. Mantap bener buat yang laptopnya sering kerja keras pake aplikasi berat macam Photoshop atau video editting.


Memang rada repot dengan kapasitas yang hanya 60 GB itu. Makanya aku akalin SSD cuma untuk instal aplikasi. Sedangkan data aku siapin hardisk eksternal Seagate USB 1 TB yang sudah pakai USB 3.0 biar ngebut.

Kalo malas direpotin oleh hardisk eksternal, bisa sih diakalin pakai HDD Caddy. Dimana hardisk aslinya dibelikan casing khusus lalu dipasang di tempat DVDROM. Untuk HDD Caddy ini silakan googling atau nanti akan aku bahas dalam jurnal lain.


Intinya
Kinerja SSD memang keren. Biaya yang dikeluarkan segera terlupakan setelah mencoba kerja pake itu. Kayaknya sih gitu, wong aku ga keluar duit sendiri karena pake alat kantor... :D


Untuk yang mau coba atau sekedar lihat-lihat harga rujukanku adalah Bhineka.com. Mau langsung pesen juga bisa. Aku sering belanja online di sana dan sampai saat ini belum ada keluhan. 

Biar ga repot nih link nya aku kasih...


56 comments:

  1. ngiler Kang bacanya... kebayang kalo pas editing foto pasti langsung ngacir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo banyak ngerti pasti

      Hapus
    2. asik kok om bisa lebih ngebut kerjanya
      sayang aku pake laptop jadul makanya dapat nilai rendah di periperal lain.

      Hapus
  2. nyimak aja kak,,,,
    makasih dah berbagi ,,,,

    BalasHapus
  3. ssd tapi mahal gitu mas, walaupun ssd banter koyok buroq aku moh tuku mergane gak iso nyimpen 3 gp sing akeh..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane data tak pindahin ke hardisk eksternal om
      ssd nya khusus buat aplikasi saja
      malah aman dari penjarahan saat laptop dipinjem orang..

      Hapus
    2. Banter ndi karo Bis Akas Asri mas Agus?

      Hapus
    3. banteran sukhoi, pak... :D

      Hapus
    4. jek banter bison jurusan medaeng kenjeran

      Hapus
    5. bison ki kebo kan, om..?

      Hapus
    6. bison kuwi angkutan suzuki elf kuwi lho mas, nok njowo wetan jenenge bison

      Hapus
    7. howalah elf tho..?
      baru dong aku, om...

      Hapus
  4. Ntar kutanyakan Suamiku. Bs buat Mac apa nggak nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya sih bisa. aku pake linux saja bisa kok
      tinggal dilihat hardisknya mac pake soket apa. misalkan sata bisa tuh langsung ganti...

      Hapus
  5. Wah ane belum pernah pasang SSD ke laptop... Thank you infonya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali coba aja om
      ga susah kok...

      Hapus
    2. kalau susah nonton Srimulat aja, langsung seneng ..

      Hapus
    3. haha ogah pak...
      kalah lucu sama pejabat negeri ini...

      Hapus
  6. kebetulan sekali ada yang mahir dengan perakitan pc. Netbookku toshiba nb510 kang. Dipasangin ssd itu bisa apa nggak? Cara pasangnya lewat mana? Apa harus dibongkar dulu. Masih masa garansi kang.

    Terus usb 3.0 itu gimana ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. tinggal dilihat saja lubang baut belakangnya dikasih segel garansi apa engga. kalo engga mah sikat aja, om.

      caranya gampang kok. cuma buka tutup belakang. jangan lupa baterai lepas dulu. tar ada 4 baud hardisk juga dibuka. cabut dari soket sata kemudian lepas 4 baud di kanan kiri penyangga. ganti pake hardisk baru trus lakuin kebalikan waktu buka tadi.

      lebih jelas coba buka video ini http://www.youtube.com/watch?v=Do6iaeIrHf4

      usb 3.0 itu versi terakhir yang kecepatan transfer datanya support sampai 5gbps. yang umum sekarang kan usb 2.0 itu kecepatan maksimalnya cuma 480mbps. secara teori usb 3 bisa 10 kali lebih cepat buat ngopi data ketimbang usb 2

      Hapus
  7. ya pasti enyong belum kenal lahh, wong saya masih abegeh

    BalasHapus
  8. Saya belum pernah masang SSD Mas di lapy, saya orangnya nrimo, dan sampai saat ini Alhamdulillah Lapy nya belum pernah rewel...!! kalo rewel pasti tak jewer..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan soal rewel apa engga, pak...
      cuma pengen nyobain yang bisa ngacir kerjanya doang. dan ternyata maknyus...

      Hapus
  9. hmm... harganya lumayan mahal nih sob.. tapi untuk kepuasan tentunya ada sedikit "nekat" untuk membelinya donk hehehehehe..

    sayang saya belum punya laptop sob, jadi ya cuma "ndomblong" saja lihatnya hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga harus laptop kok
      aku aja jadi kepikiran untuk pasang ssd di pc rumah yang aku pakai main game. kayaknya mankyuss tuh...

      Hapus
  10. Bootibg notebook 1,5-3 mnit, kl dpasangin SSD ini bs wes ewess dunk.
    Etapi sy trmasuk yg gaptek soal software dan hardware komputer cs, aseline ya gk mudeng nek urusan bongkar psg komputer

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan ga harus bongkar sendiri, bu. minta tolong tukang service kan bisa. mau bongkar sendiri juga ga sulit kok. orang modal obeng plus doang

      Hapus
  11. Guru cuma make office aja Bang jadi ya cukuplah make hardisk tua untuk laptop tua aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak tuh bisa ngirit. tapi office doang dipakein ssd juga mantep...

      Hapus
  12. iiih, nggak tau Pak, nggak ngerti blas. tapi kalau mini pc, ayahe sudah ngincer buat si zaki. daripada ngrusuhi bapak e

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal zaki ga keranjingan game berat, mini pc lumayan kok. selain harganya relatif murah, bentuknya kompak ga makan tempat

      Hapus
    2. paling banter Plant VS Zombie kok. daripada tablet, dibontang-banting terus...kadang dicuci...eman.

      Hapus
    3. hihihi gapapalah bu
      biar aku ga merasa minder punya anak kaya si ncit ncip
      kalo ada teman senasib kan ga sedih sedih amat, hehehe

      Hapus
  13. izin nyimak yaa bang, dan salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk aja ga usah pake ijin juga boleh

      Hapus
  14. Wis Kang.. aku ora mudeng blas je. Nyerah wae lah... #ngacir

    BalasHapus
    Balasan
    1. ora mudeng gapapa. tapi jangan mudah nyerah dong..

      Hapus
  15. baru tahu Kang soal yang satu ini,tapi kalau memang seperti itu mungkin jadi solusi buat yang pakai laptop seperti saya ini,karena akan memudahkan kinerja laptop itu sendiri,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada salahnya dicoba, pak...
      siapa tahu memang butuh kerja cepet dan tak cuma dipake iseng ngeblog doang laptopnya...

      Hapus
  16. Baru tau kalo ada ssd.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah sekarang jadi tau kan..?

      Hapus
  17. wahh.,

    gak ngerti sama yang beginian, tau nya cuma pake aja.,

    nice share gan.,

    #salam jalan2

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga masalah...
      dari sekedar pake tar juga jadi ngerti asal mau...

      Hapus
  18. Ssd masih kecil ukuran datanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk aplikasi doang, pakai yang 128 sudah sangat memadai
      sekarang pun drive c: cuma aku partisi 80GB

      Hapus
  19. kalau aku seirngny belanja di jakartanotebook.com mas tapi suamiku yang langsung ke tokonya karena dekat dengan kantor

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak itu bu...
      ga perlu mikirin barang beneran dikirim apa engga

      Hapus
  20. pakai hdd ext repot klo di lapangan pak
    beli ssd kapasitas besar harganya mahal
    itu yg hdd caddy maksudnya bagaimana
    tolong jawab ya
    trims

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena