30 Juni 2013

Nyabut Pasak Bumi

#Semua Umur

Setiap pulang ke Jawa, pertanyaan yang umum dari teman setelah nanya pulang kapan adalah, "mana pasak buminya..?"

Entah benar secara uji klinis atau hanya mitos, banyak orang percaya bahwa pasak bumi ini identik dengan ginseng dari Korea. Padahal orang Korea tidak mengatakan ginseng mereka sama khasiatnya dengan pasak bumi.

Buktinya...
Aku suka ditagih pasak bumi saat pulang dari Kalimantan, namun kalo Juragan Pacul mudik tidak bawa ginseng malah bagi-bagi kaos. Dari kenyataan ini, bisa jadi obat kuat ala Korea itu bukan ginseng, melainkan kaos.

Karena kali ini pengen bahas tentang cara nyabutnya, penjelasan lain yang lebih detil bisa dibaca di jurnal Pasak Bumi.

Cari pasak bumi ini gampang-gampang susah. Pohon ini tumbuh liar di hutan tidak ada yang membudidayakan. Perlu blusukan diantara semak-semak untuk mendapatkannya.

Setelah ketemu, kita musti ukur kemampuan fisik. Kalo cuma sendirian, cari saja yang batangnya tidak terlalu besar. Pohon dengan batang berdiameter 2 cm saja, akarnya bisa mencapai satu meter.




Siapkan golok, linggis, tongkat, rantai dan air seember. Potong dulu akar-akar yang malang melintang di sekitar pohon agar proses penggalian menggunakan linggis lebih mudah. Kemarin nemunya pohon dengan diameter 5 cm, penggalian harus lebih dari setengah meter dalamnya.

Siram lubang dengan air agar tanahnya gembur lalu pohon digoyang dombret kanan kiri. Potong batang pohon lalu pukul keras-keras ke bawah. Paling enak pake balok kayu besar dan jatuhkan tepat ke batang yang dipotong tadi.

Ambil rantai lalu ikat di pangkal akar yang biasanya menggembung. Cabut pakai tongkat memanfaatkan prinsip tuas. Tahap inilah perjuangan terakhir yang paling menguras waktu dan tenaga.




Hasilnya...
Akar pasak bumi sepanjang dua meter bisa dicabut sempurna. Tinggal dipotong-potong dan jadi oleh-oleh murah meriah namun memeras keringat.



Intinya
Mitos pasak bumi sebagai obat kuat bisa jadi bukan untuk yang mengkonsumsinya. Melainkan proses pencabutan yang butuh energi besar sehingga pencabut pasak bumi layak dikatakan laki-laki perkasa. Jadi mengkonsumsi pasak bumi tapi tidak nyabut sendiri, aku rada meragukan keperkasaannya...
*termasuk aku yang malah sibuk motoin...




107 comments:

  1. kirain bentuknya kayak ubi..ternyata..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang kayak ubi mah pasak mang lembu...

      Hapus
    2. xixixi... mang lembu emang juragan pasak ubi

      Hapus
    3. lho ubi memang bisa menguatkan torsi RPM to? baru tau

      Hapus
    4. pasak ubinya bisa dioven juga ta?

      Hapus
    5. haha tanya mang lembu deh...

      Hapus
  2. Jadi kekuatan satrianya pada upaya proses pencabutan tanamanannya dari tanah ya Mas. Berat juga ya.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih gitu, pak
      hehe...

      Hapus
  3. ternyata bentuknya memanjang gitu ya ...
    udah pernah menguji khasiatnya belum mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu rutin minum air rendamannya
      lumayan sampe sekarang tidak ada keluhan sakit pinggang lagi...

      Hapus
    2. wah bisa buat sakit pinggang juga ...
      banyak manfaatnya ya ...

      Hapus
    3. asal pinggang sehat, efek lain kan ngikutin om... :D

      Hapus
  4. Banyak yg bilang Pasak Bumi ini bisa dibuat untuk mengobati berbagai macam penyakit ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang tahu itu
      yang pernah dirasakan itu untuk mengobati sakit pinggang

      Hapus
  5. Berarti masih lebih manjur Pasak Bumi dan Bangunan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bener itu...
      bisa bikin jayus cs kaya raya

      Hapus
  6. wah, kalo nggak main ke blog ini ngga tau bentuk pasak bumi bentuknya kayak apa,

    yang paling penting itu mitosnya mas, pasak bumi sebagai obat kuat, ternyata proses pencabutan pasak buminya sendiri ya, hahahha

    BalasHapus
  7. pernah juga denger santer dari khasiat nya lik...
    cuman.. ogah juga ya kalo di suruh nyabut sendiri..baru afdol di bilang perkasa...

    biarin puasa...puasa dah...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasak bumi, ginseng, royal jeli wes Komplit bgttuh buat tambah kuat

      Hapus
    2. wkwkwk.. yang harganya 3ribuan ya Mas.

      Hapus
    3. gratis kok...
      *nyabut sendiri tapinyah...

      Hapus
  8. Hmm .. jadi .. meragukan ya ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih ada yang ragu ragu juga...

      Hapus
  9. Om pernah mengkonsumsi gak om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo belum masa iya tak tulis un..?

      Hapus
  10. Pingin berkasiat, tuh pasak bumi sepanjang 2 meter dibikin lalapan sekalian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. diemut mentah mentahan maksudnya..?

      Hapus
  11. pasak bumi memang sudah sangat populer di kalimantan, entah benar- entah tidak, namun pasak bumi lebih sering dipake untuk mencegah sakit pinggang dan membuat badan kembali fit kalo lagi capek....katanya sich :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sakit pinggang emang udah aku rasakan pak
      lain lainnya tau deh...

      Hapus
  12. Gambar sing duwur dewek kaya wong agi pipi s, hehe

    BalasHapus
  13. yang bikin gak sakit pinggang itu karena mengambil pasak bumi bisa jadi olah raga pinggang, posisi badan menunduk dngan tenaga ekstra untuk mencabut, membuat pinggang terlatih juga. posisi badan merunduk itu memang posisi bikin pinggang kuat, sama kayak posisi rukuk, gitu yg pernah sy baca di sebuah buku. posisi rukuk ini bagus untuk para lelaki yg punya keluhan dalam memberi kepuasan terhadap istri. jadi kalo rukuk lama2 atau gerakan bangun dari sujud/duduk, ini mamapu melatih pinggang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih begitu
      kalo kuat nyabut berarti udah perkasa beneran..

      Hapus
  14. wakakakak, wetengku dadi mules, pasak bumi dan bangunan, ra kuwaattt.... btw, iku rantai yang dipakai boleh pakai rantai sepeda motor?

    BalasHapus
  15. baru tahu kalau pasak bumi ternyata akar dengan sepanjang itu, saya kira kaya lobak atau ginseng korea, saya tahu namanya aja hanya dari iklan obat kuat khas Indonesia PIL KITA, hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang gitu kok bentuknya
      namanya juga akar tunggang...

      Hapus
  16. aku gak paham -__- , jadi itu namanya pasak bumi,

    bukan pasak yang buat bikin tenda kemping gitu .. `.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iku jenenge patok ndok..

      Hapus
    2. ah elah ada lagi yang nyamain sama patok tenda...

      Hapus
  17. ternyata bentuknya panjang to, kiraain kaya ubi2x dan menjalar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak ubi cilembu ya Mbak Iis

      Hapus
    2. bener tuh kalo ubi mah kaya cilembu
      ini beneran akar kok

      Hapus
  18. oalah iki tooooh bentuknya pasak bumi.....

    BalasHapus
  19. saya belum pernah nyabut pasak bumi, kayanya melelahkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istirahat dulu kalau lelah sob..

      Hapus
    2. minum air putih...oh iya...lha tadi katanya musti bawa air seember buat apa ya?

      Hapus
    3. itu mah buat nyiram biar tanahnya gembur atuh
      masa diminum..? haha

      Hapus
  20. ooohh pasak bumi itu tanaman to, saya kira paku bumi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kira mur nya Bumi..

      Hapus
    2. sekalian aja tiang pancang...

      Hapus
  21. yang ada diphoto ganteng tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa dulu yang moto..? eh yang diphoto..

      Hapus
    2. padahal gantengan yang moto tau..?

      Hapus
  22. Hahahaha ngakak baca kesimpulan akhirnya :D ih pantesan ya waktu itu ada staff kantor dr jkt sengaja nyari itu kayu pasak bumi, gk tau dapet beli dari mana soalnya pas aku liat udah dipotong2 katanya buat dibagi sama temen2nya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat oleh2 yang sesuatu banget..

      Hapus
    2. banyak di tamiang, bu...
      mau nyobain buat aping..?

      Hapus
  23. Balasan
    1. Saya kira juga begitu mam,..

      Hapus
    2. ya emang beneran kok...

      Hapus
  24. Wah saya kira nyabut pasak Bumi pancang bangunan itu Mas Rawins, hehehe..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang nancep di jalan tol ya Mas..xixixi

      Hapus
    2. kalo itu bukanya tiang pancang namanya..?

      Hapus
  25. Daunnya kecil-kecil gitu ya ... barusan googling ada yang gede juga tuh akarnya.
    Btw, kalo sampe 2 meter mah percaya lah susahnya kayak apa he he.
    Tks infonya neh.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe itu dari pohon yang kecil
      kalo pohonnya gede perlu excavator kali nyabutnya...

      Hapus
  26. Eh, ternyata kayak gitu ya bentuknya. Tak kira mirip jahe gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. gara gara suka dibilang ginseng kalimantan ya..?

      Hapus
  27. saya belum perna nyoba Mas. jangankan nyoba, tau bentuknya aja dari poto diatas..hehe

    jadi pingin saya Mas, biar nggak kena sakit pinggang..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau aku kirim..?
      sini alamatnya...

      Hapus
  28. saya kok baru dengar tentang pasak bumi untuk menambah CC dan torsi saat test RPM sehingga sering-sering ganti oli,
    kalau menurut saya sih cukup dengan olahraga, stamina dan nafas panjang saat ngetrek dengan waktu 30 menit masih belum jebol juga sih...apalagi 1 jam juga pernah gak jebol juga .
    tapi kalau sudah ketemu yang nungging-nungging 5 menit aja sudah jebol mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha pakar balapan ternyata...
      lagian buat apa sampe jam jaman begitu
      lecet piston tau rasa lo...

      Hapus
  29. Mas Rawin sudah meminumnya? bagaimana rasanya? Trus setelah selesai minum itu apa reaksinya bila di depan Ibu-e Citra?
    (Stupid Question)

    BalasHapus
    Balasan
    1. reaksinya..?
      hmmm... si ncit punya adik beda setaun termasuk enggak yah..?

      Hapus
  30. lha air yang seember tadi buat apa Pak?
    pasak bumi kui pait kan rasane?

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat nyiram biar tanahnya gembur bu
      paitnya pol kaya bratawali gitu...

      Hapus
  31. akarnya panjang benar...

    betul itu yg mengkonsumsi seharusnya dia cabut sendiri biar pantas dibilang lelaki perkasa

    BalasHapus
  32. kadang kyk gitu sugesti juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sugesti mungkin iya
      tapi yang terasa sih aku jadi ga mengeluh sakit pinggang lagi

      Hapus
  33. Kirain nyabut psak bumi itu kayak nyabut singkong, ternyata butuh peralatan berat juga ya. linggis dan pacul jika yg mbawa Ncit dan Ncip kan termasuk alat berat tho?

    Eh, tapi mirip deh kayak cara Bapak saya nyabut uwi..sellau pakai linggis dan cangkul jugak lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting jangan bawa gambarpacul dotkom saja bu
      hehehe

      Hapus
  34. ternyata perlu kerja keras buat nyabut pasak bumi.. saya baru tahu lo pak bentuknya pasak bumi secara utuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu ujian keperkasaan yang sebenarnya...

      Hapus
  35. waaa kaya samurai ya ahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. samurainya siapa Dea, samurai era meiji apa era edo...
      *keseringan nonton film jepang...

      Hapus
    2. jiaaaaah ... aku malah ga suka film jepang :P
      yaa itu bentuk nya kaya samurai aja ahahaha :D

      Hapus
    3. jauh amat sampai ke samurai segala..?

      Hapus
  36. pasak bumi tuh sama dengan ciplukan ya?yang daunnya kecil2, buahnya bulet kecil rasanya manis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya Kak, katanya rasanya pahit lho...

      Hapus
    2. ini lagi malah lari ke ciplukan..?
      haha

      Hapus
  37. datang lagi...lah masih sibuk nyabutin pasak bumi tho Pak Raw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaan...
      kemarin di jogja sibuk nanem pasak bumi, bu...

      Hapus
  38. mbok lah kang emil arep ngoleh2i anggotane SNSD, sing ndi baen gelem ngeneh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iya lah gelem banget nek kuwe haha

      Hapus
  39. endang palupi8 Juli 2013 14.10

    aku koq ra di bagi kaose to, ?! hhhhhh njalukan!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha banter men nek urusan kaos...

      Hapus
  40. pohon pasak bumi itu seperti apa sih?..

    BalasHapus
  41. Boleh agan rawins pasak bumi'y di kirim ke rmh ane, alamat ane jl.raya babelan kp.penggilingan tengah rt.03/06 no 7 babelan-bekasi 17610

    BalasHapus
  42. kayaknya ngak perlu di cabut dech.. daunnya aja juga bisa untuk hilangin pegal" dan capek" ama sakit pinggang.. karena aku juga sering minum airnya kalau badan lagi capek" tinggal petik daunnya trus rebus kalau ingin di bawa jauh tinggal di keringkan saja daunnya di ruangan terbuka. dan untuk 1 lembar daun untuk 1 gelas air..tapi jangan lupa.... pahit bangeeet.... hehehe.. selamat mencoba..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena