03 Juni 2013

Ncip Demam

#Bimbingan Orang Tua

Cipta yang sebelumnya lebih lengket dengan ibue, kali ini dia mulai dekat ke bapaknya.

Bisa jadi ini efek dari rasa kehilangan teman sejak mbaknya tiap hari sekolah sampai sore. Sementara ibue tak mungkin setiap waktu digangguin karena banyak urusan di rumah. Bapaknya kan nganggur, tiap hari kerjanya cuman makan tidur doang sehingga bisa diajak bermain sepanjang waktu.

Sejak bangun tidur, kegiatan pertama si Ncip adalah bangunin bapaknya. Selimut ditarik-tarik sampai-sampai aku harus merubah kebiasaan tidak lagi tidur ala tarzan seperti dulu. Kalo aku sudah tidak ada di tempat tidur, dia bakal panggil-panggil sambil mencari-cari sampai ke kamar mandi. Kayaknya dia tahu kalo bapaknya hobi ke kamar mandi walaupun males mandi.

Aktifitas sepanjang hari sampai ke urusan cebok pun selalu cari bapaknya. Dia lari ibue hanya untuk nenen doang. Mungkin dia itu terlalu sayang sama ibue. Mumpung bapaknya di rumah, ibue dikasih kesempatan untuk sedikit bernafas lega.

Atau malah sebaliknya. Dia tidak suka lihat bapaknya nganggur makanya selalu dibikin sibuk. Sepertinya dia ngerti kalo bapaknya sampai kurang kerjaan, biasanya suka ngerecokin ibue.




Perubahan sikap si Ncip memang ada bagusnya. Namun di lain sisi juga merepotkan. Tangisan si Ncit setiap aku pamit berangkat lagi ke hutan saja sudah bikin berat perasaan. Sekarang kalo dua-duanya nangis pasti bikin galau kuadrat. Apalagi kalo ibue ga mau kalah dan ikutan. Bisa-bisa di pesawat aku nyanyi satu dua tiga, mewek semuanya...

Untungnya dari kantor kasih tiket penerbangan pagi. Sehingga si Ncit lagi di sekolahan dan aku tak perlu melihatnya ngamuk guling-guling. Paling-paling nanti pulang sekolah ribut tahu aku sudah tidak ada di rumah.

Eh, ndilalah pagi-pagi si Ncip badannya mendadak anget pake bolak-balik muntah. Waktu ikut ngantar ke bandara memang ga pake nangis dia. Tapi ketika dipamitin malah loncat ke jok belakang dan tidak mau salaman. Beneran bikin nelangsa melihatnya diem sambil menatap dengan sorot mata yang tak bisa kuartikan dengan kata-kata.




Ayah berangkat dulu, nak...
Cepat sembuh ya...



Intinya
Sepertinya aku memang tak boleh pergi tanpa beban
Tapi justru rasa ini yang selama ini bisa menjagaku saat jauh dari mereka
Tunggu ayah pulang habis lebaran nanti ya, nak...

57 comments:

  1. Balasan
    1. Ati-ati mamas...
      Ncip biar tak sembur dari sini ben cepet mari...

      Kangen kaliaann :(

      Hapus
    2. saya juga ikut nyembur

      Hapus
    3. pake payung--------ada hujan lokal

      Hapus
    4. aduh ncip pasti pengen ikut ayahe hohoho... btw, ibu e demam juga gak ? hahahaha

      Hapus
    5. lhah malah dah rame..?

      Hapus
  2. Masnya ati-ati ya..

    dan untuk pacarkuuu cepat sembuh ya le, miss you muac muach ;)

    BalasHapus
  3. semoga cepat sembuh dan tidak menjadi beban pikiran saat mencari rezeki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibawa ke ugd tadi, om...
      rada santai udah dipindah ke ruang rawat inap barusan

      Hapus
  4. Perubahan yg sama jg trjadi pd anak saya... Skrng gk mau bubuk klo bapaknya belum pulang .. pdhl usiany belum genap setahun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah mulai mikir kasian ke ibue kali
      biar bisa sedikit ngaso ga siang malem direcokin mulu

      Hapus
  5. moga-moga cepet sehat ya..
    dan ceria lagi kayak biasanya.

    BalasHapus
  6. wis mbalik maneh ta Pak...
    uwis, ga papa. semua sudah ada takarannya. wajar bila anak-anak "demo" dengan caranya sendiri...

    saya dan zaki dulu waktu di posisi mbak pipit juga kayak gitu. ketemu ayahnya beberapa bulan sekali, sekali ketemu cuma beberapa hari...nelangsa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat Ncip, cepet sembuh ya Le...

      Hapus
    2. jatah cuma dua minggu kepiye meneh...?
      anggap saja cukup hehe

      Hapus
  7. kok gak mirip? wkwkwkwkwk.....
    cepet sembuh ya Le.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak mirip lah
      kan gantengnya dah diturunin jadinya bapaknya makin jelek :D

      Hapus
  8. hiks smoga ncip lekas sembuh.

    BalasHapus
  9. Ncip cepat sembuh ya, ayahnya bekerja dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya citra aja kalo pamitan pagi
      tita koyah duyu ayah keja duyu...

      Hapus
  10. Haah abis lebaraan..
    bapaaakk meluuu #kata Ncip

    Cepet sembuh ya sayang Ncip :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah
      baru bisa ketemu lagi 3 bulan kedepan...

      Hapus
  11. Pak, kalau dilihat di foto, kok panjenengan sudah kelihatan seperti embah-embah gitu, pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang asline udah tua kok...

      Hapus
  12. itulah naluri anak bila mau ditinggal pergi orang tuanya biasanya badannya anget, karena rasa kehilangan yg sangat mendalam.
    semoga si ncip lekas sembuh biar bpknya tenang mencari rizki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kena diare dia
      makanya dibawa ke ugd sama ibue takut dehidrasi

      Hapus
  13. wah ini meriangnya biar bapaknya tidak pergi mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya ga pergi, bentar lagi ibue yang komplen kendhile njomplang heheh

      Hapus
  14. Waduh nggak nangis tuh ... hehehe tapi siapa dulu nih yangis wekekeke

    BalasHapus
    Balasan
    1. rumongso lanang kali jadinya gengsi mau nangis

      Hapus
  15. ndang mari ya ncip, men isa tetep pethakilan kaya ramane

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya genah. ket wingi ketunggon rapapa. nembe detinggal malah mlebu rumah sakit

      Hapus
  16. Ncit, semoga cpt sembuh, ya

    BalasHapus
  17. Ending e asli tenan bikin mbrebes mili.
    Sing sabar golek upo, mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar tenan kok, mas...
      ngempet 3 bulan saja tak lakoni

      Hapus
  18. Owh bar riyoyo muleh tho..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting bukan bang toyib, om...

      Hapus
  19. Cepet sembuh Ncip...
    Paling nggak tega deh kalo liat anak sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiemang ada yang tega sama anak sakit..?

      Hapus
  20. abot-abote nguripi keluarga ...
    Semoga Ncip cepat sembuh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. abot abote ngempani anak wong genah...

      Hapus
  21. sabar ncip, bapak cari nafkah buat ncip biar ntar kalo udah besar gak perlu pergi jauh melanglang buana ke negeri seberang (pedalam hutan kalimatan bagian tengah daerah jaweten kab. bartim) hehehe.. ikutan nambah.
    well come to the jungle mr rawins. and selamat bekerja kembali diperusahaan anda dan semoga kerjasama dg pemkab bartim dibawah pimpinan Ampera lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya om...
      sampe lupa kalo zain dah lengser. semoga banyak perubahan di bartim pasca pilkada ini

      Hapus
  22. Cepat sembuh sayang......

    Salam wisata

    BalasHapus
  23. ceritane nelongso tapi bahasane bikin bangga mas, top
    seneng kalau anak sudah lengket sama bapak e apalagi kalau sampe kemana aja minta di temani

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal itu mah ga usah dibahas lagi
      udah dari sononya kalo nulis ngelantur dari tema hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena