01 Juni 2013

Nasirun

#Semua Umur

Lihat Citra yang rambutnya kusut, aku selalu ingat Nasirun.

Nama yang sederhana klop dengan penampilannya yang juga bersahaja walau berbanding terbalik dengan ketenarannya di bidang kesenian. Kiprahnya di dunia seni rupa yang demikian besar telah melambungkan namanya. Tak heran bila lukisannya dihargai sampai ratusan juta rupiah dan diburu oleh kolektor dari berbagai penjuru dunia.

Rumahnya di perumahan Kalibayem sangat besar dengan taman belakang yang luas penuh tanaman langka. Setiap sudut penuh lukisan dari yang sebesar kartu pos sampai yang panjangnya 10 meter. Di beberapa ruangan malah kelihatan seperti gudang lukisan bertumpuk-tumpuk tak karuan.

Mereka yang belum tahu siapa Nasirun, mungkin tak akan percaya kalo beliau seorang milyarder. Istrinya pernah cerita ketika Nasirun datang ke dealer mobil dan dicuekin oleh petugas showroom gara-gara penampilannya yang mirip gembel. Setelah ngeluarin duit 400 juta dan bilang mau beli mobil secara tunai, baru disuruh duduk dan buru-buru disuguhin teh botol.

Itu sisi menarik dari pelukis kelahiran Cilacap yang sudah 30 tahun menetap di Jogja. Kekayaan dan ketenaran tidak merubah sikapnya menjadi angkuh. Nasirun tetap saja sederhana kemana-mana cukup pakai sepeda motor butut hasil penjualan lukisan pertamanya dulu. Punya mobil keren lebih banyak dipakai keluarganya dan dia sendiri sampai saat ini tidak pernah mau belajar nyetir.

Tentang kesederhanaannya itu, beliau pernah cerita akan masa lalunya. Orang tuanya hanya buruh tani miskin sampai-sampai waktu nekat pergi ke Jogja untuk belajar melukis, dia menjual daun pintu rumahnya. Untuk menahan angin, kusen pintunya dipasangin karung bekas yang biasa dipakai menjemur gabah.




Energi melukisnya begitu besar sampai-sampai di kamar mandi pun ada kanvas, kuas dan cat. Ketika habis numpang pipis aku pernah iseng nanya dan jawabnya, "men gari gesret nek lagi ngising ana inspirasi teka..." (biar tinggal corat coret kalo lagi boker tahu-tahu ada ide)

Itu yang kadang bikin beliau susah dicari. Rumahnya seringkali terkesan sepi. Saking asiknya melukis sampai tak kedengaran orang bertamu mengetuk pintu. Mau janjian juga rada repot karena Nasirun tak pernah mau punya hape. Ada telpon rumah pun hanya dipasang pada jam-jam tertentu yang orang tertentu pula yang tahu. 

Aku kalo kesana masuk suka lewat samping rumah lalu loncat melalui jendela yang tak pernah ditutup. Kaya maling memang, namun beliau sendiri yang ngasih tahu jalan itu.




Trus kenapa dengan rambut si Ncit..?
Aku tak tahu ada hubungannya apa engga. Yang jelas waktu aku masih kerja di galeri saat itu ibue lagi hamil si Ncit. Sore-sore nyusul ke kerjaan dan ketika mau pulang tanpa sebab yang jelas ngeyel ngajak ke rumah Nasirun katanya pengen sagon. Padahal ibue belum pernah kesana dan kenal Nasirun sekedar suka ketemu kalo ada pameran lukisan saja.

Aku sempat bingung setelah sampai sana tahu-tahu disuguhin sagon padahal tidak bilang apa-apa. Entah pengaruh ngidam sagon atau ibue sempat mbatin lihat rambut Nasirun yang kriwil, makanya si Ncit rambutnya ikutan kriwil padahal bapak ibunya berambut lurus. Repotnya lagi kebiasaan males nyisir juga nurun ke tuh anak sampai-sampai rambutnya sering kusut mirip bulu domba.

Kira-kira begitu...



Intinya
Walaupun segalanya seringkali butuh uang, namun tidak selamanya uang mampu merubah sifat dan sikap seorang Nasirun. Sayangnya manusia bertipe seperti ini termasuk langka. Wajar bila semestinya harus dilestarikan...



34 comments:

  1. Pak Nasirun lahiran Kubangkangkung apa, Kang? top ya dadi wong sugih tapi tetep andhap asor. kaya rika lohh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. low profile banget Pak Nasirun ini

      Hapus
    2. dari doplang adipala, lik...
      aku sama lik nasirun ya mirip mirip dikitlah
      kalo beliau low profile, aku slow profile...

      Hapus
  2. spgnya showroom pasti malu nggak ketulungan udah mandang rendah penampilan orang ya..
    eh taunya punya duit seabrek, tunai pula..
    kenal akrab ya sama beliau?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu waktu masih di jogja. sekarang dah jarang main kesana. kalo cuti lebih banyak ngeluyur ke luar kota...

      Hapus
  3. Kalibayem yah..., kalau lewat rumahnya kayaknya pernah...
    ngapa biyen ga mampir pisan ya...lewat jendela samping ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampir saja
      mbetahin kok rumahnya apalagi hutan antik di belakang rumahnya
      adem dan keren habis pokoknya...

      Hapus
  4. uang memang bukan segalanya, apalagi kalau sampai dihabiskan buat rebonding agar rambut citra jadi lurus seperti bapaknya..... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat citra besar nanti, rebonding sudah ga musim, pak
      yang ngetren malah rambut kriwil kayaknya...

      Hapus
  5. Balasan
    1. bukan cuma tahu
      pacul tuh muridnya nasirun
      bedanya kalo nasirun jadi seniman, pacul jadi seniwen...

      Hapus
    2. sayang belum ada blog Pak Nasirun disini, biar mereka pada reuni...kasian, kayaknya ngebet kangen

      Hapus
    3. haha boro boro sempat ngeblog
      pegang gadget saja ga mau dia
      engga tau suatu saat nanti

      Hapus
  6. waktu hamil pas lihat nasirun ga ucapin amit-amit jabang bayi makanya nurun kriwil hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe emang harus begitu ya..?

      Hapus
  7. yang penting hatinya tidak acak2an spt rambut kang nasirun. tp klw bisa lebih rapi...kan enak dipandang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah bedanya kita sama beliau
      nasirun taraf spiritualnya sudah tinggi makanya segalanya cukup pakai hati dan tak perlu sampai ke penampilan

      Hapus
  8. jiahahahahaha ...
    mas Nirun ...
    dadi kemutan mbiyen,banyu kobokan kuas diinum gara2 gelase jejer karo gelas kopi-ne ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya malah mantep
      mungkin itu yang membuat hidupnya jadi penuh warna...

      Hapus
    2. ijin njaluk poto-ne mas ...
      apik,,nggo kenang2an ...

      Hapus
    3. monggo ambil saja, bos...

      Hapus
  9. ohh ini toh pak nasirun
    baru tahu,
    hoki di nama mungkin pak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketik saja namanya di google
      bakal lebih banyak cerita lengkap dari kiprahnya...

      Hapus
  10. O,,,, masa gara-gara sagon Knag, rambutnya si Ncit jadi kriwil ? He,,,,x9.
    Tapi orang seperti Pak Nasirun itu bisa dijadikan contoh semangat dan ideologinya dengan duni seni rupanya. Sehingga membuat dirinya menjadi orang yang memiliki prestasi yang luar biasa dalam bidang seni lukisnya. Salut.....!

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. konsistensi kayaknya yang jadi kunci kesuksesan
      ketika orang lain selalu mengejar perubahan jaman, tetap di jalurnya membuat statusnya jadi barang langka. bakalan diburu dengan harga tinggi kan kalo sudah dianggap antik..?

      Hapus
  11. Pernah baca namanya.. disalah satu lukisan.. cuma lupa dimana.

    BalasHapus
  12. kriwil juga ciptaan Allah ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga yang bikinan tukang salon...

      Hapus
  13. orangnya sepertinya sederhana ya ?
    Tapi dia memiliki kemampuan yang tidak sederhana ..
    sungguh luar biasa ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semestinya kita juga bisa begitu ya..?

      Hapus
  14. endingnya menggelikan. kayak flora fauna aja mesti dilestarikan!.
    seorang seniman yang bisa berubah sifatnya karena adanya perubahan materinya justru tdk bisa di sebut seniman. karena seniman ya seperti kang nasirun ini, tidak berubah walaupun udah berubah sisi kehidupannya berdasarkan materi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, om...
      kalo aku kayaknya berubah total bila banyak duit
      makanya ga kaya kaya hehehe...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena