20 Juni 2013

Mutasi ke Jakarta

#Dewasa

Wacana penarikanku ke kantor Jakarta kembali bergulir.

Sayangnya argumentasi yang disampaikan teman masih saja menyebalkan. Mending kalo ditawarin gaji naik dua kali lipat, rooster cuti 6:2 atau bonus yang menarik. Ini mah selalu, "ngapain lu di hutan ga ada hiburan jauh dari anak istri..."

Sebenarnya manusiawi ketika teman yang bermindset kota menganggapku aneh mau kerja di hutan. Ini sama dengan kekagumanku kepada mereka yang rela berjuang setiap pagi dan sore melawan kemacetan Jakarta yang luar biasa.

Seringkali aku tak habis pikir kenapa mereka mau tua di jalanan. Berangkat jam 6 pagi dari rumah agar tidak terlambat masuk kantor jam 8. Sementara aku di pedalaman bisa bangun jam 8 kurang 5 menit tanpa perlu terburu-buru. Ketika kenyataannya mereka bisa menikmati itu semua, begitu pula dengan aku dan kesantaianku.

Mutasi ke Jakarta tanpa reward jelas bukan hal menarik buatku. Keluarga di Jogja sama artinya aku harus urus dua dapur. Pengeluaran bakal meningkat drastis untuk ongkos bolak-balik Jakarta - Jogja. 

Terasa waktu masih di Jakarta dulu. Ibue Ncip kalo nyuruh pulang jarang pake rayuan lewat telpon. Tapi cukup kirim sms berisi kode booking tiket pesawat. Tau sendiri harga tiket jumat sampai senin itu kaya apa. Alhasil gaji yang semestinya untuk cadangan masa depan anak-anak habis buat ongkos.

Berulangkali aku menolak wacana tersebut, berulangkali pula teman-teman di Jakarta berusaha memunculkan lagi tiap aku ke sana. Dari berbagai rayuan itu yang terasa menyebalkan adalah ketika mereka bilang, "ga sayang bini, lu. Barang enak lu tinggal-tinggalin..?"

Mungkin mereka tak menyadari bahwa kasih sayang dan cinta itu lebih mudah dipupuk dari pertemuan yang jarang. Kecuali kaya bang Toyib itu sih sudah cerita yang berbeda.

Manusia terlahir ke dunia dilengkapi yang namanya bosan dan jenuh. Kebersamaan setiap waktu lebih mudah memicu pergesekan bila kita tak benar-benar mampu mengatur hati. Ini yang lama tidak aku rasakan sejak berangkat ke Kalimantan. Tiap pulang yang ada hanya rindu menggunung. Saat kerinduan mulai mencair, saat itu pula cutiku habis. Dan keterpisahan dua bulan itu masih jauh dari ambang batas toleransi kemanusiaan.




"Setor buntut dua bulan kali, emang ga jadi cendol..?" 

Itu ledekan yang paling bikin empet. Tapi untuk yang ini aku punya kartu truf untuk bikin teman dalam posisi skakmat. "Biar kata dua bulan sekali, Citra bisa punya adik baru waktu umur dia setahun. Daripada elu, ketemu tiap hari tapi bikin satu aja ga jadi-jadi...?"

Tamat perbincangan

Soal cendol, kan ada lagunya Dewa 19...
Sabun tercipta di dunia....
Huwoo.. huwooo...
Sekian...


Intinya
Kita seringkali mudah untuk menghakimi prinsip orang lain tanpa kita coba dulu menjalaninya. Bagaimanapun juga aku pernah lama di Jakarta sementara teman belum pernah masuk hutan. Masuklah dulu sebelum berkomentar, agar kita tak lagi teriak kipernya goblok namun sambil duduk manis di depan tipi...


41 comments:

  1. Memang ga pada tempatnya orang ngomentarin kehidupan orang lain. Toh tiap orang hidup berdasarkan pilihan masing-masing toh kan ya? Yang mana konsekuensinya orang ga ikutan nanggung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Biar kata dua bulan sekali, Citra bisa punya adik baru waktu umur dia setahun. Daripada elu, ketemu tiap hari tapi bikin satu aja ga jadi-jadi...?"

      He em...kesian ya..?

      Hapus
    2. iyah yah malang bener nasibnya hihi

      Hapus
    3. dooh aku salah nulis keknya... :D

      Hapus
  2. Aku hanya mau komen, hati -hti kalau duduk dipinggir empang tuh ! Ha,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru disitu tempat paing asik buat ngelamun, pak...

      Hapus
  3. beneer beneeer
    aku malah salut buat dua duanya

    salut para mereka di kota besar yang rela tua di jalan, menikmati macet tiap berangkat dan pulang kerja. rela siap berangkat kerja jam 6 agar tidak terlambat melebihi jam 8.

    aku juga saluuut pada mereka yang bekerja di pedalaman. yang meninggalkan keluarga, yang meninggalkan semua fasilitas enak keduniawian....

    keduanya sama hebatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua ada enak dan ada enggaknya. makanya akan susah ketemu kalo lihat dari mindset masing-masing tanpa mau menyelami dulu apa yang terasa saat berada di posisi berlawanan...

      Hapus
  4. Ke jakarta aku kan kembali...iiiiiii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. capek dong Kang, masa habis dari jakarta langsung ke Bali

      Hapus
    2. mampir blitar gak..?

      Hapus
  5. Coba bertanya pada rumput yang bergoyang .... serrrrrr

    BalasHapus
  6. sawang sinawang.....ngertine wong duwite gedhe....

    padahal ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duit mah kecil
      yang gede itu kertas koran

      tapi percaya kalo duit korea lah...

      Hapus
  7. Gak bisa lagi Mas di lobby untuk mutasinya ke tempat yang lebih sesuai dengan permintaan mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak apa engga tergantung itungitungannya pak
      heheh

      Hapus
  8. sms dari istri berisi kode bookingan pesawat...kok mirip banget ya dengan apa yang aku alami.... :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata ada temen nih...

      Hapus
  9. Masak Setor Buntut??? emang ada di belakang tho??? hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi malah bahas itu
      emang mau disop..?

      Hapus
  10. mutasi ke Jkt kalau rewardnya nggak menggiurkan ya percuma ya mas ... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu yang penting, om...
      yang jelas di jakarta lebih boros daripada di hutan...

      Hapus
  11. kayanya sama nih nasibnya,cuma beda tempat saja rupanya,Saya di Timur,sedangkan keluarga saya di barat,dua atau tiga bulan baru ketemu ,hadeuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada temen juga toh..?
      untung cuma 3 bulan engga 3 taun...

      Hapus
  12. sabun tercipta di dunia woo wuoo hehe...
    wah setuju sekali mas dengan uraiannya di atas...
    jadi inget istri yg lagi jauh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah
      kirain mau lanjutin lagunya...

      Hapus
  13. Pak mau ikutan ke hutan dong pak..

    BalasHapus
  14. nek gak si buak iso dadi gudir utowo cendol mas...
    ganti oline kapaan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. si om iki yang dibahas kok cendol terus sih..?

      Hapus
  15. SI Akang lebih cocok di hutan deh kayaknya...

    BalasHapus
  16. saya lebih suka cerita yang di hutan.. segerr gitu. imajinasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kalau jadi pindah ke Jakarta, yang diposting jalanan melulu, nggak seru ya kayaknya...lebih seru hutan...

      Hapus
    2. wah ternyata banyak penggemar orang hutan ya
      hahah...

      Hapus
  17. seharusnya gak sampai seperti itu juga ya pak.. betul sekali tuh pak, tiap orang gak mungkin punya prinsip yang sama... yang penting kita nyaman dengan itu semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah kira kira
      tapi bisa dimaklumin kok
      yang suka komen itu biasanya belum pernah kesana kemari

      Hapus
  18. hidup di manapun bagi saya indah...asal dekat suami tercinta...

    sedangkan suami lebih memilih kerja di lapangan daripada di kantor. katanya, kerja di mill site lebih menantang dan seru, ada nilai tersendiri bagi suami saya, daripada duduk angkruk-angkru di depan komputer atau di kelas mengajar mahasiswa...(saat ini).

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaelah si ibu ini
      mentang mentang bisa ngumpul trus pamer
      haha

      Hapus
  19. Whahahaha...untung mamase aku ada di jakarta sekarang :d ga perlu jadi ager apalagi cendol :p *lhooo

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena