01 Juni 2013

Fotografilia ???

#Dewasa

Bicara tentang foto-fotoan, sudah sejak lama aku menyukai aktifitas itu.

Awalnya aku maksa minta kamera ke ortu pada waktu masih seneng keluyuran ke gunung. Satu rol film isi 36 kebanyakan habis untuk motret matahari terbit di puncak pendakian. Dan hobi itu punah dengan sendirinya setelah kesempatan mendaki makin menipis.

Mulai kumat lagi sekitar tahun 2005 ketika aku kenal blog dan punya hape Sony Ericsson K750. Motivasi seneng motret hanya untuk mengisi blog agar ilustrasinya orisinil tidak main comot di google. Dan ini yang bertahan sampai sekarang.

Seneng motret bukan berarti aku bisa menjadi fotografer handal. Otak ini terlalu malas untuk belajar teknik fotografi yang baik dan benar. Apalagi modalku cuma sekedar hape atau kamera saku tanpa pernah mampu beli kamera SLR yang harganya jauh dari kemampuan kantong. 

Maksa beli kamera mahal pun percuma mengingat aku lebih suka pake mode auto. Apa itu sudut bidik atau pengaturan pencahayaan tak pernah terpikirkan. Pokoknya asal jepret dan nongol gambarnya sudah lebih dari cukup. Hasilnya bagus ya diaplut, jelek tinggal dihapus. Sudah habis perkara.

Kemudian ada satu kegemaran buruk saat aku pegang kamera di tengah keramaian dimana banyak orang yang suka foto-fotoan juga. Bukannya diskusi berbagi kemampuan fotografi, tapi malah terjangkit penyakit fotografilia (???) alias motretin tukang fotonya.




Aku kasih contoh gaya fotografer yang rada beres saja ya...
Kalo yang aneh-aneh via japri deh...


Doggie piss style

Achow smile style

Crigiss style

Mumet style

Ada juga foto yang gaya fotografernya tidak terlalu penting. Tapi karena jurnal ini tentang fotografer, tetap lihat tukang fotonya dan tidak lihat yang lain-lain. Sekali lagi lihat yang motretnya saja ya...


Ini lagi motret bukan lagi boker

Ini motret tukang foto keliling di Baturraden



Intinya
Untuk orang lain mungkin ini aneh tapi tak perlu dipertanyakan alasannya orang aku saja ga ngerti. Pokoknya asik aja...

35 comments:

  1. Balasan
    1. cari posisi yang asik emang suka aneh..
      tapi kasus di Borobudur malah bikin orang ga bisa beribadah karena fotografernya ngambil posisi seenak udel..

      Hapus
    2. namanya juga indonesia raya
      ga aneh kalo ibadah jadi tontonan...

      Hapus
  2. bruakakakaka gokil emang kok, aku aja iseng kalo bukak gallery hape hasil motret di jalanan kadang hasilnya ada yang gak terduga :P #bonus

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada keasyikan tersendiri melihat ekspresi orang yang sedang beraktifitas. kesannya lebih alami daripada orang yang sengaja eksen narsis

      Hapus
  3. wah yang paling bawah jiaan ck ck ck ck...
    iklas gak tuh yg difoto he he
    paling gak suka nek ada paparazi, suka jeprat jepret sembarangan
    kadang lucu sih, asal isengnya gak kelewatan bisa bisa wis gak lucu lagi
    selamat berfotografilia

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang dia aja lagi asik motoin orang lain, ga ada alasan dong untuk ga ikhlas difoto...

      Hapus
  4. gayanya memang aneh-aneh ya ... ha.ha.ha.
    waktu moto, jgn2 aku juga begitu ya gayanya ... lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan dirimu motret, tak potrete om...

      Hapus
  5. hahhaaaaaa.....wah itu cari posisi yang pas, ada aja tingkahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan aku pun mungkin ga tau kalo ada yang motretin juga haha

      Hapus
  6. aduh, Mbak makanya jgn pake rok kependekan atau celana terlalu di bawah pinggang. Skrg kamera di mana2 :D

    ngakak liat foto yg mumet style. Kamera segede gitu apa gak ada zoomnya? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu lagi motret jerawat kali..?

      Hapus
  7. ternyata elo adalah tipe orang suka ngebahas ya!
    dikala photographer suka ngebahas tentang apa yg ia jadikan target, elo malah nargetin mereka jadi bahasan utama. wkakakak
    one more again deh...Salut buat rawin com

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini namanya blogger gado gado yang ga pernah punya pakem, om
      apa ajalah daripada jadi jerawat...

      Hapus
  8. wkwkwkwk ada-ada aja, seru Kang!
    btw hpku yg K750 msh tak pake lho :P padahal udah uzur, boncel kabeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga nyesel dulu pake dijual. padahal keren tuh kamera K750. masih ada fosilnya gak yah..?

      Hapus
  9. poto terakhir aneh-aneh mas..hehe...sopo sing moto mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. krunya kang rawins tuh mas..

      Hapus
    2. haha aya aya wae..
      mau yang lain.?

      Hapus
  10. fotonya aneh2 yaa ... seaneh fotografernya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang kan aneh itu sebagian dari iman... :D

      Hapus
  11. fotonya keren2 bang.. banyak intipannya hehehe... jadi minat nih ma fotografi hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap tuh om siapa tahu jadi fotografer handal
      jangan kaya aku yang ga pernah pinter fotografi...

      Hapus
  12. saya kok suka yang nungging di rel sama yang ketok celengannya, wah jadi pengen lama2 di sini nih mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pasti pengalaman pribadi ya seneng nungging di rel pamer celengan..?
      haha

      Hapus
  13. itu yang paling atas lagi nyium kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha nyium rel di kali maksudnya ya..?

      Hapus
  14. Asyik bener deh kalau motret orang yang sedang berekspresi dengan kameranya, bisa telhat orang itu menjiwai atau tidak. Kalau masalah hasil ya masing-masing orang pasti beda. Namanya juga gayanya aja sudah beda ya Kang.

    Tapi ngomong-ngomong photo yang paling bawah kenapa hanya mengambil tukang photo keliling ya ? He,,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho kan tema jurnal ini adalah motret tukang potret, pak
      kalo moto yang lain tar melenceng dari topik dong..?

      Hapus
  15. walah gaya motretnya itu loh hehehe idenya gila

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena