27 Juni 2013

Cek Saldo

#Semua Umur

Setelah beberapa hari terkurung di pedalaman tanpa sinyal hape dan listrik minim dampak genset meledak, tiada yang lebih menggembirakan hati selain ajakan dari teman, "ambil peralatan yuk..."

Ambil alat adalah alasan kabur dari site yang paling bisa diterima perusahaan. Jeritan hati macam uang saku tinggal selembar warna coklat atau stok kancut layak pakai tinggal yang dikenakan doang mana mempan.

Tak peduli berangkatnya numpang truk, yang penting bisa refreshing ke kota. Sampai tujuan, segala yang tercantum di surat perintah segera terlupakan. Sasaran pertama adalah ATM. 

Ini pun pake acara harap-harap cemas. Tak cuma sekali dua kali ngantri panjang di ATM, begitu masuk jebulnya rusak atau uangnya habis. Ini adalah bencana kemanusiaan yang bisa bikin misuh-misuh sepanjang jalan kenangan mengingat ATM lain harus nyebrang ke kabupaten sebelah.

Suka empet dengan satpam atau yang masuk ke ATM lebih dulu. Apa susahnya sih bilang ATMnya rusak biar ga perlu antri kepanasan di halaman bank

Namun pada akhirnya bisa dimengerti apa penyebab kecuekan ini. Pernah aku sok peduli dengan antrian panjang itu. Begitu keluar aku bilang ke pengantri berikutnya, "rusak, pak..."

"Ooo rusak ya..?" jawab beliau sambil terus saja nyelonong masuk
Niat baik yang sia-sia...

Ya sudahlah...
Yang penting kali ini ATMnya tidak rusak
Walaupun harus nyengir kuda setelah cek saldo



Intinya
Berbuat baik tanpa pamrih ternyata cuma dongen di negeri antah berantah. Nyatanya saat niat baik itu dicuekin orang, bengongnya lebih panjang ketimbang nemu ATM rusak setelah antri panjang...



OOT mode
Maap belum bisa balas komen dan banyak jalan-jalan
Khusus Om KS, maap SMS belum dibales
Baru dapat pulsa dan sinyal...


20 comments:

  1. cek duit ...*nyengir setan* .

    BalasHapus
  2. aku paling ga mau cek saldo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, saya juga nggak mau Mbak, mending terima jadi saja...bisa langsung dibelanjakan ke pasar.

      Hapus
  3. Mamah di kantor pulisi, disuruh kirim saldo aja gak mauu..

    BalasHapus
  4. yg penting bisa masuk ATM sambil ngadem AC

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau anak saya biasa ngadem di kulkas Mbak...

      Hapus
    2. mesti sing ngajari ibune...heheee

      Hapus
  5. ahahahah... misuh misuh yah...
    dan label nya pun Mbuh ... hihihi

    BalasHapus
  6. ATMnya cuma satu itu ya di kabupaten ... hedew ...

    BalasHapus
  7. Kancut tinggal sebiji, lha emang bawa berapa dari Jawa? Gak ada kancut, pake daun aja. *ngikik*

    BalasHapus
  8. jadi penasaran sama jumlah saldonya hehehe

    BalasHapus
  9. transfer aku ya mas ... hahahaha

    BalasHapus
  10. wwkwk,,, emank dasar orang indonesia ya, perlu diingatkan berkali-kali biar tak sia-sia..heuheu

    BalasHapus
  11. sabar, satu atau dua hari lagi saldonya juga nggak bikin nyengir...

    kalau ATM nggak ada duitnya, kami sudah biasa Pak...lebih ngenes lagi kalau susu anak atau beras habis...

    BalasHapus
  12. yang lebih baik lagi kalau dalam rekening terdapat saldo yang tidak terduga ya Kang, pasti ada orang yang lagi baik mentransfer uang dalam rekening kita. mantap tuh. Kira-kira akan bilang ke pada orang-orang yang mengantri dibelakang kita gak ya ? ? ?,,,, he,,, he,,,, he,,,


    Salam wisata,

    BalasHapus
  13. Saldonya cukup buat beli bakso berapa mangkok bang?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawins, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena