16 Juni 2013

Beluluk

#Semua Umur

Baca judulnya...
Orang Dayak bakal bilang, whats the meaning of beluluk..?

Beluluk atau ada juga yang nyebut tembuluk aku ga ngerti bahasa Indonesia yang baik dan benarnya. Yang jelas itu bakal buah kelapa yang kalo diurutin sejak dari bunga sampai kelapanya tua dalam istilah Jawa adalah mancung - manggar - beluluk - degan - klapa - kiring...

Anak sekarang bisa jadi akan mengernyitkan kening kalo diceritain bahwa beluluk ini pernah jadi mainan favorit anak-anak jadul. Yang merasa generasi tua mungkin ada yang pernah akrab dengan calon kelapa muda yang suka jatuh dari pohon ini lalu ditusuk lidi dan dikasih karet. 

Cara mainnya cuma diputer-puter di tanah agar karetnya terpilin lalu diangkat ke udara dan beluluknya berputar sampai energi potensial karetnya habis. Cuma gitu doang mainnya tanpa ada alternatif, misalnya diaduin kaya gasing atau dipake smsan. Paling-paling kalo udah bosen dimanfaatin buat nyambit rambutan tetangga.

Biar kata peninggalan masa purba, setiap ada kesempatan aku suka ngajak anak-anak memainkannya. Entah kenapa suka pamer permainan jadul ke anak-anak. Seolah-olah alam bawah sadarku punya satu keinginan. Andai kata mainan semacam itu harus punah ditelan jaman, minimal Citra dan Cipta ngerti kalo itu pernah eksis di masa kanak-kanak bapaknya.




Kalo lagi begitu, ada saja yang suka komen, "anak sekarang disuruh main kek gitu, mana mau..?"

Bodo ah...
Namanya juga usaha
Biar aktifitas anak-anak seimbang
Tak cuma menggeser-geser jari di layar doang...



Intinya
Aku ga bisa menyimpulkan kebiasaanku itu merupakan keinginan untuk melestarikan permainan tradisional atau memaksakan diri untuk tetap jadul di masa modern ini...


*Ilustrasi pertama credit to Maskurmambang


53 comments:

  1. emang sesekali perlu ya lik..di selingin sama macem permainan jadul ..

    selain ngenalin...syukur2 bisa kreatif kayak bp nya..hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya sih kere aktip om
      jangan ditiru haha

      Hapus
    2. Paling abis itu di sambit ke ayahnya..
      Back to tableeettt...:))

      Hapus
    3. sering ada kelanjutannya
      tabletnya dibanting ke lantai :(

      Hapus
  2. Ya, setuju dengan pengenalan permainan tradisonal dimulai dari keluarga kita terdekat, agar permainan yang yang dianggap kuno tersebut tidak akan mudah hilang. Siapa tahu dari yang kuno dan tradisional ini, akan dapat melahirkan suatu de kepada anak-anak genarasi modern untuk dapat menciptakan dan melestarikan dalam bentuk lain, namun tetap mengena dengan konsep permainan ini.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilestarikan boleh asal jangan terus masuk penangkaran
      tar dikira orang utan berabe pak..

      Hapus
  3. anak jaman sekarang pada mainan gobak sodor atau tak-umpet gak ya? padahal itu permainan yg sangat menyenangkan lho. at least waktu aku kecil dulu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lebih suka kasti
      paling seneng kalo lawannya anak yang nyebelin
      semangat nyekokin bolanya hehe

      Hapus
    2. saya dulu suka dakon, kasti biasa jadi sasaran lemparan bola, endingnya nangis mulu...ih sebel saya

      Hapus
    3. justru itu asiknya. kalo belum ada yang nangis belum rame..

      Hapus
  4. wakakakaka.. aku dulu juga mainin ini loh om :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho...
      generasi jadul juga rupanya...

      Hapus
  5. pada jonjangan apa yuh lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mayuh...
      apa siki esih ana padang wulan

      Hapus
  6. BLULUK saya nyebutnya Pak, banyak di kampung saya di bantul. suka dibikin gangsingan, pakai biting.
    kalau zaki nggak begitu paham bluluk, waktu mudik kemarin sempat tanya, saya bilang kalau itu adalah bakal buah kelapa, eh dia nyebutnya KELAPA BAYI.
    di sini adanya bluluk kelapa sawit hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sawit sih sama aja bluluk biarpun kiring bu...
      tapi keren tuh istilahnya
      kelapa bayi haha

      Hapus
  7. Sekarang pakai yg dari jepang tu Beyblade

    kata embah dulu bpku mainnya pake manggar pas lht aku main beyblade

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga ya..?
      jangan jangan si ncip suka mainan gibed gara gara bluluk ini..?

      Hapus
  8. Neng ndesoku sebutanne "Bluluk"... lebih ngirit karakter. Bluluk di lempar ke rambutan tetangga kui mungkin cikal bakale AngryBird...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasalah, orang jawa kadang suka nambahin ngurangin huruf. bantul aja suka disebut mbantul... :D

      Hapus
  9. ooh namanya beluluk ya mas, dulu waktu kecil sering mainin ini, cuma nggak tahu namanya apa, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kok bisa gak tau namanya..?
      trus nyebutnya main apa..?

      Hapus
  10. sudah jarang ya mas, melihat anak2 sekarang mainan seperti ini, taunya main PS ntah tablet aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan jarang lagi keknya om
      sudah jadi barang langka yang kudu dilestarikan...

      Hapus
  11. emang bahasa Jawa lebih kaya dari bahasa Indonesia sih mas...
    rasanya nggak ada deh bahasa Indonesianya...
    aku nggak ngerti bluluk...., tapi ada sebutan kentos yg suka ada dalam kelapa, lembut kalau dimakan (mungkin kentos itu calon tunas ya..?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. basa jawa memang kebanyakan istilah
      kenthos itu bakal tunas yang adanya cuma di kelapa tua yang hampir tumbuh...

      Hapus
  12. di tempatku disebutnya Buluk ... dulu aku juga sering main buluk ...
    ada masanya ingin main permainan tradisional lagi ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah malah lebih irit kata lagi...
      pemainnya tar bulukan gak..? :D

      Hapus
  13. tembuluk ya Kang? bluluk tulih cara landa, tulisanne blue look.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini akhirnya pengguna kata boros datang
      tembuluk.. temennya tembolok

      Hapus
    2. blue look ... ide bagus!.

      Hapus
    3. wah ketambahan lagi versi mumetnya...

      Hapus
  14. saya seneng nih mas rawins masih mengajarkan yang ndeso ndeso pada anaknya, top lah mas...
    beluluk yo ono keh keh an utowo gasing yo ono

    BalasHapus
    Balasan
    1. mohon dimaafkan om
      aku kan gaptek..

      Hapus
  15. beluluk buat main kelereng yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengganti yoyo tuh :D .

      Hapus
    2. dibilang buat nyambitin rambutan...

      Hapus
  16. baru tahu kak,,,, beluluk,cikal bakal kelapa buat mainan,,,,
    mesti kangen masa kecil ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah coba pinjem mesin waktunya dora emon deh
      biar bisa kembali ke masa lalu, hehe...

      Hapus
  17. aku gak tau kalau yang ini Kang....
    taunya mobil2an dari bekas sendal jepit, ditusuk lidi, kemudian rodanya dari tutup karet obat buat suntik.

    sekarang mainan murah-murah Kang, macem2 pula, justru mainan2 tradisional kaya gini perlu untuk dikenalkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu bikin mobil mobilannya pake kulit jeruk bali, abisnya mau bikin pake kayu ga bisa :D

      Hapus
  18. Akhirnya Bluluk go to blog rawins.
    Kenal banget sama bluluk, tp dulu paling sy pakai utk nglempar mangga atau senjata utk di lempar klo ada yg usil ngledekin

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha asik...
      akhirnya ada temen tukang nyambitin buah buahan tetangga...

      Hapus
  19. Salam buat ncit dan ncip ya mas, sehat selalu,....

    BalasHapus
  20. aku baru tau dan baru lihat disini mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah keren dong...
      itu tandanya ibue pascal orang kota :D

      Hapus
  21. saya waktu kecil pernah jd pemain beluluk juga lhooo...
    walau ga bisa seterkenal atlit sepakbola....

    anak zaman sekarang lebih baik maen beluluk daripada maenan laptop, semakin kenikmatan yg diterima saat kecil maka saat dewasa akan haus kenikmatan...
    hahhahahaaaa.......

    BalasHapus
  22. Assalamu ‘alaikum,wbt. Dan salam sejahtera. Saya ingin tumpang memberi pendapat tentang beluluk ini. Izinkan saya menggunakan bahasa Ibunda saya kerana saya yakin tetangga saya masih bisa memahaminya.
    Belulok (mengikut sistem ejaan lama Bahasa Melayu) sebenarnya merujuk kepada gugusan buah pohon palma termasuk aren, kabung, kelapa, pinang, sawit, rotan, tamar, kurma dan sebagainya. Secara botani ia dianggap buah majmuk yang meliputi tandan, kelopak mayang, mayang buah dan mayang bunga (jantan).
    1. Belulok purba
    Dari sudut istilah belulok adalah ungkapan purba atau klasik yang dituturkan secara meluas di alam Melayu dan rantau Nusantara. Untuk menyelusuri betapa luasnya pemahaman nenek moyang kita terdahulu yang telah mengadunkan tatacara kehidupan sosio budaya dengan nilai persekitaran tumbuhan dan margastua sehingga menjadi perumpamaan yang berbunyi;
    “Dengar cakap enggang, makan buah belulok;
    Dengar cakap orang, terjun masuk lubuk.”
    Perumpamaan itu membawa maksud “Sesuatu pekerjaan itu hendaklah difikirkan sendiri masak-masak sebelum dikerjakan dan jangan sekali-kali mudah terpengaruh apabila mendengar cakap orang.”
    Kata orang tua tua bahawasenya nenek moyang kita dahulu menggunakan bahasa yang lunak dan lembut supaya anak cucu yang mendengar lebih memahami, mengingati dan mentaati mereka bahawa ungkapan itu dituturkan bagi tujuan nasihat. Jika dilihat dari kesan akibat jika nasihat ini diabaikan atau luhur budi anak cucunya itu kurang sempurna maka nasihat itu dianggap sindiran.
    Cuba kita perhatikan bagaimana nenek moyang kita mengambil iktibar dan mengadunkan unsur alamiah ke dalam tatacara kehidupan.
    1.1. Enggang – sejenis unggas yang semakin pupus. Tabiatnya gawat, repot, sibuk dan bising sewaktu lapar;
    1.2. Beluluk – gugusan buah dari pohon palma yang lazimnya sukar untuk dileraikan dari tandan sewaktu masih muda. Buah yang tua keras pula isinya;
    1.3. Adu domba – merupakan perkara jelek yang menyusup masuk melalui perbualan, ngobrol, sembang sewaktu mendengar cakap orang;
    1.4. Terjun masuk lubuk – tindakan melulu bodoh sembrono yang berlaku akibat gengsi, malu atau hilang pertimbangan pemikiran sebelum melakukan sesuatu.

    2. Kelapa Belulok atau Nyiur Kabung
    Terdapat sejenis kelapa yang buahnya tidak bertangkai tetapi melekat terus kepada tandan. Kelapa jenis lain hanya sekitar 8 hingga 15 biji setandan tetapi kelapa beluluk boleh mencapai sehingga 20 biji setandan. Ia kurang diminati kerana sukar dikupas. Kelapa jenis ini hanya ditemui di daerah Maran dan Chenor Pahang. Jika berkesempatan nanti akan saya kirimkan fotonya.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena