04 Juni 2013

Belajar Tegar

#Dewasa

Seperti biasa setiap kali balik ke site, keluhan dari teman-teman langsung berhamburan tanpa harus menunggu jam kerja esok pagi. Dari sekedar internet sudah beberapa hari lemot sampai urusan infrastruktur semuanya dikasih embel-embel urgent. Bukan hal aneh bila seminggu pertama di site aku jarang tidur untuk mendata semua masalah dan membuat jadwal penyelesaiannya.

Baru mulai menyisir gangguan, ibue kasih tau Citra demam pake batuk dan harus bolos sekolah. Siangnya ibue nelpon lagi bilang Cipta terus-terusan muntah dan buang air. Dokter anak terdekat tidak buka praktek maka aku minta ibue bawa si Ncip ke RS PKU Muhammadiyah

Tak perlu dibayangkan apa yang aku rasakan saat kerjaan berstatus high risk sementara ibue sendirian ngurus anak-anak masuk UGD.

Idealnya mungkin aku harus pulang...

Namun aku tahu siapa ibue Ncip
Begitu mandiri dan tak pernah mau berteriak minta tolong selama dia merasa masih mampu mengatasi masalahnya. Dalam banyak hal ibue justru lebih perkasa dari suaminya. Aku disuruh bawa satu anak jalan-jalan pakai mobil pun sering kewalahan. Namun ibue tidak hanya sekali dua kali bawa anak-anak dalam kondisi gawat darurat dengan tenangnya walaupun nyupir sendiri.

Aku juga tahu siapa anak-anakku
Mereka memang gemar tawuran dan nangis untuk urusan sepele macam rebutan permen. Tapi dalam situasi tertentu mereka berubah sangat tabah. Seperti waktu Ncit cedera kemarin. Sepanjang perjalanan dari rumah sampai RS Bethesda dia bisa berhenti nangis walau menahan sakit. Adiknya pun mendadak kalem duduk manis menemani mbaknya di jok belakang tanpa mengganggu ibunya urus setir di tengah kemacetan pasar Kotagede.




Kejadiannya seringkali terbalik
Bukan ibue yang histeris tapi malah dia yang banyak-banyak kasih nasihat agar aku tenang di kerjaan. Itu yang membuatku kadang malu dan mencoba untuk bisa setegar ibue.

Makanya aku gelengkan kepala ketika teman menyarankan aku pulang dulu ke Jogja. Aku hanya minta waktu sejenak dan kembali ke pekerjaan setelah ibue sms si Ncip sudah dipindah ke ruang rawat inap. 

Ketabahan ibue telah mampu membuatku memahami bahwa tanggung jawab ke anak-anak kadang harus dilakukan di jalan yang berbeda. Meninggalkan pekerjaan bukan jalan terbaik ketika ibue masih bisa menangani masalah. Karena pekerjaanku juga tentang masa depan anak-anak. 




Tentang ini ibue pernah menganalogikannya sebagai rel kereta api. Berada di tempatnya masing-masing namun tetap sejajar agar kereta bisa sampai tujuan. Memaksa rel saling mendekat justru akan menggulingkan kereta dari jalurnya.

Dan kuharap prinsip keluargaku ini bukan sesuatu yang keliru


Intinya
Semestinya mungkin tidak begini. Namun aku harus sadar bahwa hidup tak selamanya harus mengikuti konsep ideal yang berlaku di masyarakat. Segala kemungkinan bisa saja terjadi. Dan itu adalah sebuah resiko  dari yang namanya kehidupan. Semoga aku mampu...

Segera sehat, nak...




46 comments:

  1. Semoga ananda segera kembali sehat dan pulih sedia kala untuk dapat memberikan suatu hiburan dengan kecerian dan kepolosannya di tengah-tengah keluarga kecil yang bahagia. Amiiiiin........

    Salam wisata

    BalasHapus
  2. Pasti iso kok pak.. coba wudhu .. trus ndungo neng sing kuoso.. ayem mengko.. Cobaen.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iso dong mus...
      iso babat juga boleh

      Hapus
  3. Moga ndang sehat... ben mbut gae iso tenang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu tenang kok, brow
      malu sama ibue kalo sampai kalah tabah

      Hapus
  4. weiiii... permasalahan kerja, sampe ke keluarga.. tapi emang anak anak suka gitu ya. dulu aku juga sering tawurang e sama adik ku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga blog gado gado, om
      apa aja ada...

      Hapus
  5. Ya rabb
    moga cepat sembuh ya gan..

    Semua sudah ketentuanNya.. Jd yg sabar ya gan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang tamat sudah pembahasannya kalo dibawa kesana

      Hapus
  6. ikut doakan Pak, insha Alloh bisa!

    saya yakin, ibu e, yang tiap detik, tiap menit jagain nCip dan nCit, pasti lebih tau dan lebih paham apa yang harus dilakukan ke anak-anak.
    Yang jelas Cipta kan sudah ditangani sama ahlinya di RS, insha Alloh ndak perlu dihawatirkan lagi.

    sekedar sharing, seperti 4 hari lalu ayah Zaki opname karena tensi drop kecapekan on call dengan masalah yang super rumit (walaupun ditemeni vendor ABB Singapore), sehari 18 jam kerja di mill selama berminggu2. nah, waktu ayah e opname, Zaki juga ispa demam tinggi, saya rawat di rumah. sedang di klinik cuma menangani perawatan tanpa ransum makan, jadi tiap jam wira-wiri dari klinik ke rumah dan sebaliknya, sedang zaki yang lagi demam-demamnya saya titipkan ke tetangga...betapa kita harus benar2 kuat, bila tidak-------tentu malah kasihan orang2 di sekitar kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seorang ibu itu benar=benar top

      Hapus
    2. itu kelebihan perempuan...
      mungkin itu pula dasar pikiran ibue kenapa melarang aku pulang. udah ninggalin kerjaan, nyampe sana ga banyak bantu pula... :D

      Hapus
  7. Bebek ikut doa dari jauh ya raw...
    Biar semuanya segera sehat ..

    Salut ama pipit, mgk aku ga bisa setegar dia..
    Bebek satu ini senengnya galau koq...
    Walk away aja nyangkut trus kakinya.. :(

    Miss u and the kids..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua perempuan sebenarnya bisa
      bedanya ada yang mau cobain menerjang masalah, ada malah diam tergalau galau. itu aja kok...

      Hapus
  8. saya ikut mendoakan semoga cipta cepet sembuh dan mas rawin bisa tenang kerjanya.
    saya juga pernah merasakan hal demikian mas, tapi jaraknya dekat ya pulang aja.
    masalah ibu e arek-arek lebih kuat di banding bapak e, ngemong anak 5 menit ae wes sambat mas, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya bapak bapak memang tidak diciptakan untunk momong
      tapi dimong juga makanya udah tua juga masih suka minta nenen...

      Hapus
    2. nah itu yang bikin kangen untuk pulang juga kan, apalagi ganti oli untuk test RPM lagi

      Hapus
  9. begitulah kehudupan, mas. Terasa berat dan penuh beban kalau kita suka ngeluh, tapi bisa jadi perjalanan yg 'sesuatu banget' kalau kita bisa nglakoni dengan lapng dada.

    Dalam kondisi darurat buasanya wanita malah lebih tabah, lb tenang dan lb rasional ketimbang laki-2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terasa kok sejak jaman masih jadi relawan dulu
      teman teman cewek biasanya lebih tinggi daya tahannya di lapangan

      Hapus
  10. semoga si Ncip segera sehat kembali.
    Seorang wanita, yang tinggal berjauhan dengan suaminya, memang biasanya lebih mandiri (asli ini pengalaman pribadi hehehe...)
    Jadi harap dimaklumi klo pas lagi kumpul, istri mendadak tampak jadi manja dan kolokan, ini hanya sementara kok, pelepas penat setelah harus menghadapi semuanya sendirian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih. yang repot bapaknya. pulang cuti niatnya pengen bobo manis sepanjang hari jadi ga bisa ngaso harus manjain anak istri. hehe

      Hapus
  11. belajar tabah, kayanya belajar dari bapake yah, selalu tabah..
    semoga lekas pada sehat mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah mulai ketawa tawa katanya
      mendingan lah ga kepikiran banget

      Hapus
  12. Ncip dan Ncit cepet sembuh yah..

    Buat Ibue, "tetap semangat!" *halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya juga mendoakan semoga kelas eh salah lekas lekas diberikan kesembuhan dari Allah sWT. Aminnnnnnnnnn

      Hapus
    2. harus semangat dong
      masa kaya pak asep
      semangit..
      haha

      Hapus
  13. Masya Allah..
    jarang ada perempuan yang setegar itu,
    mampu mengatasi semuanya sendirian . hebat ..

    moga buah hatinya cepet sembuh ya mas . amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampu begitu seharusnya semuanya mampu
      yang sudah tuh maunya kali...

      Hapus
  14. Selama masih bisa diatasi sendiri dan selama masih ada rumah sakit atau dokter atau sodara, harusnya istri gak usahlah kasih tau ke suami ttg hal2 begituan, bikin suami gak tenang kerja aja..

    yang sabar ya pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang gitu prinsip ibue
      tetap ngasih tau sih tapi ngelarang pulang selama dia merasa masih mampu atasin...

      Hapus
  15. Semoga Citra dan Cipta cepat pulih kembali. Begitupun diajeng di Yogya diperlengkapiNya dengan kuat kasih. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku percaya kok sama ibue ncip
      biar badannya kecil tapi mentalnya udah teruji

      Hapus
  16. tentang analogi:" Berada di tempatnya masing-masing namun tetap sejajar agar kereta bisa sampai tujuan. " saya juga pernah dengar kalimat ini, bahwa utk mencapai tujuan yg sama, bahkan dua org yg mnikah pun tak bisa disatukan melainkan berjalan di relnya masing-masing

    #ikut belajar tegar sprti ibue ahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibue kan muridnya google
      bisa ngomong gitu paling paling nemu di google juga

      Hapus
  17. ibu;e nesih nom ya.. u__u

    seorang ayah sepertinya selalu ingin terlihat tegar di hadapan anak-anaknya, meskipun dia capek.. tapi terlihat tegar, hikss #haru,

    jadi ngayal.. entar kalo udah nikah my bojo segimana sibunya ya.

    BalasHapus
  18. ibu selalu bisa menjadi wonder women kog, bantu do'a aja biar semunya lancar. semoga anak2x cepet sembuh.

    BalasHapus
  19. tagnya mending jangan Dewasa, tapi Info Keluarga. lebih abdol kawan! hehehe

    BalasHapus
  20. ibu'e hebat deh.....semoga selalu sehat ya ibu'e Ncit dan Ncip, aamiin
    dan cepet sembuh ya anak-anak....aamiin

    BalasHapus
  21. itulah mengapa kalo kerja keluarga diajak mas.....
    :P
    hehehee....
    tp ada beberapa pemikiran... terutama pendidikan anak kelak kalo diajak pindah-pindah...
    :)

    BalasHapus
  22. istri yang mandiri ya top deh. ncip cepat sembuh ya

    BalasHapus
  23. sipp... setuju banget sama prinsip keluarga bapak...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena