24 Mei 2013

Wegah Komplen

#Bimbingan Orang Tua

Masih bertahan dengan ambisi jadul untuk mendekatkan anak-anak ke alam bebas sebelum akrab dengan dunia semu, sejak awal pulang yang terpikirkan hanyalah lokasi yang asik buat ngumbar Ncit dan Ncip.

Dasar keinginan ini sebenarnya sepele, hasil mengamati sebagian anak-anak tetangga. Banyak yang sejak dini sudah begitu lancar bermain gadget ternyata mendapat efek samping kemampuan bersosialisasi menurun. Tubuh jarang bergerak aktif, secara fisik juga terkesan ringkih. Ketahuan setiap nyamper teman si Ncit untuk berangkat ke sekolahan bareng, kadang cuma ibunya yang ada didepan pagar dan bilang, "hari ini tidak masuk, badannya kurang enak lagi..." 

Di kantor pun aku bisa melihat adanya perbedaan perilaku antara teman yang mengawali karir dari lapangan dengan yang sejak masuk kerja sudah nongkrongin laptop di kantor. Aku tak akan mengatakan mana yang baik dan buruk dari keduanya, namun secara pribadi aku lebih suka teman yang pernah mateng di lapangan.

Niat tanpa landasan ilmiah itu aku jalani setiap ada kesempatan. Pagi-pagi anak-anak sudah aku bawa blusukan ke kolam ikan atau kebun coklat tanpa alas kaki. Atau bermain-main dengan ayam, kambing atau sapi milik tetangga. Main bebek doang yang tidak aku ajarkan kepada mereka.




Aku maunya mereka steril dulu dari teknologi. Sayang ibue tidak terlalu mendukung ini dan jadilah anak-anak juga akrab dengan gadget. Ncit suka mainan tablet punya ibue sementara Ncip lebih seneng liat kereta api di yutub.

Ga berani komplen karena jawabannya sudah bisa ditebak. "Biar bisa disambi beres-beres rumah, yah..."
#pasrah...

Kadang disambung alibi, "kalo setiap hari ke sawah terus nanti item ga cantik lagi dong..."
#tetep...




Lebih apes kalo alesannya, "ngaku aja ga mau ketauan gaptek sama anaknya..."

Nah itu dia dosa terbesar ibue
Tahu anaknya jujur malah diajarin main game di tablet segala. Sehingga setiap kali Citra ngajak bapaknya main bareng, dengan polos dia sering berucap, "ayah oon ah..."


Intinya
Jadi mikir
Jangan-jangan alasan utamaku mengajak anak-anak bermain di alam bebas adalah yang poin ketiga...


Maap belum sempat BW
Posting aja nyolong-nyolong


27 comments:

  1. melas temen yah diarani oon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sentimen, main bebek koq ga boleh...

      Hapus
    2. main ikan lele sama main bebek enak kalee...

      Hapus
    3. hahaha yang pengen main bebek silakan daptar...

      Hapus
  2. hehhee...entar dibilang tidak gaul
    pdhl mengajarkan untuk mengenal alam bebas itu sangat penting sekali buat pengetahuan disekeliling kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. bingung juga sih kalo sudah dikasih alesan begitu...
      kebayang repotna ngurus anak anak yang ga mau diem

      Hapus
  3. mengajarkan main di alam bebas tuh angon wedos yo Mas..xixixi
    kalau di gadget angon bebek..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      masih penasaran maen bebek ya..?
      samperin ke juragan bkt gih...

      Hapus
  4. Gumunnn....ayawene turukkoh anget..

    BalasHapus
  5. jak ngundha layangang om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndak nyangkut neng pesawat latih au, om...
      wis pirang pirang dino latian kok neng duwur omah

      Hapus
  6. Main di alam bebaskan capek kang, mending main di rumah. He,,,x9

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru gerak badannya itu yang dicari, pak...

      Hapus
  7. ya kalau ibu-ibu emang repot Kang kalau anak-anak mainan di luar sementara dia gak bisa ngawasin. tar kalau *amit-amit* ada apa-apa yang disalahin pasti ibunya. repot kan....
    jadi kalau anak ada di jangkauan pandangan sementara ibue sibuk jadi lebih tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh
      ga brani melawan kalo ketemu ibu ibu di tema kayak gini

      Hapus
  8. saya sependapat dengan ibue...
    memang pekerjaan rumah tuh banyak banget, mulai dari bangun tidur sampai mau tidur lagi adaaaaa aja yang dikerjakan.
    sesekali nggak papa dong nablet...biar bisa disambi ngerjakan yang lain...
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya benar, kecuali kalo ada ayahnya yang ngejagain, lebih tenang :D

      Hapus
    2. haha mulai main keroyok neh...
      ampuuun....

      Hapus
  9. sebetulnya ibu dan bapaknya sama2 memberikan pengetahuan yg positif utk anak2. tergantung gmn cara mengarahkannya...
    ## Sok tau yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kata anak bekasi disebutnya "sotoy" m'ba...hehehe

      Hapus
    2. indah itu pinter kok mang
      siapa sih yang meragukan kemampuannya dalam bikin jurnal...

      Hapus
  10. Kan seimbang jadinya, ibu dan bapak punya pemikiran berbeda. Dipadukan jadi lengkap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anaknya klop, bapak ibunnya klepek klepek...

      Hapus
  11. seimbang jadinya mas, alam ok, teknologi ok ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya memang harus gitu yo, om..?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena