14 Mei 2013

Ubrux


#Semua Umur

Namanya Budi Ubrux
Seniman besar yang sering disebut Manusia Koran dari Bantul. Bukan sekedar sering masuk koran, karya-karya seninya memang identik dengan koran. Baik lukisan maupun karya instalasi, obyek-obyeknya digambarkan terbungkus koran.

Biarpun namanya di bidang seni sudah mendunia, Ubrux tetaplah manusia sederhana yang berbeda dengan beberapa teman seniman lainnya. 

Saat booming lukisan kontemporer beberapa tahun lalu, banyak seniman yang berubah menjadi pabrik lukisan. Sebulan bisa belasan karya dibuat memanfaatkan permintaan pasar. Seniman yang karyanya biasa dihargai 5 - 10 juta tiba-tiba melejit jadi puluhan juta. Tak heran bila kehidupannya berubah drastis.

Namun tidak demikian dengan Ubrux
Dia tetap semaunya sendiri. Satu lukisan bisa selesai dalam satu bulan dan tak jarang sampai berbulan-bulan. Tak kurang-kurang aku dengar kolektor curhat sudah bertahun-tahun pesan lukisan tak juga dibikinin. Gepokan duit didepan mata tak membuatnya bergeming dan selalu dijawab, "nanti saja bayarnya kalo sudah selesai..."

Duit pembeli adalah raja sepertinya tak jadi falsafahnya. Justru kecuekan ini yang jadi hoki dia. Ketika pasar lukisan lesu dan seniman yang kemarin kaya mendadak menjadi bangkrut, lukisan tangan Ubrux masih bertahan di harga 100 - 200 jutaan dan terus dicari orang.




Dan beberapa hari ini, telpon smsnya terus menerus masuk ke hapeku nanya kapan pulang ke Jogja dia minta diantar urus visa. Ini juga salah satu keunikan dia. Bolak-balik pameran ke luar negeri tak membuatnya pede untuk urus ini itu sendiri. Padahal ini kali ketiga dia harus ke Swiss.

Seperti pernah aku ceritakan di jurnal Ke Jakarta 3 tahun lalu. Sifat [s]low profile dia bikin repot ketika urus yang semacam ini. Saat orang lain berusaha tampil sekeren mungkin untuk meyakinkan orang kedutaan, dia tetap saja tampil polos ala kadarnya.

Waktu itu aku sampai garuk-garuk kepala berusaha meyakinkan pihak kedutaan Italy bahwa seniman ya begitu itu. Petugas administrasi bolak-balik mengalihkan pandangan dari berkas visa ke orangnya. Mungkin tak percaya lihat tampang lecek begitu tapi di salinan rekening bank angkanya panjang-panjang. 

Begitupun waktu lihat banyak banget stempel dari berbagai negara di paspor dia. Satpam di penitipan barang saja sempat bengong waktu lihat ada hape jadul casingnya pecah plus diiket karet diserahin dia.

Selama ini sih tidak ada masalah dan visanya selalu disetujui. Tapi ya gitu aku kudu ribet bolak-balik ke Jakarta nyerahin berkas tambahan untuk menutupi kekurangan dari keluguan teman baikku itu.

Perasaan peribahasa don't judge book by the cover itu asalnya dari negeri bule
Kenapa mereka ga mau pake juga ya..?


Intinya
Tidak selamanya uang dan ketenaran mampu merubah sifat manusia
Dan terus terang aku pun pengen seperti dia
Asal rejekinya kaya dia juga...
#Ngaca lo...


74 comments:

  1. hebat banget ya ? jarang nieh orang kaya gitu harus di contoh tetep nginjek bumi, hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku ga banyak duit kaya gia
      takut melayang layang di udara kali, haha...

      Hapus
    2. saya sudah komen T-T

      Hapus
    3. Satu keunikan yang sudah jarang dijumpai... kayaknya sikapnya perlu dimuseumkan tuh biar dicontoh oleh para pejabat negeri ini hehehe

      Hapus
    4. bau duit nih kayaknya langsung makan2 :P , mang visa berlakunya berapa lama ya? (belum tau)

      Hapus
    5. hehe tuh yang balapan komen juga perlu dimuseumkan...
      visa kunjungan paling 2 minggu doang, om...

      Hapus
    6. top tanan mas budi ubrux ini, salut deh , saya tak niru juga slow profile

      Hapus
    7. jangan suka niru niru
      jadilah diri sendiri akan lebih mantap...

      Hapus
  2. Mamas, keknya dah pernah nulis ini ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah tertera diatas
      pernah ditulis dalam jurnal 3 tahun lalu...

      Hapus
    2. mbak ay sagira ni.. ngikutin jurnalnya dari baru lahir ya..
      follow terus update blog ini .

      Hapus
    3. Yaa..kita kan dulu sering main bebek bareng...ya ga mas...?
      Jadi rada apal lah kira-kira...

      Hapus
    4. miztia mau ikut main bebek..?
      ndaptar dulu ke penguasa bkt tuh...

      Hapus
  3. Orang spt Ubrux ini baru top, meski kudu di-upgrade [s]low profilenya biar gak merepotkan orang. Tapi penampilan ala kadarnya itu yg membuat aku respek kepadanya, ora semugih. Ora koyo wong OKB, nenteng ipad, tapi isinya stensilan enny arrow digital.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah, mas...
      emang sekarang enny arrow masih eksis ya..?

      kayaknya udah bawaan orok, upgradenya yang susah
      dulu aja tak paksa-paksa beli hape rada kerenan dikit berbau semarpun, malah jadi repot bentar bentar nanya cara pakenya. hehe...

      Hapus
  4. salut, biasanya orang yang masih punya uang 8 digit rupiah, sudah sangat menyombongkan diri, perasaan punya 8 digit dolar. smoga jika kita kaya nanti, bisa tetap sederhana ya mas rawin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ga berani ngimpi ah...
      soal rejeki biarin aja lah. mau diuber kaya apa juga katanya sudah ada jatahnya masing-masing. prinsip yang kontraproduktif, neh...

      Hapus
  5. wau,,,,,,, low profile banget ya Kang. Manusia langka pada saat zaman sekarang ini. Namun, aku acungkan jempol empat untuk Kang Ubrux dengan sikap pribadinya.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang dua lagi jempol apa, pak..?
      ga sekalian lima..? :D

      Hapus
    2. Ini saja sudah tidak nempel di bumi kakinya. Kalau lima yang satu lagi apaan tuh Kang ? :)

      Salam wisata

      Hapus
  6. jangan lihat tampangnya dong pak :)

    BalasHapus
  7. pengan deh bisa jadi sukses gitu.
    lukisan q aja nggak ada yang beli T.T

    eh tapi kok aq nggak kenal yak ntu orang mas bro? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo kenalan lah..
      ketik aja di google budi ubrux

      Hapus
    2. ternyata terkenal, berarti gue aja yak om yang gak gahul :D

      Hapus
  8. jempol dech buat kang ubrux..pribadi yg patut ditiru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi banyak hal lain yang aku gak mau tiru tuh..? :D

      Hapus
  9. Hebat...itu perlu di tiru sifat yang rendah diri tidak sombong. Rawin sebagai teman yang baik hati dan tidak sombong bantulah temanmu sampai tuntas ya. Ongkosnya nanti belakangan pasti di ajak ke Swiss.
    Hahahahahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga lah...
      pasti repot kalo ikutan kesana. aku ga bisa ngomongnya...

      Hapus
  10. Wah pasti pribadinya juga unik yah om?
    Umurnya berapa toh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih muda kok. paling 40an...

      Hapus
  11. endang palupi14 Mei 2013 12.13

    salam kenal mas ubrux.....,
    haruse saat urus visa paspor dll dirimu dandani sik kang biar gak di curiagai atop bolak balik hanya krn penamppilan........hhhhhh
    itulah orang kedutaan kadang tidak percaya dengan penampilan, dia gak tahu kalau org lugu itu bisa sugih duit........hhhheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah bu kalo orang sudah terbiasa jadi diri sendiri. kalo dipaksa tar malah keliatan jadi aneh berasa mengada-ada...

      Hapus
  12. rika ya ora kalah hebat koh lik
    buktine.....urusan paspo karo pisa ya rika sing bertindak,berarti rika mbaeh hebat dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga lah...
      cuma ngancani doang kok
      dengan biaya ditanggung :D

      Hapus
  13. kok saya gak kenal ya.. baru paham ini, coba ah searching".

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya wajarlah wong dia seniman lukis
      ga bakalan rame kaya seniman musik atau pilem

      Hapus
  14. Idealisme sebuah karya apabila dipertahankan dengan sungguh pastinya akan menghasilkan sesuatu yang luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya semoga sih begitu bukan karena ogah ogahan udah kebanyakan duit...

      Hapus
  15. pribadi dibentuk sejak usia dini, jadi pribadi yang baik tidak bisa dibeli dengan materi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sialnya jarang jarang yang bisa begini...

      Hapus
  16. inilah yang disebut prasojo itu,
    senang dengan kutipan inti yang ngaco itu mas :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang kok senengnya sama yg ngaco ngaco sih..?

      Hapus
  17. Wah aku baru tahu dari kang Rawins nih... klo boleh tahu karyanya ada yang online nggak kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. buka aja di google. bakalan keluar semua karya koran...

      Hapus
    2. oh gitu yaa.. sips deh..

      Hapus
  18. Salut buat kang Ubrux, tapi terus terang baru tahu setelah membaca postingan ini Mas Rawins.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga kebetulan doang bisa kenal dia, om...

      Hapus
    2. masak kebetulan kok bisa seperti ini mas

      Hapus
    3. karena kebetulan bukan kebenaran...

      Hapus
  19. Seniman sejati mas.. :D

    BalasHapus
  20. Setiap orang punya jalan rezekinya masing-masing,itu terjadi karena ada usaha dan doa serta niat baik :D

    BalasHapus
  21. apa esih ajeg baen kae wong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah ubruk beh...
      wis ra bakalan rubah :D

      Hapus
  22. wah, hebat nih si ubrux. jadi pengen kenal lebih jauh walaupun jika dikatakan seniman yang udah mendunia, tapi gue baru tau hari ini dari blog ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. minimal di dunia seni lukis, namanya sudah menjulang, om...

      Hapus
  23. semoga bs kayak temennya Kang Rawins :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya dulu..?
      tar culunnya...

      *sampluk panci

      Hapus
  24. ini namanya seniman sejati mas raw, low profile tapi duite akeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buat aku sih pentingnya duite itu
      profile gak penting

      Hapus
  25. belajar ngelukis dulu mas biar bisa kaya dia ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga lah...
      jalan rejeki orang beda beda kok

      Hapus
  26. saya suka dengan type kaya ubrux, anti kemapanan, tapi hidup diatas mapan...kenalan dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah biasa kalo yang kita dapatkan seringkali bukan yang kita harapkan
      makanya kalo mau kaya harus anti kaya, mang...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena