08 Mei 2013

Sportifitas Kriminal


#Bimbingan Orang Tua

Dalam jurnal Bersama Orang Banyak kemarin, ada teman yang menyatakan kehidupan bermasyarakat di hutan itu menakutkan.

Menurutku justru sebaliknya. Kehidupan kota lebih menyeramkan ketimbang di hutan. Tingkat kejahatan termasuk rendah di sini. Jarang aku dengar ada kasus perampokan walaupun banyak rumah bagus dengan kendaraan mewah menyendiri di hutan dan tetangga terdekat bisa berjarak satu atau dua kilometer.

Coba perhatikan dengan seksama agar kita bisa memahami bahwa manusia-manusia kota yang katanya beradab malah lebih sering melakukan kebiadaban. Memang tak bisa kita perbandingkan secara langsung mengingat jumlah penduduk dan kompleksitas masalahnya berbeda. Namun sebagai wacana, rasanya tidak terlalu salah kalo aku coba buka data kejahatan dari websitenya Polda Metro Jaya.

Rada katrok memang polisi kita. Informasi terbaru yang aku temukan cuma sampai data tahun 2005. Disitu disebutkan total kejahatan yang terjadi di Jakarta sepanjang tahun 2005 sebanyak 54.391 kasus dan data rata-rata penduduk yang menjadi korban ada di angka 543,26 per 100 ribu penduduk. Crime clock lumayan tinggi yang artinya setiap 10 menit 6 detik terjadi satu kasus kejahatan.

Terbanyak adalah pencurian kendaraan bermotor sebanyak 10.230 kasus. Lainnya antara lain pencurian dengan kekerasan 2.030 kasus, penganiayaan berat 2.002 kasus, perkosaan 169 kasus, pembunuhan 71 kasus dan penemuan mayat 605 kasus.Selengkapnya bisa dibaca disini.

Biarpun tidak punya data otentik, aku bisa melihat dalam keseharian bahwa kasus kekerasan di pedalaman Barito ini paling banter perkelahian. Kasusnya tak terlalu banyak karena jumlah penduduknya juga tidak sebanyak Jakarta. Namun bila dibuatkan indeks atau persentase dari jumlah penduduk, aku yakin angkanya masih jauh dibawah Jakarta.




Yang paling menarik...
Aku melihat sportifitas yang lumayan tinggi dari para pelakunya. Kasus ribut masal jarang banget aku dengar. Kalaupun ada yang terluka atau terbunuh, lebih banyak disebabkan oleh duel seimbang bahkan satu lawan satu. Aku melihat harga diri sebagian masyarakat sini masih sangat tinggi sehingga ada rasa malu untuk main keroyokan.




Contoh lain...
Orang Jakarta kalo dengar kata demo, pasti yang terbayangkan adalah gerudukan massa dalam jumlah besar. Di sini, demo sering dilakukan hanya oleh satu atau dua orang saja. Cukup berdiri atau melintangkan kayu di tengah jalan tambang sudah bisa menghentikan kegiatan penambangan dan membuat macet truk pengangkut batu bara sampai berkilo-kilometer.

Ini yang bikin aku salut
Coba bandingkan dengan orang kota yang begitu agresif saat banyak massa tapi jadi kerupuk kehujanan saat sendirian. 




Memang tidak semuanya begitu
Biarpun jarang, kadang ada juga demo rame-rame bila permasalahannya memang menimpa orang satu kampung misalnya. Ada pula yang berusaha sportif tapi setengah hati seperti perkelahian di workshop sarana kemarin.

Tidak tahu apa masalahnya, tiba-tiba ada yang main tonjok pake kunci roda. Lawannya lumayan sigap tapi kurang perhitungan. Sudah tahu kunci roda bentuknya bengkok yang ditangkis gagangnya. Tetap saja ujung kunci mampir ke jidat. 




Tapi keren. Tanpa mengaduh dia ayunkan straight ala Mike Tyson. Yang pegang kunci roda lihai memiringkan tubuh ke belakang menghindari. Eh, ndilalah ada mekanik yang maksudnya mau misahin berusaha narik pinggangnya dari belakang sehingga bagian atas tubuhnya otomatis kedorong ke depan. Jadinya si bogem mentah tetap saja singgah ke jenong.

Sebelum lebih parah, aku teriak ke orang HRD untuk melerai. Begitu disamperin mereka ngeyel bilang jangan ikut campur karena itu masalah pribadi. Teman HRD pun bilang, "kalo masalah pribadi ributnya jangan disini. Keluar pagar sana..."




Yang satu bilang, "kita selesaikan di lapangan sana tanpa senjata..."
"Oke..!!" jawab satunya lagi sambil meletakan kunci roda lalu keduanya berjalan ke arah gerbang.

Like this...
Aku pikir bakal jadi tontonan sore yang menarik. 

Begitu sampai pintu gerbang, orang yang tadi pake kunci roda tiba-tiba ngomong, "udah sini aja jangan jauh-jauh..."




Sontak semua penonton berteriak kecewa, huuu...
Pengen duel maunya di dekat pos security
Sama saja membatalkan acara atuh, pak

Sik sik sik pak Manteb...
Kayaknya ini dah melenceng dari cerita awal deh
Wis ah mendingan tidur...



Intinya
Kalo bicara tentang faktor keamanan, aku akan bilang lebih tentram di hutan daripada di kota 
Tidak percaya, silakan buktikan sendiri biar bisa bicara secara data dan fakta...


39 comments:

  1. Waduh lagi seru2nya malah drop nih alurnya... gue jg mau bobok juga ah... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo maap ngantuk, om
      kirain masih jam 10 jebyl dah jam 2.. :D

      Hapus
    2. wah getol banget nih Kang nulisnya apa lagi bermukim di Kalimantan nih kang..??

      Hapus
    3. udah 3 tahun di pedalaman kalteng, om...

      Hapus
    4. saya liatin gambar kucingnya ajah
      lucu banget

      Hapus
    5. ambil saja kalo mau
      gratis kok...

      Hapus
  2. Ceritanya pengantar tidurnya keren juga Kang, apalagi melihat photo-photo kucing yang sedang berkelahi itu, keren photo-photonya Kang. bisa dibuat animasi tuh ! he....x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. abisnya ga sempet motoin
      yaudah ganti pake foto kucing aja
      maap...

      Hapus
  3. yang jelas dsana ga ada tawuran pelajar mungkin ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada aja sih bu tapi ya tidak parah seoerti di kota

      Hapus
    2. ada juga tawurang geng monyet sama geng gajah om...

      Hapus
    3. mana ada gajah
      monyet aja udah jarang
      paling banyak monyet yang buntutnya didepan...

      Hapus
  4. hahahaha endingnya mulai ngantuk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau kalo ngetiknya sambil tidur..

      Hapus
  5. Saya juga lebih milih hutan mas selain kurang kejahatan mungkin juga bisa nemu gadis-gadis yang belum terkontaminasi budaya kota yang masih lugu gitu he he tapi ya penting ada koneksi Internet

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yang lugu om
      lutung gunung hahaha

      Hapus
    2. lutung gunung? itu di tulis di kamus siapa?

      Hapus
    3. britanica encylcopedia kayaknya si ga ada om...

      Hapus
  6. sik sik aku arep takon, sprotifitas kriminalitas iki kepiye toh maksudte kok ujung-ujunge one by one???

    ora paham blas aku om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha sudah jangan dibahas
      kan udah dikasih keterangan diatas
      lagi ngantuk berat...

      Hapus
  7. wah pertarungan seru tuh pals, akhirnya yang menang yang mana pals? yang kuning atau yang abu2????

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang milih dekat pos satpam
      boro boro berantem, malah ditangkep duluan :D

      Hapus
  8. sebenarnya dimanapun bisa aman bisa tidak mas, di kota tidak aman dari perampok, bandit, maling dan orang jahat lainnya, kalo di hutan ya ada macan, ular lan konco-koncone hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu gambarnya bagus-bagus banget

      Hapus
    2. haha mungutin di internet disambung sambungin...

      Hapus
  9. wah gimana sih kirain mau baca cerita silat ala desa jaman dulu, malah berhenti... lanjutin mas...

    Sebenarnya di kota besar lebih banyak orang yang takut mati mas, jadi mana berani duel begituan.. skrg sudah mainnya pengadilan trendnya... jadi namanya berantem ya mulai di tinggalkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sapa bilang
      perasaan malah di kota yang bolak balik tawuran

      Hapus
  10. ngulet sik....

    aku lebih suka hidup di plosok, di kota kotor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang keliatan kok ndesonya
      hahah...

      Hapus
    2. kok jadi egepe
      kemaring ngakunya abege..?

      Hapus
  11. keren lek, membayangkan hidup disana penuh dengan sportivitas ndablek seperti itu ya mas, dikit2 duel

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha aslinya sih cuman dikeren kerenin
      biar gak terlalu ngenes...

      Hapus
    2. ah amsak ngenes lek, hidup makmur bisa ngeblog terus gitu

      Hapus
    3. makmur itu yang kerja terus yang artinya rejeki lancar
      banyak ngeblog karena lagi ga ada kerjaan
      emang rejeki mau nyamperin orang nganggur..?

      Hapus
  12. lebih seru lihat adegan foto berantam kucingnya dari baca artikelnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku lebih seru baca komennya

      Hapus
  13. fotonya kuuuuerennn!!!!
    coba klo video, pastinya seru..kayak nonton film jet lee ya?
    hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar dibuatin stop motion deh...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena