27 Mei 2013

Pulang Kampung

#Bimbingan Orang Tua

Ngomongin tingginya beban biaya selama cuti, sebenarnya bisa sedikit ditekan dengan cara pulang kampung.

Kebetulan status mudiker Jogja tak terlalu dianggap sebagaimana pemudik dari Jakarta atau Hongkong, sehingga tidak perlu menyiapkan anggaran oleh-oleh secara khusus. 

Tidak bisa dibandingkan dengan pemudik Korea misalnya. Baru bilang mau pulang saja, sudah banyak yang mendadak ngaku saudara dekat. Mudik tanpa bagi-bagi kaos, siap-siap saja bakal dipisuhin warga sekampung halaman, "kan luar negri koh kere..."
#Ngandel...


Aku pulang bawa anak-anak sudah lebih dari cukup untuk mertua di kampung. Imbal baliknya, mau makan apapun asalkan ada di kebun tinggal minta doang. Pokoknya persis jaelangkung. Datang bawa perut kosong, pulang bagasi mobil penuh sesak...

Kalo Lik Reo bilang, "mangkat suwung bali kaboten..."
#Kawunganten banget...


Di kampung, waktu istirahat akan lebih banyak. Anak-anak yang biasanya setiap saat ngerecokin, bakal diambil alih secara total sama mbahnya. Sehingga pulang kampung juga bisa dimanfaatkan untuk mengulang masa-masa honeymoon juga.

Ada kebahagiaan tersendiri melihat orang tua bercengkrama beserta cucu-cucunya. Bahkan kalo kita ingat masa lalu, bisa-bisa akan menimbulkan kecemburuan sosial. Misalnya inget waktu aku kecil telat ngeberesin tempat tidur saja sudah dapat omelan. Sekarang seisi rumah diberantakin si Ncip, mbahnya malah ngakak-ngakak...

Dulu pengen jalan-jalan saja harus nunggu setahun sekali. Paling banter diajak ke pasar sekalian beli baju buat lebaran. Sekarang ke tempat wisata seolah menjadi wajib hukumnya setiap pulang kampung.





Tapi gapapa kok...

Toh semuanya senang. Aku pun senang bisa melihat mbah dan cucu bisa saling berbagi kebahagiaan.

Sayang penyakit mbahnya belum juga sembuh
Tiap kali jalan-jalan pasti ribut kehilangan sandal dalam perjalanan pulang. Kalo ditanya kenapa, jawabannya masih seperti yang dulu, "sandalnya kotor jadi dilepas waktu mau masuk mobil..."
#Yauwis...


Intinya
Selalu ada jalan asal ada kemauan
Namun tetap saja ada harga yang harus dibayar
Setiap kali pulang dari mbahnya, anak-anak cenderung lebih rewel dan susah diatur...



39 comments:

  1. Balasan
    1. Tapi bingung mo komen apa, wong kalo mudik ga ada yang buat mainan si mbah soalnya ga ada cucunya...

      *lain kali pinjem ncip buat mainan deh

      Hapus
    2. bawa aja kalo kuat ngurusnya...

      Hapus
    3. Itu foto makanan sepiring yang ngabisin Mas Rawins ya?
      Oala baru tau sayah. Mas Rawins makannya banyak ya.
      Kok nda gemuk gemuk ya. Jangan jangan gizi buruk nih

      Hapus
    4. kalo cuti kan lagi perbaikan gizi pak
      itu saja kadang tekor karena kebanyakan pengeluaran gizi...

      Hapus
  2. Sangat senang melihat kita bisa mengajak orang tua bermain bersamadengan cucunya, anak kita bisa merasakan kedekatan dan kasih sayang dari mbahnya. Tapi ngomong-ngomong siapakan tisu yang banyak kang, untuk ngelap sendal si Mbah. Biar selalu bersih. He,,,,x9

    Sukses selalu
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe gak tau tuh. kebiasaan lepas sandal kali, dikiranya masuk ke masjid...

      Hapus
  3. Sebenarnya kebahagian itu yang perlu disyukuri apalagi sekarang ini kebahagiaan sangat sulit didapatkan dengan keluarga terdekat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma itu yang bisa dipake penghibur diri, pak...

      Hapus
  4. sapa koh pemudik Korea kuwe?


    semm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai kata, cuy... andai kata...
      siapa tahu ada pemudik dari korea bagi bagi kaos...

      Hapus
    2. sapa ngerti njuk kaose tekan kene...

      Hapus
    3. masa sih beneran bagi bagi kaos ya..?

      Hapus
  5. "Tapi gapapa kok...


    Toh semuanya senang. Aku pun senang bisa melihat mbah dan cucu bisa saling berbagi kebahagiaan"

    Aku juga pernah menuliskan tentang seperti hal di atas dgn bahasa yg tersamarkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya rumangsa, om..
      merasa ga bisa membalas budi ke orang tua selain membahagiakan mereka dengan kehadiran cucu doang...

      Hapus
  6. anak-anak memang sebaiknya dari kecil sudah dibiasakan kenal dan akrab dengan kakek neneknya, agar ikatan batin tetap terjaga dan terpelihara...,
    semoga penyakit mbahnya cepat sembuh ya.agar tidak ada lagi yang meributkan soal sandal yang hilang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe biarlah pak
      sudah kebiasaan kali namanya juga hidup di kampung
      yang penting mereka bahagia bisa bareng cucu urusan sandal apalah artinya

      Hapus
  7. Owalah.. ngunu kui yo tibake..
    tapi lek ora ndue mbah yopo yo.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntunglah ncit ncip mbahnya masih komplit mus..

      Hapus
  8. mending iku Pak, lha kemaren pas mudik, jare mbah e...
    wis, anake tinggal wae ngkene...sekolah ngkene..., balio Riau kana, gek gawe adik neh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahagianya orang tua kita adalah saat melihat cucunya bahagia...

      Hapus
    2. haha mbah yang pinter...
      kirain morotuwoku thok yang suka bilang gitu...

      Hapus
  9. Waaaa, sudah bisa bales komentar, berarti memang bener-bener sudah cukup istirahat.

    BalasHapus
  10. Masih bagus cuma sandal yang ilang, bukan lain2nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo tiap liburan sandale ilang ya repot tho, mbak..?

      Hapus
  11. waduh, beli sendal terus si Mbah tiap hari donk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya enggaklah
      emangnya liburan tiap hari

      Hapus
  12. Barusan ane juga mudik bang, suaasana yang selalu dirindukan jika kita bisa kumpul dengan saudara, ortu dan orang yang kita sayangi ...roman banget kang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataan kok, om...
      ada kebahagiaan tersendiri melihat orang tua ketemu cucu
      cuman yagitu deh ga berani kelamaan anak anak jadi susah diatur

      Hapus
  13. hehheee...kebiasaan simbah kalau masuk rumah lepas sandal.
    kalau tetanggaku masuk swalayan sandalnya dilepas...hehheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di swalayan kan masih ada harapan tar keluar sandalnya masih ada. lha ini mau naik mobil je...

      Hapus
  14. Kebahagaian itu terkadang tidak selalu di dapatkan dalam materi saja ..
    Di kampung halaman pun bisa mendapatkan kebahagiaan atau malahan bisa langsung mendapatkan ketenangan..
    Kebiasaan si mbah nya unik banget ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. unik sih unik tapi mbokyao jangang itu gitu amat lah
      naik mobil kaya ke masjid heheh

      Hapus
  15. Balasan
    1. asal jangan bikin males pulang kampung, om...

      Hapus
  16. selalu kangen makanan kampung halaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. suer bu
      apalagi kalo jauh dari peradaban begini

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena