15 Mei 2013

Protes Si Ncip


#Bimbingan Orang Tua

Ibue ngasih tahu kalo pak lek pinjem mobil buat ke Semarang. Untuk ngantar Citra sekolah, sepeda motor pak lek ditinggal di rumah.

Buatku sih ga masalah, toh si Ncit masih bisa diantar ke sekolahan. Tapi yang jadi masalah malah si Ncip. Kata ibue dia ga mau diajak naik motor sampai akhirnya dititipin ke tetangga sementara ibunya antar si mbak.

Dengar polah anak lanang, mau ga mau aku geleng kepala. Anak satu pabrik saja bisa beda gitu sifatnya. 

Memang si Ncip sejak lahir belum pernah ngerasain naik motor karena memang ga punya. Si Ncit waktu bayi juga sama kemana-mana naik mobil. Tapi saat perekonomian negara babak belur dan harus beralih ke sepeda motor, tuh anak ga pake protes dan enjoy aja.

Namun timbang mumet aku ambil hikmahnya saja deh
Mungkin ini peringatan atas kelakuanku yang selama ini tak pernah pikir panjang kalo bete di kerjaan. Sekiranya ga nyaman tingkat pesantren, aku selalu pergi begitu saja tanpa mikir cari kerjaan dulu. 

Aku tak tau ini pede atau sombong. Yang jelas aku selalu berpikir rejeki itu sudah ada yang atur dan tak mungkin salah orang. Asalkan aku mau gerak, rejeki pasti nyamperin.

Anehnya, aku seringkali kerja di tempat yang pada awalnya tidak begitu aku harapkan. Seperti ke Kalimantan ini, aku pamit dari rumah mau pergi ke Batam. Engga tahu kenapa, gara-gara mampir ke Jakarta malah membuatku terdampar di pedalaman Barito. Dan komentar ibue ga pernah berubah, "kebiasaan. Pamitnya kemana nyampenya kemana..."

Pernah pula ada teman yang setengah maksa ngajak aku ikutan tes sebab dia takut berangkat sendiri. Tes kemampuan teknis berjalan lancar karena sejak awal teman itu janji mau kasih contekan

Masuk tes yang paling menyebalkan aku sudah yakin ini caraku menggugurkan diri tanpa disalahkan temanku. Ternyata tesnya dengan cara menyuruh kandidat masuk satu ruangan kosong lalu diminta menceritakan apa yang terpikirkan saat berada di ruangan itu. Kebetulan temanku pinter berpuisi, dia kasih pengarahan panjang lebar aku harus bilang bla bla bla yang penuh filosofi sampe aku bingung sendiri.

Dasarnya dari dulu paling males disuruh psikotes, aku jawab ngasal, "ruangannya sih bagus, pak. Tapi lukisannya miring..."

Ketika aku ceritakan itu dalam perjalanan pulang, temanku manyun berat. Dan lebih monyong lagi setelah dapat kenyataan aku diterima kerja sementara dia tidak.

Aku ambil kerjaan itu sebenarnya karena penasaran kenapa aku bisa diterima. Setelah beberapa bulan berjalan dan dekat dengan HRD, aku tanyakan hasil tesnya. 

"Uji kemampuan teknis semua pelamar bisa dibilang seimbang. Makanya hasil psikotes yang dipake penentu..."
"Kok bisa aku yang kepilih..?"
"Peserta lain jawabannya kemana-mana dan cenderung berfilsafat. Jawaban elu singkat tapi menunjukan kalo elu tuh orangnya teliti. Bisa melihat masalah kecil yang menurut orang lain sepele. Staf lapangan bukan orang manajemen yang butuh banyak omong berbusa-busa atau mikir terlalu ke depan sampai tak mampu melihat masalah di depan mata. Makanya kita sepakat pilih elu..."

Oooo...
Jawabanku bikin kacau dunia persilatan ternyata
Lain kali kalo ga pengen lulus aku bikin cerpen aja deh...



Intinya
Sepertinya si Ncip lagi ngingetin aku agar tidak lagi mentingin ego biar perekonomian keluarga tidak gonjang ganjing melulu. Sudah masanya aku kerja bener dan tidak lagi keluar kerja mendadak lalu banting supir ke bisnis jual beli seperti dulu-dulu. Jual motor buat beli beras. Untung saja belum sampai jual kolor...


49 comments:

  1. Balasan
    1. ku tunggu cerpennya mas ... ha.ha.ha.

      Hapus
    2. haha ga bakat, om...

      Hapus
    3. Bener kan..? Dah dari dulu udah kubilang kalo raw pinter, cuma suka ngasal aja...

      Karet kolornya dibenerin dulu, jadi pas kepepet mo dijual kondisinya agak bagusan..

      Hapus
    4. hahaha bener jare duwurku :P

      Hapus
    5. haha atas ane maho, gan... :D

      Hapus
    6. Lha raw nyang ngajarin koq...hihihi

      Hapus
  2. dasarnya sampean ki cerdas Kang...arep wawancara model opo wae..mesti sik ngetest kpincut jawaban sampeyan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mbak ... mas Rawin itu dasarnya cerdas ...

      Hapus
    2. ah elah dibilang jawab ngasal
      dasar nasib lagi apes saja... :D

      Hapus
    3. ngasal aja keterima apalagi nggak ngasal, malah nggak keterima ... lol

      Hapus
    4. kenyataan hidup ketoknya, om
      yang kita inginkan banget malah ga dapet
      lagi ga pengen malah nyamperin

      Hapus
  3. Memang pabriknya ISO berpa kang ? Ha,,,,,,,x9

    Sukses selalu
    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih isotonik, pak
      haha

      Hapus
  4. beneran loh mas saya tunggu cerpennya :) Kalau Alvin nangis waktu aku ajak naik ojeg mas hehehe basanya kan kalau naik motor ya naik motor sendiri disatu waktu biar cepet aku naik ojeg

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah si ibu...
      bikin jurnal aja ngaco mulu disuruh bikin cerpen..?

      Hapus
  5. emang kalau udah rejekinya, mau jawab apa aja mesti diterima..hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. pembenaran bernada pasrah itu, hehe...

      Hapus
  6. itu titik temu hubungan antara paragraf awal, sama paragraf yg di akhir dimana ya pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah biasa kali kalo jurnalnya awal akhir ga nyambung... :D

      Hapus
    2. Maklum, yang nulis sudah puyeng, keburu pengin mudik.

      Hapus
    3. sudah masanya minum spuyer sakit kepala, pak dhe...

      Hapus
    4. Habis ini langsung hajar aja pak..

      Hapus
  7. endang palupi15 Mei 2013 12.58

    paling Ncip kayo ramane yo kang......."pelit" hhhheee.....!!! :P(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bapaknya baik hati dan tidak gombong gini kok...

      Hapus
  8. kolor jangandijual, tapi kalau isi nya...penawaran tertinggi...boleh deh!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah amit amit kalo kudu jualan ubi..?
      kalo gratis boleh kali...

      Hapus
  9. lah.. jawaban asal pemikiran kayaknya sepele banget deh, tapi ternyata berkhasiat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan ga punya basic psikologi, bu...
      mana ngerti kalo bisa diplesetkan gitu..

      Hapus
  10. Ceritanya bagus menarik sekali untuk dibaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru kali ini ada yang bilang bagus..

      Hapus
    2. ah masa...lucu tuh ceritanya...
      jadi ga salah kan kalau dibilang bagus...

      Hapus
    3. hehe okelah kalo begitu
      asiiik...

      Hapus
  11. pokoke biar satu pabrik tetap aja bisa beda. tapi gak bakalan beda jauh dari yg punya pabrik hehehe.!

    BalasHapus
    Balasan
    1. heee bibitnya unggul, om...
      percetakannya kali

      Hapus
  12. saya juga tunggu cepennyalah, hahahahahahhaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi tar abis lebaran kuda...

      Hapus
  13. Ncip naik becak aja yuk.... lebih enak loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang masih jadi juragan becak, teh..?

      Hapus
  14. Wah mantep tuh kang... jawaban simpel yang bikin temen pegel tapi mantep hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang faktor kebetulan juga diperlukan om

      Hapus
  15. pertama kali interaksi lewat blog dengan komentar, saya berpikir mas rawin wong cerdas, komennya diluar kebiasaan orang komen, dan saya seneng meladeni karena saya berkomen harus berpikir dulu, top tenan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepemahaman sama ibue ncip tuh...
      katanya aku itu kalo dipikir pikir cakep
      tapi kalo diliat liat enggak...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena