02 Mei 2013

Perokok


#Bimbingan Orang Tua

Selain polusi asap, apa sih yang meyebalkan dari makhluk berjudul perokok..?

Mungkin tidak semuanya. Namun bila melihat apa yang tiap hari aku temukan, kayaknya ada satu kata yang tepat yakni sembarangan.

Terasa menyebalkan saat mengajak anak-anak jalan ke ruang terbuka untuk umum semacam taman atau alun-alun. Lumayan sulit mencari tempat bermain yang bebas asap. Padahal itu bukan hal yang sulit asalkan pengelolanya mau tegas sebagaimana di alun-alun Batu Malang. Yang kebelet ngebul menyingkir ke smoking area di pojokan alun-alun.

Merokok di keramaian aku masih toleran saja asalkan yang ngumpul disitu cuma orang dewasa saja. Ketika ada anak-anak, beneran aku pengen bilang kalo dia teramat keren sampai melupakan nurani. Lebih keren lagi kalo ada yang ngebul dengan damai sementara di sebelahnya duduk sang istri bersama bayinya. 

Tak perlu sampai anak. Saat dengan istri pun rasanya ga adil benget ketika dia menuntut istrinya selalu wangi sepanjang waktu. Sementara istrinya harus nyiumin asbak setiap akan ibadah malam. 

Balik ke lingkungan pekerjaan...
Sebagai pejabat teras, meja kerjaku memang nyaman untuk nongkrong sambil memandang hutan. Tak heran setiap kali mau duduk disana, aku mesti beres-beres bekas kopi beserta asbak yang penuh puntung. Aku ga ngerti kenapa mereka tidak merasa risih dengan asbak yang overload. Sepertinya bukan pekerjaan berat membuang isi asbak ke tempat sampah saat mulai penuh.

Repotnya saat mereka nongkrong dan tidak ada asbak. Ambil piring atau apa kek ke dapur jaraknya tak sampai 10 meter. Namun mereka lebih suka buang abunya di kolong. Sudah gitu senengnya nyari tempat yang nyelesep dan susah disapu. Ada yang tidak sejahat itu dan tidak suka puntung berserakan di lantai. Tapi mbokyao jangan buang di laci meja, dodol...




Ada sisi menyebalkan, tentu ada sisi menyenangkan...
Golongan perokok ini cenderung asik buat teman ngobrol termasuk dengan orang baru sekalipun. Jarang yang pelit dan gampang berteman. Saking identiknya perokok dengan anak gaul, sepertinya itu jadi trade mark. Orang-orang yang gampang digauli walau harus bayar rata-rata perokok. Kayaknya sih...


Intinya
Merokok memang hak setiap orang dan sering dijadikan icon pergaulan. Namun ketika dilakukan tanpa melihat tempat apalagi ada anak-anak, di mataku adalah suatu kekejaman. Suer...




61 comments:

  1. Balasan
    1. Ya ampuunn...pada mangkal di sini ya..?
      Ckckckck..

      Hapus
    2. haduuhh... di blogger masa premium ga laku sih?
      #tanyakenapa

      Hapus
    3. pangkalan pertamax laris ya..?

      Hapus
    4. ikut pertamax hehe

      Hapus
  2. di laci alias slorogan??? alamaaak!! ndesit pwoll :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau dah namanya hidup sama orang banyak...

      Hapus
  3. paling jengkel kalau orangnya berlagak bego. jelss ruang pakai ac dan saya batuk ngikil, tetep saja ngebul. malah bisa-bisanya kasih saran obat batuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli kecap saja, pak dhe
      kecapnya buat kita minum campur jeruk nipis, botolnya getokin ke dia haha...

      Hapus
  4. Asbak penuh..?
    Ga beda jauh ama di rumah deh..
    Bungkus kosong pun numpuk ga di buang2...

    Apa harus pake masker ya tiap hari..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah ada kolektor puntung rupanya di sini...

      Hapus
  5. sepakat...!!!!! saya jg kurang setuju klw ada orang merokok di tempat keramaian, misalkan di angkutan umum. Bener dia enak..lah yg di sampiingnya kan kebagian penyakit?
    Lah trus foto di atas...... Jiaannnn kurang ajar. sapa tuh mas yg buang putung di laci meja? ckckckck...... TERLALU

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang bener alasan mereka tentang hak asasi merokok
      sayangnya lupa kalo orang lain juga punya hak ga kena asap
      mungkin harus dibikin kesepakatan, boleh ngerokok tapi asapnya ditelen jangan ada yang keluar...

      Hapus
  6. Balasan
    1. halahhh, korea adoh Kang sekang Tlacap

      Hapus
    2. adoohhhhh.....

      *kepalanyutnyutan

      Hapus
    3. perokok korea malah mantep-mantep
      kena gigi potong molasewu ora, cuy..?

      Hapus
    4. pesen siji cuy...
      kirim kalimantan tapi ya aja men jogja...

      Hapus
  7. sy termasuk orang yg merokok lik....tapi bukan perokok

    tapi emang gondok juga sih....kalo liat orang yg ngerokok ga liat tempat...

    Tapi sekarng ak lagi ngurangin rokok sih
    terutama rokok temen

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah berhenti ya, om..?
      berhenti beli tapi nebeng jalan terus... :D

      Hapus
  8. He em, bete bangetlah ama orang ngerokok
    Coba asepnya mambu melati gitu, kan mendingan

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba wangi bunga mawar juga, dijamin pada mau deh....

      Hapus
    2. kalo bau bunga deposito gimana..?

      Hapus
  9. asep rokok bikin sesak napas, hehheheh
    salam kenal mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya bikin sesak dompet ya..?

      Hapus
  10. Merokok lah ditempat yang disediakan,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. buanglah asap pada tempatnya...

      Hapus
  11. terimakasih atas sarannya kawan. akan gue usahakan!

    BalasHapus
  12. untung enyong ora ngrokok. hebat ya enyong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. inyong juga ora ngerokok... akeh moh'e....

      Hapus
    2. Inyong sih ngerokok...mangtaabb...

      Hapus
    3. enyong mau dirokok... guyih...

      Hapus
  13. para perokok ini memang punya krakter yang khas ya ... ha.ha.ha.
    btw, pertamax disini laris manis terus ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiknya ya gampang bergaulnya itu om
      ga semua sih, tapi rata rata...

      Hapus
  14. aku perokok mas, tapi untuk merokok di ruangan yang penuh sesak, terlebih ada anak2 aku lebih suka nahan selera merokok, apalagi di angkutan umum maupun mobil pribadi, pantang untukku untuk menyulut rokok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga gemar dirokok tapi ga pernah di tempat umum, pak
      *sampluk sandal...

      Hapus
    2. perbincangan yang ini saya setuju dua-duanya hehe :-)

      Hapus
  15. suegeer.. nyus nan.. pokokmen..wkk.wkk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seger neh nek manuke laris yo..?

      Hapus
  16. lagi ngebayangin nyiumin asbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha tanya si bebek tuh...

      Hapus
  17. wah mas saya juga perokok aktif, saya merokok ketika sedang mengerjakan program sebagai penghapus stress, tapi kalau sampai sembarangan seperti diatas saya belum termasuk soalnya saya merokok di kamar sendiri itu pun cuma kalau lagi stress buanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah kalo sendiri atau bareng temen di ruangan terbuka. yang penting tetap sensitif kalo ada yang komplen harus bisa terima

      Hapus
  18. Lah? Puntungnya dibuang di laci? Ora ngutek apa yah?

    BalasHapus
  19. masa sih mas merokok itu simbol pegaulan. semoga perokok bisa memperhatikan sesama ya khususnya yang tidak merokok

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih begitu bu
      mungkin karena perokok lebih mudah akrab dengan perokok lainnya. ga sulit sih kalo mau kenalan. alasan pinjem korek jadi andalan...

      Hapus
  20. Bener mas si perokokpun kadang juga menyesal kenapa sampai jadi perokok, mau berhenti tapi tak mampu, kalau dipikir tak ada satupun keuntungan dari merokok yang ada hanya mudhorot-mudhorot dan mudhorot
    eh ada juga yang punya semboyan komsumsi <17 : merokoklah sebelum dirokok hehe :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa bisa ga mampu
      padahal tak sulit kok asal mau memahami dengan logika-logikanya. plus mau bereksperimen

      Hapus
  21. kunjungan perdana slam kenal sobat

    BalasHapus
    Balasan
    1. kunjungan isi ulangnya ada gak..?

      Hapus
  22. Setuju Mas, rasanya pengen ngomelin orang yang ngerokok di depan istri dan anaknya. Tapi ya gimana, itu anak-anak dia sendiri.

    BalasHapus
  23. Piye sih caranya supaya bisa mengikuti komentar2 di sini kalau sudah dijawab?

    MEng ngemeng, aku benci banget sama perokok yg gak tau tata krama. Udah gak terhitung berantem mulut sampe pernah ditantang berkelahi sama bapak bapak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. blogspot memang rada katrok urusan notifikasi komen, mbak...
      satu satunya cara cuma subscribe by email tuh lewat tombol dibawah kotak komen

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena