02 Mei 2013

Pendidikan Dulu & Sekarang


#Semua Umur

Jaman bergulir
Pola hidup pun berubah termasuk dunia pendidikan.

Aku melihatnya dari teman-teman SMK yang magang di kerjaan. Era digital membuat mereka menjauh dari kertas. Jarang sekali aku melihat mereka mencatat apa yang diajarkan. Lebih banyak mengangguk dan jawab iya tapi kalo besok ditanyakan lagi lebih sering nyengir doang sambil bilang, "lupa..."

Anak sekarang cenderung inginnya praktis. Diajari apa lebih suka nanya ada manualnya apa engga buat difoto kopi tanpa ada kepastian akan dibaca apa tidak. Dibilangin mencatat itu lebih efektif karena sama dengan dua kali baca, responnya ga bakalan jauh, "cape pak.."

Mungkin jaman paperless memang tak bisa dilawan. Aku arahkan mereka membuat blog untuk mencatat pelatihan yang diterima, tetap saja melenceng dari sasaran. Mereka lebih suka nyari artikel senada di Google lalu copy paste. Padahal intinya bukan di catatannya, melainkan pada proses mencatatnya.

Bergeser pengelolanya...
Jaman orde baru anggaran pendidikan di APBN tak sebesar sekarang. Namun kondisi minim tidak membebani siswa seperti yang terjadi saat ini. Dulu siswa tak perlu banyak beli buku sendiri, cukup pinjam buku paket di perpustakaan. Kalopun ada buku tambahan, bisa diwariskan ke adik-adiknya suatu saat nanti.

Sekarang moralitas sebagian pengelola pendidikan sepertinya sudah melenceng dari falsafah digugu dan ditiru. Kapitalisme membuat mereka ikut berbisnis jualan buku atau LKS dengan sedikit unsur pemaksaan. Setiap tahun ganti buku seolah tidak diperkenankan pake buku warisan. 

Apalagi ketika PNS sudah mulai nimbrung di dunia politik. Jabatan seringkali diberikan kepada mereka yang pro partai berkuasa di kabupaten tersebut tanpa mikirin kemampuannya. Bekas pegawai pasar jadi kepala dinas pendidikan, ya wajar kalo otaknya lebih dominan unsur jual beli.

Tentang beasiswa juga berbeda antara dulu dan sekarang. Penguasa orde baru membagikan beasiswa melalui berbagai yayasannya hanya dengan kriteria pinter tanpa pandang anak orang kaya atau tak punya. Kebijakan saat ini beasiswa diberikan kepada mereka yang masuk kategori miskin tanpa mau tahu pinter apa tidak.

Kelihatannya yang sekarang lebih pro rakyat dimana orang miskin juga berhak sekolah. Tapi apa yang terjadi di lapangan. Anak-anak yang ingin dibiayai tak lagi berusaha pintar, namun berlomba-lomba memiskinkan diri. Berasa hidup di negeri makmur dimana orang yang rumahnya bagus, sepeda motor tak cukup satu namun sibuk ngurus persyaratan JPS. 

Anak miskin beneran bisa sekolah tanpa beban..?
Tidak sepenuhnya begitu. Kenyataannya, SPP gratis tapi buku dan berbagai iuran yang jadi beban wali siswa justru berlipat ganda dari nilai bayaran SPP. Tetap saja keinginan mencerdaskan kehidupan bangsa, di berbagai sisi berubah jadi memiskinkan kehidupan bangsa. Bukan hanya miskin dalam arti kata sebenarnya saja, tapi juga memiskinkan moral masyarakat yang sebenarnya mampu.

Berkesan pesimis, namun begitulah yang tampak di mataku
Di mata orang lain mungkin berbeda...

Selamat Hari Pendidikan Nasional



Intinya
Sekedar mengungkap kegelisahan pribadi atas dunia pendidikan saat ini. Kegelisahanku yang lain bisa dibaca di jurnal lama yang pernah dimuat dalam buletin Mahasiswa Indonesia di Arab Saudi dengan tajuk Potret Usang Oemar Bakery...



65 comments:

  1. Selamat hari pendidikan nasional Mas.
    Ga ngerti kudu komen apa. Kalo dari yang sampean tulis sih miris rasane Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi yang komen om
      yang nulis aja bingung iki tulisan opo...?
      :D

      Hapus
    2. setuju. Gag tau mesti komen apa, rasanya mak jleb aja tulisannya. :( sedih bacanya. Sistem ini memang banyak kelemahannya, yah.. semoga kedepannya lebih baik.
      Selamat hari pendidikan :)

      Hapus
    3. boleh ikutan bingung nggak :-)

      Hapus
    4. boleh...
      satu lagi berangkat, pak...

      Hapus
    5. cepet dong sudah kebelet nih masak ndak berangkat2

      Hapus
    6. Tunggu bentar, mau pipis dulu!

      Hapus
    7. Jangan lupa skrg pake bayat juga lho

      Hapus
    8. Aku juga bingung mau komen apa
      Di sekolahku, ada diskon spp
      Ada syarat foto rumah, ada temenku hapene apik apik akeh ngomong aku krungu dewe, "Gueh sengajak foto rumah bagian yang bocel bocel."
      Ilfillll guehhhh

      Hapus
    9. itu yang aku maksudkan dengan program pro rakyat yang salah sasaran. dimana program itu seharusnya bikin orang berlomba-lomba meraih kecerdasan. hasilnya malah pada balapan miskin.

      mungkin bukan miskin tapi mental kere
      karena banyak orang miskin yang ogah dianggap kere

      Hapus
  2. sekarang hari pendidikan ya mas rawins ? saya baru tau dan baru nyadar.
    pendidikan memang sudah melenceng mas...
    kalau dulu pendidikan cari ilmu
    kalau sekarang cuma cari secarik kertas bernama ijasah
    bisa juga untuk cari pacar atau istri terpaksa karena sudah di DP terlebih dahulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sampe segitunya
      pengalaman pribadi yo, om..?
      piss ah...

      Hapus
    2. sudah terbiasa mendengar seperti itu e mas, disekeliling saya sudah lumrah seperti itu.
      kalau pengalaman alhamdulillah saya tidak berpengalaman

      Hapus
    3. haha iya om bisa dimengerti
      wong aku pernah tinggal di lingkungan iain
      mahasiswanya kok ya ga mikirin blas mereka sekolah dimana
      hampir tiap malam ada saja yang balapan mendesah dari kamar sebelah

      Hapus
    4. waaaw..keren sekali mas , punya 3gp nya gak?
      mintaaaaaaaaaak dong

      Hapus
    5. Kok sampai mendesa-desah, apa cuma makan cabe doang to mas? kasihan bener. Kalau ada aku pasti tak tambahi pasta remason sama rendang sendal jepit.

      Hapus
    6. ah elah ada penggemar 3gp...
      sekarang musimnya mp4 om

      ga tau tuh kenapa pake desah mendesah segala
      mungkin lagi belajar prinsip hidup yang lebih baik yaitu lebih baik melenguh daripada mengeluh...

      Hapus
  3. Pak Rawin ini bener2 keren dan aptudeit tulisannya, selalu aktual dan memberikan respon dari arah yg tidak diduga2..
    Kalo saya nanggepin ttg pendidikan, yg pasti kepikiran pertama itu biayanya yg gak ketulungan lagi gedenya dan gak masuk di akal.
    Kayaknya pasal2 di UUD45 sudah gak dimengerti oleh para petinggi negara kita. Tapi kalau mau ngarepin dari petinggi atau wakil rakyat kita kok kayaknya mubadzir ya pak..
    Wong petinggi atau wakil rakyatnya dari artis2 yg kayak gitu kok..
    Amit2 deh..

    Pasal ttg pendidikan di pasal 31 ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan ngomongin uud, om
      aku dah ga apal lagi setelah bolak balik amandemen
      sedihnya lagi kalo ngomong uud, buat pejabat kita cuma ujung ujungnya duit :D

      Hapus
    2. Pak Rawin ada rencana nyaleg gak pak?
      Kalo iya, saya ikutan dukung deh pak..

      Hapus
    3. ogaah..
      tanggung jawab ke anak istri saja sudah repot
      apalagi harus mikirin rakyat senegara

      Hapus
    4. apatis atau prustasi ?

      Hapus
    5. mengukur kemampuan pribadi lebih tepatnya, om...

      Hapus
  4. Orientasi pendidikan sudah teracuni dengan kapitalisasi proyek pendidikan.

    Melihat carut marutnya seperti ini, kalo Ki Hajar Dewantoro masih hidup pasti beliau nangis. Lebih miris lagi, 3 petuah dasarnya dibuang sama penerusnya, hanya menjadiposter di dinding gudang sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang tutwuri handayani masih jadi tag diknas ya, om..?

      miris juga kalo dengar berita dunia pendidikan sekarang. gaji guru sudah membaik ternyata membuat sebagian dari mereka berubah visi. yang seharusnya ikut menghalangi kapitalisme menulari anak disik, malah ikut hanyut ke dalamnya sebagai pelaku

      Hapus
    2. Klo skrg ada pemberian gelar guru sbg pahlawan tanda jasa, semoga tanpa poling sms

      Hapus
    3. cuma kayaknya kalo ga pakesms ga bakalan rame, bu
      tipi ga ada yang mau tayangin sih...

      Hapus
  5. Selamat hari pendidikan mas ...
    memang sistem pendidikan kita masih banyak lubangnya, tapi anak-anak yang berprestasi dalam segala keterbatasannya juga banyak kok ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sendiri ga ngerti, om
      kenapa kalo ada kompetisi akademik keliatannya adem ayem banget. beda kalo kontes ratu-ratuan atau jadi seleb instan modal sms. bupati saja mau jadi sponsor nyumbang sms dengan alasan membela putra daerah. padahal lagi didobolin penyelenggara yang intinya mengeruk keuntungan sebanyak mungkin

      Hapus
  6. Selamat hari pendidikan nasional

    Jadi inget dulu saya dapat beasiswa prestasi waktu SMP, tapi kok di dinas pendidikan diminta pake JPS. saya tanya, ini beasiswa pendidikan untuk siswa berpresatsi atau beasiswa siswa tidak mampu. jawabanya berprestasi, tapi lebih baik lagi kalo pake surat JPS, dik. akhirnya saya urung mengambil beasiswa tsb. bukan sombong, tapi karena saya tidak mau mengambil yang bukan hak saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang semestinya begitu
      alangkah indahnya kalo warga negara ini merasa dirinya kaya walau hidup paspasan sehingga program pengentasan kemiskinan bisa beneran mencapai sasaran. tapi ya ga tau ding, orang pejabatnya yang udah dapat gaji besar saja masih merasa miskin sampe ngembat sana sini...

      Hapus
  7. Ooops aku lupa kalau sekarang hari pendidikan. Semoga saja mutu pendidikan di Indonesia makin baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita memang cuma bisa sebatas semoga doang bu
      mau berbuat yang lebih kayaknya susah

      Hapus
  8. pinter :D
    hahaha..


    beberapa hari lalu keknya.. jokowow di wawancara dalam acara apa mbuh lupa saya..
    membahas tentang pnddkn juga..dan komen tentang..sekolah gratis tapi, buku, lks, modul, transport ke sekolah dan tetekbengek lainyaaaaaaaaa itu gak sedikit ongkosnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong...makanya klw sekolah jgn ngeblog mulu. biar pinter :D

      Hapus
    2. justru ngeblog yang bikin kita pinter
      tapi blogger yang mau jeli melihat sekeliling dan mampu mengungkap itu dalam bahasanya sendiri lho ya. kalo yang modal copas sih no komen dah, hahaha...

      Hapus
    3. tapi ngeblognya dibawah antene WIFI jangan pake modem,merusak tuh,katanya merusak mata ( matapencaharian) hihihi

      Hapus
    4. modemnya wifi maksudnya..?

      Hapus
  9. apalagi menteri pendidikannya sikapnya terkadang memandang enteng tentang hal2 yang terkait dengan dunia pendidikan, maka makin berpjarlah bara dunia pendidikan indonesia, yang miskin beneran miskinnya,,termasuk miskin ilmu, yang kaya akhirnya bersikap seperti penggemis karena ikutan memiskinkan diri, kelak kalo selesai kuliah dan kemudian jadi pns atau pejabat kemungkinan sifat menggemisnya masih ada yang melahirkan budaya koruptor dimana-mana....
    jadi apa lagi yang bisa diperbuat...kecuali mengucapakan selamat hari pendidikan nasional :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau munkin budaya kere pejabat sekarang itu bawaan dari jaman sekolah, pak..? selalu mensugestidiri sebagai orang miskin yang harus dikasihani sampai kebablasan ketika sudah punya segalanya tetap saja bilang miskin...

      Hapus
  10. betulll.....sekarang udah beda banget dgn dulu. dulu ada tugas masih mencatat dan potocopy. sekarang tinggal klik beres dah tugasnya.
    Tapi sayang....pelajar sekarang kurang disiplin. tuh seperti Miz Tia ngeblog mulu. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya bilangin bu
      biar pinter, jurnalnya diisi dengan pelajaran sekolah. jangan naruto mulu, haha...

      tar aku jadi penggemar setia pelajaran biologi deh

      Hapus
  11. baru nyadar mas, itu fotonya siapa yang cewek? pasti ada 3gp nya , hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah
      dibilang anak smk yang magang...

      Hapus
  12. hmmm iyah sih mas,,
    tapi semoga aja setelahnya generasi anak bangsa indonesia lebih berkualitas .. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sudah sudah ya cuma idealis sesaat
      begitu menjabat langsung hanyut ke kebiasaan yang dulu suak dia tentang. persis seperti angkatan 66 dan angkatan 98 kan..?

      Hapus
  13. bener banget mas

    ini buat bahan renungan kita semua, terutama buat para siswa dan tenaga pendidik dewasa ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisanya memang buat direnungkan doang, om
      karena kalo mau diimplementasikan sangat susah

      Hapus
  14. Kalau jaman dulu anak sekolah bawa buku,malamnya dibuka lagi ( istilahnya menghapalkan )nah sekarang yang dibawa BB trus BBMan dech,ada juga whatsappANtuh hehehe,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. perubahan jaman yang sukar untuk dilawan kayaknya pak...
      dipaksa seperti dulu sama saja berusaha memundurkan jaman

      Hapus
  15. Dulu kan jaman perjuangan, semua orang - termasuk yang masih sekolah, senang berjuang. Sekarang jaman repormasi, semua orang cuma pengin kebagian penak, tapi ogah rekasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah masuk jaman mie instan kenapa pilih yang repot..?

      Hapus
  16. 11-12, Siswa yg magang ditempat kerja saya pas bikin laporan jg tinggal copas dr seniornya. Saat dikoreksi dan kmd dikembalikan, yg diganti jg tanda bacanya.

    Dan kalau ttg obral beasiswa, beberpa tahun lalu saat tahu pemda lamongan bagi2 beasiswa, sempat membuat saya terkesan betapa concern pd dunia pendidikan. Tp saat tau mekanismenya: berasal dr klrga miskin, klo PTN dpt sekian juta dan PTS sekian juta perbulan? Sy jd beetanya apkh definisi beasiswa sdh di amandemen ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah kenapa orang sekarang lebih (sok) peduli ke orang (sok) miskin daripada orang pinter. sudah jadi tren masa kini kali. buktinya orang orang yang pake baju kurang bahan semakin banyak...

      Hapus
  17. malem jemuah kang? ...pendidikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. santailah...
      malem jumat pendake ngisuk bisa macul dengan gena merenah tumaninah sinambi mlumah

      Hapus
  18. siki nganti nggo penghapus, njewer.. nggebuk driji sing kukune dawa .. jamin dah masuk hotel..

    BalasHapus
    Balasan
    1. komnas ham memang bikin repot...

      Hapus
  19. belum lagi etos kerja. Anak sekarang, ya memang gak semuanya, disiplinnya kurang, maunya serba enak di awal
    misalnya bicara ijin kerja.
    sudah 2 kali punya anak buah, belum setahun adaaaa aja ijinnya. Kalau memang mendesak ya kita bisa bicara apa. Tapi kok kaya menggampangkan gitu lho.
    ngelus dodo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang repot sih kalo ada orang yang gampang banget minta ijin. kadang urusan sepele, ban motor bocor atau hujan trus sms ga masuk. kayaknya ga mikir kalo kerja pun ada resikonya dan hujan kan bukan urusan kantor...

      tapi udah dimana-mana itu, bu...

      Hapus
    2. Alhamdulillah...kali ini dijawab serius :)

      Hapus
    3. hahah dasar
      jangan dikomentarin tar kumat lagi gemblungnya :D

      Hapus
  20. banyak yang gelisah tentang pendidikan di negeri ini, yang masih hangat kemarin rame-rame masalah penyelenggaraan UN yang nggak beres

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanye entahlah...
      sejak masa pendidikan saja sudah carut marut, wajar kalo hasilnya juga sedikit acakadut...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena