25 Mei 2013

Nonton Sepur

#Bimbingan Orang Tua

Malah dibilang mumet, gara-gara bilang mau jalan ke stasiun Lempuyangan karena si Ncip pengen nonton pesawat...

Kenyataannya begitu kok
Di bandara tidak ada tempat asik untuk nongkrong bersama anak-anak. 

Eh, ada ding
Di jalan masuk ke Akademi Angkatan Udara tepat di ujung landasan lokasinya strategis untuk nonton pesawat mendarat atau tinggal landas. Tapi kudu siap sewaktu-waktu diusir provost. :D


Kolong flyover stasiun Lempuyangan adalah alternatif terbaik. Pesawat yang mau mendarat di bandara melintas rendah mengikuti alur rel kereta api. Pun ketika tidak ada pesawat melintas, anak-anak bisa nonton kereta yang lalu lalang.

Begitu ceritanya kenapa kalo mau nonton pesawat malah pergi ke stasiun kereta api. Yang termasuk kategori mumet justru di cerita selanjutnya...

Efek dari nongkrong di stasiun, anak-anak suka minta naik kereta. Biasanya ditindaklanjuti dengan naik Prambanan Express sampai ke Solo lalu balik lagi ke Jogja. Sambil nunggu jadwal balik kereta Prameks, anak-anak bisa diajak keliling kota Solo dulu nyarter becak.

Jarak jangkau becak yang terbatas, kayaknya bikin ibue bosen dan pengen cari rute alternatif agak jauhan. Makanya waktu anak-anak bilang pengen naik kereta, ibue minta pake mobil sendiri saja.




Bisa keturutan sih muter-muter Solo dengan leluasa. Tapi tujuan utamanya kan cuma nurutin anak-anak kepengen naik kereta. Gimana ga dibilang keren ketika naik keretanya malah ke Jogja lalu balik lagi ke Solo kemudian pulang ke Jogja pake mobil.
#Mumet..


Intinya
Nyenengin anak-anak tak selamanya harus keluar banyak biaya. Banyak tempat murah meriah namun kental unsur pendidikannya asal kita mau jadi guide dadakan dan tak membiarkan anak bermain sendiri sementara kita sibuk online...


37 comments:

  1. di timur jembatan layang janti lebih sepi, mas. atau sekitar pslang kereta selatan tugu maguwo. Dulu sayasering angon bocah di situ.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngomongnya gimana emang pas anak2 minta liat kereta..?

      Paling ayahnya yg pengen liat...hehehe..

      Hapus
    2. Rumah saya dekat bandara. Waktu anak saya masih batita, setiap kali lihat pesawat melintas matanya selalu berbinar dan mengikuti gerakan pesawat. Begitu juga kalau pas di jalan kecegat kereta api. Dari situ saya tahu kalau dia seneng pesawat dan kereta api. Makanya setiap ada waktu luang saya ajak ke pinggir rel atau bandara (awal 2000 an masih ada spot bagus buat nonton pesawat take off atau landing tanpa direcoki provoost)

      Hapus
    3. di janti terlalu banyak bangunan, jadinya kurang asik untuk nonton pesawat. juga keretanya sudah ngebut. kalo di lempuyangan kan keretana pelan. jarak pandang untuk liat pesawat juga lebih jauh, pak dhe...

      Hapus
    4. he he he, lupaaaaa. saya kan nongkrongnya 10 tahun lalu, masih sepi. Apalagi yang di selatan tugu waguwo. Kemarin iseng tak sambangi lagi, sudah rungkut.

      Hapus
    5. hehehe jadi kepikiran kalo perubahan sudah banyak banget ya
      aku juga kadang masih sok komentarin suasana saat ini dengan 10 atau 20 taun lalu...

      Hapus
  2. Betul, betul, betul, anak butuh kehadiran orang tua sebagai teman dan tempat berlindung.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang tua juga butuh anak biar rame..

      Hapus
  3. Ya klo cuman nonton kereta sama pesawat aja ya murah, klo udah minta naik kereta ya lumayan keluar biaya apalg nanti klo minta naik pesawat

    BalasHapus
    Balasan
    1. naikin kereta prameks cuma 10rb nyampe solo. minta naik pesawat, ya naikin ke pesawat telpon kali.. haha

      Hapus
  4. Si kriwil lucu banget rambutnya dikuncir dua...
    Raw kapan balik hutan..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau tuh kalo di sekolahan mau dirapi rapiin rambutnya

      Hapus
  5. Kalo di Bandung, Bandara Husain ada tempatnya nongkrong melihta pesawat datang dan pergi, dan saking udah tau jadwalnya jadi banyak yang nonkrong sekedar mau lihat pesawat mendarat..
    Termasuk eike juga Bo, sengajaa !
    Dan di tempat nongkrong itu, sengaja banyak yang jualan< makin asek, nongkrong sambil jajan somay :P
    Atau kalo bulan puasa, bisa jadi tempat ngabuburit :P
    Dan tau gam tiap ada pesawat mau mendarat lewat atas kepala kita, semua lalu lintas jalan< baik pengendara mobil atau motor, langsung pada berhenti semua, histeris liat pesawat wkwkkwk..
    #semua katro deh, termasuk eike juga :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga katrok kok
      disini juga rame yang nongkrong buat liat kereta dan pesawat. dari anak kecil sampe aki aki ada. tukang siomay sampai odong odong juga tersedia.

      Hapus
  6. angger nang palang pintu jogja ge akeh sing tongkrong ra kaya nang cipari lah, kae nggamping nang tasiun patukan be ngger sore ngaduk kaya lempuyangan, ujarku ana konser jebule mung pada arep dadah maring masinise

    BalasHapus
    Balasan
    1. sempet pas golet umah nang daerah ambarketawang, nongkrong dela nang palang sepur pathukan. tempate malah lewih kepenak go nongkrong timbang lempuyangan...

      Hapus
  7. wisata murah dan menyenangkan untuk anak-anak ya mas. Btw ibunya citra pakai jilbab tohs ekarang mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha dia mah suka suka aja bu
      ga pernah terikat kewajiban kerudung...

      Hapus
  8. kenapa ya anak kecil sukanya liat kereta? ponakanku ya gitu. apa ini hasil dari menonton kartun Thomas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin merasa keren kali ya liat kereta yang panjang ga kaya mobil yang siapa saja bisa nyupirin...

      Hapus
  9. kalau anak2ku dulu pagi2 minggu minta diajak lihat kambing, seperti ncit juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal masih dekat dengan ruang terbuka masih keren lah...
      minimal anak anak bisa gerak badan

      Hapus
  10. setuju mas.. kalo deket rumahku ada kebun binatang Ragunan yang masuknya gak sampe 10 ribu rupiah... hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ragunan juga asik. tapi waktu di jakarta dulu aku malah lebih suka ke kebun raya. buat pacaran tapinya, haha

      Hapus
  11. Zaki nonton pesawat cukup di depan rumah, kalau nonton kereta, cukup di teteg sepur deket monumen diponegoro, cukup 3 menit naik vespa...kihhh murah ndi jal...

    lha iku, ibuke malah sibuk nablet wae Pak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nonton pesawat sebenarnya bisa dari teras wong pesawat latih au tiap waktu mondar mandir diatas rumah. tapi tau tuh kenapa anak anak maunya ke lempuyangan sekalian nonton kereta

      Hapus
  12. naik kereta pramek ya, jogja-solo PP

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...
      mau naik sampe maguwo doang ketoknya ga mitayani...

      Hapus
  13. biyunge sibuke terus koh nduwe dolanan anyar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbuh nemu apa dadi kemaruk dolanan kaya kuwe baen...

      Hapus
  14. nonton kereta api memang anak anak suka mas
    ibuke kok sibuk dewe yo hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha diharap maklum
      ibu ibu masa kini...

      Hapus
  15. jadi inget rumah eyangku dikomplek PJKA Lempuyangan...lamaaa banget ngga pernah kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. PTKAI sekarang Kang, bukan PJKA.

      Hapus
    2. emang si amang turunan pengok ya..?

      Hapus
  16. hi.hi.hi... rutenya keren juga itu mas ...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena