13 Mei 2013

Memandang Budaya


#Bimbingan Orang Tua

Selama ini...
Orang-orang Asia seringkali menyebut dirinya sebagai bangsa yang menjaga adat istiadat ketimuran yang luhur. Kita sering menganggap diri kita berkepribadian baik dan jauh lebih baik daripada bangsa barat.

Sepertinya kita lupa bahwa pergeseran budaya telah terjadi. Terbuai cerita legenda adab ketimuran sampai melupakan bahwa semua itu sedikit demi sedikit mulai menjadi mitos.

Kini ulama bukan lagi tuntunan. Hanya menjadi tontonan yang mulai berani pasang tarif mahal untuk dakwahnya. Masyarakat menyebutnya kyai, namun ternyata doyan ngembat sapi. Titel boleh haji, tapi ikut rebutan kue korupsi.

Tuhan boleh ada dalam setiap desah nafas. Sayang bukan dijadikan landasan kebenaran dan cuma jadi alat pembenaran. Tak heran ketika ada anggota hewan rajin melakukan kawin siri pendek durasi untuk menghalalkan prostitusi. Atau pejabat keadilan yang minta gratifikasi seksual setiap malam jumat dengan sandi sunah rasul.

Rajin keluar negeri semestinya tak hanya mengejar gengsi biar bisa pajang foto saja. Kenapa tak sekalian mencoba mempelajari budaya barat apakah benar-benar tanpa adab sebagaimana yang dimiliki orang timur. Tanyakan juga kepada mereka, apa yang terpikirkan saat mendengar kata orang timur. Dengan melihat dari sudut pandang orang luar, minimal kita bisa sedikit instropeksi diri.

Tapi itu kan untuk orang berduit. Golongan elit kaya aku kayaknya repot untuk bisa keliling dunia. Makanya aku coba mencari informasi murah meriah dari google dan bagaimana pandangannya terhadap bangsa-bangsa di dunia.


Kata kunci African

Kata kunci American

Kata kunci Australian

Kata kunci European


Untuk kata kunci Asian, aku ga berani kasih skrinsut deh...
Kacaw...



Intinya
Melihat diri dari sudut pandang sendiri bisa membuat kita lengah
Sesekali kita perlu mencari tahu apa yang orang lain pikirkan tentang kita



101 comments:

  1. Masih banyak ko Kang masyarakat Indonesia yang masih mencintai budaya dan tradisinya, dan hal ini lebih unik tidak ternilaikan dari negara bagian manapun.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul..
      cuma sekali kali perlu instropeksi diri agar tidak terbuai kata bangsa timur yang beradab sampe ga nyadar banyak yang bertingkahlaku melenceng dari pakem...

      Hapus
    2. Iya, juga sih Kang, asal jangan salah pilih dengan minyak remnya agar pakem. Ups..... !

      Salam wisata

      Hapus
    3. di kalimantan masih banyak hutan, pak
      bermanfaat kalo remnya blong. tabrakin pohon aja pasti mandek...

      Hapus
  2. tulisan nya apik banget mas, humoris tapi sarat makna...
    saya sampe searching sendiri dengan keyword asian, waduh...kok beda dengan keyword benua-benua yang lain, apalagi begitu sercing dengan keyword Indonesian...wah seperti itukah penilaian bangsa lain terhadap Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      mau aja dikerjain google. padahal justru itu yang aku suka dari kata kunci asian daripada yang lain. heheh...

      Hapus
  3. Intropeksi mang harus selalu dilakukan...kita juga harus akui negeri ini telah kebablasan dalam menerapkan budaya ketimurannya...di barat dengan adab liberal yang terkenal dgn seks bebas tapi masih memperhatikan aktualisasi cinta... jika tidak cinta mereka jg akan tidak menikah meski sudah tinggal bersama... di kita utk menghindari perzinahan malah sering kawin cerai... dan survei terbaru dari beberapa kota besar di negeri ini... lebih dari 75% anak SMA kita sudah tidak perawan... budaya timur mana yang harus dibanggakan jika realisasinya kayak begini...pemalu tapi malu2in... capek deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang kadang mengganjal dalam hati. bangsa yang katanya paling ramah, tapi entahlah. disuruh ngantri saja susah. jalanan semrawut dan sukanya mainan klakson. anak sekolah tawuran mulu.
      lalu definisi bangsa yang ramah tamah sebenarnya bagaimana..?

      Hapus
    2. Yah entahlah kang... mudah2an kita tidak terprovokasi dan terus intropeksi... siapa tahu kelak dapat amanah jadi pemimpin bangsa.... hehehe.. nggedabrus...

      Hapus
    3. terprovokasi sih engga
      cuma sok bete aja kalo lagi di jalanan, om. jogja saja yang dulu jadi daerah paling nyaman sekarang jalanannya udah ribet

      Hapus
  4. AKu keliling meja wae, banyak makanan. Wareg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar kewareken jadi banyak modol lho, pakdhe...

      Hapus
  5. Paham opo maksude sampean Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal aku malah bingung dewe dengan tulisan itu, om... :D

      Hapus
  6. Iseng google search pake kata kunci Indonesian, yang muncul kebanyakan orang orang yang punya penyakit aneh yang kulitnya bisa tumbuh itu lho.
    Beberapa situs memunculkan tari2an dari berbagai daerah. Enggak seserem kalau menggunakan kata kunci Asian.

    Aku sering gak habis pikir dengan orang orang yang sering menyerang Barat dengan segala kebijakan (luar negeri biasanya) dan gaya hidupnya, tapi gak introspeksi ke dalam bagaimana situasi negeri sendiri dan tindakah apa yang telah dilakukannya untuk jalan keluarnya.

    Pinternya koar2 menyalahkan Barat tapi diri sendiri gak melakukan tindakan apa apa untuk memperbaiki keadaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. intine sih aku kurang setuju dengan generalisasi pandangan terhadap suatu bangsa. bagaimanapun juga setiap kaum selalu memiliki sisi baik dan sisi buruk yang harus kita lihat seimbang dan terlepas dari batasan suka atau tidak suka.

      aneh saja ketika kita menganggap orang lain sebagai baik atau buruk tapi melihatnya dari kacamata kita saja sementara batasan norma tiap bangsa berbeda-beda.

      mbok dibatin wae kan adem, ga perlu berkoar-koar tapi lupa instropeksi diri. kira kira begitu, mbak. katanya sih...

      Hapus
  7. mbok dikasih skrinsute... le.. pan padha gambar gendera negara asia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. isine gambar daganganmu kabeh, om...

      Hapus
    2. Dagangan opo rek..hehehe.. tuku siji opo'o... Kang lek arep mulih nyambangi keluargane ... aq onok oleh2..pean jupuk nang blog ane yo.... suwun...

      Hapus
    3. hahah pengen tho..?
      langsung wae hubungi juragan manuk dari jl wonosari kae..

      Hapus
  8. barat atau timur itu kan punya kelebihan dan kekuarangan masing-masing, yang ngga bener itu arogan mau menang sendiri bahwa budayanya yang paling luhur, padahal saling melengkapi

    ada hal-hal positif yang bisa kita ambil dari budaya barat dan sebaliknya, ada juga budaya timur yang sebenarnya tidak sesuai dengan hati nurani kemanuasiaan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah, om
      jangankan dengan bangsa yang berbeda benua. masih satu suku saja sudah banyak perbedaan norma terkait faktor geografisnya.

      aku nulis begitupun sebenarnya salah juga. nyuruh orang lain instropeksi diri tapi aku sendiri menunjuk orang lain sebagai contoh walaupun itu bangsa sendiri.

      Hapus
    2. Klo sdalah dibenerin dulu kang biar dapat 100..hehehe

      Hapus
    3. dapat biji 100 dari bu guru itu enak lho

      Hapus
    4. emang bu guru ada bijinya..?

      Hapus
    5. ada tapi biji apa buah ya

      Hapus
    6. buah kali...
      kalo aku baru biji :D

      Hapus
  9. wes saiki ngene ae mas aku yok opo menurut sampean?kritik dan saran e , ditunggu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar aku lihat di google dulu ya
      keluarnya gambar apa..?

      Hapus
    2. hahahaha...bisa aja nih mas rawin, kalau keluar gambar undur2 yo opo pas ?

      Hapus
    3. ga masalah om...
      asal jangan gambar orang lagi maju mundur...

      Hapus
    4. kalau gitu mintak 3gpnya

      Hapus
  10. pak kenapa ngelukisnya di bagian situ sih?
    sambil mupeng ya?

    BalasHapus
  11. kenapa mas kalau dari asian? banyak gambar kancut ya..xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi itu kan cuma gambaran, om
      bukan berarti bangsa asia itu bangsa kancut

      biarlah, om
      biar begitu, aku suka kok dengan gambaran asia :D

      Hapus
    2. lebih tepatnya sih suka isinya, om...
      haha..

      Hapus
  12. Mereka gak tahu caranya gugling mas Rawins, wong alamat e-mail kantor sendiri gak tahu :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah si ibu ini suka merendah
      itu cuma satu contoh doang kok. bukan menggeneralisir kenyataan...

      Hapus
  13. hlah, buka gugel pake keyword asian hasile saruuuuu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nek saru emoh buka ah. Btw, gambarnya seksi amat ya

      Hapus
    2. ah elah yang bilang emoh
      tapi bisa jawab dengan baik dan benar
      haha

      Hapus
  14. saking penasaran auku coba deh keyword asian.
    subhanallah.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah si ibu ini
      aku aja ga mau buka, kenapa nekat..? :D

      Hapus
  15. semoga keturunan kita nanti bsa lebih baik dri kita yg skrng mas , skrng udah bener2 paraah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak kok yang bener
      cuman kayaknya sih banyakan yang ga bener
      ga bener menurut orang jadul tapinya...

      Hapus
  16. itu tergantung dari kita sendiri kang, budaya timur harus selalu dijunjung tinggi dan yang penting jaga kesopanan untuk aqidah yg lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku cuma liat kenyataan di sekitar kok
      bukan lagi omongin konsep ideal...

      Hapus
  17. Kata-katanya sungguh mantep dah. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya dalang saja sih pak manteb...?

      Hapus
  18. budaya akan terus berubah lik ... nggak peduli gimana kita mencoba menjaganya, pergeseran itu tak terelakkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti batasan norma juga telah bergeser yo, om..?
      tidak bisa dibilang buruk lagi dong..?

      Hapus
    2. menurutku norma maupun nilai-nilai yang dianut masyarakat juga berubah, meskipun mungkin perubahannya lebih pelan ...

      Hapus
    3. udah terasa kok om
      kita sekarang lebih permisif terhadap sesuatu yang dlu dianggap tabu...

      Hapus
  19. kalau menurutku sekarang ulama banyak di fitnah

    ulama jaman sekarang juga kena sunatullah, di fitnah sama lawan politik dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin memang begitu, bro...
      tapi semestinya ulama mikir dulu sebelum terjun ke dunia politik bahwa resikonya bakal merugikan umat. toh mereka semestinya lebih tahu kalo ulama dan umara itu tugasnya sudah masing-masing dan sebaiknya jangan dicampur aduk...

      Hapus
  20. serius tuh mas bisa melukis gitu? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pinter kalo urusan memeluk dan mengkiss...

      Hapus
  21. Komen aja lah daripada ga komen ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending mainan bebek aja gih...

      Hapus
  22. Pergeseran budaya bisa jd terjadi diawali dari "perluasa" makna sebuah kalimat/frase. Kan dalam bahasa Indonesia ada tuh bab yg menjelaskan ttg perluasan dan penyempitan makna. Nah karena kecanggihan daya improvisasi, jadi deh skrg banyak yg suka pakai azas "perluasan" makna sehingga budaya yg dulu dianggap tabu/gak boleh jd di anggap oke-oke saja tuh

    #ben wes komentar nglantur, paling yo dilempar martabak kotagede

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan sudah diramalkan dengan istilah kebo nusu gudel
      orang tua semestinya mengikuti pola pikir anak-anaknya biar apa yang berkembang saat ini tidak dianggap pelanggaran moral. kalo orang tua masih bertahan menganggap kebebasan itu tabu, efeknya ya kaya aku ini. ngelus dada saja melihat kelakuan anak sekarang. ikutan tren masa kini juga tetap membuatku mengelus dada. dada orang lain tapinya.. *sampluk panci

      Hapus
  23. wiih kyai mana tuh yg doyan ngembat sapi ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ga tau tuh
      cuman denger denger aja orang bilang...

      Hapus
  24. memang skrg di indonesia sudah trjadi pergeseran budaya..bnyak masyarakat kita yg sok (ikut) kebarat-2an. Lihat aja gaya pergaulannya..bhkan Seks bebas pun sudah menjadi hal biasa.

    Ikutan koment mas..haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi menurutku gaya orang barat malah menunjukan satu kejujuran biarpun menurut kita salah. daripada kita sembunyi dibalik norma untuk menutupi kebobrokan. terlepas dari dalil agama, kawin siri untuk satu dua jam saja atau kawin mutah secara sosial apa bedanya sih dengan prostitusi..?

      Hapus
  25. Kuwe deneng nglukise jyaaaan....kujrang nggambreng apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggambreng apane lah..?

      Hapus
    2. lukisane apik temenan,
      sing nglukis imajenasine kuat pisan mesti...

      Hapus
    3. nek nemu sing asli malah bisa kuat bola bali...

      Hapus
  26. ia sih mas.. setuju ane juga....
    tapi masih ada ko.. dari kita yang baik jangan di generalisai...

    #waduh... sok iye ya.. ane.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ga bilang semuanya kok.
      selalu aku tulis sebagian dari kita...

      Hapus
  27. membaca tulisan ini mengingatkan saya tentang tulisan kalimat akhir pada setiap kata pengantar makalah waktu SMA dulu. "Kritik dan saran yang bersifat membangun sangat dibutuhkan demi kesempurnaan tulisan ini".
    artinya ya sama seperti artikel diatas, intropeksi diri dan berkaca untuk mencari tahu apa yg orang lain fikirkan tentang kita.
    salut buat artikel ini. makin nambah motivasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat dibutuhkan, tapi kalo dikritik malah ngambek
      haha...

      Hapus
  28. apalagi yang tersisa mas Rawin, nggak ada, semua yang dilakukan orang barat sudah dilakukan oleh orang -orang timur, yang katanya punya adat ketimuran termasuk Indonesia Sendiri, ha ha Setan Tertawa angkara Murka apalagi yang tidak terjadi Di negeri kita ini,
    Kalau udah gini biarlah kita jadi individualistik yang penting kita nggak begitukan, mari mulai dari diri sendiri dan keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dunia ini adalah pc, sepertinya harus diperbanyak virus biar error sekalian sampe susah diperbaiki sehingga satu satunya jalan adalah instal ulang sistem operasinya...

      Hapus
  29. buset... iseng tak coba kata kunci asian...

    ampuuuuun...



    #padahal ngiler juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah udah diingetin juga masih penasaran...

      Hapus
  30. aq demen tuh keyword asian om :p
    gambarnya totalitas banget

    om ikutan koment di blog q yak, n pilih2 kacamatanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacamatanya asian ya..?
      siyap dah...

      Hapus
    2. sayang om nggak beruntung :D

      Hapus
  31. SEMPEL!!!
    Penasaran trus tak bukak kata kunci "ASIAN"
    Tibakno mak njemunuk jaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha bahasamu kui lo...
      semprul..

      Hapus
  32. nyong bingung,jal arep komen apa?

    nek wis kaya kiye sapa sing salah jal?

    BalasHapus
  33. endang palupi14 Mei 2013 12.18

    lukisanmu jian apik temen yo kang sing weruh mesti pada klepek2 krn terbuai, apalagi itu sik nglukis sampai gak kuat gitu sik di lukis opo hayo?1

    BalasHapus
    Balasan
    1. meluk kiss ibue ncip malah bikin lemes jiwa raga, bu...

      Hapus
  34. mau coba tekan A S I A N .. udah baca komen komen duluan gak jadi dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah boong lu...
      ngaku aja deh...

      Hapus
  35. Saya bingung mau komen apa setelah nulis kata "asian" di google images. Masak sih karena fitrah moral bangsa Asia itu berbeda dengan bangsa Eropa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sekedar berwacana doang kok
      ga perlu dimasukin ati...

      Hapus
  36. Ck ck mancapsssssss mas Rawins. Hot hot hot gambarnya.
    Siap lapor bos besar

    BalasHapus
  37. kalau si om udah ngomongnya tinggi ginih saya mah cuman bisa manggut manggut antara setuju dan bingung...ko' yo cerdas tenan om saya satu ini teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan bingung aja mang...
      biar aku punya temen...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena