09 Mei 2013

Laporan Instan


#Bimbingan Orang Tua

Mumpung kepala lagi rada bener, aku lanjutin deh cerita ngaco dari jurnal Laporan Magang.

Melihat laporan yang begitu lengkap, aku minta tuh anak membuat contoh aplikasi DOS yang sederhana dalam bentuk batch

Eh, jangan bilang hari gini mainan DOS ya..? Bagaimanapun juga DOS itu pondasi dasar dari sistem operasi Windows. Banyak masalah Windows yang sulit diperbaiki mempergunakan GUI, bisa diselesaikan dengan mudah melalui DOS.

Mengapa aku mendukung tuh anak mengangkat makalah DOS, salah satu alasannya sudah jarang banget orang yang memahami. Anak sekarang kenal komputer sudah tinggal klak klik pake mouse, mampu mainan DOS merupakan hal yang luar biasa.

Sayangnya kegembiraanku tak bertahan lama. Ketika aku suruh bikin aplikasi, dia malah balik nanya, "mana aplikasinya pak, biar aku salin ke laporan..?"

"Kok salin..? Elu bikin sendiri dong..."
"Caranya gimana, pak..?"
"Eh, itu elu bisa bikin laporan gimana caranya..?"
"Gitu aja bingung, pak. Kan tinggal cari di google terus salin ke word..."
#Mondol...

Jaman serba instan memang bikin otak jadi dodol surodol. Kemarin aku kasih refrensi dan bantu nyari bahan di google tuh biar dia pelajari, kalo bingung nanya, setelah paham prakteknya baru bikin laporan. Pantesan dua hari beres orang main embat gitu..

Tapi mau nyalahin juga bingung...
Jangankan anak sekolah. Yang statusnya sudah karyawan pun masih suka jualan dodol.




Seperti waktu orang BBM laporan printernya ngadat. 
Aku telpon anak buah, "tolong lihatin printer BBM ya..."
"Kapan, pak..?"
"Habis lebaran. Ya sekarang, dodol..."
"Oke siap..."

Tidak ada laporan lagi aku pikir masalah sudah selesai
Eh, besoknya petugas BBM nyamperin nanya, "itu printer kapan dibetulin..?"

Aku tanya staf yang kemarin aku minta cek, "kemarin printer udah lu liat..?"
"Sudah, pak.."
"Jalan engga..?"
"Engga..."
"Kenapa ga dibetulin..?"
"Kan bapak cuma suruh liatin doang..."
#Tapedeh...

Kepiye jal..?



Intinya
Serba instan mungkin karakter anak sekarang
Setiap instruksi harus dibeberkan dengan detil agar tidak diartikan secara instan pula
Dan kayaknya, ada peribahasa lama yang harus diamandemen agar bisa sesuai dengan perkembangan jaman. Guru kencing berdiri, murid kencing ga cebok...

Tapi itu kejadian di negeri seberang kok
Indonesia raya, enjoy aja...




54 comments:

  1. Balasan
    1. modol = mondol artine apa.

      Hapus
    2. modar kalee artinya Miz..

      Hapus
    3. mondol itu bahasanya lik zach
      artinya mateng engga mentah engga

      kalo modol bahasanya mang lembu
      artinya throw big water...

      Hapus
  2. Kirain anak yang di photo itu mau terjun gara-gara disuruh buat laporan kang ? he,,,x9


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jangan didoain jelek gitu dong, hehe

      Hapus
    2. iyo yo, apa hubungane jualan dodol karo cah wedhok gambar ning nduwur kie. Apa pingin hidup cara instan juga, lha wong tali kok di lilitkan ndik leher. Nemuuu ae gambar koyo ngunu kui

      Hapus
    3. ah elah wong kui gambare bocah magang lagi ikut betulin antena di tower kok, pak kyai...

      Hapus
  3. Wis kang, gak usah terlalu dipikir, presidennya saja ngadepi anggaran tekor juga nyantai kok. Indonesia gitu lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. soale aku bukan presiden, pak...

      Hapus
    2. Iya, ya. Justru kita sering mikir, sementara yang punya kewajiban malah santai.

      Hapus
  4. saya juga suka banget sama dodol.....enak, manis gurih, apalgi dodol garut..maknyos,
    kabuur ach..ntar kena sambit dodol sandal :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi dodol garut ya, pak...
      senikmat aceng fikri, haha..

      Hapus
  5. sing salah ya sing menehi printahlah

    BalasHapus
  6. Aku ya heran Kang jaman sekarang masih ada anak yang ngerti DOS. Ternyata oh ternyataaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemauan untuk bisanya sih udah ada
      tapi kemauan belajarnya yang masih harus ditingkatin...

      Hapus
  7. makanya kalo bikin perintah itu mesti lengkap supaya gak di pledoi hehehe...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi sebodo amat sih sebenarnya
      mau pinter mau bodo juga buat mereka inih

      Hapus
  8. Balasan
    1. diatas nih para pakar ejakulasi...

      Hapus
    2. aku juga pakar reproduksi deh...

      Hapus
    3. instan kan cepet mas, podo karo ejakulasi dini

      Hapus
  9. Iyak betul sekali pak, saya jugak kemarin barusan menggarisbawahi kesimpulan yg dulu pernah saya buat sendiri.
    Kayak gini pak kesimpulan saya itu:
    kalau kita memberi instruksi kepada orang yg tingkat intelegensianya rendah, kita harus memberikan instruksinya secara mendetail banget.. banget.. banget..

    dan kemarin barusan kejadian lagi ke saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha gapapalah
      ga sendirian ini banyak teman senasib :D

      Hapus
  10. setiap baca artikel disini bawaannya cuma ketawa aja...
    kayaknya yg dodol tuch siapa ya ? yg instan itu yang enak pak jd gak usah repot2x....hehheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. praktis tapi kan katanya ga baik.
      lihat saja mie instan
      praktis kasih air bisa langsung lep...
      tapi kan ga baik bisa bikin warteg kurang pembeli

      Hapus
  11. sepertinya kesalahan mas rawin tuh, kan memang mas rawin cuma suruh liatin tu printer, bukan suruh benerin...heheheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan gitu pak
      instropeksi diri daripada nyalahin orang lain

      Hapus
  12. wis nyangka lek laporan kemarin cuman copas tok...wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mantap nih ilmu penerawangannya
      murid eyang bubur yo..?

      Hapus
  13. polos apa pura" o'on atau emang dongo benran.. jhahahaha.

    wahh... enak bener ya anak kota bikin laporan cuma copas dari gugel..

    waktu saya sampe ribut dalam satu kelompok, waktu aku laporan itu ada 6 jilid entah ada dimana, yang penting untuk pembimbing udah dikirim, buat kita sendiri malah gak ada.. cz gak ada yang mau ngurus udah cape mikirnya tadi di tinggal padahal itu juga penting referensi, yang penting lagi udah dapet Nilai Prakerin + ijazah Prakerin dari tempat magang
    beress dah gak mikir lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. magang ayam enak kalee ya...:D

      Hapus
    2. ya itu dia...
      anak sekolah ga mikir magang apa laporannya kok
      nilai doang yang dpikirin setelah dapat ya mbuh dah... :D

      Hapus
  14. Klo karakter si ane kurang setuju kang... krn yang jadulpun kayak ane sukanya juga yang instan... sperti mie instan...hehehe... Kecanggihan teknologi yang membuat semua menjadi instan.. tinggal kita makan semua yang serba instan atau kita olah dulu...masak dulu ..dikasih bumbu yang uenak... dan terakhir dimakan dengan mulut dan perut penh bahagia krn kerja kerasnya membuahkan hasil yang mantap, sehat dan uenak... weleh kok ngomong makanan lho..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa sih suka yang instan asalkan memahami bahwa semakin kita berusaha mempermudah hidup dengan teknologi, hidup itu sebenarnya semakin rumit. jadi tidak pada tempatnya bila kita menganggap yang instan itu mudah...

      Hapus
  15. dodol kelapa sama jambu kira-kira ada ya mas?

    emang anak sekarang banyak yang nggak bisa ngoperasikan DOS ya Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan anak sekolah. gurunya aku tanya aja malah nyengir...

      Hapus
  16. hahaha....mana ada negara sebarang seperti cerita di atas. apa ndak salah nih?
    emang ndak bisa langsung menyalahkan mereka, jaman sudah berubah. otak anak sekarang susah di ajak ribet dan maunya cepet beres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. efeknya ya gitu deh...
      aku sendiri jadi kebawa dan yang paling terasa efek dari teknologi itu adalah cepat pikun. dulu aku bisa hapal sampe 100an nomor telpon. sekarang, nomer sendiri saja ga inget...

      Hapus
  17. ha ha ha ...
    ono-0ono ae,...lucu tapi juga kenyataan sekarang.termasuk saya....(ngaku ah).

    BalasHapus
  18. ngapain juga kalau ada yang lebih mudah nyari yang ribet ribet, udah nyari duit juga udah ribet dibikin ribet lagih sama yang ribet...huh, ngga simpel ah.

    mana link boim om..ditunggu pisan yeuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ribet dan belibet itu asik, mang...
      bayangin saja kalo di rumah mau tidur ga pake ribet
      mana bisa punya anak..?

      Hapus
  19. ternyata peribahasa di negeri sebrang begitu toh, wkk
    betul mas, jamannya sekarang yang serba instan, belajar maunya yg praktis sampai lupa hal yg mendasar, saya sempat ngerti DOS, sekarang bleng sama sekali, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai saja , om...
      memang sudah jamannya kali. kalo ga ikutan mikir instan malah dianggap ga gaul
      jadul, katanya...

      Hapus
  20. Ya yg salah tetep yg kasih instruksi, kenapa cuman disuruh liatin gak sekalian disuruh benerin, ah dodol juga boss nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya deh...
      ngaku daripada benjol debat sama mila...

      Hapus
  21. aku juga bisa kalau disuruh lihat doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga bisa
      bisa digaplok orang maksudnya, haha

      Hapus
  22. berarti perintah ke anak buah kurang lengkap tu pak..
    intropeksi donk..
    :P

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena