20 Mei 2013

Dari Jendela Pesawat


#Bimbingan Orang Tua

Hal yang menyenangkan setiap kali check in di bandara adalah tebak-tebakan pilih tempat duduk untuk keperluan ambil foto. Bukan cuma dapat dekat jendela atau cari bernomor hoki, melainkan juga pilihan jendela kanan atau kiri.

Seperti dalam penerbangan Banjarmasin Jogjakarta. Beberapa saat sebelum mendarat di Adi Sutjipto, penumpang akan menemukan pemandangan keren dari jendela pesawat. Sayangnya pesawat tak pernah menggunakan rute yang sama, sehingga pemilihan jendela kanan atau kiri mirip tebak buah manggis.

Yang aku tahu ada dua rute yang dipergunakan. Pertama melintas di atas Karanganyar sebelah timur Solo. Di rute ini nasib baik berpihak kepada penumpang jendela kiri. Mentari pagi di atas gunung Lawu akan menjadi spot mantap bagi penggemar foto. Sedangkan rute kedua melalui Boyolali sebelah barat Solo. Melintasi jalur ini, jendela kananlah yang bakal dapat spot keren dari gunung Merapi Merbabu.


Memotret dari jendela pesawat memang punya keunikan tersendiri. Kesempatan dan keberuntungan banyak bermain di sini. Tidak kebagian bangku dekat jendela bisa dibilang nasib buruk. Apalagi kalo tetangga sebelah mendominasi jendela yang tak terlalu luas. 

Beda dengan naik bus atau kereta api. Duduk dimanapun tak masalah, bisa ngacir sejenak ke bordes atau buka pintu mencari view yang bagus. Maksa buka pintu pesawat hanya untuk cari sudut bidik, siap-siap saja dicium pramugari pake tabung pemadam kebakaran...


Sindoro - Sumbing


Memotret saat ketinggian maksimal cenderung lebih mudah. Beda dengan motret dari ketinggian rendah, kesempatannya menjadi sangat tipis. Butuh perhitungan tanpa banyak mikir untuk tekan tombol shutter atau kita kehilangan momen bagus gara gara pesawat bergerak terlalu cepat.

Unsur penentu lain adalah kondisi cuaca. Berkali-kali aku pesen seat jendela kanan setiap penerbangan Jakarta Jogja hanya untuk motret Nusakambangan dan Segara Anakan dari angkasa, sampai saat ini belum juga keturutan gara-gara halangan awan. 

Posisi jendela kadang kurang menguntungkan. Kalo menghindari sayap sih mudah, tinggal minta saja waktu check in. Tapi mendapat jendela yang tepat di tengah ruang kosong antar seat itu yang kadang susah. Tak jarang aku kebagian jendela yang terlalu mepet sandaran kursi sehingga sulit untuk mencari sudut pemotretan yang bagus khususnya untuk menghindari pantulan sinar matahari. Mengatasi hal ini, sebaiknya pesan seat di jendela darurat.


Merapi - Merbabu


Faktor lain yang sulit diperhitungkan adalah kondisi jendela. Jendela pesawat kan ada 2 lapis. Jendela luar memang kokoh antigores, namun jendela dalam terbuat dari mika yang mudah rusak. Sebel juga kalo nemu jendela mikanya penuh retak-retak kecil yang bakal mengganggu hasil foto nantinya. 

Dua lapis jendela ini juga mudah bikin masalah di pagi hari. Perubahan suhu dan kelembaban yang ekstrem membuat bagian dalam jendela berembun efek dari kondensasi

Kalo nasib lagi bagus, jendela berembun atau penuh air saat terbang rendah bisa juga menghasilkan foto keren. Tak perlu pakai HDR Toning, hasilnya seperti foto flyover Janti dibawah. Noise mirip bercak-bercak kabut sebenarnya embun pada jendela.


Fly-over Janti


Terlalu tingginya faktor kebetulan, makanya aku jarang pake mikir macem-macem. Pokoknya asal jepret banyak-banyak tar gampang dipilah pilih lagi. Lagian modalnya cuma kamera butut. Mau pake teknik apapun tetap saja hasilnya gitu gitu doang. Hiks...




Intinya
Memotret dari jendela pesawat memang memiliki sensasi tersendiri. Boleh berharap mendapat banyak-banyak kesempatan tapi jangan sampe terucap doa berlebihan deh. Pernah aku berdoa pengen pesawat muter-muter dulu sebelum mendarat, ternyata muter-muter beneran sampai setengah jam lebih gara-gara roda depan katanya ga mau keluar. Untung segalanya kembali normal sehingga ga perlu ngalamin naik pesawat ngesot...


40 comments:

  1. Balasan
    1. Dari pada susah susah mending samperin aja om langsung gunungnya :D
      di peluk peluk n cium cium mesra...
      hehehe

      yang njanti keren tuh fotonya, kalo dari bawah nggak keren..

      Hapus
    2. Wah foto yang paling bawah kayak foto Kota GOTHAM CITY nya Batman ya. Jangan jangan mas Rawins sudah jadi BATMAN

      Hapus
    3. foto putus asa sebenarnya yang itu
      jendelanya berembun dan basah kena hujan. untung suasana di luar banyak kabut jadinya agak tersamarkan...

      Hapus
  2. aku kalo naik pesawat lebih sering di malam hari, jadinya cuman dapat gambar kelap-kelip lampu, tapi tak apalah daripada dapat ciuman tabung pemadam kebakaran :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto malem juga asik apalagi kalo mau mendarat di kota besar macam jakarta

      Hapus
  3. saya jarang dapet dekat jendela mas, biasanya udah direbut anak duluan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sama anak kan bisa gantian bu
      atau anak yang diminta motret

      Hapus
  4. Memang mengasyikan mengambil tempat duduk dekat jendela ya Kang, apalagi kalau penerbangan pagi menjelang sunrise ataupun sore menjelang sunset. Kita bisa dapat gambar photo-photo yang bagus. Sama seperti halnya pada saat kita menyeberang naik ferry. Banyak sensasi yang mengasyikan di sana.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang asik tuh pak
      aku lebih suka pakai penerbangan pagi. selain dapat pemandangan asik juga ga pernah kena delay...

      Hapus
  5. Walah, mau motret dari pesawat aja kok ribet bener milih tempat duduknya..

    Kalo saya sih, nggak pernah motret dari dalem pesawat. Lha kamera saya kan built-in sama HP saya. Kao saya nyalain kamera, berarti saya nyalain HP juga dong..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa bisa dibilang gitu deh. Mas Rawins udah kena penyakit JAIM alias Gengsi bahkan sampai milih tempat duduk pun hieiehiehiee. Soalnya asyik memang moto moto dari Jendela. Sekalian aja mas Rawins moto pramugarinya. KEce , seksi, dan hot. Ya kan? Alaaa suka tuu

      Hapus
    2. hape ga dimatiin juga gapapa kok. tinggal masuk ke mode penerbangan saja jadinya kamera masih bisa berfungsi. yang penting jangan kaya pak asep. pramugari mulu yang dipikirin..

      Hapus
  6. Kamarin saya sempat mau foto2 dari jendela pesawat.
    Tapi berhubung orang yang duduk disebelah saya Bapak2 dan mukanya udah asem duluan, akhirnya saya batalin deh.
    Hah, gagal :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya memang begitulah rasanya kalo suka motret trus ga kebagian jendela...

      Hapus
  7. SING DEKAREPNA JULIA PEREZ Sewise Julia Perez wurung kambi si GASTON, dheweke kepengin gegen nikah. Ningen wong lanange kudu kaya sing dekarepna, yakuwe : 1. Ora seneng plirak-plirik meng wong wadon liya. 2. Ora plak-plek kambi sing wadon. 3. Ora mlayu sekang tanggung njawab. Lan ora tedheng aling-aling, si Julia nyebutna kekarepane sing nomer 4 4. Teyeng gawe marem neng kasur. Dina ngesuke, lawang umahe si Julia dithothok wong. Thok... thok... thok... thok....!!! Si Julia njimprak kaget, nalika neng ngarep lawang umahe ana wong lanang picek sing tangan kambi sikile buntung.. "Apa bener mpean sing arane Julia..?", wong lanang takon. "Iya benar, lha rika sapa ya..?" semaure Julia. "Inyong agepan nglamar slirane..!", tembunge wong lanang mau."Jan nekad temen wong kiye ya..!", mbatine si Julia. Wong lanang si nganggo krosi rodha kuwe njutan ngomong, "Inyong kiye picek, dadi ora gadhangan agep mlirik meng wong wadon liya. Inyong ora duwe tangan, dadi ora bakal agepan plak-plek. Sing pungkasan, inyong ora duwe sikil, dadi ora bakal agepan mlayu sekang tanggung jawab..!". "Ningen apa rika teyeng gawe marem inyong..?", jawabe si Julia kambi medhengkreng lan mendelik matane. Krungu omonge si Julia sing atos mau, wong lanang semaur, "Owalaaa... Slirane tah bener -bener nyepelekna inyong temenan ari ayakuwe carane...! Lha ujar-ujare si inyong mau gole nothok lawang nganggo apa jajal... ?". GEDHUBRAAAGG...!!! Si Julia Peres sekal semaput... Hé...hé...hé...

    BalasHapus
  8. wah mantab bisa ngambil gambar dari atas pesawat


    Salam blogger gagal

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang benar dari dalam pesawat, om...
      kalo dari atasnya belum pernah

      Hapus
  9. Jarang abadikan moment indah di pesawat huh...sips kang.. pemandangan yang asyik drpd pramugarinya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asikan foto pemandangan, om...
      pramugari ga asik

      *abisnya cuma bisa liatin doang

      Hapus
  10. salut deh buat elo sob. pulkam naik pesawat, eh masih sempat aja jepret sana sini buat di share!. mantap.
    btw, gue setuju ama komentar diatas, kenapa pramugari gak di shoot juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia bung Penho. Saya yakin mas Rawins punya banyak foto foto pramugarinya. CUma ya itu tadi JAIM alias gengsi memamerkan foto pramugarinya sendiri. Mau dinikmatin sendiri. Hiehieiheiheiheiheiehiehiee

      Hapus
    2. wah pak asep jangan suka buka rahasia orang laen dong...
      hahah

      Hapus
  11. Mantap pak saya salut sama bapak.pulkam naik pesawat pas udah dalam pesawat,eh sempat-sempat aja foto sana sini...
    knpa pramugari nya gk difoto juga pak kan lumyan buat di share..!!
    hehehe

    BalasHapus
  12. Ih, kang Rawin pinter juga jepret ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi jepret pake karet..

      Hapus
  13. Keren foto2nya. Ga nyangka ternyata pemandangan Indonesia terlihat begitu indah dari angkasa ya... =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. indonesia cuma orang orangnya yang seringkali tidak indah, om...

      Hapus
  14. Jadi semua foto di atas hasil jepretan sendiri? Wah, keren lo

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga, punya tetangga itu, bu...

      Hapus
  15. fotonya keren-keren mas ...
    selama ini kalau pas terbang aku nggak pernah mikir pilih seat sejauh itu. Emang dirimu tipe detail ya mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok detil kali om...
      aslinya sih ngasal saja :D

      Hapus
  16. Setiap kali saya terbang dengan Garuda Indonesia, saya selalu memilih dekat jendela. Selain saya suka duduk dekat jendela, saya suka foto foto awan dari balik Jendela. Asyiiik soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo deket jendela tuh enaknya bisa keluar terakhir
      jadinya nyaman buat ngembat majalah :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena