10 Mei 2013

Bisnis Undur Undur


#Semua Umur

Ada teman yang cerita lagi cari undur-undur, katanya buat ngobatin diabetes.

Suer aku baru ngerti soal ini...
Aku juga baru tahu kalo pengobatannya dengan cara menelan undur-undur hidup-hidup. Katanya hanya dicuci doang lalu dimasukan ke dalam kapsul kosong biar tidak terasa mengerikan. Mendengar itu, yang terbayang malah gimana ceritanya kalo di dalam perut begitu kapsulnya mencair si undur-undur jalan-jalan. Hihihi...

Seperti biasa, rasa penasaran membawaku ke google. Entah benar entah tidak, banyak blog yang menceritakan kalo binatang kecil ini berkasiat untuk mengobati kelebihan gula darah dan stroke.

Satu lagi informasi yang baru aku tahu, ternyata undur-undur hanyalah larva binatang bersayap dari famili Myrmeleontidae yang memiliki 2000an spesies. Siklus hidupnya dimulai ketika undur-undur dewasa bertelur dalam tanah berpasir yang hangat dan menetas menjadi larva. Larva itu akan berubah menjadi kepompong dan metamorfose itu berakhir ketika dia menjadi serangga bersayap seperti gambar di atas.

Berarti apa yang selama ini aku pikirkan tentang undur-undur keliru. Kirain dari lahir sampai mati begitu saja bentuknya. Padahal aku kenal binatang ini sejak masih aku masih kecil dulu. Bahkan nurun sampe si Ncip juga suka mancing undur-undur di depan rumah.




Kalo memang benar binatang yang disebut semut singa ini berkasiat, kayaknya bisa jadi peluang bagus mengingat bidang ini belum banyak dilirik orang. Sepertinya sih tak perlu banyak biaya cukup tanah atau pasir lembut doang. Baca di Wikipedia, makanannya semut atau serangga kecil.

Undur-undur dewasa bisa berumur sampai 45 hari dan sekali bertelur menghasilkan 20 butir. Sayang belum aku temukan penjelasan tentang perkembangannya di masing-masing siklus. Mau ga mau memang harus riset dan melakukan pengamatan sendiri. Bila bener pasarnya bagus, sepertinya ini bisa dikembangkan.

Urusan panen, serahkan saja ke Ncit pasti seneng. Atau aku tarik saja stafku di kantor jadi peternak. Toh dia rada rese ditempatin di IT. Orang lain sibuk masang instalasi LAN, eh dianya malah asik jongkok di pojokan ga mau kalah sama si Ncip...





Ada yang punya informasi menarik tentang binatang ini kah..?


Intinya
Bila selama ini kita cari peluang bisnis dengan cara melihat apa yang lagi rame di pasaran, sekali-kali tak ada salahnya mencoba sesuatu yang belum rame. Toh Indonesia Raya orangnya latah. Jarang mau memulai, tapi kalo lihat orang lain punya mainan aneh banyak yang berebutan ikut. Seperti hebohnya cacing atau gelombang cinta dulu walau akhirnya jeblok bareng-bareng karena over supply...



78 comments:

  1. Bisa dijadikan bahan komoditi ekport dong Kang, keren juga ya. Kadi ada ide bisnis undur-undur.


    Sukses selalu
    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisnis bebek aja..lebih menjanjikan...

      Hapus
    2. emang undur undur dan bebek laku diekspor ya..?

      Hapus
    3. kalo bebek kan udah biasa. kalo meri mungkin belum biasa

      Hapus
    4. kalo meri sudah biasa di kampungku, bisnis penetas telur belum biasa ...

      Hapus
    5. kalo meri penetasnya pake bebek aja...
      lik zach ikut angrem juga boleh

      Hapus
    6. Bebek yang ini bukan bebek biasa...

      Hapus
    7. bebek yang ga bisa main bebek...

      Hapus
  2. aku baru tahu ttg khasian undur-undur ini ...
    tapi bayangin makan hidup2 gitu jadi mules juga perutnya ... lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan kasiatnya, om
      undur-undur itu larva saja baru aku tahu semalem...

      Hapus
    2. semalem berarti malem sabtu ya

      Hapus
    3. jumat malem rebo...

      Hapus
    4. malem minggu kelabu...

      Hapus
  3. sangata bagus nih klo diternakin.. potensinya juga masih gede banget... sayang cara budidayanya blom ad yang muat nih... mau bisnis undur2 tha kang..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak sih yang bahas itu dalam artikel berbahasa inggris
      masih males aja bacanya, cape bolak balik ke google translet hehe

      Hapus
    2. sangata adalah satu kecamatan di kabupaten kutai timur kalimantan timur yang kaya batubara. dan kemudian daripada itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan peri keadilan...

      Hapus
    3. Dan perithilan merapi

      Hapus
  4. peluang usaha lagi nih, ayok hajar kang...hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar tho...
      cari infor kasiatnya dulu, baru riset budidayanya...

      Hapus
    2. hajar pake jab aatau uppercut

      Hapus
    3. tembukur lik, bukan tlembukur...

      Hapus
  5. kalau aku seorang dokter sudah aku jadikan bahan praktek biar ga penasaran dan bisa buat perternak an undur-undur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh... apa mau neliti undur undur saja harus jadi dokter dulu..?

      Hapus
  6. Sudah lama sekali tidak memperhatikan hewan yang satu ini. Ternyata bisa dijadikan komoditas binis, sama sepert tokek yang juga lagi ramai diburu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu repotnya...
      ketika suatu komoditi ramai, jarang yang mikir budidayanya
      maunya main tangkep yang ada walau sering blusukan ke teras rumah orang
      bikin mangkel kalo malem malem pemburu tokek dah pada brisik di halaman
      gangguin orang tidur...

      Hapus
  7. telat ..nang nggonku wis ana. sing agi terkenal ya siki kembang kamboja. ana pengepule. 1 kilo kering 110ewu

    BalasHapus
    Balasan
    1. weleh larange rek, rego sakmono onok nangdi kang, n digawe opo ?... bagus kuwi gawe usaha tapi wit kamboja onone nang kuburan thok hehehe

      Hapus
    2. wis ana pengepule apa peternake, lik..?
      bagi bagi infone lah..

      Hapus
    3. budidaya undur-undur biar kalo dikeringkan dapat sekilo apa nggak keburu buyuten to pak?

      Hapus
    4. itu yang perlu dicari informasi detilnya, pak dhe
      soalnya isu yang berkembang saat ini, pengobatan dilakukan dengan cara menelan hidup hidup...

      Hapus
    5. Jangan-jangan yang berkasiat bukan undur-undurnya, tapi teleknya. Kan kalau sudah mati gak ada teleknya lagi?

      Hapus
    6. nah silakan dibabar pak dhe
      sampeyan yang pakar telek haha...

      Hapus
  8. endang palupi11 Mei 2013 08.37

    walah mas......kui aku wis krungu sui, tapi kebenarane aku sik durung reti, emang terbukti kebenarannya po?! prosese piye jal koq bisa jd obat diabet ato stroke.......
    mas.....salam buat ncit makin cantik aja pakai kerudung......LOVE YOU NCIT.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia bu...
      masyarakat kita kan seneng kemakan isu. kalo belum ada kejelasan kasiat medis secara ilmiah, ragu ragu mau langsung beternak. kalo cuma dikomplen ga masalah. tapi kalo ternyata ada efek samping kan jadi dosa, bu...

      Hapus
  9. bagus filosofinya mas, kalo bisnis pas lagi rame itu ga bakalan lama, cari peluang yang orang lain ga mikirin..

    itu gambar terakhir lagi nyari apa mas...duit yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar cari peluang duit, om...

      Hapus
    2. duit kan banyak di peruri. meding kesana aja yuk

      Hapus
    3. peruri apanya perumnas..?

      Hapus
  10. pernah dengan khasiat undur-undur karena ada keluarga yang kena DB, tapi belum tahu ada nggak yang budidaya binatang ini, pemasarannya mungkin yang jadi masalah kecuali sudah dalam bentuk serbuk atau kapsul sedangkan cara konsumsinya ditelan bulat-bulat hehe......... nice share

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia om yang butuh riset
      kasiat medisnya beneran ada atau cuma sugesti doang biar ga menjual kebohongan ke masyarakat. kalo memang bagus, tahap awal sih kayaknya ga perlu sampai bikin kapsul kering. jual hidup hidup saja :D

      Hapus
  11. mungkin kalo undur2 dijadikan jimat, banyak yang mau. cuma belum tau jimat buat apa nih si undur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jimat buat aparat yang ketahuan korupsi, biar dia gak muka tebel dan gampang mengundurkan diri.

      #kalo gak nyambung, sambungin ajah ya, Mas.

      Hapus
    2. kalo begitu mendingan kasih undur-undur jepang
      biar ga usah mundur langsung bunuh diri saja...

      Hapus
  12. buat obat ya.. waktu itu guruku juga pesen undur undur katanya di daerah rumahnya gak ada, jadi minta tolong sama murid yang rumahe di pelosok

    cara mancingnya gampang pake semut rangrang atau tiupin pake sedotan atau di kerokin aja rumahnya.. :D
    keren yah, padahal hewan itu udah biasa buat mainan.. tapi berkhasiat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sekedar isu sih sudah banyak, neng...
      belum sempat nyari informasi medisnya biar ilmiah
      tar deh kalo dah nemu aku tulis lagi...

      Hapus
  13. dulu aku mancingnya itu pakek untur2 betina bang, jadi di iket terus di untir2

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang jantan dan betina gimana cara bedainnya, om..?

      Hapus
  14. saya juga baru tau belakangan ini kalo undur2 emang manjur banget buat nurunin kadar gula kang.tetangga saya tiap hari ga kurang dari 20 ekor dan emang terbukti ampuh.



    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran ampuh ya..?
      ada keluhan efek samping ga, om..?

      Hapus
  15. "Kalau kita melakukan hal yang orang lain tidak lakukan, maka kita akan mendapatkan hal yang orang lain tidak dapatkan."

    Eh sekalian minta tolong dong, Mas. Tolong kalo ntar melakukan penelitian tentang hal ini, teliti juga ya efek samping bagi orang yang mengkonsumsi undur-undur dalam jangka panjang, soalnya aku khawatir nanti kekhasan undur-undur juga akan menular pada orang yang mengkonsumsinya. Diabetesnya sembuh, eeehh kebiasaan berjalan mundurpun mulai terbentuk. Itu lebih mengerikan daripada undur-undur yang jalan-jalan di lambung.

    #muka kalem

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan banyak orang yang suka jalan mundur
      apa gara gara mengkonsumsi undur undur juga kah..?

      Hapus
  16. wah, itu bnr bgt sob, di daerah lingkungan rumahku jg lg musim pada nyari undur2.. eh itu gambarnya capung ya sob, jd lama kelamaan undur2 itu berubah jd capung ya sob? aku baru tau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, pak
      aku juga baru tahu siklus itu semalem baca di wikipedia

      Hapus
  17. Geli mbayanginnya kang. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dibayangin dong
      langsung leb aja...

      Hapus
  18. syarat utama untuk menjalankan bisnis ini adalah, rajin-rajinlah berjongkok, supaya pada saat panen tidak kesemutan.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar kalo udah rame kan bisa dikembangkan bermacam gaya
      kali aja doggie style lebih asik siapa tau..?

      Hapus
  19. Sip lanjutkan bang. Nanti kalau sukses gue ikutan. Kalau jeblok ya anda belum beruntung.
    Hahahahahahaha.....

    Have a nice weekend. Weekend ndek alas opo ndek omah iki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih di hutan, om...
      kok lanjutkan..? mbok bantuin cari info

      Hapus
  20. Hahahaa... nggak nyangka bisa dibikin usaha,
    Mainan kecilku itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaah...
      pemain undur undur juga ternyata haha

      Hapus
  21. undur-undur bisa juga untuk bikin peyek, cari aja di paris (parang tristis)...heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada tho..?
      aku jarang ke paris. seringnya ke gunung kidul. hiks..

      Hapus
  22. dulu di rumah saya banyak tapi sekarang hilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bisa hilang sih..?
      lapor polisi dong...

      Hapus
  23. undur-undur ditelan langsung? :o

    BalasHapus
  24. saya jadi ingat dulu sering nyariin undur2 untuk ayah saya,,,haha
    langsung telan aja tuh pakai air

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi gimana rasanya tuh, bro..?
      ga jalan jalan di tenggorokan..?

      Hapus
  25. Bagus mas
    Menciptakan ide sendiri itu hebat
    Malah bisa jadi nanti orang2 akan mengikuti bisnis ini, dan malah nisa tenar seperti dahulu saat musim bunga gelombang cinta,, hehe :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. repotnya indonesia raya ya begitu
      kalo keliatan rame semuanya nimbrung sampe babak belur barengan

      Hapus
  26. memang saat ini undur2 diyakin tp bukan dipastikan sebagai obat alternatif diabet. karena dari hasil medis sendiri blm ada penelitian yg akuran akan khasiat hewan kecil itu. (sambil nglirik tia ah) hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum ada penelitian ilmiah ya..?
      sok atuh sapa yang mau memulai riset...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena