03 Mei 2013

Bicara Sembarangan


#Bimbingan Orang Tua

Bicara sembarangan sebenarnya tidak baik dilakukan dimanapun. Namun pada kenyataannya orang suka memilah memilih tempat dan mengkhususkan di lokasi yang berbau mitos karena sering berdampak seketika.

Contohnya jaman sering keluyuran ke gunung dulu. Orang yang sehari-harinya bermulut comberan mendadak kalem begitu mulai masuk hutan. Bukan sekali dua kali kejadian, cuaca yang cerah terang bulan mendadak hujan lebat tak lama setelah salah satu orang bilang, "untung ga hujan ya..."

Mungkin bukan suatu kebenaran dan hanya kebetulan semata. Namun karena efeknya sering ekstrim makanya banyak yang pilih percaya ketimbang bonyok. Toh menjaga omongan bukan sesuatu yang buruk.

Repotnya definisi kata-kata baik dan buruk ini kadang samar. Sekitar tahun 93 aku pernah nyasar sampai 4 hari di gunung Slamet setelah sebelumnya ngomong, "kenapa ya kalo sampai puncak suka males pulang, suasananya beneran bikin betah..."

Apakah ucapan seperti itu secara norma mengandung unsur negatif..?
#Bingung...

Ucapan memang sering dianggap doa. Contohnya mitos yang berlaku di Jawa saat seorang perempuan tengah mengandung. Katanya ga boleh komentar apa-apa bila melihat sesuatu yang paling menjengkelkan sekalipun kecuali siap menanggung resiko anaknya nanti mirip dengan yang dia ucapkan.

Kebetulan aku juga pernah begitu. Waktu masih bujangan dengkulnya, seorang temen ngasih tahu ada cewek yang naksir kenapa dicuekin. Aku jawab rada ketus, "ogah, aku ga suka cewek berambut keriting. Kalo model gadis sunsikil sih bolehlah..."

Ucapan sembrono itu memang tidak berefek samping. Tak lama setelah itu aku menikah dengan ibue Ncip yang berambut lurus sesuai selera. Lha kok malah kenanya ke anak. Ga tau turunan darimana si Ncit bisa berambut kriwil abis...
#Mantep...




Menikah dengan ibue pun masih ada kaitan dengan ucapan sembarangan. Beberapa tahun sebelum kenal ibue, kerjaan menuntut aku sering keluyuran ke daerah Kawunganten pelosok yang jalannya minta ampun. Repot kerjaan sering terhambat lumpur, rasanya tak cuma sekali aku nyeletuk, "jalan kok gini-gini amat. Jangan sampai aku jadi orang sini..."

Jalanan Cilacap banyak yang rusak itu pula yang jadi alasan aku cari kerjaan di Jogja. Awal kenal ibue di blog, beliau mengaku orang Karangkandri yang masuk wilayah Cilacap Kota, yang artinya tidak ada masalah dengan jalanan ancur. 

Sampai suatu sore ibue nelpon dari Surabaya minta dijemput di Adi Sutjipto besok pagi. Ketemuan pertama di bandara langsung bablas antar ke kampung halaman untuk silaturahmi dengan orang tuanya. Sampai Karangkandri aku tanya kemana arahnya. Ealah dapat jawaban, "dulu tinggal disini sama mbah. Kalo orang tua sih di Kawunganten..."

Mampus dah ketemu lagi dengan jalanan rusak Sarwadadi...
#Ngikik...

Dan mungkin celetukan itu pula yang bikin aku nyasar di Kalimantan dimana jalanan rusak berlumpur menjadi menu sehari-hari. Suatu kebetulan yang kayaknya pantas dianggap kebenaran...

Ada pengalaman lain..?


Intinya
Jaga ucapan itu penting. Namun yang lebih penting kalo suatu saat ucapan itu berdampak, ga usah dipikirin deh. Nikmati saja keindahannya. Hidup cuma sekali kok...


62 comments:

  1. Balasan
    1. Ncit itu keturunan akuuuh..kriwel..

      Hapus
    2. mbeknya si ncit kali tuh yang turunan bebek...

      Hapus
    3. Suka ga ngaku kalo ngidam ama rambutku deh...

      Hapus
    4. ada tuh dombanya si ncit yang ngidam

      Hapus
    5. kalau tuh kambing di gandengin bebek bisa akur nggak ya?

      Hapus
    6. kayaknya harus dicoba tuh kayak apa hasilnya blasteran bebek sama mbek...

      Hapus
  2. WAH! ayoloohh.. ahahha
    kok bisa kebetulan gitu yah mas..
    terutama rambutnya Ncip ituloh hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapalah keren kok
      kalo kemana mana banyak yang gemes sama rambutnya

      Hapus
  3. Kalau komen sembarangan gimana pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar bakal dipipisin orang sembarangan hahah

      Hapus
    2. wkwkwk.. jadi mandi urin.

      Hapus
    3. duh jangan ngobrolin pipis dong...
      rentan bener kalo dimari...

      Hapus
  4. kalau gitu aku mau bicara asal yang enak2 ah siapa tau kesampean hehehe. Eh tapi ada benernya juga loh mas, dulu aku tuh takut kalau "deket" sama anak STM eh gak taunya suamiku juga dulunya sekolahnya di STM juga sebelum kuliah tentunya :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho kena batunya
      eh kena stm nya...
      coba dulu bilang ga mau deket deket bredpit
      kali aja tar dapet bredtalk

      Hapus

  5. Ariel balik sing pranja gawe lagu separuh nafas ujare kon lunamaya nlangsa ndean. Akumah ngger rep balik ya nyukur jenggot supayaha jenggot tukul. Mengko toli nyarugi... yoh man...

    BalasHapus
  6. wik...beneran Kang
    aku pernah juga nulis tentang kedodolanku.
    suatu siang aku pandangin 2 pasang sendal jepit di mobil, sambil mikir bodoh banget kalau aku sampai ketuker sendal
    ternyata.....setelah agak lama di supermarket, baru sadar kalau sendalku gak sama antara kanan dan kiri. tuh, bodoh kan....wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu sih dodol surodol makan odol sambil modol...
      tapi sandal selen bentar lagi ngetren kok

      Hapus
  7. hahahaha, bikin ngakak
    tp beenran tuh klo naik gunung, ucpan dijaga bgt:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga cuma waktu naik, turunnya juga dijaga

      Hapus
  8. Kagum mas sama keberagaman tema blog sampean ini. Kalo aku jadi sampean bakal menghinadina mobil dan rumah mewah didaerahtertentu kali ya. Hihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. blog ga jelas apane yang dikagumi, om...
      cuma surahan isi kepala yang tak pernah seragam dari waktu ke waktu doang kok. gapapa sih tak seragamin asalkan dapat bonus rumah dan mobil mewah haha ngarep..

      Hapus
  9. Kalau begitu kita bicara yang asyik2 aje deh, biar hasilnya juga asyik......heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. susahnya kalo diarepin hasilnya suka bertolak belakang, pak
      haha apess...

      Hapus
  10. ada kaata penangkalnya ya mas,amit2 jabang bayi sambil napuki lambe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo napukin lambe sendiri ya..?
      berarti aku salah dulu napukinnya lambe tetangga
      abisnya merangsang sih mirip lambe sumur

      Hapus
    2. sing penting ojo dilebopni linggis mas

      Hapus
  11. endang palupi3 Mei 2013 14.38

    ucapan adalah doa mas......makane ati2......hhhhh

    BalasHapus
  12. itu kambing mau di potong apa di pelihara Mas?

    untung aja nggak ngucap kaki kambing pincang ya Mas..xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush punya mbahnya si Ncit...

      Hapus
  13. kriwile Ncit.. nggemesiii.. :)
    sing jelas.. kudu ngati2 nemen ngomong cedhak cah cilik... tukang tiru nomer satu! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai, bu...
      remnya pakem kok kalo di rumah. apa udah kehabisan energi akibat kebanyakan misuh di kerjaan yo..?

      Hapus
  14. memang sih sob, kata org tua jg, ucapan itu doa.
    kalo gak berimbas ke kita langsung ya menurun ke anak cucu kita.
    bnr kata Socrates dulu (kenal gak sob?):

    "Diam itu berpikir, byk berbicara itu penyesalan."

    dan ungkapan itu sampe skrg menjadi motto hidupku sob.. aku lbh memilih diam, drpada byk bicara yg melantur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. air tenang menghanyutkan yo, om..?
      diam diam tau tau dompet ilang hahaha

      Hapus
  15. Wah.. lidah sendiri bisa jadi serem juga ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau kalo pinjem lidah orang laen...

      Hapus
  16. citra lucunya rambutnya bikin tambah lucuuuh :D

    BalasHapus
  17. ucapan itu doa, jadi musti hati2 bicara

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal doa tak musti bicara ya..?

      Hapus
  18. Mwahahahahahahahha.... mulakno tho mulut itu dijogo, yen perlu dikareti.

    *nunjuk diri sendiri*
    gak sekali dua ngalami koyok ngono.
    Urusan sisihan yo ngono. Mbiyen nate ngucap, gak bakalan gelem karo wong Minang, soale wong lanang kudu dituku. Halah...
    Tibakne aku pacaran karo wong Minang. Gak sampe pelaminan sih tapinya.

    Trus, waktu ngliat antrian visa di kedutaan Amrik dimana orang2 sampe nginep2 segala, aku mbatin, kok yo rekoso men. Ra nyang Amrik ra patheken, koyok apik2o ae negoro Amrik iku.
    Warakadah.... aku saiki malah dadi penduduk tetap neng Amrik. Piye jal.

    Trus nyang kantor (jaman mergawe nyang Indonesia) yo tau ujar "koyok gak ono wong Indonesia ae", waktu omong2an karo kancaku, topiknya waktu itu tentang cewe2 yang nduwe pacar wong asing. Koncoku ngomong "mbak, ati ati yen ngomong, wis kebukten bolak balik mbak Evi nek nyengit, ngkok malah kedaden"
    Aku tambah ngeyel, oraaaaa ora bakalan, aku ra doyan, koyok ra ono wong Indonesia ae.
    Kancaku sing ngandani kuwi ming mesam mesem.

    Mbuh piye komentare dekne yen ngerti nek aku akhire dadi bojone wong asing. Paling ngomonge "apa aku bilanggggg"

    Hahahahahhaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoh dinikmati saja, mbak...
      tapi ga pengen nyoba misuh-misuh jo ngasi mbalek jadi wong indonesia lagi. opo jangan sampe deh dadi wong sugih bondho sugih rupo...?

      hahaha

      Hapus
    2. woooo nek disengojo ngono, yo ra iso.
      Kudu bener bener.

      Hapus
    3. lha kui makane hidup ini penuh kecurangan
      kalo kepengen malah ga kesampean
      yang ga pengen
      malah dapet

      Hapus
  19. bujangan dengkulmu.

    ucapan kita didengerlangsung dicatet sama malaikat..makanya kriwil kriwil, lumayan buat berpaikan keturunan....hehehe apa coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah..?
      pantesan anak sekarang suka plinplan
      mungkin waktu bikin sambil teriak ohyess oh no kali ya..?

      Hapus
  20. tp kalau mau ngomong harus berpikir dulu sebaiknya diem aja ya....drpd botak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo misuh mah dimana mana spontan
      masa mau misuh pake mikir dulu..?

      Hapus
  21. ya setuju, gak usah terlalu dipikirin. dibikin ngikik aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu poin pentingnya, bu...

      Hapus
  22. bapakku ngaku luwih pinter teko nabi muhammad, : aku kudu yo opo, ?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena