07 Mei 2013

Bersama Orang Banyak


#Bimbingan Orang Tua

Hidup bersama banyak orang dengan beragam suku, budaya dan latar belakang memang punya keunikan tersendiri. Asiknya kita bisa belajar budaya yang berbeda dengan yang kita miliki. Kita pun jadi tahu betapa kayanya Indonesia Raya

Lumayan jadi bisa menguasai beberapa bahasa daerah walaupun terbatas. Jadi begini karena motivasinya memang bukan semata mempelajari budaya orang lain. Tapi biar ngerti kalo ada yang ngeggosipin. Tak aneh kalo hasilnya tidak maksimal. Kalo ada orang ngomong tau maksudnya namun kesulitan bila disuruh berucap kata.

Belajar bahasa secara langsung di kampung orang lain itu perlu kesabaran tinggi. Suka repot ketika bertemu dengan orang yang tak mau mengerti bahwa kita lagi belajar. Ini membuat tingkat kesalahpahaman menjadi tinggi.

Cukup banyak kosa kata yang penulisan dan pelafalannya sama di berbagai bahasa namun artinya sangat jauh berbeda. Seperti orang Banjar saat ngobrol dan secara prinsip menyetujui yang diucapkan teman, mereka suka sekali bilang, "bujur... bujur..."

Mungkin sama dengan Upin Ipin suka bilang, "betul betul betul..."
Namun apa jadinya bila itu diucapkan di depan orang Sunda yang belum menguasai bahasa Banjar..?

Atau kasus orang Cilacap yang ditanya sama orang Banjar mau ngapain, trus dijawab, "aku mau naik pian..."

Maksud orang Cilacap itu, dia akan naik ke atas para atau plafon rumah. Tapi bila yang nanya itu cewek, sementara pian itu dalam bahasa Banjar artinya kamu, apa ya ga bikin repot kalo kesadaran masing-masing ditaruh di dengkul..?

Mungkin karena di hutan yang jauh dari peradaban, makanya kasus berantem dengan teman sering terjadi di sini. Kehidupan sehari-hari yang panas sepertinya berdampak pada tingkat emosi. Didamaikan pun seringkali susah.

Beberapa waktu lalu ada kontraktor dari China yang beneran totok cuma bisa bahasa China doang lari terbirit-birit menyelamatkan diri. Masalahnya sepele. Orang China itu melambaikan tangan maksudnya minta pekerja lokal supaya nyamperin. Karena kebetulan orang lokal itu habis bolos kerja 2 hari, lambaian jari tangan naik turun itu diartikan dia diusir gara-gara bolos. Merasa yang punya kawasan, ngambeklah dia dan main pukul.

Aparat pun kadang cuma bisa geleng kepala ngurus orang semacam itu. Niatnya memisahkan malah jadi sasaran amukan. Daripada benjol, buruan cabut pistol walau aku tahu ga pernah ada pelurunya. Ditodong begitu, gantian dia yang ngacir. Ketawa tuh pak polisi sambil ngomel, "cuma segitu doang keberaniannya..."

Baru saja beliau duduk dan pesen kopi, tiba-tiba loncat kursi dan kabur.
Ternyata orang ngamuk tadi pergi bukannya takut
Tapi pulang ke rumah buat ambil golok
Aya aya wae...



Intinya
Keanekaragaman Indonesia Raya bukan cuma dalam hal budaya saja. Namun kedalaman hati dan isi kepala juga beragam. Semoga yang pemahamannya dangkal-dangkal itu bisa semakin berkurang biar kedamaian hidup tidak terus-terusan terusik hal-hal sepele.



64 comments:

  1. kalau bujur dalam bahasa sunda tau kan mas artinya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. koyok kasuse atos wong sunda karo atos wong jowo kakakaka yang satu artinya sudah, yang satu artinya keras

      Hapus
    2. iya bu...
      padahal pantat kalo dalam bahasa dayak maanyan artinya sadap

      bujur sangkar itu artinya kancut lik...

      pengalaman pribadi yo om..?

      Hapus
    3. Ya kayak kata "ambung" dalam bahasa Jawa artinya cium tapi klo di Banjar artinya dilemparin tinggi2 trus dijatuhkan hehehe... satu bikin enak.. satu bikin sakit... hehehe

      Hapus
    4. hahaha
      ambung dalam basa jawa timuran artinya jalan kalo kata orang sunda ga mau...
      eh ituembung ding...

      Hapus
    5. nek embong kuwi dalan yo mas

      Hapus
    6. hoo embong yo kirain embung...

      Hapus
  2. hehee lucu tapi menyeramkan suasananya.

    kebanyakan orang bersikap spontanitas tanpa mikir-mikir dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha negara elu ini, sis...

      lucu kan kalo orang cilacap bagian kroya

      Hapus
    2. tergantung dari cara pandangnya sih... klo lucu pasti bikin tersenyum.. klo seremmm pasti bikin gemetar..lha klo sedih dan prihatin... masak harus nangis disini hehehe

      Hapus
    3. disini apa aja boleh, om
      gratis kok...

      Hapus
  3. hih ...sangar dadi salah paham yo Kang..

    BalasHapus
  4. Lain kepala, lain prilaku dan watak ya Kang. Untungnya orang itu pulang kerumah cuma bawa golok, kalau bawa masa bisa jadi perang besar.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang sini kalo urusan berantem sih cenderung sportif
      protes ke perusahaan tambang saja kadang cuma satu orang berdiri bawa golok di tengah jalan melarang truk angkutan batubara ga boleh lewat

      Hapus
  5. serem amat nih sob ceritanya.., kirain soal budaya beneran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. budaya itu kan segala perilaku manusia, om...
      berarti kebiasaan itu termasuk budaya juga dong..?

      Hapus
  6. Numpang baca aja lah bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kesimpulannya Mbak (sebagai sama2 penumpang)

      Hapus
    2. Kesimpulannya, lebih giatlah berolahraga..
      Jadi kalo ada yg bawa golok bisa lari sekencang mungkin...

      Hapus
    3. kan udah dicoba naik sepeda 35 kilo...

      Hapus
  7. Hihihi...seneng baca jurnal nya si mas, mungkin karna kesayanganku juga punya pekerjaan yang serupa sama mas nya jadi sedikit banyak punya gambaran gimana rasanya hidup di hutan, hihihi...salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang di hutan mana, bu..?

      Hapus
    2. Sekarang di Berau-Lati...tapi sebentar lagi mau pindah -.-" semakin ke dalam hutan antah berantah...#naseeeeb

      Hapus
    3. gapapa kalo jalan rejekinya disana
      yang penting setoran lancar kan..?
      *kecuali setoran buntut, hiks..

      Hapus
    4. Hahaha...kan bisa dirapel mas kalo pulang...

      Hapus
    5. haha itu kan maunya
      kenyataannya kalo dah nyampe rumah maunya tidur mulu istirahat total

      Hapus
  8. bener-bener welcome to the jungle banget yaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sama saja om
      malah kasus kekerasan kayaknya lebih banyak terjadi di kota

      Hapus
  9. durung maca kang, nembe tilik tok

    BalasHapus
  10. serem...jadi males dah kerja di hutan. Mending ngblog ajah sambil baca artikel orang yg sedang kerja di hutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. males kenapa..?
      coba dibikin statistiknya deh
      lebih banyak mana kekerasan fisik antara di hutan sama di kota..?

      Hapus
  11. Om rawins emang jago ngelucu,, tapi pengen juga lihat dua orang beda gender bercakap-cakap kemudian bilang aku mau naik pian,, wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jago apaan orang ini lagi misuh misuh kok
      empet dengan keseharian disini
      hahah...

      Hapus
    2. kudune Kang Rawin kie melu acarane metro tipi, opo kuwi jenenge sing ngomong karepe dewe ... hadeuhh bahasa inggris sing artinya ngadeg ..

      Hapus
    3. basa inggris artine ngadeg kui seng kepiye to?

      Hapus
    4. urusan ngadeg kie KangMas Rawin sing paham Kang

      Hapus
    5. waduh jangan bahas ngadep perngadegan deh...
      soalnya kabag pembangunannya jauh di jogja dan cuti masih lama :(

      Hapus
    6. hahaha tambah nemen ora paham blas aku x_x"

      Hapus
    7. haha mending ojo...

      Hapus
  12. kalau boleh saya tambahin, orang yang bawa golok itu konyol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga juga karena di sini masyarakat hutan sehingga wajar kalo banyak orang keluar rumah bawa golok atau parang. mungkin sama lah dengan orang kota kemana mana bawa hape...

      Hapus
  13. wek kek kek. rupanya pengamat sekaligus ahli bahasa to..
    untuk k omentar ini aku hanya ikutan ipin upin betul3x. hehehe

    seperti orang jawa bilang keras , orang sunda bilang gigit, jadi kenyal kenyal. sama sama atosnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kadang suka bikin bete itu
      baru keluar wc ada orang sunda nanya, atos..?
      atos apanya orang lagi mencret..?

      Hapus
  14. Perlu adaptasi utk di lingkungan yang baru, beda bahasa, budaya, kebiasaan terkadang membuat kita harus dipaksa menerima dan belajar lebih mengenal tanpa harus memaksakan budaya kita sendiri di tempat yang baru... krn akan banyak permasalahan yang akan timbul nantinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan semuanya kembali ke tingkat kedalaman hati serta pikiran masing-masing.

      Hapus
    2. bukan markotop ya..?

      Hapus
  15. hidup di hutan kok malah seru yah hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan seru lagi
      brisik alat berat mondar mandir siang malem...

      Hapus
  16. pian apa bedanya sama pean (sampeyan) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi asal katanya dari sampean itu
      kan masih serumpun...

      Hapus
  17. salah persepsi dibarengi sama merasa berkuasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa yang punya kawasan kayaknya udah ada dimana mana tuh om...
      ga cuma di hutan doang...

      Hapus
    2. kalau dalam kereta yang menguasai bukan kelompok tapi semua menguasai, semua berhak kalaupun ada copet atau apa bisa dipastikan akan ngenes copetnya, karena dikeroyok orang sak kereta

      Hapus
    3. wah keren kui, bro...
      pengalaman pribadi ya nyopet di atas kereta..?
      hahah

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena