04 Mei 2013

Anak Nangis


#Bimbingan Orang Tua

Awal masuk sekolah Citra selalu cerita kalo dia nangis di sekolahan. Aku tanya ibue, katanya Ncit nangis waktu ditinggal pulang. Di PAUD tempat si Ncit sekolah memang tidak boleh ditungguin orang tua. Dan kata gurunya, sudah biasa anak-anak yang baru masuk suka nangis. Bahkan yang sudah setahun pun masih ada yang mewek tiap pagi.

Inget si Ncit seneng serial Timmy Time, aku ajak dia ngobrol tentang Timmy yang selalu gembira tiap berangkat sekolah. Beberapa hari kemudian aku tanya lagi ke tuh anak, "mbak masih nangis engga..?"

"Tita angis, ayah..."
"Katanya mau seperti Timmy, kok masih nangis..?"
"Tita engga angis. Tapi ibu engga angis, jadi Tita angis..."

Masih saja kudu mikir panjang kalo ngobrol sama si Ncit. 

Sampai akhirnya aku inget saat Timmy berangkat sekolah, emaknya Timmy kan melambaikan tangan sambil mengucek air mata. Mungkin si Ncit kecewa ibue tidak pake nangis seperti cerita Timmy Time, makanya dia nangis lagi.
#Mumet...




Ini persis seperti si Adi waktu masih TK dulu. Sore-sore pamitan jalan-jalan sama ibunya naik sepeda. Tahu-tahu tuh anak pulang sambil mewek

Aku tanya kenapa nangis, jawabnya, "ibu jatuh dari sepeda..."
"Astaga..! Ibu luka ga..?"
"Ibu gapapa, yah.."
"Trus kenapa mamas nangis..?"
"Dijitak ibu karena ngetawain..."
#Ah elah...



Intinya
Orang tua kadang sulit untuk memahami pola pikir anak
Apalagi kalo anak-anak dipaksa mengikuti pola pikir orang tua



69 comments:

  1. hahhaaaaaaaa...........ketawa aku bacanya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush...
      yang ngetawain tar dijitak

      Hapus
    2. heheee...ternyata anaknya pinter sekali udah bisa merasakan sakitnya orang tua

      Hapus
    3. orang tuanya yang dodol
      anak dijitak... :D

      Hapus
    4. sebenarnya aku lebih cocok dora the explorer buat didik anak, kalo shaun the ship gak ada pelajarannya,,, cuma embak embekkk kakakakaka akhirnya malah ngomong niru kambing (pengalaman dari keponakanku) hahahaha parah dah

      Hapus
    5. untuk anak 3 tahun ke atas mungkin bagus
      tapi kalo 3 tahun ke bawah, bagusan yang semacam shaun karena tidak banyak percakapan dan ceritanya bisa dibaca dari gerak gerik tokohnya...

      Hapus
  2. bisa jadi pelajaan bagi saya mas...anak ku masih 10 ulan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo anak 10 bulan jangan kasih pelajaran, om
      pelaayam saja dulu...

      Hapus
    2. sippp mas, saran e yaw

      Hapus
    3. haha percaya aja didodolin...

      Hapus
  3. Jadi pengen lihat Timmi Taim...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tinggal nonton kok bingung..?

      Hapus
    2. yang ada cuma yu tum, lagi jualan thiwul.

      Hapus
  4. Eh si Ncit dah masuk PAUD, mas? Wah dah gede yaaa?

    BalasHapus
  5. polah bicara anak-anak memang kadang bikin ketawa sendiri. si Ncit lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah bu guru dari palangka akhirnya ngacir ke blogger
      selamat selamat...

      Hapus
    2. baguslah...
      jangan lupa verifikasi katanya diilangin ya biar enak komen komenannya

      Hapus
  6. lhaaa...hahahhaa, kocak aja nihh si ncit dan si mamas

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia anak memang indah mie...

      Hapus
  7. he...he...sudah biasanya kali mas,anak kecuil memang begitu apalagi menghadapi keramaian yang tidak biasa mereka hadapi.mungkin kaget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah aku juga kali, om
      lebih banyak bawa mereka ke gunung jadinya kurang akrab dengan keramaian

      Hapus
  8. whahaha..timmy, anakku juga seneng mas, sama si Shaun juga

    BalasHapus
  9. haha malu karena jatuh ko anak yg di jitak

    xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh ibunya setres kali...

      Hapus
    2. Lha bapak-e gak mau nulungi.

      Hapus
    3. maunya numpaki hehehe

      Hapus
  10. kadang-kadang orang dewasa pun tertawa melihat derita seseorang, jangan salahkan anak kecil kalau tertawa LOL ... BTW saya tidak tertawa loh *takut dijitak mas rawins*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesuai falsafah
      kesialan orang lain adalah hiburan paling menyenangkan buat orang yang lainnya

      Hapus
  11. klw bapak'e sing nangis mungkin ceritanya lebih seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya sih senenge bikin nangis orang...

      Hapus
    2. tangis bahagia maksudnya...

      Hapus
  12. Bapaknya nangis ga waktu PAUD ikut dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman dulu mana ada paud
      mau masuk sd saja susah harus tes pegang kuping...

      Hapus
    2. Lha njenengan itu generasi kapan to kok masih disuruh pegang kuping? Pegang hidung bu guru saja.

      Hapus
    3. jaman tai kotok dilebuan, pak dhe :D

      Hapus
  13. sekarang pertanyaannya, beranikah si bapak jitak ibunya demi anaknya? hehehe..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo jitak ibunya tar ga bisa bikin anak lagi...

      Hapus
  14. hahahah....geli, cerita anak yang ndak habisnya ya pals....

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia anak memang dunia kegembiraan yang tanpa batas

      Hapus
  15. ini niat curhat apa ngelucu mas? cuma dari rentetan tulisan diatas ada pelajaran berharga yang dapat saya ambil yaitu harus bisa memahami pola pikir seorang anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh terserah yang baca deh, hehe...
      namanya juga nulis spontan ga pake konsep
      asal ngalir aja, om...

      Hapus
  16. mereka belum terbiasa aja kali mas ....
    Tapi cerita ini bakal jadi pelajaran aku jika kelak bekeluarga dan punya anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      buruan bikin. enak kok...

      Hapus
  17. Hahahahahahaha. Tak terduga Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemikiran mereka kadang spontan dan susah ditebak mau lari kemana

      Hapus
  18. tak pikir mas Adi nangis dgn alasan yg sama ky Tita, tibak'eee wkwkwk

    BalasHapus
  19. Huuuauauauahahahuuuuahahahaa....
    jadi karena ibunya nggak nangis, maka ncit menggantikannya yaa
    hahahhahahhahaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga anak anak
      semoga dija gak gitu ya...

      Hapus
  20. wkwkwkkw ibu main jitak ajaaaahhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe biarin lah
      dia yang ngelairin inih...

      Hapus
  21. hihiii...polah anakanaknya ng'gambarin bapaknya banget deh ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapaknya ga pernah nangis kok...

      Hapus
  22. "Tita engga angis. Tapi ibu engga angis, jadi Tita angis..."

    >>hahahaha, aduh nciiiit! lucu banget!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena