15 April 2013

Pendidikan Usia Dini


#Semua Umur

Waktu di rumah kemarin...
Setiap nemu barang berbentuk ransel, Citra langsung pake kemudian ngajak salaman sambil bilang, "sayim, ayah. Tita mau koyah..."

Kirain cuma iseng saja. Ternyata ibue kemarin nelpon kalo Citra demo mogok macem-macem dengan tuntutan pengen sekolah.

Karena itu keinginannya sendiri, aku minta ibue jalan-jalan nyari sekolahan atau PAUD yang deket-deket rumah. Soal biaya berapapun masih bisa diusahakan. Namun aku minta yang biasa saja tak perlu terlalu keren.

Secara pribadi, aku kurang setuju dengan kebanyakan pola pendidikan anak usia dini saat ini. Bagaimanapun juga dunia anak adalah dunia bermain. Keinginan mendidik anak sejak dini seringkali kebablasan dengan memberikan kurikulum diatas kemampuan anak secara umum.

Aku bisa melihat dari tetangga yang anaknya masuk playgroup unggulan. Setiap hari orang tuanya repot karena si anak uring-uringan mengerjakan PR yang levelnya terlalu tinggi di atas kemampuan otaknya. Tidak salah mengajarkan anak umur 3 tahun membaca dan berhitung, tapi jangan dipaksakan sebagaimana layaknya anak usia sekolah.

Dengan bejibunnya playgroup semacam itu, jadi banyak SD unggulan yang mensyaratkan tes baca tulis dan berhitung untuk calon siswanya. Mereka berasumsi ujian ini untuk menyaring calon murid berpretasi. Sepertinya mereka lupa bahwa calon siswanya adalah anak kecil yang belum menemukan jati diri.

Berbeda dengan ujian penerimaan mahasiswa, dimana pendaftar sudah dewasa mengerti batas kemampuan diri serta segala persiapan yang diperlukan untuk masuk ke fakultas idaman. 

Kenyataan bicara
Masuk sekolah keren kebanyakan bukan keinginan anak. Melainkan orang tua yang terlalu berambisi agar anaknya pintar tanpa mengukur batas otak si anak. Iya kalo anaknya memang cerdas dan bisa mengikuti kurikulumnya. Kalo dari sononya pas-pasan, apa tidak kasihan seperti maksa gayung harus muat air seember.

Yang lebih parah, ada sebagian orang tua yang maksa anaknya masuk sekolah unggulan hanya demi gengsi. Tak lolos tes baca tulis, pake jalur khusus dimana gepokan duit boleh bicara. Biar bisa pamer di arisan ibu-ibu kalo sekolah anaknya bayarnya mahal.



Intinya
Aku tak ingin memaksakan anak jadi pintar dengan sekolah sebelum waktunya. Cukup buatku mengajak anak-anak bermain di alam bebas agar dia ulet, jeli, bisa belajar cepat dan tanggap terhadap lingkungan. Toh banyak bukti dari teman-temanku yang bisa sukses tanpa kuliah, sementara yang sarjana masih begitu-begitu saja hidupnya hanya karena kreatifitas yang tidak terasah.


86 comments:

  1. hahahahaha tas nya gede banget ---_____---

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya bukan tas deh...tapi gendongan si Ncip...

      Hapus
    2. bukan gendongan. tapi kantong buat ngiket si ncip di jok mobil

      Hapus
  2. intinya kalau masuk sekolah usia dini masih main-main kok disini gak ada PR wong sekolahnya juga main-maian nyanyi2 hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh bu
      di jogja lagi merebak sekolahan keren buat bayi yang menurutku keterlaluan

      Hapus
  3. betul sekali, anak anak itu waktunya bermain, harus di lakukan test drive sekolah dulu, mana yang paling banyak mainnya daripada belajarnya... kasihan kalau pulang sekolah bawa PR banyak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga bilang ke ibue, kalo tar anaknya ga mau berangkat lagi ga usah dipaksa. belum masanya inih. takutnya tar masuk masa sekolah malah dah bosen

      Hapus
  4. endang palupi15 April 2013 14.43

    jaman modern mas......., anak pinter kan seneng apalagi kayak si Ncit wis minat bangeeet, wis sekolahke wae, idep2 momong tapi terarah, drpd dirumah ibue mumet dewe, yen no kene ben bu gurune melu mumet.......hhhheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya ibue banget...
      niate bukan nyekolahin anak. tapi nitipin anak itung itung bayar tukang momong hehe

      Hapus
  5. saya dulu paling pinter se erte, sekarang gelandangan.... hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gelandangan keren tapinya kan om..?

      Hapus
  6. Kalau dipaksakan jelas ndak setuju jg sy... Ada loh ibu2 yg maksa anaknya hrs bisa baca tulis hitung bahasa indo inggris mandarin arab, sedini mgkn... Trus klo lg kumpul2 dipamerin deh.., hihihi..

    Ya udah gapapa sih, terserah si ibu.. Hehe.. Buat sy klo masukin anak sekolah biar dia belajar sosialisasi... Krn itu yg penting buat sy.. Wallahu'alam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aku bilang memaksakan anak. padahal kalo anaknya tar kepinteren sampe stress ortunya juga yang mumet, hehehe

      Hapus
  7. wah, ternyata lagi protes lewat blog neh! ayo, mana nih para pengelola PAUD, ada jawaban yang pas buat ini? hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan protes kok. cuman cerita tentang demonya citra...

      Hapus
  8. Kalimat yg terakhir itu bener2 nyodok pak.

    BalasHapus
  9. aku malah kalah bahasa inggrisnya ama anak TK.kwkwkwk #malu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan yang nunut ngeblog pake basa bule...

      Hapus
  10. Konsep parenting yang lagi banyak disebarka ya kayak sampean ini Mas. Kereen.
    Kasihan anak-anak kalo saraf otaknya yang belom sempurna bersambungan udah dipaksa buat belajar calistung. Tugas anak cuma bermain karena dengan itilah otak mereka akan terangsang untuk berkembang. Top markotop jempol deh mas buat sampean. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. top markotop apanya
      orang itu pemikiran yang berasal dari kebiasaanku waktu kecil. males belajar sukanya berantem di sekolahan. haha

      Hapus
  11. Walah terlalu deh kalo PAUD ngasih PR sampai anak kewalahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih kurikulumnya wajar. tapi kan ada anak yang kapasitas otaknya dibawah temannya. itu aja sih masalahnya...

      Hapus
  12. tampak semangat sekali Citra...

    Zaki malah DO dari playgroup, awalnya semangat, seneng...tapi karena sering di buly sama temennya jadi malas masuk, apalagi terakhir ketauan hidungnya bengkak dan sinusitisnya kambuh, sampe susah bernafas...karena ruang kelasnya full AC, dia alergi...padahal di rumah juga pake AC, tapi cuma untuk keadaan darurat panas saja.

    sekarang malah lebih seneng main di rumah...di dampingi buku Fun Thinkers dari GROLIER.

    (bukan iklan looohhh)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudku juga gitu bu
      biarin suruh nyoba dulu sampe bosen. mungkin cuma butuh suasan beda bosen tiap hari main sama ncip mulu...

      bermain di rumah sih ga pake buku
      mendingan dilepas disawah...

      Hapus
    2. lepas di sawah, kayak meri aja...(tau meri ndak Pak?)

      Hapus
    3. emang iya kok
      tapi bukan anak bebek :D

      Hapus
  13. Mending belajar sama embek aja, Cit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap hari bu
      sampe ibue ngomel ngomel harus panasan terus di sawah...

      Hapus
  14. Wah saya baru tau ini mas, di play group udah dikasih PR gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jogja kan memang istimewa, non...
      heheh

      Hapus
  15. sing mlenthing... halah keliru..kamsude..sing penting cerdas..lek..ho oh ora...

    BalasHapus
    Balasan
    1. timbang dolanan manuk terus yo..?

      Hapus
  16. ponaanku lebih seneng ujan-ujanan daripada suruh sekolah TK..

    BalasHapus
    Balasan
    1. timbang aku dulu disuruh sekolah malah tawuran mulu...

      Hapus
  17. sharing: dari materi pendidikan dan pembelajaran yang saya dapat sewaktu kuliah, untuk masuk SD sebaiknya setelah anak usia 7 tahun. saat ini anak saya, Aziz (3tahun) tidak saya sekolahkan di PAUd atau apapun namanya, karena itu akan membebabi otaknya dan akan menghambat daya kreatifitasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepemikiran kita bu. aku aja ga pernah pengen nyekolahin citra terlalu dini. karena anaknya yang minta aja makanya aku suruh ibue cari sekolahan yang biasa biasa saja..

      Hapus
  18. Percuma punya ayah yang mantan anggota Pramuka jika kemudian anaknya tidak diajar cinta alam ya? Semoga Citra dapat menjalani tiap tahap dalam hidupnya dg sewajarnya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya sih mengutamakan cinta sesama manusia bu...
      *terutama cewek cakep

      Hapus
  19. Terus...Ncit udah dapat sekolah? Jadi sekolah juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibue masih nyari-nyari yang cocok bu...

      Hapus
  20. nah kaya kuwe. sekolah..mene aja tiru-tiru ramane....ora beres.

    :kabur:

    BalasHapus
  21. Sekolah jaman sekarang memang ada yang begitu yah! jadi teringat MTsN model t4 saya sekolah dulu. Dulu masuknya harus bisa baca alquran tanpa harus orang kaya. Tapi sekarang masuk kesitu harus bawa 1 truk pasir atau apalah tanpa harus bisa baca Alquran *kata teman yang alumni di situ juga dan ngajar disana skarang :D*
    Mengenai PAUD/PG saya pernah ngajar PG walau cuma sebentar. di t4 kami itu anak2 tak diharuskan belajar, hanya bermain dan corat coret di kertas saja. hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget PAUD di tempat mb Sun, PAUD anak saya sekolah tiap hari kec. hari libur, jam 8 sampe jam 11, materinya hafalan bahasa arab,inggris (anggota tubuh dan keluarga), hafalan surat pendek, surat yasin, membaca iqra, walau ada juga main sama nyanyi kaya PAUD yang lain...

      berat banget kan...

      saya coba tanya ke gurunya, katanya memang kurikulumnya kaya gitu...
      apa betul?

      hamdalah sekarang anak saya udah nggak sekolah lagi, lebih nyaman 'belajar' di rumah

      Hapus
    2. tren saat ini kayaknya mengarah kesitu
      kaya pemerintah kita aja. jaman orba banyak beasiswa yang dibagikan ke setiap anak yang cerdas ga peduli kaya apa miskin. sekarang ga peduli pinter apa engga kalo mau terima beasiswa harus miskin. ini yang ga mendidik. orang jadi ga malu malu ngaku miskin

      Hapus
  22. utamakan pendidikan agama dulu baru pendudukan formal :)

    BalasHapus
  23. di didik jadi pengusaha aja gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. terserah anak saja maunya gimana

      Hapus
  24. sekolah di PAUD aja yang berbasis islam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa harus pake label islam..?

      Hapus
  25. beliin cd interaktif pembelajaran aja buat anak balita

    BalasHapus
  26. Setuju bgt Pak, harusnya orang tua ya mikirnya begitu itu. Dulu saya pernah mengajar di tempat les bhs Inggris. Ada anak kelas TK yg ikutan, lah dia aksara a-be-ce-de aja blom hapal masak harus 'dipaksa' ngucapin ei-bi-si-di :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe itu namanya merusak lidah anak ya..?
      tak taulah kenapa banyak orang tua yang pengen anaknya keren tapi dengan cara maksain gitu.?

      Hapus
  27. Kalo anaknya yg pengen gpp dimasukkin ke PAUD atau Playgroup tapi klo orang tuanya yg pengen mending jangan, lagian itu kan masih umur2nya buat main dan seneng2.. takutnya malah jadi males sekolah ntar gedenya klo kecilnya dijejelin PR mulu sama guru mereka... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap om
      sependapat kita. aku yang ga masuk paud aja sekolah males dulu...

      Hapus
  28. hahahaha mas Rawins, emang sekarang udah gitu bgt, memaksakan bgt sih. Malah klo anak kecil pikirannya udah dewasa, malah seneng orang tuanya padahal kan harusnya anak2 yg seumur PAUD itu, emang bermain-main dan bersenang2 dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. miris aja liatnya. anak anak dipaksa dewasa sebelum waktunya. anak dibikin keren tapi keren dari sudut pandang orang tua. wajar kalo anak sekarang ga bisa nyanyi balonku tapi apal banget sama ceribel...

      Hapus
  29. anak saya ikut PAUD cuma bertahan beberapa hari saja mas, akhirnya ngadat juga ga mau sekolah, ya udahlah kasian juga kalo dipaksa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rencananya juga gitu om. makanya tak suruh cari yang biasa saja biar masuknya ga terlalu mahal. masuk sekolah bayi saja uang masuknya 5jt lebih. sayang kalo sebentar bosen...

      Hapus
  30. Maksud hati biar sekolah agar banyak temen... dari pada di rumah terus.. tapi memang pendidikan dini yang terbaik adalah pendidikan dari orang tuanya langsung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa apa kalo terlalu dini kan kurang baik, om...
      *apalagi ejakulasi dini

      Hapus
  31. antara takjub dan bingung serta prihatin jk mlht anak2 usia dini ditarget harus bisa ini dan itu. Iya kalau anaknya sendiri yg pengen sih oke-oke saja ya. Tp kbnykan karena ambisi org tuanya.

    #jd ingat jaman saya masuk SD testnya cukup disiruh pegang telinga, tangan kanan pegang telnga kiri atau sebaliknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha emang ngalamin ya tes masuk sekolah pake tangan pegang kuping..?
      kirain cuma ada di kampungku saja...

      Hapus
  32. nah itu yg saya lakukan wkt cari sklh buat anak. Sp puyeng karena mencari sklh di zaman skrg yg masih mengutamakan konsep bermain itu udah sulit banget. Untung aja saya masih dpt sklh kyk gitu di dkt rumah

    Sebetulnya gak apa2 memasukkan materi calistung utk anak2, krn pd dasarnya anak2 itu kyk spons menyerapnya cpt. tp caranya. kl dijejalin sm PR dan gaya belajar kyk anak SMP ke atas jelas gak bagus. Tp kalo diajarin dg konsep bermain, mereka akan bisa kok tanpa harus stress.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti konsep sekolah keren macam itu ga cuma di jogja ya..?
      prinsipku juga gitu. buat mereka belajar itu sambil bermain. membuat kurikulum serius kayaknya akan membuat anak jadi mikir kalo sekolah itu beban yang kurang menyenangkan...

      Hapus
  33. iya sih Kang, mangsane dolanan nek dikon sinau ya melas. kudune dipasna bae karo umur lan lingkungane.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggih, pak kyai...
      kula nderek panjenengan dalem kemawon...

      Hapus
  34. hehe.. jadi inget kejadian beberapa minggu ke belakang, saya nguruh keponakan yg sekolah di PAUD, supaya bilang ke gurunya jangan ngasih PR

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha emang mau didengerin kalo anaknya yang bilang..?

      Hapus
  35. Satuju lah jeung Mamang. Dunia barudak mah nya ulin, tina ulin eta otak budak bisa berkembang, proses anu kitu teh. Ayeuna lamun teruuuuus di cekok ku teori-teori anu teu sesuai jeung kamampuan pikiran na, nya soak atuh, jadi ueh budak teh hoream lamun manggih pelajaran sakola teh. Intina, kudu sesuai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap mang...
      biarpun urang lembur tidak semestinya memaksakan anak untuk belajar lembur

      Hapus
  36. Mantap tendangannya Kang, halus seperti cabe digiling. He,,,,x9

    Sukses selalu
    Salam WIsata

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang pernah ditendang cabe..?

      Hapus
  37. Bener mas, anak masih kecil kok di utntut yg aneh2. toh di sekolahannya cuma makan sehat,jalan2,oret2 buku dan nyanyi... setuju dgn mas rawin, PAUD yg biasa2 saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambah satu lagi
      jangan cari yang gurunya jutek. heheh

      Hapus
  38. setuju mas, aku pun suka miris liat anak" di paksa belajar, padahal dunia anak itu kan dunia bermain

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya memang begitu, bu...

      Hapus
  39. aku sepakat Kang karo pikiranmu...orang sukses gak ditentukan dari bagusnyanilai di bangku sekolah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi dari ijasah dan kemampuan bayar sogokan
      haha sampluk sandal...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena