29 April 2013

Peluang Bisnis Baru


#Bimbingan Orang Tua

BBM bersubsidi mau dibuat dua harga. Bensin untuk kendaraan umum dan sepeda motor harganya tetap Rp 4500, kendaraan pribadi Rp 6500 dan dijual di SPBU yang berbeda. Sepintas indah bener itu, bos...

Dipikirnya Indonesia itu cuma Jawa doang kali. Ga mikir seperti di Kalimantan yang SPBU satu kabupaten satu. Jarak antar SPBU bisa 50 kilo itu pun lebih sering tutup karena stoknya kosong. Solar datang besok pagi saja sudah harus markirin kendaraan di antrian sejak sore hari.

Belum lagi disini angkutan air masih mendominasi. Pasti repot pengawasannya biar tidak salah sasaran. Dibedain menurut tipe kendaraan juga sulit karena masyarakat umum banyak yang pakai speedboat sementara perusahaan tambang masih banyak yang pakai perahu kelotok. Belinya pun pake jeliken karena ga mungkin bawa perahu ke SPBU.

Memang belum jelas mau beneran direalisasi apa engga. Namun andai kata penguasa negara memaksakan, daripada demo main bakar-bakaran mendingan kita ambil positifnya saja. 

Ada peluang bisnis yang lumayan menggiurkan dengan cara beli bensin pakai sepeda motor seharga Rp 4500 lalu dijual ke kendaraan pribadi dengan harga Rp 5500. Angka keuntungan 20% itu sangat besar, bos...

Asumsikan saja kita pakai sepeda motor laki dengan kapasitas tangki 10 liter. Sehari beli bensin 10 kali berarti potensi keuntungan per hari 100 ribu. Per bulan 3 juta bukan nilai yang kecil.

Mau dapat lebih banyak, gunakan saja keuntungan bulan pertama untuk ambil motor baru secara kredit. Atau sekolahkan sertifikat tanah untuk beli angkot bekas biar sekali kulakan bisa 40 liter. Sehari belanja 10 kali, diatas kertas dalam sebulan bisa dapat keuntungan 12 juta. Asyik ya..?


Antri sejak sore tanpa kepastian besok kebagian atau tidak...


Tidak perlu terlalu muluk-muluk menjadi kaya raya
Jalanin saja bisnis ini barang setahun
Dijamin negara ini makin bangkrut...



Intinya
Sekedar mengambil hikmah dari musibah
Siapa berminat..?


gambar dari google


57 comments:

  1. Kalau petugas SPBUnya sebening itu, ane bisa 3 kali sehari deh ke SPBU, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. rekomendasinya minimal 10 kali, om...

      Hapus
    2. aku bisa - bisa bukan beli bensinnya hahahaha

      Hapus
    3. weeeh...
      wani piro..?

      Hapus
  2. Ya udah pakai 1 harga aja, yakni pertamax

    Di papua bensin 20 rb

    Jadi jgn protes

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini saja 10 ribu
      ga pernah pake demo bakar bakaran. berarti orang pedalaman lebih beradab daripada orang jawa yang suka bilang orang utan biadab...

      Hapus
  3. Pertamax mahal di blog inih...

    *hiks..kalah maning..

    BalasHapus
  4. hehheeee.....pikiran yang berandai-andai sambil ngalamun, bengong bisa kemasukan setan lo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. setan itu apanya ketan..?

      Hapus
    2. setan itu bungkusnya ketan yun...

      Hapus
  5. Huahahahahaha. Udah niat nyari lapak nih mas daku. Btw namane sampean?siapa to Mas? Bener mas Eko?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lanjuuuut...
      yang penting kalo sukses bagi-bagi, om...

      Hapus
  6. Salam kenal, mas..
    Seneng baca2 jurnal di blog ini.. banyak sensasi..:)

    Njenengan ini orang yang sangat kritis..:)
    Jeli mengamati, melihat suatu masalah dari berbagai sudut pandang.. yg kadang mungkin ga terpikirkan oleh orang lain..

    Moga ada solusi yg bijaksana utk masalah BBM ini.. dan tetap mengutamakan kepentingan rakyat kecil..

    BalasHapus
    Balasan
    1. orangnya sih belum kritis, bu
      kalo dompetnya udah kritis abis
      makanya otak cari peluang baru hehe

      Hapus
  7. nah! Kadang suka gemesss sama orang2 yang mikirnya dia sendiri hidup di Indonesia. Coba sesekali kemari, ke kabupaten sekadau, kalbar.. spbunya gak cuman 1 sih di 1 kabupaten ini. tapi ya itu, letaknya jauuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga bakalan jauh kondisinya dengan di barito timur, bu
      antri di spbu semalem suntuk, begitu tangki datang datang paling satu dua jam ludes. mereka pikir kaya di jawa kali dimana spbu buka 24 jam

      Hapus
  8. haha.. betul banget, apalagi bensin sekarang itu prospek tinggi, selalu dibutuhkan, sy inget waktu pa jero wacik di wawancara di metro tv "kenapa ga 1 spbu dua harga aja, kan ini bisa lebih hemat?" jawaban pa mentri itu di metro tv, "itu pasti bakal menimbulkan kekacauan dalam antrian...."
    emang sesulit itu ya? bingung juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. mentrinya repot
      tinggal bikin aturan mobil pribadi harus pake pertamax premium cuma untuk sepeda motor. awasi yang bener kayaknya ga terlalu rumit dibanding harus bikin spbu khusus. soal penyelewengan sih ga bakalan ilang selama harga masih dibeda bedain...

      Hapus
    2. karena maunya mobil tetep minum premium, yang paling jelas cari2 peluang buat korupsi.

      Hapus
  9. endang palupi29 April 2013 12.00

    kie konco melu deleng wong ayu gambare rika kang, jare bensin 6.500 ura papa asal sik ngedoli kinclong kaya kue.......wkkkkkk, yen nurut rika kepriben kang setuju ura?! hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju lah...
      tapi wani piro..?

      Hapus
  10. peraturan 2 harga ini menurutku bakalan kacau deh pelaksanaannya (kalau jadi dilaksanakan) ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama masih ada subsidi penyelewengan tetap ada
      lihat saja kondisi di kalimantan dimana solar subsidi banyak belok ke industri

      Hapus
  11. di sumatra tepatnya di Jambi satu kecamatan satu spbu...masih sering antri..tapi tidak terlalu lama bagi sepeda montor..yang lebih kasihan antriannnya mobil truck *bisa berjam-jam*

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya tetap enakan di jawa
      udah spbu 24 jam tiap 5 kilometer ada
      naik sedikit bisa demo bakar bakaran

      Hapus
  12. Saya juga agak sedikit heran pak, kenapa orang pada ngeremehin aturan pemerintah atau belum apa2 udah mikir yg negatif?
    Kenapa gak dicoba dulu aja ya pak?

    Atau jangan2, pakar2 di tivi yg pada tidak setuju itu krn dia punya mobil dan bakalan harus bayar lebih mahal utk beli bensin ya?

    Cobalah dijalanin aja dulu, ntar kalo ada yg salah atau kurang siip ya direvisi bareng2..
    Gitu kan ya enak to ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah terlalu lelah dengan ujicoba kayaknya, om...
      kebanyakan orang pinter juga makanya nyoba aja belum semua sudah angkat bicara

      Hapus
    2. Dan sekarang malah pemerintahnya yg undhal undhul, maju mundur. Kesannya gak berani nerapin aturan yg sdh diwacanakan, krn takut sama pakar2 yg bakalan beli bensin dgn harga yg lebih mahal..

      Harusnya sih hajar aja bleeh,
      bisa kok di satu SPBU dibuat 2 pom bensin utk premium 4500 dan premium 6500..

      Betul gak pak?

      Hapus
    3. kalo tetap disamakan pake premium kayaknya bakal sama dengan kasus minyak tanah yang diwarnain dulu. tetap saja nyelonong kemana mana. kalo masu simpel sebenarnya dibedain saja jenis bensinnya seperti premium dan pertamax. lebih simpel dan tak perlu perubahan infrastruktur terlalu banyak

      Hapus
    4. Sebenarnya simpel saja seperti itu ya pak..
      untuk 'kesehatan' mobil kan ya bagus itu kalo pakainya pertamax..

      Ya emang berarti ada yg merasa keberatan kalau harus bayar lebih utk biaya transportasinya ya..

      Hapus
    5. kenyataannya sekarang mobil diatas 1500 cc harus pakai pertamax saja banyak yang melanggar. gimana dengan yang rumit..? masa alpard diisi premium. ga tau malu..

      Hapus
  13. waahh.. iya yah. :) bisa jadi ide bisnis menggiurkan itu. 1 bulan 12 juta. hmm.. :D ternyata kebijakannya masih punya celah,

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang asik sih bermain di celah itu...

      Hapus
  14. Adol pisan, cekel polisi. Amit-amit mas. Entek alas, entek omah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajak polisinya ikutan bisnis, Pak... Hahaha..

      Hapus
    2. perasaan malah polisi yang suka bisnis duluan...

      Hapus
    3. @ Kang Yudi: Males ah, enakan dodolan sama wong lumrah saja. Gak perlu pake sajen.

      @ Bapake nCip: Jelas duluan, wong mereka bisa ngebut pakai mobil yang nguing, nguing. Kalau di jalan bisa menangan, ditempat lain pasti juga gampang.

      Hapus
    4. paling paling tar rame kalo kebentur bisnise kesatuan lain, hehe...

      Hapus
  15. pertama mohon maaf dulu baru nongol. masalahnya bukan karna bensin, tapi listrik padam beberapa hari kawan.
    kalo usaha jadi pelangsir memang menjanjikan dan gak akan pernah ditangkap walaupun sebenarnya pelangsir bukan membantu tapi justru ikutan korupsi dg menjual BBM bersubsidi melebihi batas wajar. tapi itulah indonesia sekarang. gak perlu dihancurin pake perang lawan negara lain, krna udah hancur oleh bangsanya sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin harus lebih dikacaukan lagi, om
      karena menurut banyak ramalan pujangga kuno
      ratu adil di nusantara ini akan muncul setelah terjadi goro-goro...

      Hapus
  16. wooow ide yang brilian...

    BalasHapus
  17. Bisnis kudeta ea... Sekalian aja nimbun! Tapi emang bener! Gue pernah idup di palembang... Yg jual bensin jauhnya na'udzubillah! Keluar masuk alas, dsb. Kalo bensin segitu mah gak ngaruh mahal apa murah, karna di luar jawa, udah jauh, mahal bgt lagi. Nyampe 9000-1500 per liternya!

    Tapi disini otak bisnis pun jalan. Karna 2 harga itu kalee ya... Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dilema umum di luar jawa apalagi di daerah dimana industri berkembang. disini pun pelangsir solar subsidi merajalela untuk dijual ke pengusaha tambang yang seharusnya pake solar industri.

      bisa jadi pemerintah tuh bingung. kasih kuota lebih, makin banyak yang dilarikan ke industri oleh pelangsir. ga dikasih lebih, masyarakat jadi antri terus di spbu...

      Hapus
  18. bener nih?? malah entar gak jadi lagi.. .ngaret.

    BalasHapus
  19. aku mau beli bensinnya ach..bolak balik .

    BalasHapus
  20. antrinya itu lo yang bikin makan waktu , hehe

    tapi lumayan ya perbulan 3 jt hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapalah antri barang sejam kalo sebulan dapat duit 12jt...

      Hapus
  21. Pemerintah harus memperhatikan semua aspek ya jangan cuam pulau jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataan yang bikin miris, bu...

      Hapus
  22. Kalau petugas SPBUnya seCuantik itu, Mamang mau nongkrong di SPBU aja deh hehehehe,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga mau nongkrong di spbu. mendingan petugasnya disuruh resign, tak gaji sendiri deh. lebihin 50 rb... :D

      Hapus
  23. kalau petugas SPBU nya kaya gitu, bensine 100rb kali ya wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tergantung dia harus mencet tombol yang mana buat ngucurin bensinnya...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena