03 April 2013

Mengajak Mereka Bicara


#Semua Umur

Ada satu kebiasaan yang tanpa sadar selalu aku lakukan setiap kali cuti. Aku suka mengajak anak-anak duduk berduaan saja dan mengajaknya bicara dari hati ke hati sebagaimana layaknya orang dewasa. 

Memang sekedarnya saja tak jauh dari kehidupan anak-anak. Paling banter aku bilang jangan nakal, nurut ke ibu, makan yang banyak dan sejenisnya. Aku sadar mereka belum bisa mengerti, namun tetap saja itu rutin aku lakukan seakan mereka sudah besar. Dan herannya mereka suka menanggapinya dengan mimik serius seolah memahami perkataanku sebagai suatu nasehat.

Cipta lebih banyak menunjukkan keseriusannya dengan tatapan mata yang penuh perhatian. Kebandelannya mendadak hilang dan sering di akhiri dengan memelukku erat. Ini yang membuatku sering terjangkit galau rindu saat mengenang ritual itu. Apalagi si Ncip tak pernah berkata lain setiap kali aku nelpon rumah selain, "ayah puyaaang..."

Citra yang satu tahun lebih tua bahkan suka curhat ketika bicara berduaan saja. Seperti kemarin saat aku bilang, "mbak ga boleh nakal, ya..."

Si Ncit sudah bisa jawab, "Tita engga nakal, ayah. Dede nakal..."
"Kalo dede nakal, mba harus ngalah. Jangan berantem..."
"Dede nakal. Dede dijewer, ayah..."
"Kalo mba yang nakal..?"
"Tita dicium, dede dijewer..."

Citra memang tidak pernah mau dibilang nakal. Kenyataannya aku bisa lihat dia suka mengalah ketika adiknya iseng. Sayang si Ncip sepertinya suka banget ngejahilin mbaknya. Jadinya tetap saja ceritanya berakhir sama, tonjok-tonjokan.

Sepertinya Citra berusaha mengerti apa kemauanku walau dalam pelaksanaannya justru bikin ibue uring-uringan. Mungkin dia bermaksud menuruti nasehatku untuk membantu ibu. Misalnya saat ibue nyuci mobil di halaman. Dia suka bantuin nyemprot sana sini dengan hasil akhir interior basah kuyup atau cat baret-baret digosok pake sikat besi.

Atau pagi-pagi pintu kulkas sudah terbuka dengan isi berantakan. Sayuran di lantai, telur pecah dan sebagainya sementara dia sudah nangkring di depan kompor. Kalo ibue ngomel dia akan ngeyel, "Tita bantu ibu masaaak..."




Ya begitulah...
Niat baik memang tak selamanya terlaksana baik. Namun karena ini tentang pendidikan, anggap saja semua itu adalah biaya sekolah yang harus jadi resiko demi masa depan anak-anak.



Intinya
Walau mereka baru berumur satu dan dua tahun, tapi tak bisa dianggap terlalu dini untuk mulai mengajaknya bicara secara dewasa. Dan yang aku rasakan, mereka lebih bisa mengerti ketimbang pake cara suruh dan larang. Implementasi yang melenceng dari keinginan, aku kira bukan masalah karena tujuan akhirnya bukan itu.
Kayaknya sih begitu...






66 comments:

  1. Betul mas, semua hrs diawali sjk dini. Biar gak telat spt saya. Krn komunikasi yg macet itu ternyata bukan cuma krn anak gak terbiasa diajak bicara dr hati ke hati, tp lb banyak krn yg tua gak tau cara ngomong yg bener ke anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga aslinya ga tau harus bagaimana bicara sama anak
      cuma pake kebiasaan saja saat aku harus bicara dengan anak buah di kerjaan. mereka harus didengar dulu omongannya baru kita gantian ngomong

      Hapus
    2. ganti-ganti kayak acara tivi lah

      Hapus
    3. daripada tubruk tubrukan, lik...

      Hapus
  2. waduh Chef Citra ne kok pating pencolot :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang bikin ibue muring muring
      hehe

      Hapus
    2. bapake sing miring miring

      Hapus
    3. kadang njengking juga loh...

      Hapus
  3. ati-ati ya nduk...nanti kepleset.

    betul Pak Raw, rasa ingin tau anak luar biasa tinggi, apabila mendengar kata "tidak!!!" atau "jangan!!!" justru membuat anak terdorong untuk melakukan apa yang kita larang. komunikasi dari hati ke hati yang hangat akan lebih mengena di ingatan mereka tentang nasehat kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga bisa ngomong jangan kalo ngelarang si ncip
      bilang jangan tar malah dikira ngajakin makan dan nanya jangan kangkung apa jangan kacang..?
      heheh

      Hapus
    2. jangan parkir saja Kang

      Hapus
    3. rasanya kecut
      kaya ketek lik zach...

      Hapus
    4. wah nggak mau deket2 lah...ketularan kecut ntar

      Hapus
    5. malah ngirit kalo mau masak sayur asem
      haha

      Hapus
  4. Setuju banget Mas kalo anak emang kudu diajak ngobrol sedini mungkin. Perlakukan mereka sebagai individu dewasa dengan porsi mereka sebagai anak-anak. *halah sok iyes aku iki*

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan kebablasan diajak nonton pilem dewasa om...

      Hapus
  5. anak2 itu keliatannya kayak cuek kalo dibilangin, tapi sebenarnya mereka nyimak...kayak si kakak, orangnya cuek banget kalo diajarin sesuatu, berlagak bloon tau2 padahal dia bisa sndri, luar biasa anak2 itu,...

    *kebayang kalo kirei kayak ncit nongkrong dpn kompor, tak jeweeeer hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. si ncit kalo ditanya mau turun apa dijewer
      dia bakal jawab dicium...

      Hapus
    2. Jadi ingat anakku waktu masih balita, ketika mau disuntik, dokternya tanya, mau tangan kanan apa kiri? Anakku njawab, tangannya bapak.

      Hapus
  6. endang palupi3 April 2013 09.10

    ya Allah mas......Ncit kui yen kejungkel mlebu panci rak malah tombok, mbok ati2 aku melu deg2an......!!!! salam sayang buat ncip dan ncit!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau lah tuh anak emang ajaib
      cewek tapi pecicilane minta ampun...

      Hapus
  7. Ya Allah, Citraaaa, hahahahah

    Justru jaman2 kecil itulah yang daya ingatnya masih tajam, Kang. Bersyukurlah Citra dan Cipta berada di lingkungan orang tua yang memahami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan memahami naz
      justru karena ga paham cara mendidik anak yang baik dan benar makane pake cara gitu...

      Hapus
  8. Kalau menurut ilmu psikologi yang pernah saya dengar dari teman sejawat saya. Berbicara dengan anak jangan mengeluarkan kata-kata "jangan", "awas", "ga boleh" dan yang negatif2. Biarkan mereka berkembang mengeksplorasi dunianya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya sih anak sekarang kayaknya dah ga mau lagi diposisikan sebagai anak lagi. maunya dianggap gede dan orang tua memposisikan diri sebagai teman biar mau ngobrol terbuka...

      Hapus
  9. pak, bagus banget pak perlakuannya ke anaknya. saya jadi ikut terpengaruh dan menjadikan ini sebagai suatu hal masukan yg sangat berarti dlm hal mendidik anak.
    beruntung sekali saya mendapati blog seperti ini, yg mbeling dan akan tetapi mempunyai isi yg sangat mendalam dan sangat berarti dan mengesankan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendalam mbelingnya ya..?
      birin lah. blog yang mengajarkan kebaikan sudah terlalu banyak. kalo semua bicara tentang hal yang sama, nanti dunia ini bakalan njomplang karena tidak seimbang

      Hapus
    2. kayak enjot-enjotan ya

      Hapus
  10. ncit semangat banget ya bantuin ibu, sampe naik ke tempat kompor gitu...hehe

    ra popo yo nduk, anak perempuan kan harus bisa masak ya...:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa bilang rapopo karena ga tau kenyataannya sih bu
      jal kalo jadi ibue ncit, dijamin bakalan teriak teriak setiap waktu...
      hehe

      Hapus
  11. Tak coba mas tipsnya..kalo sya tiap hari ketemu sama anak-anak sih mas, jadi harus nyari trik yang lain, paling jalan-jalan sambil ngobrol

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pulang, aku juga full bareng mereka. begitu ada kesempatan berdua baru aku sempatin bicara.

      Hapus
    2. bapaknya sering ngambek bicara kayaknya sih

      Hapus
    3. jadi orang harus ambekan dong. lik
      tar sesak nafas

      Hapus
  12. Walaupun begitu masa-masa seperti ini sangat mudah bagi si anak mencontoh segala apa yang dibuat oleh orang tuanya,maka dari biasanya kalau begini diajarin hal-hal yang membantu pengembangan kecerdasan otak dan daya pikirnya Mas.Kelak jadi anak yang smart dan bijak :)

    Kirim salam sama si Kakak dan adiknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jadi masalah aku sama sekali ga tau kayak apa psikologi anak yang sebenarnya. cara mendidik anak memang banyak di internet. tapi aku coba terapin ke mereka tidak semuanya tepat. yoweslah pake caraku sendiri wae

      Hapus
    2. cara sendiri juga bisa masuk internet.

      Hapus
    3. kan harus pakai pembuktian terbalik

      Hapus
  13. oke sip, nanti saya terapkan kalau sudah punya anak. untuk saat ini, saya nyari calon ibunya dulu #ekh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      jangan sok merendah begitu om. selebritis blog ngaku jomblo itu namanya pembunuhan karakter. hehe

      Hapus
    2. karakter juga ada nyawanya ya

      Hapus
    3. karena suka ambek tadi...

      Hapus
  14. Ya ampun Nctip hati-hati berdiri didekat kompor nanti jatuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan kompor, bu
      lemari saja dipanjat...

      Hapus
    2. bapaknya sih paling manjat ibue...

      Hapus
  15. ngandel

    (ana sing krungu ora? celingukan)

    BalasHapus
  16. Lucu-lucu'e eram kang jagoan2mu hhe... tapi ketimbang dibilang jangan begini jangan begitu.. aku malah suka didikanmu itu kang hhe... siapa tau sekarang naik2 kompor, nanti gede jadi chef si ncit :)

    OOT: aku nganggo SMF kang yg OpenSource abis lainnya pake license, males aku hhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau dah
      anak pecicilan gitu cocok apa engga bermain di dapur. pengennya sih aku bawa ke hutan biar luas tempat bermainnya...

      Hapus
  17. liat Ncit takut dewe.... takut nggeblag

    trus habis liat Ncip liat bapake, liat Ncip liat bapake.... kookk.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa kalo mau bilang jelek
      udah biasa juga...

      Hapus
  18. aiih... Citra...bikin sesak nafas posenya... *memahami banget kegemesan ibue..hehe*

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal yang ngelakonin enjoy aja
      haha cucian delo dong..?

      Hapus
  19. Wooo.. Liat posenya nCit ingat aku jaman kecil yang pernah keguyur "jangan bobor" sak panci. Bukannya prihatin, ibukku malah marah.. Nanti pada mau makan pake apa coba?.. hahaha... Hidup anak wedok!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo malah jadi inget jaman biyen bu
      makanan serba sederhana tapi maunya makan terus sampe sok nyolong nyolong jatah sedulure. anak sekarang makanan ngebak baki kulkas, kok yo susah disuruh makan...

      Hapus
  20. hadeuh tita, ngiluuu liatnya naek2 deket kompor gitu >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh bilang amit amit
      tar anaknya mirip lho...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena