12 April 2013

Memahami Xenia vs Juke


#Semua Umur

Jurnal yang bahas tabrakan anak menteri pekok kemaren dikomentarin ibue Ncip, "jadi pengen ganti bmw..."

Komentar spontan senada juga terlontar ketika dengar kasus Xenia vs Juke. Dan kayaknya sudah menjadi asumsi umum karena teman-teman juga banyak yang berkomentar miring tentang produk Daihatsu tanpa mau mencari data secara teknis. Sampai ada yang mendadak jadi pengamat otomotif pake ceramah panjang lebar, "Daihatsu payah bikin mobil pake kaleng kerupuk bla bla..."

Baru diam setelah aku nyeletuk, "ga usah bilang mobil kaleng segala, elu ngredit motor aja nunggak mulu..."

Apa sih yang bisa diharapkan dari mobil seharga 100 jutaan..?

Bagaimanapun juga dalam urusan keselamatan di jalan raya, kualitas kendaraan cuma nomor sekian dan yang paling dominan adalah faktor perilaku. Buat yang ngeyel tentang ini, aku coba kasih gambaran sebagai berikut.

Sebelum kendaraan diproduksi masal, pabrik selalu mengadakan bermacam tes termasuk uji tabrakan. Bagaimana prosesnya silakan cari di yutub pake kata kunci crash test.

Sudah jadi rahasia umum bila kendaraan yang dipasarkan di Indonesia kualitasnya jauh dibawah kendaraan untuk pasar Eropa walaupun bertipe sama. Disini aku ambil contoh uji tabrakan dari Euro NCAP yang pastinya menguji mobil kualitas Eropa.

Pengujian frontal impact atau tabrakan depan Euro NCAP dilakukan pada kecepatan 40 mph. Aku kasih contoh Ford Ranger yang mendapat 5 bintang dalam total rating keselamatan. Ketika ditubrukan ke tembok padat dengan kecepatan sekitar 64 km/jam hasilnya seperti pada gambar dibawah.

Rating 5 Ford Ranger

Euro NCAP Ford Ranger 40 mph

Sayang aku belum menemukan data uji Ford Ranger pada kecepatan lebih tinggi. Sebagai pembanding aku pakai saja Ford Focus yang juga dapat bintang 5 dari Euro NCAP. Ditabrakan ke tembok pada kecepatan 120 mph atau sekitar 192 km/jam hasilnya seperti gambar di bawah.

Rating 5 Ford Focus

Crash Test Ford Focus 120 mph 


Dari situ kita bisa lihat bila mobil Eropa nabrak pada kecepatan 100 km/jam, kerusakannya berada di posisi antara ilustrasi pertama dan kedua. Sekali lagi itu mobil Eropa. Untuk mobil Jepang pasar Indonesia, silakan diperkirakan sendiri.


Kembali ke kasus Juke nubruk Xenia, aku dapat gambaran dari saksi mata yang diunggah di kaskus.




Bila benar apa kata saksi mata bahwa Juke itu terbang menyambar Xenia dengan kecepatan 120 km/jam, kita bisa membayangkan sebesar apa energi kinetik tubrukan tersebut. Apabila Xenia melaju dengan kecepatan 100 km/jam, berarti kecepatan tubrukan itu sekitar 200 km/jam. Itu belum memperhitungan berat kendaraan, energi potensial dan tarikan gravitasi atas Juke terbang.




Banyak komentar teman hanya bermodal perbandingan gambar di atas. Xenia berantakan dan Juke tidak parah banget. Detil kerusakan dan kronologi kayaknya jarang yang mau menelusuri.

Informasi saksi mata yang mengatakan si Juke terbang menyambar Xenia bisa jadi benar. Perhatikan kerusakan keduanya. Atap Xenia hancur sedangkan Juke rusak bagian bawah. Kaki-kaki kendaraan adalah bagian terkuat karena disitu ada chasis, sementara kabin merupakan bagian paling lemah karena banyak kaca.

Berandai-andai kejadiannya dibalik, Xenia yang terbang menyambar Juke. Aku yakin hasil akhirnya Juke kelihatan hancur dan Xenia cenderung utuh. Pandangan kaleng kerupuk lawan martil itu semestinya dilihat sebagai atap lawan chasis. Bukan Xenia vs Juke walau secara umum kualitas Xenia memang dibawah Juke.

Kalo mau nyoba tabrakan jangan lawan Juke
Mendingan sama Jupe
Bempernyah...
Whaah...


Intinya
Tak perlu menghakimi kalo kita tak suka baca data. Poin terpentingnya adalah perilaku saat di jalan raya. Kita waspada, orang lain meleng juga celaka. Apalagi kalo kita ikutan sembrono..



Buat ibue Ncip juga ga perlu mikir macem-macem. Kan dulu milih sendiri pengen mobil murah plus irit bensin ga kaya si nopah. Lagian apapun mobilnya, yang diangkut itu-itu juga. 



Sayang duitnya kalo beli BMW cuma buat bawa pete, jengkol...


127 comments:

  1. si nopah buat ngangkut pete kesukaan bapaknya ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu foto dari jurnal 4 taun lalu kok bu...

      Hapus
    2. Biarpun datang terlambat .komeng nya enak diatas.maaf tempat duduk sudah ter isi

      Hapus
    3. kaya cewe aja bilang enakan di atas.. :D

      Hapus
    4. jangan diatas terus panas

      Hapus
  2. wkwkkw..ane mau donk di tabrak Jupe..
    woow senenge..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ditabraknya pake juke, mau..?

      Hapus
  3. Hadeuh, itu tempe mendoan bercampur sama cawet kotor kang Rawin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. idiih si eteh malah bahas kancut...

      Hapus
    2. Tempe mendoan, Akaaaaaang....

      Hapus
    3. ooo kirain mendoan berkancut..
      ya maap atuh, teh
      gitu aja ngambek

      Hapus
    4. kancut itu apa om?saya nggak tau euy

      Hapus
    5. Klo cawet apaan juga sih, Om? saya nggak ngerti *abg labil* :P

      Hapus
    6. ah elah malah jadi bahas pedalaman...

      Hapus
  4. intinya jangan langsung menghakimi sebelum mebaca data, hemm inspiratif sekali, karena memang hal itu yang palng sring di lakukan sekarang, memvcons terlebih dahulu sebelum semuanya benar-benar terbukti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya males nonton tipi, om
      semua orang kayaknya berubah jadi pengamat ahli
      mendingan baca sana sini trus bikin kesimpulan sendiri

      Hapus
  5. dari artikel diatas sedikit yang bisa saya ambil om tapi bermanfaat "jangan pernah menghakimi sebelum ada bukti".

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju saya, jangan berasumsi kalo gak tau kejadian sebenarnya

      Hapus
    2. kalo ikutan tepuk tangan, bolehkah..?

      Hapus
  6. lha kok isinya full pete mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya maklum orang kampung, om...

      Hapus
    2. oalah...baru kelihatan.tadi g lihat photo nya.mau di bawa ke pasar caringin ya

      Hapus
    3. mau diekspor ke kalimantan. ikut..?

      Hapus
  7. hehehe. kalau menurt saya sih, nggak begitu ada hubungannya kecelakaan sama produk mobil. hahahaha.

    bener kata mas rawins, semua produk mobil, telah lulus tes sebelum di edarkan.

    jadi kecelakaan itu terjadi karna ulah si pengemudi sendiri. dan nasib apes tentunya.

    kalau mau mobil yang nggak mempan di tabrak, ya beli aja tankbaja. di tembak juga nggak mempan tuch.. hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagian mobil kan dibikin buat untuk ditabrakin, om...
      makanya ga pernah berani ngebut apalagi kalo bareng anak-anak
      disini ada buldoser yang tahan tabrak, ga bisa ngebut
      hehehe

      Hapus
  8. saya comot gambar manusia mahluk tercerdas nya ya pak..

    BalasHapus
  9. masih bingung ane kang knpa bisa pindah jalur , ngantuk kali itu orang yah :( jdi sediihh .

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bisa disimak capture pengakuan saksi mata yang dari kaskus
      disitu katanya pecah ban...

      Hapus
  10. combrang?

    inget pecel lagi...

    saya dua hari lalu pergi keluar, rencana beli kado untuk aqiqah bayi teman...pulangnya, kaki saya "kecipratan" kerikil dari truk...di sini truknya truk logging...walaupun cuma kerikil, tapi ya lumayan banget...

    rasanya kami sudah tertib berlalu lintas, tapi kadang fasilitas jalan juga ngaruh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aku bilang sudah waspada juga masih bisa celaka
      namanya bareng orang banyak bu
      apalagi dump truck disini kadang muatannya melebihi bak biar dapat tonase banyak. efeknya pecahan batunya suka berjatuhan makaknya ga berani mepet mepet kendaraan hauling

      Hapus
    2. woooo...lebih ngeri tu Pak Raw

      saya kalo ada truk lewat, mending minggir banget wae lah... (wingi ya wis minggir)...
      ngeri...
      takut ketumpahan kayu...

      Hapus
    3. ya minggir lah...
      nek iso...
      dalane we remuk, ihihi

      Hapus
  11. kita sudah hati-hati, tapi orang lain ceroboh, kita juga bisa kena
    #pengalaman pribadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh duh tapi tidak parah kan, bu..?

      Hapus
  12. Weleh... sisi berbeda yang ditampilkan mas Rawins membuat pandangan sedikit berbeda tentang asumsi kebanyakan akibat kecelakaan maut itu... tapi apapun itu kita semua harus sadar bahwa kecelakaan di jalan raya makin hari makin mengenaskan.... ni salah siapa ?... bapak gue... emak gue... ato gue... hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya tidak ada pandangan berbeda orang jelas banget setiap kecelakaan itu penyebabnya tetap human error. kesalahan alat persentasenya kecil saja kayaknya.

      masalahnya orang kada ga mau disalahkan. jadinya cari kambing hitam. misalnya bilang lihat hantu apa pengkolannya angker dll dll

      Hapus
  13. Diberita yang saya lihat hampir tiap harinya pengemudi mobil banyak yang kecelakaan dan tewas,ada beberapa faktor sehingga hal ini terjadi yakni salah satunya human error,terkadan supir yang lelah terlalu memaksa untuk menyetir mobil kemudian terkadang di depan ada palang untuk menuruni batas kecepatan juga tidak diperhatikan,batas 20km/jam alhasil kecepatan melebihi kecepata diatas,inilah kita kurang mentaati peraturan yang jadinya kecelakaan makin hari makin menjadi saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu dipasang speed camera kayaknya ya Pak

      Hapus
    2. tetap kembali ke faktor manusia bu
      disini speed control dan cctv dipasang tapi tetap saja yang ngawasin lebih banyak santai. kalo pun ada yang diproses kadang mandek di tengah jalan kaena pelakunya sodara si anu, misalnya...

      Hapus
    3. betul, parahnya lagi, speed cameranya bisa digondol maling...

      kalau di tempat saya, speed cameranya dibawa oleh security, trus beliaunya berdiri di pinggir jalan. awalnya nggak yakin kalau itu speed camera, sampe saya melewatinya pelan2 sambil mantengi...

      Hapus
    4. haha kirain disini doang yang kacau
      boro boro speed gun, lampu aja ilang :D

      Hapus
  14. Wih..petenya mau donk.he ehhee

    BalasHapus
  15. Yang nabrak dan di tabrak sama2 untung!untung nya bukan gue!xixi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sih polisi yang untung. sudah tau kita yang ketabrak, mobil ikut ditahan dan waktu ambil harus nebus segala. gimane jal..?

      Hapus
  16. Yawes abis ini bue disuruh belanja di mol aja. Biar matching ama BMWnya. Gimana? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. bolah asal ga minta tambah anggaran belanjanya
      hehe

      Hapus
  17. Saya tak punya mobil, ada yang mau pinjamin?? *lha! ga nyambung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ga punya...
      pinjem ke ibue ncip gih..

      Hapus
    2. Tukune nggo duwite sopo mas hehe..

      Hapus
    3. ga perlu pake duit kok
      ninggal ktp sama kartu kk dan slip gaji doang...

      Hapus
  18. salam rawins
    Kunjungan sore tirana aduka.nyimak aja yah.tirana aduka.

    BalasHapus
  19. waiki pelajaran fisikane..metu..ki...joss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya pelajaran biologis terus yo..?

      Hapus
  20. Hahahahaha.... lhakok gawanane podho Mas. Sampean soko Jogja aku soko Cilegon. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah senengnya punya mertua di kampung..

      Hapus
    2. Trus hubungane Jogja karo Cilegon kuwi opo mas hehe..

      Hapus
    3. maksudnya jauh om...

      Hapus
  21. Ga usah di tabrakin sama Jupe, coba sama tronton aja mas, pasti ringsek hehe..

    BalasHapus
  22. hehehe..akurat banget logikanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma praduga tak bersalah kok
      hehe

      Hapus
  23. hahaha itu petenya kurang banyak hehehe... mantap gan logikanya...

    BalasHapus
  24. Menurut versi kaki pulisi dari pantauan cctv dihitung kecepatannya 156 km/jam. Juki terbang setelah menabrak pembatas dan mendarat tepat diatas si nia dg agak menyerong ke kanan....ya Sudah remuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini tumben, komentare agak panjang...

      Hapus
    2. ooo diajakin serong ya..?
      mulanya sih remuk
      digaplok mamake hani...

      Hapus
    3. weeee, ngambeg to...(pake g biar mantab)

      Hapus
    4. kalo ga ambekan tar mati dong..?

      Hapus
  25. poto yang paling bawa itu bukannya kijang ya ... :D ... kalo aku pribadi sih menilai daihatsu xenia itu kalo di pake kecepatan tinggi dia akan oleng, entah karena mobilnya kayak krupuk atau apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu si nopah waktu masih jadi pengangkut pete kalo pulang kampung

      Hapus
  26. Jik setia dengan Blazer seken wae kang... rung kuat tuku Xenia... :)
    Tapi soal barang yang diangkut yen pas mudik neng mertuo, gak kalah dong... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. jengkol juga yo, om..?

      Hapus
    2. Bukan Jengkol...tapi Sodarane Pete...

      Hapus
  27. Dari dulu mobil itu selalu dapet kasus! Kayak selebritis aja ea, om? Tapi pengamatan om rawins mah top dan lebs banget! [takut disamber motor kreditan nunggak].

    Yah, kaleng krupuk apa bukan sih gak masalah... Siapa tau bmw malah dari blek borot! Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bobotnya ringan, om
      disesuaikan dengan kapasitas mesinnya. makanya kalo ngebut pasti oleng. tapi tau gitu masih pada maksa ngebut juga...

      Hapus
  28. oalah mas, tibakne wong sugih seneng pete sisan toh. heheheh
    keren mas....pokok'e aku setuju .... emang orang nya yg ugal2an, malah disalahin mobilnya.
    Untung saja aku ndak punya mobil :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga orang kampung, yo pakane pete, bu
      kalo bawa pete, ngebut boleh asal sambil kentut
      haha

      Hapus
    2. hahaha .. mambu ampas

      Hapus
    3. ini dia yang suka kentut kebawa ampasnya...

      Hapus
  29. wah, ada PETE ya Maz.. saya suka itu...

    #Blackwalking maz !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jengkol juga ada kalo mau...

      Hapus
  30. Setuju, mending murah meriah bin irit ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo boleh sih enakan beli kuda
      cukup dipakani rumput

      Hapus
  31. melihat mobil ringsek begitu, aku juga pengen ganti dng bmw mas...(malas lihat data juga) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku belum kepengen. tar ibue pasti minta tambahan anggaran
      hehe

      Hapus
  32. senianya masih kinclong banget tuh, soal barang muatan ngga soal lah, yang penting siapa yang dibalik kemudinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. si pengemudi udah baik Kang, tapi pemakai jalan yang lain semrawut, kita bisa kena dampaknya

      Hapus
    2. makanya aman di kalimantan.tertib bebas macet tapi jalannya remuk dan bbm susah. hiks..

      Hapus
  33. aku punyanya ojek..
    ga mau juke ato xenia..
    takut pae ncip nebeng :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah pelit amat sih si ibu ini
      ojeknya pake pramugari gak..?

      Hapus
  34. Sing Xenia jere wong Gandrungmanis ya Kang?
    seandainya wis ngati2, tapi mungsuhe semblothongan, bisa bae entuk sial ya..
    ampuun. na'udzubillaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. denger denger sih iya lik..
      repot lah kalo urusan di jalan. ga bisa nyalahin sapa-sapa selain nasib.

      Hapus
  35. enyong wis nyoba test drive ford fiesta, juke karo vw polo Kang, langka sing kepenak. paling kepenak ya jazz ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jazz kurang mantep lah. aku dulu naksir strada triton. ternyata ga enak. kalo punya duit sih pengin ford ranger. mantep mlayunya...

      Hapus
    2. Yang playunya manteb itu kang karto waktu diuber anjing. Bisa lompat pager segala.

      Hapus
    3. bentar lagi loncat bintang, pak dhe
      gara gara iklan bintang 123 pager

      Hapus
  36. Banyak yang gak tahu kan kalo mobil di Indoneia memang sengaja dibuat dari kaleng kerupuk.? Itu karena sopir kita hobi ngebut. Jadi kalau tabrakan langsung byarrrrr, penumpangnya langsung ko'it, gak perlu lagi merasakan sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seharusnya mereka menyadari lah...
      apa sih yang bisa didapat dari harga 100 jutaan..? juga kapasitas mesin kecil kalo terlalu berat ga bisa ngacir dong. lagian aneh aja kalo sopir ga sensitif sampai tidak bisa merasakan mobilnya goyang saat tancap gas...

      Hapus
    2. Kalau bangsa avanza apa xenia masih mending. Saya pernah bawa brand new sedan eropa 2000 cc diuber pickup umur diatas 5 tahun. Malah jadi ngeri sendiri. Kebayang kalau pick-upnya selip, terus nyampluk mobil saya, ujung-ujungnya kan sama-sama nyngsep.

      Seperinya orang sekarang banyak yang gak tahu diri. Bukan cuma yang bawa mobil, yang naik motor juga sama gendengnya. Gak ada yang mikir, motor bebek - apalagi yang matic, kalau dipacu diatas 70 kpj, terus terpaksa direm mendadak, apa ya tetep bisa berhenti jejeg?

      Hapus
  37. Betul betul betul mending menabrak atau ditabrak jupe, jangan lupa tempe mendoan nya diantar ke rumah, kutunggu! he he he he

    Lomba buat Puisi Cinta dengan tema Puisi Cinta Untuk Kekasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. ogah ah...
      maho doang yang mau nyamperin...

      Hapus
  38. oo.. gitu to... etapi mau Juke / Xenia klo dikasih gratis tinggal pake yo aq gak nolak.. haha.. *sapa sing arep ngeke'i yo??*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bekasan mau..?
      bekas diembat kereta, haha...

      Hapus
  39. Mungkin Mas Juke punya baling-baling bambu, Om, makanya bisa terbang.
    Tapi mendaratnya yang bukan pada tempatnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sopirnya lupa kasih pengumuman agar penumpang kembali ke tempat duduk, melipat meja, menurunkan sandaran dan mengenakan sabuk pengaman...

      Hapus
  40. enakan buat usaha gan ketimbang di isiin gituan ya ? hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang usahanya angkut pete kok

      Hapus
  41. ceritane detektif ya .....

    mobil yg kedua, bisa sampe ancur dari depan ke kebelakang.. itu isinya udah gak karuan.

    BalasHapus
  42. Nabrak Jupe dijamin aman.. paling parah dijotos Gaston....

    BalasHapus
  43. yang penting apapun mobilnya minumnya tetap teh botol :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo minum wishkey tar nabrak lagi dong..?

      Hapus
  44. nice info bang Rawin, closingnya ngakak 'mendingan ditabrak Jupe' wakakakakak. :))))

    BalasHapus
  45. saya tertarik lihat oleh2nya hehe

    BalasHapus
  46. perlu diketahui juga bahwa 5-star all new Ford Ranger yang ada di Euro NCAP dan ANCAP (australia) adalah tipe double cab yang dilengkapi dual SRS airbag dan side airbag. sementara untuk tipe tanpa airbag hanya mendapatkan 4-star (di ancap diwakili oleh Ford ranger SC - karena hanya tipe ini yang dijual di AUS tanpa airbag).
    jadi belum tentu kendaraan yang dijual di indonesia rating nya sama dengan yang diujikan di eropa maupun australia karena banyaknya safety feature yang disunat atau dijadikan opsional untuk mengurangi harga jual

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu kenapa aku bilang kendaraan merk dan tipe sama, buat dipasarin di Indonesia pasti beda dengan yang buat pasar Eropa. Contoh di atas pake standar Eropa karena cari data begitu buat mobil lokal susah, hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena