06 April 2013

Kisruh Lagi


#Bimbingan Orang Tua

Sore-sore, pasukan dapur ribut meeting. Kirain mau bahas perbaikan menu karyawan. Ternyata cuma ngeributin hal yang sepele, yakni penghasilan tambahan dari cucian. Aku tahunya setelah hasil rapat dipampang di setiap pintu kamar yang isinya cucian dan tarifnya akan dikelola oleh GA, tidak boleh langsung ke personal.

Sebenarnya tidak ada fasilitas laundry untuk warga mess. Perusahaan hanya menyediakan mesin cuci saja. 

Selama ini sebagian warga suka minta tolong ibu dapur untuk mencucikan pakaian dengan imbalan sukarela. Karena sifatnya sukarela, masing-masing orang biasanya punya langganan sendiri-sendiri sesuai selera atau kecocokan masing-masing.

Ternyata ini menimbulkan kecemburuan sosial diantara ibu dapur. Mereka yang tak kebagian rejeki cucian jadi rese. Semestinya mereka instropeksi diri dan menurunkan kadar kejutekan, bukannya memusuhi teman sekerja yang nyata-nyata disukai warga mess.

Meeting mendadak itu juga dipicu dengan kembalinya Juragan Dapur yang sudah sekian bulan tak pernah kelihatan pasca warga mess komplen ke HRD. Gimana penghuni mess tidak protes bila lagi makan suka diceramahin dengan bawel. Mending kalo beliau hanya mengagulkan dirinya sendiri dengan bilang paling pinter masak, paling dekat bos dsb dsb. Ini mah suka ngegosip dan cenderung menjelekan orang yang tidak dia sukai. Efeknya baru makan sesuap perut langsung berasa kenyang.

Lagi rada bete mikirin makan bakal ga enak lagi, eh ada temen di mess yang sok akrab bilang, "wah si ibu kemana aja..? Cantik bener.."

Buruan aku samperin lalu berbisik, "jangan suka boong lu..."

Rupanya si ibu denger dan balik nanya, "ada apa..?"
"Engga bu. Dia suka bohong. Ga baik kan, bu..?" *nyengir
"Ya engga boleh. Apalagi ini perusahaan. Bisa dianggap korupsi..."
"Engga kok, bu. Bukan ke perusahaan..."
"Tetap ga boleh. Bohong ke siapa dia..?"
"Ke ibu, eh..."
#Semprul keceplosan..

Tegangannya meningkat. "Bohong itu dosa, apalagi ke orang tua. Bilang apa dia..?"
"Bilang... ibu cantik..."
"Haah..!!!"
"Eh..."
#Keceplosan maning...


Intinya
Sekedar berharap. Kembalinya juragan dapur bisa membawa perbaikan gizi ke arah yang lebih baik dan aku bisa belajar dari pengalaman itu perbedaan rejeki seringkali terjadi karena aku yang kurang instropeksi diri. Semoga...


33 comments:

  1. oalah jujur amat

    hani g memosting komen tsb krn komennya dianggap spam oleh blogger. apalagi komen bernada prmusuhan. bisa2 blognya dpt citra buruk dari sponsor yang sudah mendukung hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan jujur jadi ga masuk spam

      Hapus
  2. amin mas, semoga tambah subur badannya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang mau dikasih makan urea..?

      Hapus
  3. Biasanya kalau porsi makanan yang disediakan dari dapur apa aja Mas,hihi jadi pinging tahu ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan porsinya, tapi menunya
      ikan maing ikan maning, hihih

      Hapus
  4. Wahahaha .... tambah jutek dong si juragan ...
    Quote-nya (yang terakhir itu) .... keren ... turut mengaminkan deh: aamiin ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bodo ah emang kenyataannya gitu

      Hapus
  5. keceplosan bae sih. emang kaya Kang Pacul, sing keceplosan ngandel karo maen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. istiqomah kuwe jenenge.....dupak sisan

      Hapus
    2. nek nyong milih asty qomah cuy...

      Hapus
  6. Sebel banget kalo lagi makan diceramahain. Bukannya ketelan tuch makanan rasanya pengen keluar lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau tuh orang ada urat yang putus kali atau terobsesi jadi anchor impotaiment, hehe

      Hapus
  7. Huahahahahaha. Menyenangkan hati orang tua kan berpahala Mase. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi akunya yang enek kalo menu berantakan lagi, om..

      Hapus
  8. Kalo sering dipuji siapa tahu masakannya bisa jadi tambah enak, Mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berani komen karena dari dulu muji mulu tapi ga ada hasil :(

      Hapus
  9. menunya pasti ikan lagi...ngaku hayo...

    emmm...anak2 mess di sini nglondrinya sama penjaga masing2 mess...jadi nggak bakalan berantem dan jutek2an. lha wong penjaga messnya cuma satu satu tiap blok mess...

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini ga ada pengurus mess secara spesifik. dan mereka dikumpulin jadi satu dengan tukang masak dll. jadilah itu suatu kecemburuan.

      Hapus
    2. lebih bagus kaya gitu Pak...daripada messnya dipisah2. mess lulusan STM sendiri, tanpa AC, mess sarjana dengan air panas dan AC, mess boss sendiri dan ekspatriat yang tinggal di hotel di samping rumah saya....malah lebih bikin kecemburuan sosial makin terasa.

      Hapus
    3. kalo ac dll disini mah sudah standar, bu
      manager kebawah dapat fasilitas sama. yang beda paling level direksi yang tiap kamar ada tipi dan kamar mandi dalam. yang lain kamar mandi di luar kamar dan tipi satu mess satu.
      kalo aku sih paling dapat fasilitas tambahan internet semau maunya sementara orang lain dibatasi. hehe...

      Hapus
  10. wah, mesti sering dipuji agar mendapat menu yang enak, sekalian perbaikan gizi.

    BalasHapus
  11. Emange jumlah ibu dapurnya banyak to Kang, kok sampe ada yang kebagian 'lembur' loundry.

    Saya rasa bohong untuk perbaikan gizi nggak masalah pada juragan. Asal nggak bikin dia tambah ganjen

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak, pak. yang sekomplek dengan aku ada 5 mess, yang ngurusnya disatuin dalam satu kamar. kamar disini besar besar makane kaya penampungan untuk level tertentu bisa diisi sampai 6 orang level lain cuma 1 atau 2 orang. itu yang bikin rebutan

      Hapus
  12. Ngomel ternyata bisa mengenyangkan yo kang hahaha.

    BalasHapus
  13. halaah cuman sepele, dan ibu juragan dapur, kalau pengalamanku, ibu dapur jangan pernah kita musuhi, kalau perlu dipelet sampe dia jatuh cinta pada akang, dengan demikian jatah makan akan luber hanya untukmu...percayalah!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha yang ada malah repot. pertama datang kan dibaik baikin
      eh malah tambah betah ceramah di meja makan
      haha

      Hapus
  14. wkwkwk ... benar itu, emang nggak boleh bohong ...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena