20 April 2013

Kantor Kedua


#Semua Umur

Ada sebuah meja yang sudah bertahan beberapa tahun di teras belakang mess tanpa ada yang berani ganggu gugat. Meja itu teramat nyaman untuk bekerja. Menghadap hutan dan berudara segar tidak seperti ruang server yang sumpek dengan peralatan plus terlalu dingin karena AC memang tak boleh mati sedetikpun.

Kantor kedua adalah istilah saat ini. 
Dulu di sini lah aku ngantor selama setahun lebih. Awal datang ke site, aku sempat bengong dengan surat tugas sebagai IT tapi kerjaan yang ada sebatas betulin laptop error. Perkembangan selanjutnya malah kacau ketika kerusakan genset, kulkas sampai mesin cuci laporannya ditujukan ke mejaku.

Tak ingin nyasar profesi, aku usulkan pembangunan jaringan internet kecepatan tinggi dan sistem ERP untuk mendukung produktifitas perusahaan. Perlu waktu dua bulan lobi sana sini mulai dari tingkat supervisor sampai ke direksi sebelum akhirnya pembangunan networking disetujui secara bertahap.

Saat itu perusahaan baru saja belajar berjalan dengan fasilitas serba minim. Kamar yang idealnya untuk 4 orang pun diisi 6 sampai 8 orang. Tak kebagian ruangan kerja, aku minta ijin menjadikan teras belakang mess sebagai kantor. Hasilnya lumayan keren. Bulan pertama disitu, laptopku ilang dari laci.
#Semprul...

Buat kerja memang nyaman. Pandangan luas tak terkungkung tembok derita. Repotnya kalo kerjaan lagi numpuk dan maksa aku lembur sampai malam. Susah untuk kerja tenang karena teman-teman suka ikutan nongkrong di situ. Jangankan orang, babi hutan atau kuntilanak iseng juga suka nyamperin.

Masalah lainnya adalah nyamuk. Tiap sore selepas ashar sampai isya adalah jamnya nyamuk jalan-jalan. Aku diakalin dengan bikin api unggun kecil pengusir nyamuk. Sayangnya angin suka berubah arah sehingga teman-teman misuh-misuh karena asapnya masuk kamar semua.




Dari sekedar tempat ngetik di awalnya, makin lama kantorku semakin ruwet dengan peralatan switching seiring progres pembangunan infrastruktur sistem. Aku baru dapat ruangan ketika peralatan kecil banyak yang hilang dan server error kena tempias air hujan. Sejak saat itulah kantor bersejarah ini berubah menjadi kantor kedua.



Intinya
Minimnya prasarana bukan alasan untuk menurunkan kinerja. Tak punya kantor ekslusif seperti yang lain bukan alasan untuk merasa minder. Aku justru menganggap ini kantor paling nyaman dari semua kantor yang ada. Bahkan aku bisa menyombongkan diri kepada teman-teman dengan mengatakan biar aku cuma staf rendahan, tapi punya status sebagai pejabat teras...


39 comments:

  1. Ruwet bener kamar kerjanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kamar
      itu waktu masih ngantor di teras

      Hapus
  2. Malah asyik to mas, ditemani kuntilanak. Ketimbang kesrimpet kabel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ogah pak dhe
      takut disedot...

      Hapus
  3. yang menjadikannya nyaman ya diri kita sendiri ya mas

    BalasHapus
  4. Hahhaa, pejabat terassss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek ono ngenean anaz paling seneng...

      Hapus
  5. kalau nyamuk jalan-jalan biasanya sich cuma sendirian, tapi banyak temannya yang ikutan dibelakang untuk jalan-jalan juga :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia masalahnya, pak
      hehe

      Hapus
  6. hebat, jadi pejabat teras ... :D

    BalasHapus
  7. kantor yg lain blom tentu kedatangan babi hutan ama kuntilanak kan pak? sampeyan memang spesial, brarti. spesial apa spe-SIAL tapi ya? qiqiqi....

    BalasHapus
  8. hormat ah buat pak pejabat teras

    BalasHapus
  9. Merasa terhormat mas punya kenalan pejabat teras. Salaman dulu dong ah *kemudian dijorokin ke hutan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi dasar...
      tar tak bonusin babi hutan baru nyaho loh..

      Hapus
  10. yang penting laptopnya masih pakai ubuntu :p

    BalasHapus
  11. emang beneran tuh ada Kuntilanak ya ikut main ke sana Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga di hutan bu hehe

      Hapus
  12. hah? kuntilanan? minta digodain pasti ya?

    BalasHapus
  13. wah ganteng juga ya cowo yg d'samping itu pak...he...

    BalasHapus
  14. ruang kerja koboi, bikin pengen ikut kerja, ada lowongan ngga om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kolong lowong tuh mang kalo mau...

      Hapus
    2. asal bisa deket kang raw...saya manut deh

      Hapus
    3. deket dimata jauh di hati kumaha, mang..?

      Hapus
  15. Cerita kuntilanak yg nyamperin itu gimana pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga bisa cerita
      keburu ngabur...

      Hapus
  16. owh jadi inget misua yang ngotot pengen nyulap kamar jadi kantor pribadi..yo wis ngalah deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan maksudnya biar bisa kerja sambil ngerjain
      hihih

      Hapus
  17. kerjaane dolanan kebel.. berantakan .

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada dolanan sambel. pedes...

      Hapus
  18. endang palupi1 Mei 2013 14.59

    salah sendiri gak mau ajukan proposal biar di buatkan ruang kerja yang indah, jgn lupa pasang foto keluarga ........hhhhh

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena