19 April 2013

Kamar Baru


#Semua Umur

Hidup di mess bersama banyak orang memang penuh suka duka. Senengnya suasana jadi rame ga terasa banget kalo hidup jauh dari peradaban. Secara default untuk level manager ke bawah satu kamar diisi 4 orang. Sebenarnya memadai karena ruangannya cukup luas. Namun kadang susah juga kalo ketiban apes dapat teman sekamar yang jorok atau ngoroknya kaya buldoser kehabisan oli.

Beberapa bulan lalu aku sudah cukup nyaman dengan teman sekamar yang bisa kompakan dan mau gantian bersih-bersih. Memang ada pengurus yang bantu-bantu di mess. Tapi ada rasa ga nyaman kalo cuma beresin selimut atau nyapu kudu setiap waktu panggil mereka. Ga tega juga nyuruh-nyuruh cewek berstatus ABG bersihin ruangan dengan kancut bertebaran.

Namun satu persatu teman-teman keluar kamar karena mutasi atau pindah kerjaan. Beberapa bulan berjalan aku tinggal sendirian. Secara teori seharusnya lebih nyaman. Nyatanya tidak karena kamarku sering berubah fungsi jadi kamar tamu. Kalo ada orang yang butuh menginap sementara waktu pasti dimasukan kamarku. Repotnya kebanyakan dari mereka ga begitu peduli dengan kondisi kamar. 

Baru aku sapu atau rapihin sudah diberantakin lagi. Mungkin dipikirnya tidur di hotel kali. Bangun tidur langsung ngacir ninggalin selimut atau sampah begitu saja. Ditegur juga percuma orang mereka tidak menetap.

Sampai 2 hari lalu bos GA nyamperin dan bilang bingung juragan HRD baru yang mau datang ga mau tidur rame-rame. Beliau minta pendapat yang sebenarnya memintaku mengalah pindah dan kamarku yang akan dipake.

Soal pindahnya sih aku ga pikirin. Orang itu hak perusahaan dan aku pun sudah beberapa kali pindah kamar. Cuma rada dongkol saja selama 3 tahun disini baru kali ini ada orang baru yang begitu belagunya ga mau bareng orang lain.

Ga ada tempat lagi sementara aku tak boleh pindah ke mess di luar komplek sama ibu direktur, keputusannya aku ngungsi ke ruang sebelah yang selama ini jadi kantor IT. Sebagian barang-barang dipindahin ke gudang dan jadilah kantor paling keren buat temen-temen. Satu-satunya kantor di sini yang bisa kerja sambil tiduran di springbed.

Lihat saja di gambar, lumayan rapi kan kamarku yang baru..?

Anggap saja begitu buat menghibur diri. Soalnya kalo lihat sudut yang lain, minta ampun deh. Suara kipas server yang 24 jam tidak pernah mati jadi pengantar tidur. Dinginnya juga mantap karena pake AC 2 biji. Berisik alarm saat emergency atau mati lampu rajin memutus mimpi dan yang paling repot harus rajin bangun pagi sebelum teman-teman ngantor.





Intinya 
Nikmati sajalah...
Tak perlu dianggap jadi doktor yang mondok di kantor. Anggap saja tempat kerja yang keren dan nyaman seperti kantornya Google yang mirip tempat bermain untuk memancing kreatifitas karyawan. Dengan adanya tempat tidur di kantor, berarti perusahaan bisa lebih banyak menuangkan harapan kepada timku. Kan harapan itu selalu dimulai dari mimpi. Oleh karena itu, aku bisa banyakin tidur agar bisa bermimpi lebih banyak...



47 comments:

  1. Oalah Mas riwayatmu.. Paling ga sekarang ada alesan buat nambah selimut lah ya Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. selimute ga iso kentut, om
      haha

      Hapus
    2. Lha kalo di hutan apa ya ada selimut yang bisa kentut? Jangan-jangan nanti malah ketemunya tarzin (tarzan betina).

      Hapus
    3. kuntilanak, pak dhe
      hehe

      Hapus
  2. Kalau ruangannya luas gini pasti banyak nyamuk, kan, Kang?
    Kuwi rekan barune aleman men, gak mau bareng ama yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga di hutan naz
      rumah nyamuk...

      Hapus
  3. kalo aku, pokoknya waktunya tidur, ditempat apapun dan kondisi apapun pasti tidur angler sampek ngiler, nyamukpun ikutan minder mendekati orang yang sedang mlungker

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo disini mana berani tidur di luar, pak
      kecuali sudah punya ilmu kebal nyamuk...

      Hapus
  4. GA itu apa? Give away?

    BalasHapus
  5. asyiknya kamarnya jadi lebih dingin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boro-boro asyik
      yang ada juga kedinginan, bu...
      dalam dilema antara masuk angin atau server ngadat kepanasan...

      Hapus
    2. Mini towernya mengkeret.

      Hapus
  6. Cieee... asiknya...
    ACnya dua
    Kamarku gak ada ACnya ommm, angin cepoi cepoi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba wae kalo beneran asik, un...

      Hapus
  7. wes ase esih nambah kipas angin

    BalasHapus
  8. sepreinya ungu ... *salah fokus

    BalasHapus
  9. wah..kalau nggak mau tidur rame-rame..suruh masuk hutan saja ,
    itu orang memang tidak bisa membedakan, tidur di rumah sendiri dengan tidur di tempat kerja, apalagi di lapangan tempat kerja mas Rawins , 'yang sabar ya sobat... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ya engga gitu lah
      dongkolnya itu kan masalah pribadi, pak
      sedangkan perintah pindah itu urusan perusahaan

      Hapus
  10. Tar tak temenin wis biar ga kesepian...

    BalasHapus
  11. kipas servere dineih suling men lhe muni ana nadane

    BalasHapus
  12. Tapi ruangannya nyaman kok Mas saya lihat dari sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyaman apa engga kan lebih banyak dari hati kita, pak
      apa adanya kalo hati senang tetap saja asik...

      Hapus
  13. lho, nggak tidur di ruang server lagi to Pak...

    kelihatan banget kalau suka duka hidup di hutan lebih banyak dukanya ya Pak Raw...kecuali duitnya yang bikin orang lain ngences, nggak muat lagi buku tabungannya, saking banyak digit-nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gara gara suka ngungsi ke server kali, bu
      makanya sekalian dipindahin ke gudang...

      Hapus
  14. Ini namanya kamar super lengkap alias kamar plus heheh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bisa sih sekalian plu plus om...

      Hapus
  15. Harus siap selimut tuh kang biar gak digigit nyamuk. He....z9

    Sukse selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. pesen yang bisa kentut kalo bisa pak...

      Hapus
  16. kunjungan perdanan nih mas.. mohon kerjasamanya.. hehehe
    salam blogger...

    cie ..cie.. cie.. yang punya kamar baru.. :)

    BalasHapus
  17. Nggak cuma di mess...
    Saya yang di rumah sendiri saja kadang terusir...
    Ketika ibuk saya atau ibuk mertua nginep di rumah saya, saya musti pindah kamar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu sih iya
      tapi kan ga setiap hari pak..?

      Hapus
  18. Wowwww....bantalnya banyak liur nya . Astagaaaaa...... udah gede loh mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh mungkin liur lain dari anak kecil bu

      Hapus
  19. Ati-ati radiasi Mase.. efek yang tak terasa segera. Ingat kesehatan di masa tua kelak, jangan terlalu sering tidur dekat komputer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan deket lagi bu
      malah dikelilingin komputer
      radiasi total pokoknya

      Hapus
  20. sebagai manager IT, gantian minta kamar sendiri donk ... :D

    BalasHapus
  21. dinamika hidup Mas... disyukuri aja. Ntar kalau nggak ada yang membuat 'tersingkir' dari kamar tidur, malah nggak ada yang seru ceritanya.. he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu. mayan buat bahan cerita...

      Hapus
  22. endang palupi1 Mei 2013 14.53

    walah kamr semono ac loro(2) opo ra dadi es mas?!hhheee......

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena