10 April 2013

Jurnal Berantakan


#Semua Umur

Lagi ngubek-ubek google mencari sesuatu, malah nyemplung ke tulisan lama di blog sendiri. Tadinya sih aku mau klik tombol close,namun sekilas mata memandang ada sesuatu yang tidak beres. Susunan paragrap dalam jurnal berantakan ga karuan.

Aku sempat mikir, Citra lagi yang bikin ulah. Tapi inget laptop di rumah belum dibetulin, ga mungkin tuh anak yang ngacak-acak. Lagian urutan kalimatnya masih bener, cuma gambar pada ilang, font ga karuan dan antar paragrap tidak ada spasi sampai mumet bacanya.

Setelah cek sana-sini bisa ketahuan yang berantakan hanya jurnal sebelum 2009. Aku jadi ingat kalo dulu aku pake sistem crossposting dimana sekali ngepos langsung kemuat di blogger dan multiply. Wajar begitu multiply menghapus semua konten blog, yang di blogger jadi berantakan karena banyak gambar dan link yang ter-host di multiply.

Tadinya mau aku cuekin. Toh itu tulisan basi dan ga berarti buat orang lain. Sialnya yang terbuka didepan mata adalah jurnal yang menampilkan gambar Juragan Pacul jadul waktu masih jadi direktur PT Patjul Tjitjipilah Yogyakarta. Biarpun wujudnya kaya gebug bata, tetap saja beliau sedulur lanang yang baik hati. Tak nyaman rasanya melihat isi jurnal kompakan berantakan seperti orang yang ada di gambarnya, mau ga mau malam ini aku kerja bakti merapi-rapikan tulisan lama.

Walau buat orang lain tiada berarti, namun aku suka baca jurnal-jurnal basi itu. Inilah indahnya mengisi blog dengan cerita keseharian. Aku bisa mengenang apa yang aku rasa dan pikirkan di tahun-tahun yang sudah lewat. Kadang trenyuh, jengah, malu dan tak jarang ngikik sendiri ingat kelakuan masa lalu yang begitu katrok.

Hal semacam ini tak bisa aku temukan di blog lama yang isinya tutorial komputer. Perkembangan teknologi yang begitu cepat membuat baca jurnal dua tahun lewat terasa tak berguna. Semuanya sudah ketinggalan jaman dan sulit untuk dicoba-coba lagi di masa kini. Sudah jaman windows 8, rasanya mubazir kalo baca ulang tutorial windows 98 di tulisan lama.

Makanya aku tak pernah merasa menyesal telah mengisi blog ini dengan celoteh ga mutu. Nyatanya setelah waktu berlalu, tulisan lama tetap asik buat aku baca lagi. Mungkin analoginya sama dengan Bang Haji yang segala sepak terjang terbarunya sering dihujat, namun dalam kenyataan lagu-lagunya dari yang paling jadul masih saja dinyanyikan orang.


Intinya
Sekedar pembenaran sepihak atas komentar yang bilang "blogger jadul tapi tulisannya jorok dan ga mutu". Toh aku menuliskan semua itu memang untuk diri sendiri dan tak ingin populer seperti blogger kawakan karena aku memang masih abg. Aku cuma ingin apa adanya. Maap, kali ini aku serius...



38 comments:

  1. sekarang itu yang jadul malah yang jadi trendy..pokoke semua yang berbau jadul bisa dibuat tampil antik untuk bikin cantik...jadi barang jadul asal orisinil pastilah tetap memikat :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan kalo kolektor, pak
      ga berlaku untuk kolekdol kayaknya...

      Hapus
  2. Bener banget emang Mas. Baca tulisan lama-lama itu berharga banget. Berasa naik mesin waktu balik ke masa-masa kita nulis. Sayang baru mulai tahun 2011. Ngiri sama sampean aku Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa om
      asal bisa tahan 10 tahun lagi tar kan banyak kenangan lama disitu...

      Hapus
  3. tenang wae, mas. Jadul apa uzur, pokoknya bikin kita enjoy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya kelapa ya
      tambah tua tambah banyak santannya...

      Hapus
  4. wah saya dulu juga ngecrros langsung ke mulkipli loh kang dan updatenya selalu dari blogger. Nggak tahu sekarang gimana ceritanya si mulkipli ini apalagi akunnya wis lupa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sudah lenyap ditelan bumi, pak
      sekarang tampilannya jadi aneh
      beneran kaya toko online lainnya

      Hapus
  5. blog antik pengunjung unik

    BalasHapus
    Balasan
    1. bearti kalo blognya unik, pengunjungnya antik dong..?

      Hapus
    2. kalau saya milih jadi pengunjung c antik saja deh...

      Hapus
    3. aku juga mau dong milih yang cantik

      Hapus
  6. Rajin ya mas meraphkan jurnal lama, terima merapihkan jurnal saya? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh boleh...
      wani piro..?

      Hapus
    2. tenang saya yang bayarin!hehe..

      Hapus
    3. bayar nya tahun depan xixi

      Hapus
    4. nyicil 15 taun lagi.. :D

      Hapus
  7. abegeh.. 50th yang lalu nyahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa nyampe 50 tahun kedepan...

      Hapus
  8. Endang palupi10 April 2013 13.17

    no coment wae ach.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo mending ojo
      timbang ketularan pacul

      Hapus
  9. Wkwkwk aku juga bersyukur sdh bertahun2 ini rajin ngeblog. Dr jaman nunggu jodoh ampe skrg nunggu punya anak. Bener2 merekam banyak kisah hidupku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. indah memang bu kalo perjalanan hidup sempat tercatat
      makanya suka heran ke temen yang suka ngapus jurnal lama karena ga sesuai dengan suasana hati sekarang

      Hapus
  10. kamfreeet...ngajak gelut kiyeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sapa sapa..?
      wis gagean mangkat tek rewangi keprok...

      Hapus
    2. hoalah propokator...

      Hapus
  11. eee, itu ya wajah pak pacul 4 tahun lalu. wajah dagadu yang selalu sumringah kayaknya...

    saya lagi minta diulaskan kimchi je sama beliau

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren kan pacul edisi 2008..?

      Hapus
  12. nek barang, semakin jadul semakin antik semakin mahal mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku tambah tua tambah gak laku
      hehe

      Hapus
  13. Mas raw ternyata Senior blogger.Bikin artikel dari thn 2007.hebat!.Pertama kenal blogger artikel blog saya hasil copas.namun sekarang berusaha untuk memperbaiki nya.baca artikel ini jadi pengen ngecek kembali artikel lama di blog q

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat apanya
      khilaf aja dulu itu sampe ketemu blogger
      hehe

      Hapus
  14. kenapa harus bang haji yang dijadiin anekdot..coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kalo liat bang haji aku langsung inget mang lembu...

      Hapus
  15. enyong nembe ngerti ana postingan kiye koh.
    oalahh, ngimpi apa si Emil dibahas nang endi-endi.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena