11 April 2013

Curhatan Berubah


#Semua Umur

Pindahan rumah ke Jogja pinggiran sepertinya keputusan yang tepat. Anak-anak jadi punya ruang bermain lebih luas untuk menyalurkan energi yang seolah tiada habisnya. Aku pun bisa lebih tenang tidak seperti waktu masih di Kotagede dimana tempat bermain si Ncip begitu dekat dengan tebing sungai Gajah Wong.

Dari sisi fasilitas memang enakan rumah lama. Mulai dari kantor pemerintahan, rumah sakit, pasar, halte Trans Jogja dan sebagainya bisa dijangkau jalan kaki lima menit. Ke terminal bus cukup 15 menit. Ke stasiun kereta atau bandara setengah jam juga nyampe. Repotnya, Indomaret cuma selangkah sebelah rumah dan di seberang jalan ada Superindo. Efeknya anggaran jajan anak-anak susah ditekan.

Pada dasarnya anak-anak itu tak suka jajanan. Mereka minta ini itu karena tersedia di depan mata saja. Beli coklat, es krim dan sebagainya cuma disentuh sedikit lalu ditaruh kulkas. Itu yang sering bikin ibue ngomel-ngomel.

Biar ibue adem aku pernah bilang, "sudahlah, uang gampang dicari. Daripada anak-anak rewel, tar ibu juga yang repot..."

Eh, jawabnya gini, "bukan uangnya, yah. Kalo tiap hari ibu harus ngabisin coklat sisa anak-anak, tar jadi gendut ga sexy lagi tau..?"

Hehehe.
Dasar ibu-ibu..
Penampilan tetap nomor satu...




Kalo dulu cerita ibue di telpon banyak diisi tentang jajan anak-anak, sekarang curhatannya beda lagi. Setelah pindah ke kampung, anak-anak makin tak betah di rumah. Maunya lari ke sawah atau main di selokan.

Perasaan anak tetangga umur segitu pada keranjingan gadget canggih. Semenjak pindahan Citra dan Cipta jadi jarang mau buka laptop. Paling buka yutub sebentar trus ngacir lagi ke luar rumah nyari ikan, bekicot atau ngejar-ngejar kambing. Ibue jadi susah mau ngapa-ngapain karena harus ngawasin mereka di sawah.

Aku bilangin lagi, "gapapa, ibu. Cuma nungguin doang ga harus gendong inih. Bisa disambi pesbukan juga..."
Jawabnya, "tiap hari di sawah, tar jadi item ga cantik lagi, ayah..."

Ya sudahlah...



Intinya
Kalo ibu-ibu sudah ngomongin penampilan, aku ga pernah berani mendebat lagi. Soal Ncit dan Ncip pun sama. Bagaimanapun juga masa kecilku dihabiskan di sawah atau sungai sambil menggembala kambing. Dengan begitu aku makin yakin kalo mereka benar-benar anak-anakku...


57 comments:

  1. Pan itu nanti ujung-ujungnya buat si kangmas juga to. Penampilannya maksudku.
    Turut bahagia mas soal anak-anak yang gak keranjingam semarpun atopun gajet mahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia makanya ga berani mendebat
      bisa gawat kalo sampe kasih palang pintu haha

      Hapus
    2. jogjane mana mas bro???
      sapa tau bisa minta tandda tangan ntar :D

      Hapus
    3. Yogyane di Kawunganten.

      Hapus
    4. banguntapan, om...
      perempatan ringroad kotagede ngetan ngidul...

      kawunganten itu sifatnya, lik
      mangkat suwung bali kaboten...

      Hapus
  2. heheheh wanita memang sering jadi Mrs. Overweight gara-gara jadi petugas dinas kebersihan (ngebersihin ini piring anak-anak dimasukin ke perut maksudnya). Iyalah, mau dibuang sayang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia jeleknya. dibuang katanya sayang, dimakan takut gendut
      masa harus dikirim ke kalimantan biar aku yang gemuk..?

      Hapus
    2. Betul buuu,,, anaknnya ndak habis makannya ibunya yang habisin :D

      Dulu tinggal di Kota gedhe berarti deket dong dengan rumahku. Aku di rejowinangun

      Hapus
    3. berarti dimana-mana ibu ibu emang begitu ya..?
      aku dulu di perum winong prenggan, bu
      sekarang sih di banguntapan

      Hapus
  3. Balasan
    1. iyaa, buuu...

      *tetap ga berani ndebat takut dikeroyok

      Hapus
    2. dikeroyok ular
      ular tangga.

      Hapus
    3. ular tangga sekalian sama yang mainnya juga...rame...kemriyek

      Hapus
    4. ularnya dikeroyok tetangga..?

      Hapus
  4. ibu e Ncip memang dari sononya sudah cantik kok, walau gendut atau item, kayaknya nggak ngaruh banget deh, malah tambah manis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. percaya to Pak Raw, Pak Zach juga idem

      Hapus
    2. kenapa ada bapak bapak yang pro ke darma wanita ya..?
      jangan jangan...

      Hapus
  5. Jawab aja gini mas,
    biarpun gendut aku tetep cinta kok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi tar dijawab emang kenyang makan cinta gimana..?

      Hapus
    2. wis tah lah, pasti tokcer nek diomongi ngono,
      meskipun keliatan manyun atau njawab emang kenyang makan cinta doang?
      tapi ati bungaaaah iku pak..

      hajar aja pak..

      Hapus
    3. hihi sabar om
      tar kalo cuti bulan depan...

      Hapus
    4. Wah cenggur ya pak ya..

      Hapus
    5. Dadi akik dadi odol..

      Hapus
  6. Emang repot kalau tinggal ditempat yang banyak tokonya

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. copy paste dari : daftar kata "ngandel", "maen" dan "ya izya"

      Hapus
    2. tambah satu lagi Pak: percaya (dibaca ala jawa)

      Hapus
  8. soal trans yogya. haltene cilik banget Kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah pernah naik trans Jogja Pak? biar yang lain nggak pada roaming tentang haltenya, kapan2 biar diulas sama Pak Raw...

      Hapus
    2. kalau saya malah belum pernah naik Trans Jogja, tapi pernah berteduh di haltenya...

      Hapus
    3. lik zach pernah ngernetin, bu...

      Hapus
  9. Yang penting Mas kita syukuri saja keadaan sekarang.Kalau anak lebih betah dengan keadaan sekarang itu sih lebih bagus apalagi kalau daerah persawahan udaranya sejuk dan membuat hidup lebih sehat dibanding dengan udara diperkotaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pindah kesana juga sudah pake pertimbangan panjang, om
      rada repot membesarkan anak-anak di kota yang padat
      ruang bermain mereka kurang

      Hapus
  10. wah senengnya bisa bermain-main,dengan suasana asri dan segar,memang kang pinggiran memang bikin betah tempatnya,saya saja di pinggir he...he...,enak loh tidur nyenyak,nggak ada nyamuk nggak berisik lagi,kecuali bangkong saja yang bikin malam jadi rame.

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah asik musiknya alami
      daripada disini siang malam berisik alat berat padahal di tengah hutan. repot..

      Hapus
  11. Sawah tempat anakku dulu main sekarang suda jadi perumahan. Gak ada lagi kambing, bebek, ikan cetul. Diganti bandot, tante-tante dan babu genit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti sudah beralih fungsi dari tempat bermain anak jadi tempat bermain bapak yo..?
      hehe

      Hapus
  12. Wah...... jadi enak nih Kang tempat bermain anak jadi luas. Semoga bapaknya tidak susah mencari anaknya aja. Takut bapaknya nyasar ke rumah tetangga. He...x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana ya orang bapaknya masih suka miara kambing
      mau nyoba beli sate takut digetok ibue
      hehe

      Hapus
  13. paling tidak, meski jauh sedikit dari Jogja, masih bisa buka youtube *pemikiran internetholic* :mrgreen:

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan mereka main di sawah, om
      daripada keranjingan gadget
      boros...

      Hapus
  14. penampilan utk seorang istri itu penting loh, klw istri cantik yg seneng sapa. hayoooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng sih...
      sayang nemunya 3 bulan sekali
      hiks..

      Hapus
  15. ntar tak jake ngunda layangan karo fajar om..wkk.wk..

    BalasHapus
  16. seru dan keren...mari kita budayakan dengan mendidik anak untuk mencintai selokan, bekicot, dan kambing...agar hidupnya kelak lebih natural....hidup n'cip dan ncit.

    gendut dan item, malah lebih menggairahkan loh...:o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih yang menggairahkan itu yang item tapi panjang dan gede, mang...

      Hapus
  17. hahaha.. takut lemak .

    ehh kambing.. ncit ncip mereka suka tampil dengan kambing dan kucing ya. lucu ^^ .

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti mau bikin kebon binatang kali...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena