06 April 2013

Biru dan Pink


#Semua Umur

Sebagaimana umumnya pandangan masyarakat tentang warna dan anak-anak, ibue sering membeli pakaian atau perlengkapan anak dalam dua warna, merah muda dan biru muda. Pink untuk Citra dan biru untuk Cipta.

Banyak artikel di internet tentang pemahaman genderisasi warna ini berbeda di masa lalu. Dimana pink justru dianggap maskulin dan biru itu feminim. Konon kabarnya sebelum tahun 60 an anak laki-laki di Amerika kebanyakan dikasih pakaian warna pink dan biru untuk anak perempuan. Begitu lekatnya warna pink dengan maskulinitas sampai-sampai muncul mobil legendaris Pink Cadillac.

Perubahan asumsi warna ini mulai terjadi ketika aktivis Swedia Feminist Initiative dan aktivis Amerika Women for Peace menjadikan warna pink sebagai identitas mereka. Kemudian muncul pita pink sebagai simbol internasional kanker payudara dan dalam bahasa Inggris gaul, pink adalah sebutan untuk vagina.

Ada juga pemahaman berbeda ketika Nazi memisahkan tahanan homoseksual dalam sel dan pakaian berlogo segitiga pink. Di Rusia pun pink diasosiasikan kepada kaum lesbian.

Uraian tersebut diatas bisa dibaca lebih jelas di Wikipedia.

Lebih jauh lagi, pemilahan warna ini bisa jadi merupakan bawaan dari jaman purba. 

Di masa itu tugas laki-laki adalah berburu yang tentunya sangat dipengaruhi oleh cuaca. Kedekatannya pada warna biru berkaitan dengan warna langit yang dijadikan pertimbangan awal setiap kegiatan perburuan.

Tugas perempuan sebagai pengumpul buah-buahan membuatnya menyukai warna merah yang artinya buah sudah matang.

Perubahan genderisasi warna sebagaimana dijelaskan Wikipedia menurutku lebih banyak terpengaruh masalah tren. Sedangkan apa yang terjadi di masa purba, bisa aku anggap sebagai warisan naluri yang terbawa sebagai sifat dasar manusia.

Aku bilang begini karena melihat Citra yang perilakunya cenderung kecowok-cowokan dan tidak suka pakai yang pink. Ibunya mungkin sudah terpengaruh pemahaman masyarakat, namun untuk anak seumuran Ncit sepertinya masih bawaan naluri. Setiap kali ibunya bilang cewek pake yang pink, setiap kali pula Ncit ngeyel, "itu punya dede..."




Sedikit melenceng dari tema...
Upaya ibue mengubah Ncit biar lebih fenimim menggunakan warna gagal total. Ibue pun mencobanya dengan boneka. Mengingat selama ini boneka cenderung dianggap lekat dengan anak cewek. 

Sekali dua kali mau sih dia bermain boneka.
Tapi cerita akhirnya masih saja melenceng dari harapan
Tak perlu pake lama Ncit bakal teriak, "ayaaaah boneka mau nenen. Ayah gendong ya..."
Trus ngacir lagi ke gudang manjat lemari nyariin obeng buat mainan
Dan ibue pun cekikikan sambil pegang kamera
#Semmm...




Intinya
Sekedar berwacana warna dan jenis kelamin menurut analisa naluri dasar kemanusiaan. Benar atu tidak, aku bukan psikolog yang bisa mempertanggungjawabkan secara ilmiah. Ada pendapat lain..?





39 comments:

  1. Gak sedikit lho perempuan yang jadi engineer, mungkin ncit sedang membangun image itu :)

    Mbayangke ncit menek almari trus ngambil obeng, paling bapaknya mbengok "yeahhh you rock beibeh" ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarin aja lah mau jadi apa juga
      cuma ibe yang kadang rewel tentang itu

      Hapus
  2. Ahahahaaa keren foto dan adegan yg terahir itu Mas :D aku ngefans deh sama ncit hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah ngaku aja kalo ngfans ke bapaknya...

      Hapus
    2. Huahahahaha takut dilempar wajan sama ibue Ncit :D

      Hapus
    3. gapapa
      sekalian aja minta dilemparin panci, kulkas...

      Hapus
  3. Sangat lucu sekali tuh yang gak pake baju .. :x hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kalo ga pake baju itu lucu..?

      Hapus
  4. endang palupi6 April 2013 11.59

    wong anake bapake ya kayak bapakelah.......hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ya jangan nenenin boneka atuh...

      Hapus
  5. trus, itu bonekanya jadi nenen ama om rawins ato cuma digendong doang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gantian minta gendong ibue...
      *nenen...

      Hapus
  6. Saya suka pake pink Kang. Wajar-wajar aja gak sih? Tapi gak terus jadi kemayu jugak sih ya. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah...
      apalah artinya sebuah warna.. :D

      Hapus
  7. hihihi, foto terakhirnya keren.

    BalasHapus
  8. woyyy ....ndak salah tuh foto yg bawah. hahahah
    lucu abis mas....
    apa saya bantu upload di yutup. ha ?

    BalasHapus
  9. mungkinkah film kartun jadul pink panther juga berhubungan dengan genderisasi jaman dulu? hahaha

    tapi zaki saya ngefans berat sama warna kuning. krayon, cat air, pensil warna, sepidol, yang habis kuning duluan...tembok pun didominasi coretan warna kuning...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu berarti waktu ngidam ibunya banyak terinspirasi di toilet
      sehingga slogannya bukan lagi go green tapi go yellow
      hihihi sampluk sandal...

      Hapus
    2. asal jangan jus lele...

      yellow nya coldplay.

      Hapus
  10. Balasan
    1. asal jangan ditawarin
      tar jawabnya pasti cium...

      Hapus
    2. cium Ncit gapapa. wong tipluk2 gitu pipinya...
      cup cup cup pipi kanan pipi kiri...

      Hapus
    3. tar salah ke bapaknya lagi...

      Hapus
  11. biasanya klw cowok nggendong anak'e pakai kain, itu sangat sangat jarang. biasanya nggendong nya biasa ajah.

    *** jangan2 cuma action yah, trus di aplut di blog? biar gaya getooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilangin dikerjain si ncit disuruh main boneka
      hiks...

      Hapus
  12. kunjungan perdana
    waah lucu ya anak-anak...

    kalo aku suka warna biru dari kecil mpe sekarang
    nggak ada ngaruhnya ntu sama kesejatian gender menurut aku

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang itu cuma pengaruh tren budaya saja keknya
      atau karena mirip cowok..?
      hehe :D

      Hapus
  13. Lah..waktu kecil aku juga tidak senang diasosiakan dengan perempuan harus begini atau begitu... malah senengnya manjat dan main layangan.. tapi lama-lama ya.. kembali lagi ke kodratnya..

    Nggak apa-apalah Citra kalau nggak mau Pink.. itu kan cuma maunya masyarakat ya, Ncit? Ayo Ncit. maju terus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku biarin aja tuh anak pecicilan, bu
      aku males ngarah ngarahin anak. cukup liatin aja dari belakang kalo kalo salah belok

      Hapus
  14. saya nggak ada pendapat lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain ... itu foto paling bawah dihapus ajah...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena