03 April 2013

Alergi Ambulance


#Bimbingan Orang Tua

Pulang dari pelabuhan kemarin, Ferrari kesayangan ngadat koplingnya ngeplos. Untungnya aku tidak sok tahu menghentikan mobil untuk ngecek kondisi. Kalo sampai mesin mati, kayaknya malam itu aku harus nginep di tengah hutan.

Untung lagi si kopling rusak saat gigi berada di posisi 3, sehingga masih bisa dipaksain jalan melintasi lumpur sampai perkampungan terdekat atau minimal ada sinyal hape agar aku bisa nelpon ke pangkalan untuk minta jemput sementara truk aku tinggalkan di hutan.

Paginya datang laporan internet tambang mati. Cek dari server, dapat kesimpulan baterai radio ngedrop.

Buruan lapor kepala kendaraan sarana. Aku pikir dengan rusaknya truk kesayangan, aku bakal dapat ganti Ford Ranger lagi seperti semula. Eladalah malah jawabnya, "silakan pakai ambulans saja, pak. Sayang itu mobil jarang yang pake..."

"Hee gua mau betulin internet bukan bawa orang sakit..."
"Ya sama sajalah, pak. Internetnya lagi sakit juga kan..?"
#Mules...

Bukan masalah kendaraannya...
Tapi pasukanku ada yang penakut tingkat kabupaten. Dia manjat tower puluhan meter ga pernah bilang takut, cuma disuruh naik ambulans bisa terkencing-kencing. Jawabannya begitu standar, "kemaren abis dipake angkut orang mati, pak..."
#Kaya ga bakal mati aja lu...




Secara pribadi, sudah sejak dahulu kala aku sebel dengan ambulans. Ini trauma lama waktu masih gabung jadi relawan SAR

Waktu itu ceritanya lagi pelatihan di Gunung Sindoro dan aku yang pura-pura jadi korban. Awalnya sih asik. Yang lain ngos-ngosan blusukan naik turun gunung, aku bisa damai bobo manis ditandu. Teman-teman yang ngegotong sampe misuh-misuh aku ledekin mulu sepanjang jalan.
#Jadi instruktur memang enak...

Sesuai skenario...
Begitu sampai posko, korban dimasukin ambulans. Entah faktor kebetulan atau memang dikerjain balik oleh teman-teman. Baru jalan beberapa ratus meter pintu ambulans terbuka. Dodolnya tandu tidak diikat makanya ndlosor keluar dan apesnya ada tali nyangkut di bemper.

Kebayang engga sih gimana rasanya wajah imutku ini terpajang rapi didepan knalpot sementara badanku terikat erat di tandu. Teriak-teriak ga kedengeran juga sama sopir. Memang ga pake ngebut karena jalannya jelek. Tapi kan ujung tandu ndelosor di jalan. Andai saja ada yang muter lagu anak, suer dah berasa naik odong-odong.

Nasib baik berpihak...
Tali yang nyangkut tiba-tiba putus. Tapi mbokyao lihat-lihat lokasi dong. Ini putusnya di tanjakan yang lumayan curam. Hasilnya tandu ndelosor lagi lalu nyangkut di pohon teh. 

Dan malamnya...
Semua peserta aku rendam di sungai sampai pagi...
#Modiyaaarrrr...


Intinya
Aku ga suka naik ambulans
Apalagi sambil berbaring di belakang...

52 comments:

  1. Hahaha.... *maap, bukannya gak melas, tapi ra kuat ngempet ngguyu je.. mbayangin kondisimu wkt itu...*
    Yo wis nek gak mau naik ambulan didalam yo nangkring wae nang nduwure.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. healah..
      emangnya kenek angkot..?

      Hapus
  2. duuuuh, mau ketawa tapi ntar kuwalat sama orang tua :p

    sama mas raw, saya juga ga suka naek ambulan *dan mobil lainnya* sambil tiduran.. pusiiiiing kepalanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hei hei sembarangan masih imut gini dibilang orang tua..
      abegeh tau..?

      Hapus
    2. Woh....tibak'nya udah sepuh yah? maaf...selama ini saya manggil mas, ndak taunyah udah bapak'e anak2 toh. heheheh

      Hapus
    3. ya mas dong...
      masa mbak..?

      Hapus
    4. hhh mas Rawin sepuh ?
      jangan-jangan setara dengan Eyang Subur

      Hapus
    5. kemarin waktu nganter ibue ke pasar kotagede
      aku mampir ke tukang sepuh perak, pak kyai...

      Hapus
    6. ke kotagedhe ? pantes saja, jadi gedhe kabeh

      Hapus
    7. kok tahu ?
      gitu kan pertanyaannya ?
      jawabannya mbuh

      Hapus
    8. itu kan kalo nanyanya, bapakmu maling ya..?
      baru jawabnya kok tahu..?

      Hapus
  3. beberapa hari pengen nulis tentang ambulans, eh keduluan Pak Raw. di mill akhir2 ini sering terjadi accident, mbuh siapa yang kurang hati2, padahal K3 lagi gencar2nya...

    xixixixi...terbayang yang naik odong-odong

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa nulis aja biar keliatan kompakan...

      Hapus
    2. iyo..
      sapa tau aku jadi ketularan pinter

      Hapus
  4. Jarang2 orang punya mobil ambulance, saya salut sama Pak rawin yg demen sama mobil ambulance.... banget kerennya pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      maunya sih bisa punya pesawat dan kereta api...

      Hapus
    2. yang jelas punya itu jerawat, lik...

      Hapus
  5. dadi sopir ambulance tambah ganteng kok mas ... *ngikik ning pojokan

    BalasHapus
  6. amit amit, jangan sampe naik ambulan apa lagi berbaring dibelakang...hiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending naik angkot ya mang. heheh

      Hapus
    2. naik angkot biar bisa nangkod..?
      naek ambulan kalo mau juga bisa tuh nangkod...

      Hapus
  7. Hahaha....
    Lucu bgt ceritanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah
      ga tau waktu ngelakoninya ya..?

      Hapus
  8. sempat jadi pasien waktu latihan.
    itu artinya....??

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu artinya instruktur yang rela berkorban...

      Hapus
  9. wkwkwk... duh duuuh... maap ketawanya mpe ngakak gini. Pdhl aku sering nasehatin anakku "jangan ngetawain org yg kena musibah". Lah kok aku mlh ngetawai mas rawins.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa...
      kesialan orang lain adalah hiburan terindah

      Hapus
  10. Ya ampun lucu banget..

    Aku bayanginnya seperti di film Speed waktu Keanu Reeves dan Sandra Bullock dlosoran waktu keluar dari bis yg dipasangi boom.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ga tau kalo pilem itu terinspirasi dari ceritaku, om..?
      aku ditawarin jadi pemain, tapi kutolak karena lawannya bukan winona rider...

      Hapus
    2. owalah pantesan di subtitle thanks - nya ada tulisan nama mr. raw

      Hapus
    3. haha kalo itu sih maksudnya mr rawon...
      haha

      Hapus
  11. Ya seramlah kalau udah baring dibelakang,lagi pula itu kan tempat yang sakitlah atau jangan2 sering bawa jenazah,,,,seramm :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga ambulans. masa bawa rit ritan pasir..?
      :D

      Hapus
  12. xixixixi....aku juga paling 'miris liat ambulan opo neh raunganya...punya pengalaman juga, pas bpk mertua meninggal justru aku yang berada di ambulan dari RS Sarjito sampe Purworejo...huhuhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah akal akalan supirnya biar bisa ngebut nerobos lampu merah tanpa ditangkep polisi. padahal ga ada penumpangnya..

      Hapus
  13. apa beda antara melampiaskan kekesalan dengan dendam hayo?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dendam itu kan kalo ditujukan kepada yang bersangkutan
      kalo pelampiasan mah bisa ke apa saja
      mbanting gelas opo kartu...

      Hapus
  14. tuh ferarri bukan dalam rangka april mop kan? Kwkwkwk

    BalasHapus
  15. kapan lagi ya mas punya kendaraan dinasnya ambulan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih...
      cuma udah telanjur sebel aja sama yang namanya ambulans

      Hapus
  16. hahahahaha...kaya pilem kartun...hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      siapa lagi yang mau milemin...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena