30 Maret 2013

Warung Jablay


#Bimbingan Orang Tua

Warung jablay adalah sebutan untuk sebuah fenomena yang di daerah lain dikenal dengan nama warung remang-remang. Sebuah warung sederhana yang menyediakan kopi dan sekedar jajanan ringan dilayani oleh perempuan muda yang cenderung seksi.

Warung pinggir jalan ini biasanya buka sore hari sampai subuh. Ada juga yang buka siang hari namun tidak banyak dan kadang tidak dilayani oleh cewek yang dengan ikhlas menyebut dirinya jablay.

Harga jajanannya lumayan mahal. Segelas kopi rata-rata dikasih banderol 5 ribu perak. Mencoba mampir di warung jablay, kita harus siapkan uang pecahan. Karena mereka seringkali mengatakan tidak ada kembalian kalo kita kasih uang bernilai agak besar. Ini hanyalah modus dengan harapan kita mengikhlaskan kembalian.

Banyak pandangan miring terhadap kaum jablay ini walaupun fungsi mereka sebenarnya sebagai penarik pembeli sebagaimana SPG di mall. Aku tak berani berburuk sangka mereka bisa dibooking sebagai mana layaknya PSK. Warung jablay ini teramat sederhana dan tidak ada fasilitas kamar sebagaimana warung remang-remang di daerah pantura.

Pernah aku sempatkan mengorek agak jauh kehidupan mereka. Untuk jam kerja semalam suntuk, rata-rata mereka mendapat bayaran 300 sampai 400 ribu perbulan dari pemilik warung. Pendapatan tambahan mereka adalah kembalian yang tidak diambil semacam tips atas layanan ngobrol selama ngopi.

Cantik-cantikkah mereka..?
Jujur aku katakan hanya satu dua yang masuk kategori sedap dipandang. Dengan pendapatan minim sementara tiap malam harus melek sepertinya sulit buat mereka bisa menjaga penampilan tetap ayu alami ga pake menor. Genit  dan sok akrab itu rata-rata yang mungkin sudah jadi trade mark karena tugasnya memang menahan pelanggan agar nongkrong selama mungkin.

Apapun itu, mereka cukup berjasa bagi para pelintas malam saat kantuk mulai menyerang sementara perjalanan masih jauh. Harga jajanan yang relatif mahal bukan masalah karena mereka memberikan satu nilai tambah yang tak bakal didapatkan saat kita masuk rumah makan, yakni komunikasi sosial.


Intinya
Tidak semestinya kita menganggap negatif orang lain yang sedang cari rejeki secara halal hanya karena penampilan genit dan bekerja di keremangan malam. Bagaimanapun juga memilih cara mempertahankan hidup itu tak cukup hanya modal niat tanpa ada kesempatan. Waspadalah... waspadalah...



67 comments:

  1. pertamax....hayo yang lain jangan iri ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah menghindari pertamax koq. kalo bisa bahan bakar air

      Hapus
    2. nah lho...
      lik zach emang penggiat pltu
      pembangkit listrik tenaga uyuh..

      Hapus
  2. tadi belum baca...setelah dibaca, nampak ada sisi menyedihkannya juga. maksudnya, seseorang yang bekerja semalaman dengan bayaran yang boleh dibilang kurang sebanding. dibandingkan di sini, tukang gosok yang menyetrika baju2 kami, sebulan per kepala 50ribu, datang 2 atau 3 hari sekali, se jam selesai. dalam sehari bisa 7-8 rumah didatengi. .tiap rumah 3-4 kepala. saya tanya, sebulan dia bisa mendapat 2,8 juta sampai 3 juta bahkan lebih tergantung borongan. banyak sekali rupanya...setara dengan Automation Engineer fresh graduade.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak khusna bahasanya asyik

      Hapus
    2. wah kalo gitu mendingan jadi tukang setrika saja ya
      lumayan gajinya dengan resiko minimal...

      Hapus
    3. wah, tapi mbak yang setrika di tempat saya tu luar biasa lho Pak, dia kerja banting tulang untuk berobat adiknya yang sakit di kampung di Pasaman, Sumbar sana.

      Hapus
    4. itu malah lebih keren lagi
      daripada yang gajinya gede tapi habis buat senang senang sendiri

      Hapus
    5. yg diatas saya yg termasuk gaji gede habis buat seneng2 sendiri nih.... :))

      Hapus
  3. Sepertinya kita memang tidak bisa lagi menilai orang dari penampilannya. Banyak yang tampil elegan, alim, sopan, ternyata kelakuannya jeblog.

    Saya sudah tahunan ngurus rental mobil, hampir setiap hari selalu ada sopir lapor, tamunya minta dicarikan "kemul". - Itu biasa, yang bikin saya sempat hampir keselek, banyak "kemul" yang semula saya kenali sebagai orang baik-baik, alim dan ekonominya mapan. Pokoknya, blas, bener-benar gak nyangka kalau mereka juga bisnis rental "daging".

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah pak
      yang nyantri ternyata doyan sapi juga banyak. cuma karena mereka pake dasi saja makanya suka dianggap keren tanpa tahu dalemannya...

      Hapus
  4. 300 sampai 500 ribu, itu bayaran yang rata-rata mereka dapatkan. "Emang banyak juga yah yang suka ngasih tips atau uang kembalian ? kalau nggk gimana tuh? Dari sore sampai subuh,,
    sangat menyedihkan.. patut di contoh aja nih kerja kerasnya untuk mempertahankan hidup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang aku lihat juga sisi itunya. kegigihan mereka dengan pendapatan minim tak peduli kesan di masyarakat. kasian sebenarnya...

      Hapus
    2. kesian kesian kesian... mendingan nang tengah ngalas, hasile segudang yah yun.

      Hapus
  5. kalo kebanyakan di pantura Kang, jelas image yang ditimpakan mereka: nemenin teler. gimana nggak, sponsorship di tempat itu minimal bir dan kondom koq.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bisa tahu ya?

      -mikir keras-

      Hapus
    2. makanya aku bilang ada perbedaan dengan yang di pantura

      ya taulah masa gak tau...

      Hapus
    3. kie wis pada pengalaman kabeh mesti !
      #nyong ya meneng bae

      Hapus
  6. yang pernah saya lihat adalah warung nasi kucing, itupun belum pernah saya mampir, khawatir nanti dilayani kucing atau menunya sisa makan kucing. Ups! hehehe...ngaco.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bener dikasih makanan kucing, om... :D

      Hapus
  7. Ya ampun.. kasihan ya Mas kalo ngelihat apa yang harus mereka lakukan dan upah yang diterima. Memang seharusnya kita ga boleh menghakimi orang sih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah pemerintah juga tidak bisa buka lowongan kerja yang layak. kalo ada yang lain, kayaknya mereka juga ga bakalan mau kerja seperti itu..

      Hapus
  8. Ajak ajak dong ane Maseke warung jablay itu !

    BalasHapus
    Balasan
    1. main aja kemari
      banyak kok sepanjang jalan dari banjarmasin ke arah muara teweh...

      Hapus
  9. kalo semakin lama ngobrol nya berarti harus kasih uang tips yg bnyk juga ya Om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada keharusan kasih tips kok. maksudnya kalo nongkrongnya lama berarti jajannya makin banyak

      Hapus
  10. endang palupi30 Maret 2013 11.26

    lha yen kopi cuman 5ribu yo ra larang no mas, lha wong modal 10 ewu isoh ngobrol lama mbak2e kaum adam yo jelas pasti suka......hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. minimal ada teman ngobrol buat ngilangin ngantuk. daripada ketiduran sambil nyupir..?

      Hapus
  11. trs dia nungguin warungnya sndr apa brdua gt?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung, ceu...
      ada yang berdua, bertiga atau lebih
      lihat tingkat keramean warugnya kali biar ga pada berebutan ngobrolnya

      Hapus
    2. oowh iya kirain sndirian kbayang aja jebleh ngelayanin konsumen hehe..

      Hapus
    3. ya iyalah
      emangnya ngelayanin konsumennya satu lawan satu..?

      Hapus
  12. Wah menarik juga ya...sekarang warung pinggir jalan aja udah pasang waitress, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak cuma mall yang pake spg om...

      Hapus
  13. Mase... cedhak omahku akeh kuiiiii... warung jablay, jablayne nek isuk sok barengan blanja neng tukang sayur :)) Tapi nek takdelok sing parkir kono kui akeh mubil B.. adoh men ya tekan cileungsi leh jajan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan cileungsi, disini juga banyak plat b mampir bu
      padahal nyebrang laut

      Hapus
    2. jakarta - cileungsi mah deket atuh bu ...

      Hapus
    3. Dekat itu di peta masbro.. gak kliatan jalan rusak dan macetnya :) Dibela-belain macet gilak dari Jakarta cuma mau ngupi di warung "gedhek" tengah kampung gini? laki-laki memang anehhhh...

      Hapus
    4. lha ibu ibu juga kadang aneh
      di pasar ngipik deket rumah juga ada yang jualan sayur kenapa lebih suka ke kerpur yang nun jauh di sana. haha...

      Hapus
    5. betul pak,
      jakarta - cileungsi emang gak jauh2 amat bu.
      di jalur itu yg parah anggota dinas perhubungannya yg bener2 sangat disipilin, dan rajin cari duit..
      parah itu bu di situ..

      Hapus
    6. Hahaha.. Ibuk ibuk cen senenge neng kerpur wong iso nggesak nggesek.. Urusan mumet akhir bulan, ya kuwi nganggo ngelmu luweh wae..

      Hapus
    7. dan yang pasti
      debat sama ibu ibu adalah sebuah kenekatan yang luar biasa :D

      Hapus
  14. Itulah kehidupan... Ada suka ada duka yang penting ikhlas

    BalasHapus
  15. cuci mata ya................
    kayak event event gitu keknya, kbnykan mereka dandan pake pakean pas badan padahal merek gak ngapa-ngapain juga kan.. cuma jualan kopi atau apa gitu.. tapi tetep cap dimata masyarakat itu pikirannya kotor .

    gak tau ding.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga itu doang
      cuci tangan cuci kaki segala
      yang engga cuma sikat gigi dan beranjak tidur doang...

      Hapus
  16. dengan gaji segitu...kasian juga ya Kang, melek semalam suntuk belum lagi ditowel-towel :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih kasian lagi suka dilecehkan orang walaupun di lain sisi suka dicari cari juga..

      Hapus
  17. Ohh ternyata jual kopi, saya kira jual jablay :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jablay cuma sebutan dari masyarakat saja
      aku juga ga tau kenapa pemahamannya berubah kalo jablay itu dari cewek yang kerja malem beralih ke psk..

      Hapus
  18. Haloo salam kenal ya mas, warung semacam ini memang lagi menjamur, diperbatasan bekasi-depok-jakarta di deket rumah saya juga ada.
    Dan saya setuju dengan mba husna, sebenernya lepas dari imej yang negatif masih banyak loh pekerjaan yang penghasilannya lebih layak.

    Sayangnya kebanyakan yang bekerja di warung semcam ini kemudian susah mendapat pekerjaan jenis lain karena imej yang terlanjur melekat adalah : genit, ibu-ibu mana yang mau mempekerjakan pembantu atau tukang setrika berimej genit?! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pikir mereka sama dengan spg kalo di mol cuma beda kelas doang. masyarakat kita juga sering memandang miring ke profesi itu padahal tidak semua spg bisa diajak ga bener

      Hapus
  19. kebanyakan daerah pantura ya mas... tapi mamang belum pernah mampir , lewat doang, sambil melirik hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali mampir atuh mang
      biar bisa cerita gimana rasanya...

      Hapus
  20. bener banget mas...
    misalnya Presiden tu kan sebenarnya cm nama lain dari pelayan rakyat, ya gak..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya beda nama beda rejeki, om...

      Hapus
  21. Mas, mas, inget lho sama si iboe di rumah!!!!

    Hahaha

    BalasHapus
  22. gimana ga rame,wong mo jajan 5rb jadi 50rb saking kesemsem ama yang ngelayanin

    BalasHapus
  23. kasihan dech semalaman cuma dibayar 15 rb...

    BalasHapus
  24. si bapak juga sih bilangnya mau ronda malah nongkrong di warung jablay

    BalasHapus
  25. Pengen mampir om,bisa ditarne

    BalasHapus
  26. Aq jg pengen mampir tp yg warung jablay yg bisa di pakai di mana yaaa

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena