03 Maret 2013

Simbiosis Feodalisma


#Semua Umur

Banyak gangguan menjelang cuti merupakan sumber kegalauan yang luar biasa. Tak ingin cuti tertunda membuat pola kerja kadang bergeser sedikit dari kata kerja cepat menjadi kerja terburu-buru.

Musim hujan adalah penghambat tambahan. Kalo cuma hujan mungkin bisa dipaksakan manjat. Tapi bila angin kencang dan petir turut serta, aku tak mau ambil resiko. Hujan juga membuat jalanan berubah jadi kubangan lumpur yang mengganggu mobilitas.

Lebih apes lagi bila kejadiannya berbarengan dengan rombongan dari Jakarta datang. Kasus paling sering adalah tidak kebagian kendaraan karena habis dipakai mereka. Kalo karyawan site terbiasa bergantian atau didrop untuk nanti dijemput lagi, mereka seringnya minta secara ekslusif kendaraannya nungguin.

Dan kondisi ini sulit untuk dibenahi karena sebagian orang site ikut andil menyuburkan budaya tersebut. Seolah-olah karyawan pusat itu lebih penting dari karyawan site. Tak cuma soal kendaraan. Urusan lain pun sama. 

Misalnya soal makan
Kebiasaan begadang sampai subuh membuatku sering sarapan menjelang jam makan siang. Melihat meja makan cuma ada nasi goreng sisa sarapan pagi sementara di dapur sudah mulai mateng, aku nyelonong ke dapur dong minta lauk. Eh, pernah ditolak mentah-mentah, "maaf pak ini untuk tamu. Bapak sarapan yang di meja makan saja ya..."

Apa bedanya aku sama temen-temen dari Jakarta..?
Mereka karyawan, aku juga karyawan. Mereka dari Jakarta, aku pun sama pengangkatan Jakarta. Bedanya mereka ditempatkan di kantor pusat sedangkan aku di daerah. 




Kalo mau pake logika, harusnya yang di daerah dapat menu lebih baik tingkat gizinya. Orang Jakarta kerjaan duduk di ruangan ber-AC, sedangkan aku harus berpanasan mandi debu setiap hari. Apalagi debu batubara yang mengandung kadar sulfur tinggi sangat merusak paru-paru. Kalo gizinya kurang apa mungkin tetap sehat..?

Lebih menyebalkan lagi ketika kepala dapur bilang, "kalo mau lauk yang ini, nanti saja setelah mereka selesai makan..."

Celeng tenan...
Itu kan sama saja aku disuruh makan sisa orang..?

Bodo ah...
Yang penting malam ini aku pulang dan besok bisa perbaikan gizi di rumah. Semoga asupannya bisa lebih banyak daripada pengeluaran gizinya biar ga tekor. Apa ikut program penggemukan sapi saja ya biar mantap...?


Intinya
Yang dari pusat maunya diistimewakan, yang di daerah terjangkit budaya menjilat. Benar-benar simbiosis feodalisma yang merusak tatanan. Tapi mau bilang apa, wong semua itu sudah jadi penyakit kronis yang hanya bisa disembuhkan dengan cara amputasi. Dan sepertinya hidup penyakitan itu lebih nikmat daripada diamputasi.


50 comments:

  1. itulah budaya yang sedang menjamur dan menjadi virus yang mematikan loyalitas pekerjaan...namun apaboleh buat karena kebijakan ABS atau asal bos senang terkadang dipraktekkan demi mempertahankan kedudukan dalam perusahaan, meskipun hanya sebatas koki perusahaan, sehingga bila bos atau tamu sudah kembali ke Jakarta, barulah abs itu berganti lagi menjadi Aku Bisa Santai....,
    :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha pak hariyanto emang keren kalo bikin istilah
      bener banget tuh tentang abs
      ane bisa sakaw gan...

      Hapus
  2. nang ngumah tetep ABS..Asal Bué Senang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu deneng bisa gawe e coret piwe carane..?

      Hapus
  3. Balasan
    1. kaya sayuran baru dapet metik dikebun belakang kan?

      Hapus
    2. namanya juga daun muda
      bisa bikin batangnya seger juga..

      Hapus
  4. belum baca, tapi pengin komen. terus komen apa coba?

    BalasHapus
  5. dulu sih sempet ngerasain kaya gitu. kalo ada orang pusat dateng semua pada heboh. padahal apa yang dikasih orang pusat ? dateng terus tapi hampir gak ada perubahan dari kunjungannya... malah bikin repot. wakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener kok bikin repot. datang cuma tengak tengok permukaan doang ga nyampe kedalem trus bikin aturan di jakarta yang belum tentu pas dengan kondisi lapangan tapi yang disuruh sosialisasi orang site mereka ga mau ambil resiko nerapin sendiri...

      Hapus
  6. wakwauu, mas Rawins klo lagi ngamuk kaya gini to jebulnya :D
    emang bener itu mas, sama kaya di tempatku kerja, orang pusat selalu dianggap dewa, yang paling pinter, paling istimewa, lebay amat, padahal yang bukan di pusat juga njungkel nyungsep kok, tapi ya emang bener katamu, itu udah jadi penyakit kronis yang entah bisa disembuhin atau ga ~_~

    wehh,, mudik nih critanya,, banyak2in makanan yang bergizi selama mudik, buat simpenan tenaga ntar klo balik ke hutan lagi, wkwkwk :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenaga apa? terkuras itu saat mudik koq!

      Hapus
    2. emang kudu diamputasi biar ga kambuh lagi. termasuk kalo tenaga ga mau terkuras juga kudu amputasi keknya
      haha..

      Hapus
  7. hampir di semua lini gitu pak....
    dengan bacsound: "Itulah Indonesia Raya..." :D

    BalasHapus
  8. kebetulan dicilembu 30% penduduknya beternak sapi, program penggemukan terjadi setiap waktu, kang rawins bisa nyelip diantara sapi sapi itu, tenang nanti saya rekomendasikan kesalah satu peternak disini...GRATIS

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa kalo peternaknya seperti chantal dela conceta...
      dijamin cepet gemuk deh peternaknya

      Hapus
  9. komentarku dijegal satpam euy..komentar soal rekomendasi untuk akang dalam rangka penggemukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti takiut sama pak anoman, jadi sewa satpam sekarang

      Hapus
    2. satpamnya cakep gak..?

      Hapus
  10. sama-sama kerja harusnya tidak dibedakan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibedakan juga gapapa asal jangan gitu gitu amat bu...

      Hapus
  11. wahhh. seperti apa ya rasanya mandi debu batubara... hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya susah diungkap dengan kata kata
      mau coba..?

      Hapus
  12. emang udah budaya ya Kang...
    dan disuruh nunggu mereka selesai makan? ckckckck

    tapi kan udah mau pulang Kang....selamat liburan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai saja deket warteg
      mending ngacir kesitu deh daripada makan enak tapi hati terhina gitu
      haha

      Hapus
  13. itu biasa tuh.. yang dari kota merasa kayak keren gitu... padahal sama sama oon... harus nya memang tidak perlu menjilat yang di site ya.. khan kerja lebih keras.

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah om...
      kayaknya sudah membudaya sampe melupakan tatanan kerja
      tau sendirilah cara orang biar kepake kerja kan emang ada 2 macem, kerja keras atau menjilat atasan...

      Hapus
  14. Seharusnya Mas udah bisa dapat hak istimewa karena pekerjaan di pelosok dan jauh dari perkotaaan, istimewa yang dapat diberikan seperti makanan lengkap dan peralatan yang memadai.Jadi kita betah melakukan pekerjaan tersebut.

    Benar kata Mas memang harus butuh asupan giji,apalagi lihat kondisi sperti diatas tadi.Semangat Mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semestinya...
      namun kenyataannya kan engga. orang kadang melecehkan mereka yang posisinya dibawah seolah ga penting. padahal waktu ob ga nongol sehari saja mereka sudah uring uringan...

      Hapus
  15. malam mas.. izin nyimak :)

    _________________
    Blog dengan segala isi yang akan membuat hari-hari mu tidak bosan, stay enjoy, keep smile. Go to http://sdftyujklvbn.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. jualan minyak mulu, belum laku-laku ya..?

      Hapus
  16. dimana-mana kayaknya seperti itu mas, yg di pusat lebih diistimewakan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kalo disuruh tuker posisi jarang mau ya..?

      Hapus
  17. yg sabar toh mas mas, main kerumahku aja yuk, byk lauk pauk disini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah di rumah sekarang, pak
      mantaplah ga kekurangan makan lagi..

      Hapus
  18. Makanya kalo mau ngambil lauk buat makan itu jangan bilang-bilang, mendingan nyolong sekalian, lha orang mereka juga tega kok nyuruh nungguin makanan sisa. Sikat blehh..

    Eh iya, itu anak magang yang dibelakang tower sapa namanya? cucok deh ih kikikiiiik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocok disuruh nyolong ayam maksudnya..?

      Hapus
  19. endang palupi5 Maret 2013 11.09

    wis rasah nesu2..... makan yang buat tamu itu bikin stroke, makane makan yang sederna tapi bergizi, contone pecel kayak kue bae.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga nesu kok
      apalagi dah berlimpah ruah makanan di rumah. pengen apa tinggal ngomong mumpung lagi disayang istri...

      Hapus
    2. endang palupi14 Maret 2013 15.43

      asal jangan pingin daging mentah ntar dikira macan........!!!

      Hapus
  20. di mana2 ada simbiosis semacam itu. waktu training ke ABB Singapore, semangat2, karena ilmu bakal bertambah dan pekerjaan bakal semakin lancar, kalau ada masalah control system baru ga perlu nunggu vendor, eee rupanya setelah pulang dari Singapur malah jadi orang jujugan. dikit2 ada masalah suruh nyelesaikan, dikit2 ada masalah suruh ke mill. tos pak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mantaplah..
      yang penting ada itungannya kan..?
      malah asik makin banyak kerjaan makin besar penghasilan...

      Hapus
  21. cuma satu kata buat mu mas..."watir.."hihiih

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena