21 Maret 2013

Setrikaan Mabok


#Semua Umur

"Pindahan aja kok repot amat sampe libur ngeblog sih..?"

Gimana ga repot
Jatah cuti cuma 2 minggu sementara prosesnya dimulai dari nyari-nyari rumah. Ada yang rumahnya cocok, lingkungannya kurang bagus. Lingkungannya keren, harganya terlalu najong.

Apalagi nyarinya modal iklan koran dimana sebagian besar sudah melalui perantara. Kirain calo kontrakan tuh cuma ambil berapa persen doang. Ternyata rada ngerampok juga. Ketauannya ada pemilik rumah yang keceplosan bilang dari dia per tahun hanya 6 juta. Eh, makelarnya bilang mentok 8 juta.

Membedakan iklan lewat calo atau langsung dengan pemilik tidak sulit kok. Calo biasanya nawarin beberapa lokasi dalam satu iklan dan nyantumin nomor telpon doang. Kalo pemilik selalu mencantumkan alamat lengkap sehingga bisa langsung intip ke lokasi sebelum melanjutkan nego lewat telpon.

Semua memang ditangani ibue Ncip dan aku sekedar nyupir doang. Sayangnya juragan ga mematuhi syarat dan ketentuan jadi navigator yang baik dan benar makanya rutenya ga jelas. Dari ujung timur Jogja meluncur ke ujung barat. Habis itu balik lagi ke timur. Pokoknya bolak-balik persis setrikaan mabok.

Tau sendiri hari-hari gini Jogja mulai macet oleh rombongan wisata anak sekolah. Merasa tiap malem pegel dengkul efek mancal kopling seharian, aku minta ibue beli dulu semua koran lalu didata dan diurutkan rutenya.

Pagi-pagi kelihatan ibue sudah mengikuti apa yang aku saranin. Tapi setelah nyamperin beberapa lokasi, kok tetep bolak-balik kaya kemarin..?

Buruan aku komplen, "diurutin engga sih..?"
"Udah..."
"Gimana nyusunnya..?"
"Yaaa diurutin dari yang paling murah..."
#Mumet...


Intinya
Dasar ibu-ibu...



50 comments:

  1. ibu-ibu begitu ya..selalu diurutin mulai dari yang paling murah,
    kalau bapak-bapak..barangkali urutannya mulai dari yang paling mahal...,
    setrikaan mabok..yang penting kalo nyetir mobil jangan sambil mabok, bisa tambah mumet jadinya ...enakan urutin kaki yang kecapekan karena nginjak kopling seharian...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga juga kali pak...
      bapak bapak biasanya nyari yang praktis praktis dan menomorsekiankan soal harga

      Hapus
    2. Praktis tapi harganya Mahal, gimana tuh jadinya. Diambil juga kali ya. Kan duitnya banyak. Mahal dikit nda apa. Asal bisa nyombong

      Hapus
    3. bukan nyombong, pak
      tapi asal istri senang biar service memuaskan...
      kira kira begitu...

      Hapus
  2. wuakakakaka....setrikaannya mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di toko elektronik, mang...

      Hapus
    2. merk nya cap....orang nyekek botol mesti...wkwk... ::D

      Hapus
    3. Mas Rawins sudah beralih dari PANCI ke Setrikaan rupanya. Diversifikasi usaha ya

      Hapus
    4. panci cap cekek botol sudah banyak barang palsunya
      harus siap siap nyambitin pake setrikaan...

      Hapus
  3. Ealah...tetep ya musuh ibuk-ibuk, kudu sabar kang dadi bojo. Ngunu yo demi cucak rowo sing kerjo cek gemi nglumpuk duite. Wis semoga sukses ά̲ɉα kang.
    Wah pengen dolan nang Jogja ngene iki, mumpung enek sing iso di parani kanggo numpang. Ҥë...ħë...ħë...ħë...

    BalasHapus
    Balasan
    1. roaming.. Ada gugle trenslet bahasa Jawa nda ya. Kasihan nih malangnya yang nda bisa bahasa Jawa kayak sayah. Mau ketawa tidak ada yang lucu. Masa maksain ketawa sih, kan nda ngerti apa tulisannya. Kasian ya

      Hapus
    2. ketawa aja pak
      biar dikira pinter
      hahah...

      Hapus
    3. Sengaja...biar rooming. Karena Rawin kan orang Jawa jadi pasti kagak roaming. Hahahahahaha....

      Hapus
  4. mas...aku juga lagi nyari rumah baru...pengen yang 5 jutaan di bandung kota, strategis, rumahnya gede, sekalian ada swiming pul sama tempat barbekyu-an di garasi....wkwkwkkwkw....gak dapet2 nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di seputaran merdeka mau...?
      di kolong jembatan cikapundung...

      Hapus
    2. bisa gratisan kali ya...padahal bonusnya beratap bintang beralas bumi hihi...

      Hapus
    3. gratis...
      tapi kudu rajin fitnes
      persiapan diuber trantib...

      Hapus
  5. Hehehe... Sregep men ibue yo... Sing kari nyupir raoleh komplen mase, kan bengine yo iso bonus pijet ;)
    Hidup ibu-ibu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kacaw kalo sudah ada pendukung kayak gini...

      Hapus
  6. jalanan jogja wes terlalu alus om, ora sah disetrika meneh, meding menyang wonogiri ae, dalane isih kriting, perlu disetrika

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending ke clacap malah lebih remuk
      haha

      Hapus
  7. anggap aja....sekalian ngiter ngiter kota jogja lik...hehe

    BalasHapus
  8. hahaha.... makanya mas, jangan terlalu memberikan kendali kepada istri, karena wanita selalu ingin mendapat yang lebih murah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya kalo gak nurut, service nya bakal kurang mantap om
      hiks...

      Hapus
  9. Pindahan memang membawa masalah, ogah pindahan kalau tidak pindah ke rumah sendiri, masalahnya biaya lain lain bisa habis 1 atau 2 tahun kontrak belum lagi harus menyesuaikan diri dengan lingkungan baru, mending bertahan di kontrakan lama.
    Istilah "setrikaan mabok" bikin aku senyum-senyum sendiri!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih...
      cuma masalahnya ya kaya aku ceritain di jurnal kemarin
      pindah adalah resiko terendah...

      Hapus
  10. Nyari rumah konon kata orang (Bukan kata sayah) itu "jodoh jodohan", saat ada bagus harga yang tidak, lingkungan keren mentok di harga. UUD = ujung ujungnya duit juga. Urusan IKLAN memang biasanya sudah lewat beberapa tangan.

    Pengalaman soalnya. Saat saya cari rumah juga gitu. Padahal sudah jelas ada nomor telepon/HP si pemilik yang dipasang di pintu, para tetangga sudah pada sibuk "bantuin" saya menghubungi si pemilik. Eala gimana sih. Kan saya sendiri bisa kontak sama pemiliknya. Mau komisi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hari gini apa sih yang ga pake duit..?
      istri saja yang katanya halalan toyibah kalo setoran kurang bakal susah setor yang laen... :(

      Hapus
  11. gak sah ngontrak tuku omah wae Kang...ben ora koyo setrikaan mabok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar bu sabar
      nunggu duitnya turun dari langit ketujuh

      Hapus
  12. Ngomandonya kurang detail ya Kang ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga ibu-ibu, om...
      dimana mana bagian akunting suka ngebelokin program dengan alasan efisiensi anggaran
      hihi...

      Hapus
  13. beneran diurutin berdasar harga? beneran Kang? sungguh?
    hehehehe...kok ya ada-ada aja... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ibu yang satu ini memang beda kali ya..?

      Hapus
  14. nah iya, namanya juga ibuk2 hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung aku ga jadi ibu ibu... :D

      Hapus
  15. wkwkkwkw...kalo emak2 emang begetoo
    Hiduup Bue Ncip..
    Tak dukung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      bentar lagi bakal didemo ibu ibu keknya neh...

      Hapus
  16. intinya kan sudah buat list berdasarkan urutan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga manusia
      biarpun sudah hidup bareng kadang masih pake acara gak nyambung

      Hapus
  17. Diikutin aja list yang udah dibuat Mas,jangan ngambek gitu Mas hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah beres kok
      ini cerita kemaren, om...

      Hapus
  18. Setrikaan itu kan ga mabok aja udah bolak-balik mas, apa lagi mabok heheh..mumet deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mabok soalnya pake muter muter segala, om
      hehe

      Hapus
  19. sing nang maguwo tilik sepisan ya terus pindah, nang kotagede tilik pisan ya pindah.....ngandel...

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. nganah melu rombongan ibu ibu...

      Hapus
  21. Kalau istri saya punya acara nengok-nengok gitu, saya langsung mancal motor. Sumuk dikit gak masalah, yang penting gak senewen mungsuh lalulintas jogja yang semakin gak ramah. Disamping itu, kalau dibonceng motor istri saya otomatis selalu milih jalur terpendek, soalnya gak mau lama kepanasan.

    Salam kenal.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena