29 Maret 2013

Semakin Panas


#Semua Umur

Ibue laporan...
Anak lanang demo katanya.

Kalo orang lain demonya mogok makan, si Ncip mogok pake baju. Udah gitu maunya mandi mulu...

Protes ini merupakan dampak dari pindahan rumah kemarin. Tiap kali nyalain AC listrik pasti njeglek. Laporan PLN, MCB sudah diganti, tetap saja bermasalah. Alternatifnya hanya tambah daya atau ganti AC yang PK nya lebih kecil dengan ketentuan harus nunggu gajian.
#Hiks...


Serangan udara panas memang bukan cuma di Jogja. Pedalaman Kalimantan yang masih berhutan-hutan pun panasnya minta ampun. AC di ruangan server yang biasanya dipake gantian, sudah dinyalakan dua-duanya juga masih saja terasa gerah.

Mungkin ini yang dinamakan efek domino dari yang namanya teknologi. Demi kenyamanan hidup, manusia menciptakan listrik. PLTU dibangun dimana-mana membutuhkan batubara yang ditambang dengan cara membuka hutan. Berkurangnya pepohonan membuat kadar karbondioksida di atmosfir bertambah dan membentuk selimut penahan yang menghalangi pembuangan panas ke luar angkasa.

Udara kian panas efek rumah kaca tersebut membuat orang makin getol menyalakan AC. Konsumsi listrik jadi meningkat dan memaksa PLN menambah permintaan batubara yang artinya pembukaan hutan untuk tambang juga semakin gencar. 

Di lain sisi, semakin banyak AC menyala semakin banyak pula panas yang dibuang ke udara bebas. Maka terjadilah apa yang dinamakan lingkaran setan kepanasan...
#Amit-amit...



Dalam kondisi panas begini, anjuran menghemat energi dengan program Earth Hour pun jadi tidak efektif. Lampu dipadamkan sedangkan AC dinyalakan. Padahal AC 1 PK itu mengkonsumsi listrik sekitar 4 Ampere atau setara dengan daya 900 Watt. Jadi kalo cuma mematikan lampu 50 biji, ga bakal nutup untuk menggantikan daya yang dipakai oleh AC 1 buah.

Memaksa masyarakat hemat dengan cara menaikkan tarif listrik, hasilnya bukan cuma udara yang panas. Situasi poleksosbudhankam negara juga bakalan ikut memanas. Yang dinaikkan hanya tarif sektor industri yang jadi pemakai listrik terbesar juga akan berdampak sama. Pabrik akan mengurangi produksi yang artinya menambah jumlah pengangguran atau menaikkan harga jual produknya yang sekaligus akan meningkatkan inflasi.

Trus gimana dong..?
Ya mbuh aku juga mumet...
Mau bilang prihatin, tar dikira nyaingin presiden...


Intinya
Semakin besar keinginan manusia mempermudah jalan hidup, kehidupan justru akan semakin rumit...


22 comments:

  1. walaaaaah. Ncip-ncip. Ora popo lah Mas kalo Ncip yang demo asalkan jangan bapake ikutan demo ala ncip. Girap-girap ngko warga sekampung. Eh ngerti girap-girap ora?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bapaknya demonya khusus om...
      tidak untuk konsumsi umum...

      Hapus
  2. senasib juga keadaan di makassar, sungguh ruaarrr biasa bisa mandi keringat seharian karena panas, kalau malam suhu mencapai 32 derajat Celcius, palagi kalau di siang hari,
    benar seperti yang Pak Rawin uraikan, bahwa inilah efek dari lingkaran setan untuk memenuhi nafsu keinginan manusia yang tak pernah terpuaskan...
    jadinya pingin juga demo ala ncip..nggak usah pake baju..telanjang badan kalau lagi mandi ..biar badan jadi adem..walau hanya sesaat :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama juga gapapa, pak
      asal jangan di pasar, hehe...

      Hapus
  3. ternyata dimana2 cuaca panas memang mengganas ya. di pekanbaru juga parah panasnya. padahal pas zaman saya kecil dulu ga sepanas ini.

    serba salah juga, kita butuh AC, tapi karena AC itu juga justru cuaca semakin panas..eh bingung deh :D

    untung AC dirumah saya cuma 0,5 PK mas, sedangkan 0,5 pk aja jika ditambah hidup komputer PC + STRIKA + Mesin air listrik pada mati karna ga kuat..Hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah beli memang
      dulu cuma mikir yang 1 pk dan setengah pk harganya ga terlalu beda sih. hehe

      Hapus
  4. Balasan
    1. kirim ademnya kemari atuh...

      Hapus
  5. untungnya cilembu daerah dingin jadi ngga perlu melakukan pemborosan, cukup sarungan, dan jaket dekil...beres.

    liat gambar kedua, berarti akang, bagian dari orang2 yang merusak hutan itu y

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sih ga ikut merusak, mang...
      cuma ikut mendukung orang yang merusak hutan
      pan biar teman teman di jawa bisa nyaman listriknya kecukupan

      Hapus
  6. pangkalan kerinci juga panas pooool. apalagi di dalam pabrik kaya gini, yang jaraknya cuma 1 km dari mill. bersyukur kami yang listrik gratis, tapi bukan berarti njuk boros listrik...
    kalau ncip kaya gitu, pengennya kok nyiwel-nyiwel pipinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong punya listrik gratis.
      eh njiwel bapaknya juga boleh

      Hapus

  7. kene deneng esih adem lah..

    BalasHapus
  8. memang jd lingkaran setan

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ga pake belang, om...

      Hapus
  9. endang palupi30 Maret 2013 14.11

    rasah gagas listrik ndak malah mumet, nyawang lambene Ncip wae malah adeeeem........hhhheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kenapa kalo nyawang lambene ibue, atiku malah panas yo..?

      Hapus
  10. lek demone gitu yo gak po po Kang.... ancen anyesss lek kum kum

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena